6 Contoh Makalah Analisis Pengembangan Dan Aplikasi Teknologi Cloud Computing

Makalah Analisis Pengembangan dan Aplikasi Teknologi Komputasi Cloud Computing Contoh 6

Sistem Manajemen Peralatan (EMS) terutama manajemen peralatan. Sejalan dengan perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi, tingkat teknologi manajemen informasi terus ditingkatkan. Sehingga ruang lingkup penerapannya semakin berkembang.

Read More

Untuk pendaftaran Perguruan Tinggi dan Universitas di Indonesia. ia menempati posisi yang relatif penting dalam pengelolaan perguruan tinggi dan universitas. Karena reformasi pendidikan yang berkelanjutan. Ruang lingkup pendaftaran perguruan tinggi telah berkembang dan dengan peningkatan pendaftaran yang berkelanjutan. Beban kerja pendaftaran perguruan tinggi dan universitas di Indonesia telah meningkat.

Sistem manajemen peralatan penerimaan perguruan tinggi tradisional tidak dapat lagi memenuhi sejumlah besar pekerjaan pemrosesan data yang kompleks. Oleh karena itu, kita perlu menggabungkan metode ilmiah dan teknologi canggih dalam pekerjaan praktis. Situasi pekerjaan pendaftaran perguruan tinggi saat ini, untuk menciptakan sistem manajemen pendaftaran baru yang komprehensif, sistematis, dan bertarget. Untuk memastikan ketepatan waktu, kelengkapan dan efektivitas penerimaan perguruan tinggi. Atas dasar mengurangi intensitas layanan sumber daya manusia. Secara aktif mempromosikan efisiensi manajemen pendaftaran di perguruan tinggi dan universitas Indonesia.

1. Konotasi Cloud Computing Dan Kelebihannya Dari Sistem Manajemen Peralatan

1.1 Konotasi Cloud Computing

Cloud computing adalah produk dari pengembangan dan integrasi teknologi komputer dan jaringan tradisional seperti komputasi paralel. Komputasi terdistribusi, penyimpanan jaringan, virtualisasi, dan penyeimbangan beban. Ini terutama menggunakan jaringan sebagai pembawa untuk menggabungkan beberapa komputer bersama-sama. Sehingga membentuk struktur dengan daya komputasi yang kuat. Kemudian menyebarkannya ke kelompok pelanggan akhir dengan menggabungkan teknologi komersial yang relevan.

Dengan peningkatan berkelanjutan dari teknologi inti cloud computing, pemrosesan informasi dan data pengguna akhirnya juga akan ditingkatkan secara sesuai. Itu akan berubah dari pembawa pemrosesan informasi tradisional menjadi pembawa input dan output. Proses pemrosesan komputasinya akan sepenuhnya digantikan oleh “cloud”. Fitur utama cloud computing meliputi, Keandalan yang relatif tinggi; Pemrosesan informasi dan data tervirtualisasi, dan skalabilitas tinggi.

1.2 Keuntungan Dari Sistem Manajemen Peralatan Cloud Computing

MakaIah cloud computing ini adalah kunci untuk pengembangan industri komputer Indonesia saat ini. Saat ini, layanan cloud computing terutama mengandung tiga aspek. Platform, perangkat lunak, dan infrastruktur. Sebelum implementasi layanan cloud computing. Komputer dan struktur Internetnya adalah klien yang dikombinasikan dengan server.

Setelah implementasi, ia menjadi klien yang dikombinasikan dengan platform layanan cloud. Karena karakteristik konseptual cloud computing itu sendiri. Ketika memberikan layanan kepada pelanggan, itu terutama diperbarui oleh penyedia layanan untuk alokasi sumber daya. Pengguna hanya perlu memasukkan dan mengeluarkan di klien terminalnya dan prosesnya sepenuhnya berjejaring.

Pengguna tidak perlu mempertimbangkan mode operasi layanan. Hanya perlu membayar biaya yang sesuai kepada operator sesuai dengan mode layanan dan jumlah lalu lintas. Dalam konsep ini, sistem manajemen peralatan berbasis cloud computing dibangun untuk manajemen peralatan. Tidak perlu membuang-buang uang dan pengeluaran untuk membangun sistem manajemen.

