Hit enter after type your search item

10 Perkembangan TI Yang Perlu Diperhatikan Di Tahun 2021

/
/
/
10 Views

10 Perkembangan TI Yang Perlu Diperhatikan Di Tahun 2021

Lembaga penelitian Gartner, IDC, Forrester dan perusahaan lain telah menganalisis dan memprediksi bagaimana peristiwa besar seperti epidemi pada tahun 2020 akan memengaruhi perkembangan tim organisasi TI di tahun depan. 2020 adalah tahun yang tidak seperti biasa. Ketika analis industri dan pakar teknis membuat perkiraan tahunan mereka pada awal 2020. Mereka fokus pada bagaimana komputasi awan, kecerdasan buatan, robotika dan teknologi lain akan mengubah pasar. 

 

Mereka memperkirakan bahwa permintaan akan talenta IT akan melebihi supply. Data science akan terus memainkan peran penting dan transformasi digital akan menentukan sukses atau gagalnya bisnis organisasi. Tetapi mereka tidak berharap bahwa wabah global Covid-19 akan mengubah secara mendasar semua aspek pekerjaan dan kehidupan pribadi orang-orang.

 

Saatnya menganalisa 10 Perkembangan TI Yang Perlu Diperhatikan Di Tahun 2021. Karena banyak orang yang sudah terbiasa dengan ketidakpastian masa depan. Nampaknya sulit untuk memprediksi tren perkembangan teknologi dan pasar ke depan. Di sisi lain, dampak wabah virus corona dipastikan akan terus berdampak penting di tahun 2021 dan seterusnya.

 

Saat membuat prediksi yang diperlukan untuk tahun 2021, sebagian besar analis industri memperhatikan kemungkinan dampak peristiwa pada tahun 2020 di masa mendatang. Jelas, epidemi dan resesi ekonomi yang akibatkannya telah berdampak buruk pada berbagai organisasi industri. Dan orang-orang yang bekerja dan belajar dari jarak jauh dari rumah menjadikan teknologi lebih penting dari sebelumnya. 

 

Tidak ada keraguan bahwa organisasi yang memanfaatkan peluang pasar dibawa oleh ketergantungan pada teknologi ini dan mengatasi tantangannya pada akhirnya akan berhasil dalam bisnis.

 

Dengan pemikiran ini, analis dari perusahaan seperti Gartner, IDC dan Forrester telah memperkirakan 10 Perkembangan TI masa depan. Hal ini mungkin memainkan peran penting dalam industri TI pada tahun 2021.

 

10 Perkembangan TI Yang Perlu Diperhatikan Di Tahun 2021


1. Mempercepat Perkembangan Transformasi Digital

Banyak organisasi mulai menerapkan transformasi digital beberapa tahun yang lalu. Namun pada tahun 2020, percepatan transformasi digital telah melampaui ekspektasi siapa pun. Karena kebutuhan untuk mengembangkan lebih banyak bisnis online. Organisasi industri harus mengadopsi model dan proses digital lebih cepat dari yang direncanakan.

Baca Juga : Mengetahui Apa Itu Chip Kecerdasan Buatan

 

Untuk mengikuti tren ini, banyak perusahaan telah mengalihkan dana dari program lain ke transformasi digital. Analis IDC berkata, “Saat ini organisasi di seluruh dunia sedang mempercepat transformasi digital mereka. Dari tahun 2020 hingga 2023, investasi transformasi digital langsung (DX) akan tumbuh pada tingkat pertumbuhan tahunan gabungan (CAGR) sebesar 15,5%. Ukuran pasar diperkirakan akan meningkat mencapai 6,8 triliun dolar AS. 

 

Seiring dengan berkembangnya organisasi berdasarkan strategi dan investasi yang ada. Organisasi ini akan menjadi organisasi digital berskala lebih besar di masa depan. Pada tahun 2022, 70% organisasi mempercepat penggunaan teknologi digital dan mengubah bisnis yang ada. proses. Untuk mempromosikan keterlibatan pelanggan, produktivitas karyawan dan ketahanan bisnis.”

