Uji Aplikasi Android Dengan Metode QA Terbaik

Artikel ini memperkenalkan Anda pada poin dasar yang perlu diingat saat Uji Aplikasi Android. Dan juga Metode QA Terbaik dengan berbagai tahap pengujian dan alat otomatisasi yang umum digunakan.

Read More

Pengujian seluler sering mengacu pada proses pengujian fungsionalitas, kinerja, keamanan, dan kegunaan aplikasi seluler yang berjalan di ponsel cerdas, tablet, dan perangkat seluler lainnya. Melalui pengujian manual atau otomatis, kami dapat memastikan bahwa aplikasi seluler memenuhi kebutuhan bisnis dan harapan pengguna akhir.

Metode QA Terbaik Untuk Uji Aplikasi Android

Secara umum, ada tiga jenis aplikasi seluler yang kami gunakan di ponsel kami:

  1. Aplikasi asli yang dirancang untuk platform tertentu. Atau sering disebut dengan bahasa dan SDK dan diinstal melalui toko aplikasi yang sesuai.
  2. Sebuah aplikasi web mobile yang dikembangkan dengan teknologi server-side yang dapat diakses melalui mobile browser. Berbagai situs web responsif dan aplikasi web progresif termasuk dalam kategori aplikasi seluler ini.
  3. Aplikasi hybrid dapat dijalankan di perangkat seluler dan diinstal melalui toko aplikasi, tetapi dikembangkan menggunakan teknologi web. Dibandingkan dengan aplikasi web seluler, aplikasi ini dapat menggunakan fungsi bawaan perangkat seluler dan berbagai layanan sistem operasi.

Pada artikel kali ini, Labkom99 akan fokus membahas bagaimana cara uji berbagai aplikasi mobile native Android.

Esensi Uji Aplikasi Seluler Android

Kita harus memperhatikan aspek-aspek berikut ketika kita menguji aplikasi ponsel Android setiap hari:

1. Install Dan Uninstall Aplikasi

Untuk meningkatkan dan memfasilitasi pengalaman pengguna, pastikan mereka dapat menginstal atau mencopot pemasangan aplikasi seluler dengan mudah dan benar.

Anda juga harus sangat berhati-hati dalam menangani pembaruan aplikasi. Jelas, cara diam memperbarui aplikasi Android akan membuat pengguna tidak dapat mengontrol ruang memori di perangkat mereka dan mengurangi pengalaman pengguna secara keseluruhan.

Oleh karena itu, Anda perlu memeriksa apakah pengguna dapat menerima pemberitahuan pemicu yang sesuai pada saat aplikasi akan diperbarui.

2. Perilaku Aplikasi Pada Koneksi Internet Yang Tidak Stabil

Koneksi internet tidak selalu stabil dan lancar, sehingga aplikasi Android perlu menghindari shutdown yang tidak terduga atau bahkan crash ketika telepon terputus dari Internet.

Untuk tujuan ini, tim pengujian harus memeriksa bagaimana aplikasi menangani koneksi terputus-putus, pengalihan jaringan seluler (seperti dari Wi-Fi ke 4G), dan tanpa koneksi.

Dalam kasus ini, pengujian manual seringkali lebih tepat. Bagaimanapun, lebih baik mensimulasikan skenario penggunaan secara realtime.

3. Konsumsi Baterai Dan Kinerja Perangkat

Seperti yang Anda ketahui, sebagian besar aplikasi seluler masih berjalan di latar belakang di Android meskipun pengguna mencoba menutupnya secara manual. Jika cara menguras baterai perangkat ini terus berlanjut, maka akan memperpendek siklus hidup pengguna sampai batas tertentu.

Kinerja perangkat menurun karena lebih banyak aplikasi berjalan di latar belakang. Dalam hal ini, tujuan tim QA adalah untuk memastikan bahwa aplikasi tidak menguras baterai perangkat saat tidak digunakan terus-menerus.

Oleh karena itu, mereka perlu memeriksa ulang apakah aplikasi target menerima dan mengirim berbagai data di latar belakang.

4. Masalah Keamanan

Pengembang aplikasi Android harus terus meningkatkan standar keamanan, keterbukaan Android selalu menjadi salah satu sumber kerentanan keamanan yang signifikan.

