Teknologi Pengisian Cepat Terbaik Banyak Pilihan Mau Yang Mana ?

by -9 views
Teknologi Pengisian Cepat Terbaik

 

Labkom99.com – Pengisian cepat (fast charge) menjadi salah satu indikator penting yang tidak bisa diabaikan pada smartphone. Bisa di charge penuh dalam waktu kurang dari satu jam. Tidak ada yang bisa menahan godaan menggunkan teknologi pengisian cepat seperti itu. 2020 adalah tahun pengembangan lompatan untuk pengisian cepat. 65W bukanlah kejutan, dan bahkan yang di atas 100W telah menjadi saksi.

 

Ingin tahu peringkat Pengisian cepat smartphone Anda? Media asing AndroidAuthority baru-baru ini menguji gelombang ponsel pengisian daya cepat tahun ini. Mencantumkan peringkat untuk menguji kecepatan pengisian smartphone Anda.

 

Baca Juga : Cara Mengatasi Konsumsi Baterai Boros OS Android

 

 

Smartphone Pengisian Cepat

 

Debut dari Mi 10 Extreme Commemorative Edition menghadirkan pengisian daya cepat 120W. Sementara duduk di atas tahta kecepatan pengisian daya smartphone. Namun, menurut pengujian media ini Xiaomi Mi 10 Ultra belum sepenuhnya mencapai 120W. Faktanya, ia diisi dengan daya mendekati 80W, tetapi tidak mencegahnya menjadi unik dalam persaingan.

 

Teknologi Pengisian Cepat Terbaik

Ranking of the fastest charging mobile phones in 2020

 

 

Baca Juga : Apple IPHONE SE 2 Dan Huawei MATE 20 PRO Mana Yang Lebih Cocok Di Beli?

 

Di sisi lain, pengisian cepat di atas 100W pasti akan mengkhawatirkan penuaan baterai. Menurut Xiaomi, lebih dari 90% kapasitas baterai dapat dipertahankan setelah 800 siklus pengisian. Setidaknya dalam pandangan Xiaomi, seharusnya tidak ada pengurangan daya tahan baterai yang signifikan dalam dua tahun.

 

Xiaomi juga menggunakan pengisi daya GaN terbuat dari bahan bagus. GaN dapat mencapai efisiensi energi lebih tinggi dan suhu lebih rendah. Meningkatkan pengisian cepat dan kesehatan baterai. Namun pengujian AndroidAuthority masih menunjukkan bahwa melalui pengisian daya 80W, suhu ponsel mencapai 43° menembus garis kritis 40°.

 

Untungnya, tingkat konversi pengisi daya 120W Xiaomi hanya kehilangan energi 7%. Sementara pengisi daya standar Google, Samsung, dan Huawei mengalami penuruan 15% hingga 19%. Jadi meski ada masalah suhu, kecepatan pengisian lebih rendah dari yang diiklankan tapi tetap layak dikenali.

 

Baca Juga : 10 Rekomendasi Ponsel Android Yang Bagus di Gunakan

 

Keluarga Backgammon juga memiliki banyak pemain unggulan di bidang pengisian cepat. Realme X50 Pro menempati posisi kedua, Oppo Find X2 Pro ketiga, Realme X3 Superzoom keenam, OnePlus Nord ketujuh. OnePlus 8 Pro kedelapan dan OnePlus 8 Kesembilan. Sederhananya, semua masuk sepuluh besar.

 

 

Angka Tinggi Tidak Berarti Pengisian Cepat

 

Meski ukuran baterai Realme X50 Pro dan OPPO Find X2 Pro serta fast charge 65W hampir sama. Namun, ternyata Oppo Find X2 Pro mencapai 99% baterai dalam 33 menit, tetapi butuh waktu sekitar 10 menit untuk mencapai 100%.

 

Dalam situasi yang sama, ada pengisian kabel 66W pada ponsel Huawei. Tetapi Realme X3 Superzoom 30W yang diukur hanya beberapa menit lebih lambat dari Mate 40 Pro.

 

Baca Juga : Membuat Desktop Kreatif Sederhana Di OriginOS

 

Dua model lainnya yang dapat membuat penguji terkesan adalah Samsung Galaxy S20 Ultra dan Poco X3. Meskipun tidak terisi penuh dalam waktu satu jam, harus dipertimbangkan bahwa baterai mereka adalah yang terbesar dari semua ponsel yang diuji. Meskipun S20 Ultra mendukung 45W, AndroidAuthority hanya menguji pengisi daya 25W yang disertakan. Kapasitas baterai 5000mAh masih cepat penuh sekitar 1 jam.

 

Demikian pula, Poco X3 NFC dilengkapi dengan baterai yang lebih besar 5160 mAh. Dengan kepala pengisian daya 33W sebagai standar dan kecepatan pengisian satu menit lebih cepat dari perangkat Samsung. Ini juga menunjukkan bahwa Anda dapat memiliki kecepatan yang sangat baik tanpa tenaga yang besar. Berbicara tentang ponsel Poco yang dimiliki oleh Xiaomi dan OnePlus Nord adalah satu-satunya dua ponsel kelas menengah di bawah $ 500 dalam daftar.

 

Baca Juga : Spesifikasi OPPO Reno 4 Yang Hadir Dengan Super Night Scene Video

 

Selain itu, pengisian daya nirkabel juga akan membuat kemajuan besar di tahun 2020. OPPO merilis pengisi daya nirkabel 65W pada bulan Juli, tetapi yang terbaik di antara ponsel terdaftar mereka adalah pengisi daya nirkabel 40W dari OPPO Ace2. Kemudian Huawei menghadirkan pengisian daya nirkabel 50W ke Mate 40 Pro yang bahkan lebih baik daripada pengisian daya kabel ponsel andalan sebelumnya.

 

 

Pada Tahun 2021, Apa Langkah Selanjutnya Untuk Pengisian Cepat Ponsel?

 

Faktanya, sayang sekali untuk pengisian cepat saat ini. Banyak merek menggunakan solusi pengisian daya menggantikan standar yang banyak digunakan. Dengan kata lain, kepala pengisi daya khusus tidak dapat digunakan dengan ponsel lain. Di bidang ini, raksasa chip Qualcomm saat ini sedang bekerja keras.

 

Qualcomm merilis Quick Charge 5 beberapa bulan lalu. Mendukung kecepatan pengisian daya 100W + dan dapat mengisi baterai 4500mAh dalam 15 menit. Dan kompatibel dengan standar Quick Charge asli dan standar USB-PD PPS terbaru.

 

Standar Quick Charge baru memulai debutnya pada prosesor Snapdragon 888 dan akan digunakan oleh sebagian besar merek besar tahun depan. Ini membuka pintu bagi ponsel andalan tahun depan. Menyediakan pengisian daya 100W + cepat dan juga dapat mengisi daya Nintendo Switch atau headphone nirkabel.

 

Baca Juga : Pertanyaan Yang Sering Muncul Tentang Cara Charger HP Yang Benar

 

Bahkan tanpa Qualcomm’s Quick Charge 5, kita berharap lebih banyak merek yang kompatibel dengan standar PPS USB-PD. Ini juga dapat mencapai kecepatan pengisian yang sangat cepat. Misalnya, Xiaomi Mi 10 Ultra dapat mencapai pengisian daya 50W yang sangat mengesankan dengan USB-PD PPS. Oppo juga mendukung standar ini dalam teknologi pengisian cepat 125W.

 

 

Memperhatikan Masalah Pengisian Cepat

 

Kecepatan pengisian 100W + dapat menyebabkan penurunan kinerja baterai. Meskipun Xiaomi menyebutkan bahwa solusinya dapat mempertahankan sekitar 90% daya baterai setelah dua tahun. Namun, pernyataan OPPO berbeda dengan teknologi pengisian daya flash 125W. Kinerjanya akan menurun hingga 80% setelah 800 siklus pengisian daya.

 

Misalnya, ponsel OPPO dengan baterai 4000mAh yang mendukung 125W. Setelah 800 siklus pengisian daya, kapasitas baterai efektif akan turun menjadi 3200mAh.

 

Penuaan baterai yang parah jelas merupakan masalah penting untuk dipertimbangkan tahun depan. Sekarang banyak negara di Uni Eropa yang memberlakukan undang-undang terkait perawatan wajib. Lagi pula, ambang batas bagi pengguna untuk mengganti baterai sendiri masih sangat tinggi. Namun, ada beberapa teknologi canggih, seperti baterai 6C yang dapat menahan arus pengisian dan pengosongan yang lebih tinggi.

 

Terakhir, selain ponsel unggulan kita tidak tahu apakah Anda dapat melihat pengisian daya 100W + pada ponsel kelas menengah tahun depan. Lagi pula, sekarang banyak ponsel seperti Realme Q2 Pro menggunakan pengisian cepat 65W.

 

Baca Juga : Cara Charger HP Agar Cepat Terisi Penuh

 

Ada alasan untuk percaya bahwa tahun depan akan ada model yang lebih hemat biaya dan solusi pengisian cepat yang lebih baik. Termasuk juga pemberitaan baru-baru ini yang mengungkapkan kepada AndroidAuthority bahwa fast charging akan segera dirilis ke ponsel kurang dari 3 jutaan. Mengingat harga terkait Redmi sudah memiliki fast charging 33W, seharusnya ada rencana yang lebih lugas ke depannya.

 

Kesimpulan

Saat ini, Samsung pada dasarnya yakin akan mengikuti Apple tidak mengggunakan kepala pengisian standar. Kecuali untuk dua raksasa ini yang tidak menyukai pengisian daya cepat. Kita berharap banyak merek besar dengan pengisian cepat 100W + tidak akan terlalu impulsive. Mempertahankan tradisi peralatan standar yang baik. Yang terbaik adalah dilengkapi dengan pengisi daya GaN yang lebih efisien dan keren.

About Author: labkom99

Gravatar Image
Labkom99 merupakan salah satu situs yang diperuntukkan menambah pengetahuan gratis tentang pemrograman, Akun Sosial, Google Update, Pembaruan Windows, Mac dan Banyak Lagi !!!