 


2. Perkembangan Kecerdasan Buatan

Meskipun epidemi telah menyebabkan beberapa organisasi mengurangi pengeluaran kecerdasan buatan (AI) dan pembelajaran mesin (ML).  Mereka, lebih banyak organisasi telah meningkatkan investasi mereka. Dengan maraknya e-commerce, robot pintar yang mendorong konsumen untuk membeli menjadi lebih populer dari sebelumnya. 

 

Dengan munculnya pekerjaan jarak jauh, penerapan robot otomatis telah berkembang. Dan karena ketidakpastian meningkat, proyek kecerdasan buatan yang dapat mengumpulkan wawasan dari data juga merupakan langkah cerdas.

 

Baca juga : Penggunaan Artificial Intelligence (AI) Di Tiongkok Melaju Pesat, Kapan Indonesia

 

IDC menunjukkan bahwa “kecerdasan di mana-mana” adalah salah satu pendorong utama industri TI pada tahun 2021. Perusahaan memprediksikan dalam laporan ini bahwa pada tahun 2023, didorong oleh tujuan untuk menanamkan kecerdasan dalam produk dan layanan. Seperempat dari 2000 perusahaan teratas global akan memperoleh startup perangkat lunak kecerdasan buatan untuk memastikan bahwa mereka memiliki keterampilan dan hak kekayaan intelektual yang berbeda.

 

 

3. Perkembangan Komputasi Edge

Selama bertahun-tahun, penggunaan layanan komputasi awan untuk bersaing telah menyebabkan organisasi mengadopsi model komputasi yang lebih terpusat. Sekarang situasi ini sedang berubah.

 

Karena pekerjaan jarak jauh membuat organisasi semakin tersebar. Perkembangan juga yang tak kalah penting adalah komputasi Egde atau edge computing. Memindahkan komputasi dan penyimpanan ke jaringan Edge dapat meningkatkan kinerja tugas tertentu dan meningkatkan ketahanan. Inilah yang saat ini dipikirkan oleh setiap direktur TI. Survei IDC menunjukkan bahwa pada tahun 2023, perubahan dalam operasi tenaga kerja dan organisasi akan menjadi faktor pendorong utama bagi sebagian besar organisasi industri untuk mempercepat investasi komputasi tepi dan perubahan model bisnis.

 

Karena teknologi rekayasa digital mempercepat integrasi TI / OT, ​​jumlah proses operasional yang diterapkan pada infrastruktur komputasi tepi akan meningkat dari kurang dari 20% saat ini menjadi lebih dari 90% pada tahun 2024.

 

Analis Forrester mengatakan bahwa edge computing adalah komputasi awan baru. Pada tahun 2021, orang-orang akan melihat kemunculan model bisnis baru yang akan membantu mempercepat penerapan edge computing dan platform cloud. Kecerdasan buatan dan 5G akan membantu memperluas kasus penggunaan komputasi edge. Semua bisnis dan investasi baru ini akan menyaksikan pendudukan edge secara bertahap komputasi Pasar cloud publik.

 

Baca juga : Penggunaan Kecerdasan Buatan Untuk Analisis Prediktif

 

 

4. Tanggung Jawab Penggiat IT Semakin Besar

Ketika banyak organisasi dengan cepat mengadopsi model kerja jarak jauh, para penggiat IT maupun organisasi industri berada di bawah tekanan besar untuk mendukung cara kerja baru ini. Beberapa perusahan besar telah mencapai kesuksesan dan telah memperluas peran mereka dalam organisasi. 

 

Dan analis Forrester menunjukkan, “Banyak penggiat IT mengatakan bahwa mereka telah melakukan lebih banyak kerja sama dalam hal organisasi, tujuan, dan anggaran dan memperluas kemitraan bisnis TI ke sistem tanggung jawab bersama tingkat organisasi.”

 

Di tahun mendatang, Penggiat IT akan ini mungkin memiliki lebih banyak kesempatan dan tanggung jawab. Menurut survei Gartner, pada tahun 2024, 25% dari kepala petugas informasi organisasi besar tradisional akan bertanggung jawab atas hasil operasi bisnis digital dan secara efektif menjadi “pejabat kepala operasi yang bertindak.”