Dibandingkan dengan iOS, Android memiliki kebijakan penerbitan yang jauh lebih longgar. Hampir semua orang dapat memublikasikan aplikasi mereka sendiri di toko aplikasi Google Play.

Oleh karena itu, setelah pengguna menginstal aplikasi yang berpotensi rentan terhadap keamanan, itu dapat menyebarkan virus ke aplikasi lain di perangkat.

Jelas, ini adalah bencana mutlak untuk aplikasi yang berisi data sensitif. Kemudian, untuk menghilangkan semua risiko sebanyak mungkin dan mengamankan postur keamanan, QA engineer yang berpengalaman melakukan uji keamanan komprehensif di samping pengujian fungsional dan kinerja pada aplikasi android tersebut.

Baca juga Implemantasi WebSocket App Dengan Scarlet Untuk Aplikasi Android

Pengujian Otomatis Vs Manual Aplikasi Seluler Android

Dengan meningkatnya perhatian pada pengujian otomatis, ada perbedaan pendapat di industri tentang apakah pengujian otomatis akan diperkenalkan ke pengujian aplikasi Android.

Pengalaman pribadi saya adalah tidak masuk akal untuk menerapkan pengujian otomatis untuk aplikasi seluler Android yang kecil dan sederhana itu. Namun, jika Anda menghadapi tenggat waktu pengiriman yang ketat, basis pengguna pasar yang luas, dan berbagai kategori peralatan, sebaiknya gunakan pengujian otomatis.

Metode QA Terbaik Untuk Uji Aplikasi Android

Juga untuk pengujian kinerja, pengujian otomatis lebih efisien daripada pengujian manual. Bagaimanapun, ini memungkinkan tim QA menghemat banyak waktu, tenaga, dan uang yang berharga melalui proses pengujian yang lebih cepat dan efisien.

Tentu saja, pengujian kinerja dan pengujian regresi juga harus diterapkan dengan memilih solusi pengujian otomatis yang saat ini tersedia di pasar. Di bidang ini, alat yang cocok untuk pengujian otomatis aplikasi Android meliputi: Appium, Android Studio, Selendroid, Espresso, dan Roboelectric.

Secara umum, bagian pengujian otomatis yang paling tepat dalam keseluruhan proses pengujian harus 70-80%. Untuk beberapa skenario tertentu, pengujian manual masih merupakan cara yang tak tergantikan.

1. Berbagai Tahap Pengujian Aplikasi Seluler Android

Di bawah ini, Labkom99 akan memandu Anda melalui tahapan utama pengujian aplikasi Android sehingga Anda dapat bekerja dengan lancar.

2. Rencana Uji

Seperti kata pepatah, program pengujian yang komprehensif adalah setengah dari pertempuran. Seperti yang Anda lihat, sangat penting untuk menentukan dan merancang strategi untuk uji aplikasi android seluler sejak awal.

Pada tahap ini, tim QA perlu menentukan ruang lingkup pengujian, cakupan fungsional, cakupan perangkat, sumber daya yang diperlukan dan perkiraan tenggat waktu. Dan atas dasar ini, mereka harus memutuskan apakah akan menerapkan otomatisasi pengujian dan skenario pengujian khusus untuk diotomatisasi.

Pengaturan Lingkungan Pengujian

Semua peralatan uji yang diperlukan harus siap pada tahap ini. Misalnya apakah akan menggunakan emulator, perangkat cloud dan perangkat seluler.

3. Kasus Uji/Skrip

QA engineer perlu mulai merancang dan menulis kasus uji berdasarkan memutuskan fitur aplikasi mana yang akan diuji.

Secara umum, kasus uji adalah daftar dasar langkah-langkah yang dirancang untuk memeriksa bahwa aplikasi melakukan seperti yang diharapkan atau menyelesaikan tugas yang telah ditentukan dalam keadaan tertentu.

Jika tim telah memutuskan untuk menggunakan pengujian otomatis untuk mencakup skenario pengujian tertentu, maka skrip pengujian yang disediakan oleh alat otomatisasi dapat dipilih dan disesuaikan.

4. Eksekusi Pengujian Dan Pelaporan Bug

Biasanya, QA engineer harus memulai dengan uji fungsional untuk memastikan bahwa semua fungsionalitas inti aplikasi Android bekerja dengan lancar. Mereka dapat memulai dengan upaya manual dan beralih ke pengujian otomatis jika aplikasi yang diuji (AUT) cukup stabil.