Pada saat yang sama, dalam proses operasi sistem manajemen peralatan. Ia juga menyediakan layanan pemeliharaan. Pembaruan profesional untuk memastikan kualitas penggunaan perangkat lunak platformnya. Sehingga menghemat biaya peralatan dan biaya pemeliharaan. Keuntungan khusus dari sistem manajemen peralatan untuk teknologi cloud computing meliputi. Ekonomis, profesional, andal, fleksibel, dibagikan. Penggunaan teknologi cloud computing untuk mengimplementasikan pembangunan sistem manajemen peralatan kondusif. Fungsinya untuk kontrol proses penerimaan perguruan tinggi dan mempromosikan pengembangan pekerjaannya yang tertib.

2. Arsitektur Sistem Manajemen Penerimaan Perguruan Tinggi Berdasarkan Teknologi Cloud Computing

2.1 Modul Sumber Daya Sistem

Struktur modul ini juga mencakup sumber daya penyimpanan sistem, jaringan, dan server. Menggabungkan pusat informasi data dan ruang kontrol utamanya. Menyediakan dasar sumber daya data untuk modul lain melalui platform sistem virtual dan manajemen sumber daya yang tegang. Menurut teknologi cloud computing, ruang berbagi sumber daya dari sistem server berkinerja tinggi yang relevan. Di antara mereka, sistem manajemen virtualisasi yang diinstal oleh server platform sistem tidak hanya menyediakan layanan. Tetapi juga memiliki fungsi kontrol dan penjadwalan sumber daya secara keseluruhan.

2.2 Modul Data Sistem

Modul ini terutama merupakan data informasi pendaftaran dasar perguruan tinggi dan universitas. Ini dibagi menjadi data dasar, informasi pendaftaran, dan informasi pengguna tertentu. Di antara mereka, data dasar terutama berisi situasi spesifik universitas (informasi dasar, guru dan pengaturan profesional).

Informasi pendaftaran terutama adalah data pendaftaran perguruan tinggi dan universitas dalam beberapa tahun terakhir. (skor penerimaan, rencana pendaftaran). Informasi pengguna terutama mengacu pada informasi dasar universitas dan departemen yang terkait dengan sistem. Informasi pendaftaran kandidat di berbagai tempat.

2.3 Modul Pengguna Sistem

Untuk penggunaan sistem manajemen penerimaan perguruan tinggi terutama digunakan oleh personel departemen fungsional penerimaan perguruan tinggi. Personel publisitas, siswa dan orang tua mereka, departemen lain dari perguruan tinggi dan universitas. (Departemen manajemen pendidikan, departemen urusan akademik, departemen pendaftaran rumah tangga, dll.).

Modul ini memastikan bahwa pengguna yang berbeda dapat menggunakan berbagai teknologi multimedia terminal. Menanyakan dan mengakses data informasi pendaftaran mereka, dan juga dapat mengambil manajemen operasi yang sesuai sesuai dengan izin yang relevan.

2.4 Modul Aplikasi Sistem

Karena penerimaan perguruan tinggi relatif luas, target mereka berbeda. Kami perlu menyediakan opsi layanan yang berbeda untuk tujuan yang berbeda. Konstruksi modul aplikasi adalah untuk menyediakan manajemen layanan yang sesuai untuk siswa. Modul sistem ini mencakup aplikasi front-end dan manajemen back-end.

Di antara mereka, aplikasi front-end terutama untuk pengguna bisnis yang berbeda dapat disesuaikan fungsinya. (perencanaan, manajemen publisitas, analisis statistik data, pelaporan data, manajemen check-in, dll.). Manajemen latar belakang terutama mencakup tiga fungsi manajemen (sumber daya cloud, platform, bisnis). Manajemen sumber daya cloud terutama untuk secara seragam mengawasi semua jenis server, penyimpanan, dan sumber daya jaringan di pusat komputasi.