 

Baca juga : Mengapa Jurusan Komputer Begitu Populer Sekarang? Ini Mungkin Jawaban Paling Realistis Yang Pernah Saya Lihat!

 

 

5. Cara Kerja Baru

Analis Forrester mengatakan masa pandemi dapat mengubah kepemimpinan dan praktik ketenagakerjaan selamanya. Pada 2021, lebih dari 21% karyawan Amerika akan bekerja dari jarak jauh dari rumah, dibandingkan dengan hanya 7% pada 2019. Di antara manajer Amerika Utara yang disurvei selama epidemi, sekitar 47% responden memperkirakan proporsi pekerja jarak jauh akan terus meningkat. 53% karyawan mengatakan bahwa bahkan setelah epidemi selesai. Mereka juga ingin bekerja lebih banyak dari rumah.

 

Baca juga : Apakah Kecerdasan Buatan (AI) Menimbulkan Ancaman Bagi Manusia?

 

 

Perubahan ini berdampak signifikan pada organisasi. Banyak perusahaan sekarang meningkatkan anggaran mereka untuk mendukung pekerjaan jarak jauh dan metode kerja campuran. Faktanya, IDC memprediksikan pada tahun 2021, 60% organisasi akan meningkatkan investasi untuk mewujudkan pengalaman digital karyawan. Sehingga mengubah hubungan antara pemberi kerja dan karyawan.

 

Laporan lain dari perusahaan menunjukkan bahwa pada tahun 2023. 75% dari 2000 perusahaan global teratas akan berkomitmen untuk memberikan kesempatan teknis yang setara bagi tenaga kerja yang dicampur melalui desain daripada lingkungan. Memungkinkan mereka untuk bekerja secara mandiri dan secara Real-time.

 


6. Serangan Cyber Akan Meningkat

Lonjakan kasus virus korona juga menyebabkan lonjakan kejahatan dunia maya. Laporan Forrester menunjukkan bahwa tahun 2020 akan menjadi tahun yang sulit bagi para penggiat TI dalam keamanan dan risiko. Pada tahun 2021, situasi ini tidak akan berubah. 

 

Manajer keamanan jaringan berharap bahwa sistem organisasi TI akan terus mengalami serangan cyber jaringan. Terlebih  banyak yang menggunakan sistem yang lemah dalam pertahanan keamanan pekerjaan jarak jauh.

 

Baca juga : Kontribusi Kecerdasan Buatan (AI) Dalam Kehidupan Nyata

 

Selain itu, beberapa analis percaya bahwa bisnis dari banyak organisasi dapat mengalami lebih banyak kerusakan dari karyawan internal. Analis Forrester memperkirakan bahwa pada tahun 2021. 33% pelanggaran data akan datang dari dalam organisasi TI. Meningkat 25% dibandingkan dengan pada tahun 2020.

 


7. Masalah Kebijakan Dan Privasi

Dengan meningkatnya serangan cyber dunia TI, organisasi industri melipatgandakan upaya mereka untuk melindungi keamanan data dan memberlakukan lebih banyak undang-undang. Misalnya, laporan investigasi Forrester menunjukkan bahwa pada tahun 202. Diperkirakan pelanggaran privasi dan pelanggaran data akan berlipat ganda.

 

Sebagai tanggapan, organisasi industri perlu menemukan teknologi dan metode yang dapat membantu mereka mematuhi beban peraturan baru ini. Analis Gartner menunjukkan bahwa meningkatkan privasi dan keamanan adalah salah satu tren teknologi strategis terpenting di tahun 2021. Tren ini memungkinkan organisasi untuk lebih banyak berkolaborasi dengan pesaing untuk penelitian tanpa mengorbankan kerahasiaan. Metode ini dirancang untuk aplikasi berkembang yang perlu berbagi data dengan tetap menjaga privasi atau keamanan.