Untuk mengevaluasi pengalaman pengguna dan memahami apakah aplikasi Android yang diuji intuitif, mudah digunakan, dan bebas dari bug UI, pakar QA harus terus melakukan pengujian UI dan pengujian kegunaan.

Selanjutnya, QA engineer harus melakukan tes kompatibilitas untuk memeriksa bahwa aplikasi bekerja dengan benar pada semua model perangkat yang mungkin diinstal. Keperluan pengujian tersebut adalah dapat sangat memastikan bahwa pengguna dapat memperoleh pengalaman yang memuaskan pada berbagai perangkat seluler yang mungkin digunakan.

Setelah pengujian fungsional selesai, QA engineer perlu melakukan pengujian kinerja. Pengujian tersebut meliputi pengujian kapasitas, pengujian tegangan, pengujian stabilitas, pengujian beban, pengujian lanjutan dan sebagainya.

Biasanya, pengujian kinerja memeriksa dan memperkirakan dampak lalu lintas internal dan eksternal dan beban pada aplikasi. Karena tingkat beban yang diperlukan hanya dapat disimulasikan dengan bantuan alat khusus, pengujian kinerja sebagian besar dilakukan secara otomatis.

Untuk memastikan bahwa keamanan aplikasi dapat memenuhi standar yang sesuai dan memenuhi kepatuhan yang relevan, QA engineer juga perlu melakukan uji keamanan dan pengujian kesesuaian pada aplikasi android.

Tentu saja, mereka juga dapat melakukan bidang khusus seperti pengujian instalasi, pengujian pembaruan, pengujian gangguan, pengujian pemulihan, pengujian sumber daya perangkat dan pengujian konfigurasi jaringan sesuai kebutuhan.

Terakhir, QA engineer dapat melakukan pengujian beta/penerimaan dengan pengguna nyata sesuai permintaan untuk memastikan bahwa AUT diterima dengan baik oleh pengguna akhir dan dapat disesuaikan sebagaimana mestinya sebelum aplikasi dirilis.

5. Laporan

Tahap terakhir adalah menarik kesimpulan dan menyampaikan laporan. QA engineer mengidentifikasi modul aplikasi yang paling rentan terhadap serangan dan menghasilkan kesalahan dengan menganalisis bug yang terdeteksi untuk diperbaiki.

Kemudian memberikan penilaian apakah aplikasi Android cocok untuk dirilis dalam bentuk laporan hasil yang komprehensif.

Alat Uji Umum Untuk Aplikasi Android

Setelah mempelajari tentang keseluruhan proses pengujian aplikasi Android, akhirnya mari kita lihat alat apa yang dapat membantu tim QA secara efektif melakukan berbagai jenis pengujian otomatis. Berikut adalah daftar alat umum yang telah saya rangkum untuk Anda:

MonkeyRunner--https://developer.android.com/studio/test/monkeyrunner
Appium--https://appium.io/
Selendroid--http://selendroid.io/
Espresso--https://developer.android.com/training/testing/espresso
Robotium--https://github.com/RobotiumTech/robotium
BrowserStack--https://www.browserstack.com/
Ranorex--https://www.ranorex.com/
UI Automator--https://developer.android.com/training/testing/ui-automator
OWASP Zed Attack Proxy--https://owasp.org/www-project-zap/

Kesimpulan

Keberhasilan aplikasi apa pun ditentukan tidak hanya oleh kumpulan fitur yang dapat diberikannya. Akan tetapi juga oleh kualitas layanan yang dapat diberikannya. Jadi, aplikasi Android tidak terkecuali. Kualitas yang disebutkan di sini meliputi kinerja aplikasi, stabilitas, keamanan, kenyamanan, keramahan pengguna,dan banyak aspek lainnya.

Dalam hal ini, QA engineer yang berpengalaman akan melakukan berbagai uji sesuai dengan situasi aktual untuk memeriksa secara menyeluruh dan meningkatkan kualitas perangkat lunak aplikasi Android dan kepuasan pengguna.

Meskipun mereka membutuhkan lebih banyak waktu dan energi untuk membuat penyesuaian, itu pasti sepadan dengan hasil aplikasi seluler Android dan jaminan pendapatan investasi yang tinggi.

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.