3. Aplikasi Praktis Dan Analisis Sistem Manajemen Pendaftaran Perguruan Tinggi Berdasarkan Teknologi Cloud Computing

3.1 Aplikasi Praktis Sistem Manajemen Penerimaan Perguruan Tinggi Berdasarkan Teknologi Cloud Computing

Dalam implementasi spesifik dari sistem manajemen penerimaan perguruan tinggi berdasarkan teknologi cloud computing. Pengguna akhir yang ingin memasuki sistem harus terlebih dahulu membuat informasi akun pribadi. Hanya setelah memasukkan melalui informasi akun, kueri sumber daya data spesifik dan manajemen operasi dapat dilakukan.

Dengan dukungan perangkat lunak dari teknologi cloud computing. Pengguna dapat secara dinamis memobilisasi sumber daya dalam sistem mereka. Pada saat yang sama, perangkat lunaknya juga dapat dipilih secara cerdas sesuai dengan persyaratan desain yang berbeda. Bentuk sistem disajikan sebagai struktur pohon.

Untuk teknologi cloud computing yang sebenarnya, platform sistem manajemen pendaftaran perguruan tinggi memiliki fasilitas ruang komputer profesional. Pengguna terhubung ke sistem manajemen pendaftaran cloud, dan universitas menghubungkan platform manajemen pendaftaran cloud.

Data informasi tidak perlu disimpan di platform pendaftaran. Ketika sistem menerima permintaan, platform memilih untuk terhubung ke universitas terkait. Menyediakan data melalui sistem manajemen pendaftaran cloud universitas yang sesuai. Mencegah platform cloud menyimpan terlalu banyak data dan masalah seperti operasi yang buruk.

Sistem cloud computing antar universitas berkelanjutan dan independen. Sehingga memastikan bahwa ketika universitas terkait gagal. Data sistem manajemen penerimaan perguruan tinggi dan universitas lain beroperasi secara normal.

3.2 Analisis Sistem Manajemen Penerimaan Perguruan Tinggi Berdasarkan Teknologi Cloud Computing

Dalam aplikasi praktis yang di tulis dalam makalah ini, kita tahu bahwa sistem manajemen penerimaan perguruan tinggi berdasarkan teknologi cloud computing memiliki lebih banyak keunggulan. Ini termasuk:

(1) Ekstensibilitas yang kuat. Karena cloud computing adalah teknologi virtualisasi. Elastisitas sumber daya dan kemampuan alokasi sumber daya yang dinamis relatif kuat Ekspansi tanpa batas. Fitur ini dengan baik memenuhi beban kerja pertumbuhan bertahap pendaftaran perguruan tinggi. Dapat secara efektif memecahkan masalah pemrosesan data selama periode puncak;

(2) Keandalan tinggi. Dalam sistem manajemen peralatan pendaftaran berdasarkan teknologi cloud computing, skema penyimpanan yang wajar dan ilmiah meningkatkan pengelolaan sumber daya data. Pencadangan informasi multi-salinan telah mengarah pada peningkatan kinerja akses data dan peningkatan akurasi data penerimaan perguruan tinggi. Penyimpanan data pengguna, manajemen proses, dan komputasi semuanya dilakukan di sisi server.

Karena beberapa saluran layanan server, dapat dikonversi oleh jalur bebas. Jika terjadi masalah node selama komputasi untuk memastikan bahwa pekerjaan komputasi dilakukan secara efektif. Platform sistem cloud computing juga dapat mengintegrasikan informasi pendaftaran berbagai perguruan tinggi dan universitas untuk memaksimalkan berbagi sumber daya. Karena banyaknya informasi data dalam sistem penerimaan perguruan tinggi. Oleh karena itu, perlindungan data juga harus dilakukan dalam pekerjaan praktis.

4. Kesimpulan

Teknologi cloud computing adalah teknologi utama industri komputer Indonesia saat ini. Dalam makalah cloud computing ini kita dapat menjelaskan beberapa fungsinya. Melalui platform praktik virtual, informasi data untuk pemrosesan komputasi skala besar yang dinamis. Penerapannya pada sistem manajemen informasi peralatan pendaftaran perguruan tinggi Indonesia. Sehingga dapat secara efektif mempromosikan efisiensi manajemen informasi pendaftaran perguruan tinggi Indonesia. Mempromosikan pembangunan dan pengembangan pendaftaran perguruan tinggi.

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.