 


8. Perilaku Internet

Orang-orang mungkin telah mendengar banyak tentang Internet of Things. Tetapi analis Gartner percaya bahwa Internet berkembang dari Internet of Things ke perilaku. Misalnya, organisasi logistik menggunakan telematika untuk melacak perilaku pengemudi armada logistik. 

 

Sebagai contoh organisasi menggunakan sensor untuk melacak apakah karyawan rajin mencuci tangan untuk melawan virus corona. Gartner menyebut jenis data tertaut baru ini sebagai “Internet of Behavior (IoB)”. Analis perusahaan menjelaskan: “The Behavioral Internet adalah tentang penggunaan data untuk mengubah perilaku, dan diprediksi bahwa pengawasan semacam itu akan meningkat pada tahun 2021.”

 

Tetapi dia menunjukkan bahwa jenis pelacakan baru ini memiliki banyak privasi dan signifikansi moral yang dapat menghambat perkembangan Internet of Behavior (IoB).

 


9. Hiper-automasi

Gartner mendefinisikan hiper-otomatisasi sebagai “mengotomatiskan segala sesuatu yang dapat diotomatiskan”. Dan hiperautomasi diprediksi akan menjadi trend utama di tahun 2021.

 

Baca Juga : Apa yang dimaksud dengan Internet of Things (IoT)?

 

Selain itu, analis IDC memperkirakan bahwa pada tahun 2022. 45% dari tugas di organisasi besar akan diotomatiskan atau ditingkatkan melalui penggunaan “kolega digital” (didukung oleh kecerdasan buatan, robotika, dan IPA). Sehingga semakin mendorong kerja sama manusia dan mesin.

 

Forrester juga mengharapkan lebih banyak kolaborasi antara manusia dan robot. Analis perusahaan mengatakan: “Kami memperkirakan bahwa pada akhir 2021, satu dari empat pekerja jarak jauh akan menerima dukungan otomatisasi secara langsung atau tidak langsung.”

 

Baca juga : Penggunaan Internet of Things Dalam Kehidupan Sehari-hari

 

 

10. Pertumbuhan Utang Teknis

Banyak perubahan yang ditimbulkan oleh epidemi bersifat positif dalam hal kemajuan teknologi. Tetapi inovasi yang dihasilkan telah membayar dengan sejumlah harga. Dalam banyak kasus, keinginan untuk mengadopsi solusi baru telah menyebabkan beberapa tim TI menghadapi konsekuensi memilih cara pintas.

 

Analis IDC memperkirakan bahwa pada tahun 2023 hutang teknis yang terakumulasi selama respons terhadap epidemi akan membawa tekanan finansial ke penggiat TI sekitar 70%. Fleksibilitas organisasi TI akan terpengaruh dan organisasi akan dipaksa untuk menerapkan migrasi cloud.

 

Penggiat TI yang cerdas akan menemukan cara untuk memanfaatkan tren pengembangan sambil menyelesaikan hutang teknis yang dihasilkan pada tahun 2020.

  • Facebook
  • Twitter
  • Linkedin
  • Pinterest

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This div height required for enabling the sticky sidebar
Ad Clicks : Ad Views : Ad Clicks : Ad Views : Ad Clicks : Ad Views : Ad Clicks : Ad Views : Ad Clicks : Ad Views : Ad Clicks : Ad Views : Ad Clicks : Ad Views : Ad Clicks : Ad Views : Ad Clicks : Ad Views : Ad Clicks : Ad Views : Ad Clicks : Ad Views : Ad Clicks : Ad Views : Ad Clicks : Ad Views : Ad Clicks : Ad Views : Ad Clicks : Ad Views : Ad Clicks : Ad Views : Ad Clicks : Ad Views : Ad Clicks : Ad Views : Ad Clicks : Ad Views : Ad Clicks : Ad Views : Ad Clicks : Ad Views : Ad Clicks : Ad Views : Ad Clicks : Ad Views : Ad Clicks : Ad Views : Ad Clicks : Ad Views : Ad Clicks : Ad Views : Ad Clicks : Ad Views : Ad Clicks : Ad Views : Ad Clicks : Ad Views : Ad Clicks : Ad Views : Ad Clicks : Ad Views : Ad Clicks : Ad Views :