Pengertian Content Management System (CMS) Beserta Pengembanganya

  • Whatsapp
Pengertian Content Management System (CMS) Beserta Pengembanganya

Labkom99.com – Content management system atau disingkat CMS merupakan sistem manajemen konten yang tersetruktur. Seperti namanya, CMS memiliki peran utama dalam sistem manajemen Web terintegrasi yang ada untuk kenyamanan penerbitan konten. Dahulu kala, orang menggunakan HTML + CSS + Javascript untuk membuat banyak situs web, namun masih menggunakan halaman statis. 

Halaman statis yang harus dikelola menjadi hal yang sangat merepotkan pada suatu web. Misalnya, kita memiliki alamat email seseorang yang harus diubah, maka semua tempat yang muncul di halaman tersebut juga harus diubah. Berangkat dari situlah mengapa Content management system datang. 

Read More

Dalam perkembangannya bahasa pemrograman web dinamis seperti ASP, PHP, JAVA, .NET muncul untuk membangun sebuah CMS.  Bahasa pemrograman tersebut dapat menyimpan data dalam database dan dapat direferensikan secara dinamis. Sehingga dapat membuat situs web / web development berskala lebih besar secara terstruktur.

Hingga sampai pada saat ini, lahirlah sejumlah situs web berskala besar yang didominasi Situs portal berita seperti Kompas, Detik, dan Viva yang memiliki jutaan konten. Mereka memiliki editor dalam jumlah banyak untuk mengumpulkan dan mengatur artikel di situs web tersebut. Dan prosesnya, biasanya ada CMS di belakang panggung editor portal berita tersebut.

Content editor memasuki antarmuka operasi visual dengan masuk ke back-end. Sehingga dapat memasukkan artikel dan kemudian mempostingnya ke situs web setelah ditinjau oleh kepala editor tingkat atas. Penerbitan artikel yang disebutkan di atas menggunakan modul fungsional Content management system tanpa melibatkan skill programming. 

Baca Juga : Belajar Pemrograman Otodidak, Inilah Bahasa Pemrograman Yang Paling Direkomendasikan

Dalam Content management system juga terdapat sistem manajemen keanggotaan, yang merupakan dua modul fungsional paling dasar. Rilis artikel akan memiliki editor teks, sehingga dapat langsung memasukkan dan mengunggah file media, seperti gambar dan video. Serta dapat membedakan klasifikasi dan penyortiran, menerbitkan dan memperbarui waktu, tag tag dan lain-lain.

CMS yang power full akan dapat menambahkan sendiri bidang yang ditentukan. Seperti, menambahkan sumber artikel, penulis asli dan lain-lain. Sistem keanggotaan akan mengklasifikasikan otoritas personel. Misalnya, super administrator dapat melakukan semua hal yang dapat dilakukan di back-and website tersebut. Editor hanya dapat menambah, mengedit, dan menghapus artikel di bawah kategori tertentu, dan hanya dapat melihat kategori pilihan.

Baca juga : Tools Front-End Favorit Untuk Website Development

CMS yang paling populer adalah: WordPress, Drupal, Joomla, ini adalah 3 CMS terpopuler didunia

Apa Arti CMS

1. CMS adalah singkatan dari “Content Management System” yang artinya sistem manajemen konten. Sistem manajemen konten adalah favorit baru dari konstruksi informasi perusahaan dan e-government dan juga merupakan pasar yang relatif baru. Untuk pengelolaan konten, industri ini belum memiliki definisi yang seragam dan organisasi yang berbeda memiliki pemahaman yang berbeda.

Baca Juga : Apa Itu Enterprise Content Management (ECM)

2. Manajemen konten telah menjadi bidang aplikasi yang penting sejak tahun 2000. Saat ini, .COM, B2B, B2C, Telah mengalami ujian dan pasang surut modal dan pasar. Orang-orang telah kembali ke dasar-dasar penerapan teknologi informasi. 

Bagaimana meningkatkan daya saing. Dan manajemen konten hanya dapat melalui generasi, manajemen, nilai tambah dan penggunaan kembali berbagai jenis aset digital perusahaan. untuk meningkatkan efisiensi operasional organisasi dan daya saing perusahaan, unit perusahaan juga mulai menyadari pentingnya manajemen konten.

Baca juga : 10 Web Design Software Terbaik Yang Umum Digunakan

3. Content management system memiliki banyak desain bagus berdasarkan template yang dapat mempercepat pengembangan situs web dan mengurangi biaya pengembangan.

Fungsi CMS tidak terbatas pada pemrosesan teks, tetapi juga dapat memproses gambar, animasi Flash, aliran audio dan video, gambar dan bahkan file email. CMS juga dibagi menjadi berbagai jenis skrip platform. 

4. Dapat secara efektif mengelola otoritas login pengunjung situs web, sehingga basis data intranet sulit diretas. Untuk memastikan keamanan dan stabilitas situs web setiap saat dan menghindari kekhawatiran pengguna. 

Baca juga : 10 Website Development Paling Populer

Menurut persyaratan di atas, sistem manajemen konten profesional CMS muncul untuk secara efektif menyelesaikan masalah dan kebutuhan umum pengguna dalam pembangunan situs web dan penerbitan informasi. Manajemen konten situs web adalah keuntungan terbesar dari perangkat lunak ini karena memiliki proses yang lengkap dan fungsi yang kaya.

Hal Ini dapat mengklasifikasikan manuskrip dan mengotorisasi mereka untuk mengedit dan mengelola pengguna yang sah, tanpa mengharuskan pengguna untuk khawatir tentang tata bahasa SQL yang sulit itu. 

Kita percaya bahwa sistem manajemen konten adalah sistem perangkat lunak yang terletak di antara ujung depan WEB (server Web) dan sistem atau proses ujung belakang (back end)  untuk pembuatan konten, pengeditan. 

Baca juga : Tools Web Development Bagian Front End

Solusi manajemen konten berfokus pada pengumpulan, pengelolaan, pemanfaatan, pengiriman dan nilai tambah dari berbagai sumber daya digital tidak terstruktur atau semi-terstruktur. Dan juga dapat diintegrasikan secara organik ke dalam lingkungan intelijen bisnis dari data terstruktur, seperti OA, CRM, dan lain-lain.

Pembuat konten, editor dan penerbit menggunakan sistem manajemen konten untuk mengirimkan, memodifikasi, menyetujui dan menerbitkan konten. “Konten” yang dimaksud di sini dapat mencakup file, tabel, gambar, data dalam database dan bahkan video. Semua informasi yang ingin Anda publikasikan ke situs Internet, Intranet, dan ekstranet.

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *