Cara Optimasi Kinerja Situs Web Pada Server IIS Biar Makin Ngebut

Cara Optimasi Kinerja Situs Web Pada Server IIS

Read More

Optimasi website sangat diperlukan untuk membuat performa website lebih baik. Kecepatan akses sebuah website merupakan salah satu faktor penentu sukses tidaknya sebuah website.

Bagaimana membuat website lebih cepat tergantung dari platform dimana website tersebut dijalankan. Disini Labkom99 terutama fokus pada optimasi sistem operasi, web server, program pembuatan website, database dan sebagainya.

Cara Optimasi Website Pada Server IIS

1. Optimasi Website Dengan Meningkatkan Kinerja Server

Untuk pengoptimalan sistem operasi, ada beberapa prinsip yang harus dipebuhi. Meskipun sistem diupgrade, update pembaruan kerentanan sistem namun perlu memperhatikan kontrol izin dan masalah keamanan.

Jangan menjalankan program dan komponen sistem yang tidak perlu. Karena server tidak memerlukan antarmuka manusia-mesin yang sangat ramah dan mudah digunakan seperti sistem Windows.  Baca juga Cara Memilih Sistem Operasi Server Yang Sesuai Kebutuhan

Disarankan untuk menggunakan server Linux untuk server yang lebih aman.  Linux dapat menjalankan kode program dan webserver seperti Apache, PHP, dan MySQL.

Semuanya adalah perangkat lunak open source yang tidak hanya berbiaya rendah, tetapi juga aman dan efisiensi sangat terjamin. Baca juga Web Server Software Paling Direkomendasikan Untuk Digunakan

Internet Information Server (IIS) yang disertakan dengan Windows Server adalah Tools umum untuk menyiapkan server situs web. IIS adalah Tools yang sederhana namun sangat merepotkan bagi pemula.

Anda dapat menggunakan IIS untuk membuat situs Web yang layak, tetapi mengkonfigurasi dan mengoptimalkan kinerja IIS untuk mencapai kinerja akses situs web terbaik bukanlah hal yang mudah.

Berikut adalah pengenalan langkah demi langkah tentang cara optimasi website pada server IIS. Labkom99 mengambil IIS 6.0 sebagai contoh untuk memperkenalkan cara mengoptimalkan kinerja situs web.

2. Kurangi Jumlah Permintaan HTTP

Hal ini terutama untuk mengubah kode situs web itu sendiri menggunakan bahasa pemrograman yang digunakan. Mengurangi jumlah gambar eksternal, CSS, JS dan file lainnya. Hanya dapat dilakukan secara manual untuk menggabungkan beberapa file CSS / JavaScript. Sayangnya tidak ada pengaturan ini pada IIS.

Baca juga : Belajar Pemrograman Otodidak, Inilah Bahasa Pemrograman Yang Paling Direkomendasikan

3. Gunakan CDN Untuk Optimasi Website

Untuk situs web skala kecil dapat menggunakan produk gratisan. Untuk website dengan skala besar dapat menggunakan versi premium.

Fungsi CDN secara teknis dapat menyelesaikan masalah kecepatan respons yang lambat saat pengguna mengunjungi situs web. Dapat menggunakan Cloudflare sebagai referensi.

4. Aktifkan Expiration Konten

Mengaktifkan Expiration konten untuk file statis dapat meningkatkan kinerja akses. Pertama-tama, direktori situs web harus dibagi beberapa bagian. Gambar, CSS, dan JavaScript semuanya ditempatkan di direktori terpisah.

Lalu pilih direktori di IIS, klik atribut-HTTP header, aktifkan Expiration konten. Anda dapat memilih untuk lewat setelah 30 hari, sehingga browser pengguna akan membandingkan Tanggal saat ini dan tanggal kedaluwarsa digunakan untuk menentukan apakah akan menampilkan halaman cache atau meminta halaman yang diperbarui dari server.

Karena gambar, CSS, dan JS biasanya lebih sedikit berubah. Pada dasarnya mereka dibaca dari cache lokal untuk mempercepat tampilan.

5. Optimasi Website Dengan Mengaktifkan Kompresi Gzip

Kompresi HTTP adalah metode mentransfer konten teks terkompresi antara server web dan browser. Kompresi HTTP menggunakan algoritma kompresi umum seperti Gzip untuk mengompresi file HTML, JavaScript atau CSS.

Manfaat terbesar dari kompresi adalah mengurangi jumlah data yang dikirimkan melalui jaringan, sehingga meningkatkan kecepatan akses browser klien.

Untuk menggunakannya, klik kanan “Website” -> “Properties” dan pilih “Services“. Di kotak ” HTTP Compression“, pilih ” Compres Static File “, ” Temporary Directory” disarankan untuk menetapkan direktori terpisah di bawah disk lain.

Setelah itu, di IIS Manager, klik kanan “Web Service Extension” -> “Add a New Web Service Extension“, masukkan “HTTP Compression” di “Extension“, dan tambahkan “Required File” sebagai C: WINDOWS system32 inetsrv gzip.dll. Direktori sistem Windows mungkin berbeda sesuai dengan penginstalan Anda, centang ” Set the extension status to allow “.

Terakhir, gunakan editor teks untuk membuka C: Windows System32 inetsrv MetaBase.xml. Tambahkan ekstensi file statis yang perlu dikompresi di HcFileExtensions, defaultnya adalah file HTML dan TXT.

Disarankan untuk menambahkan js, css dan lain-lain. Jangan menambahkan Gambar atau file ZIP yang telah dikompresi.

6. Letakkan Kode Style Di Head

Ini adalah style kode HTML dasar. Letakkan semua file CSS di bagian atas halaman HTML.

7. Letakkan Kode Script Di Bagian Akhir

Ini juga merupakan style kode HTML dasar, menempatkan semua file JavaScript di akhir halaman HTML.

8. Hindari CSS Expression

Ini sederhana, karena kebanyakan orang tidak pernah menggunakan CSS Expression.

9. Gunakan JavaScript dan CSS eksternal

Semua JavaScript dan CSS direferensikan dalam bentuk file eksternal. Ini terutama untuk membuat file-file ini dapat disimpan dalam cache oleh browser. Lihat poin ketiga.

10. Kurangi Permintaan DNS

Kueri DNS nama domain akan membawa overhead akses tambahan. Mengurangi jumlah nama domain host untuk file di halaman dan menjaga nama domain host dalam 2 hingga 4 halaman. Sehingga kecepatan pemuatan halaman tidak akan berkurang.

11. Kompres File JavaScript

Mengompresi file JavaScript dan menghapus karakter yang tidak perlu dapat meningkatkan waktu pemuatan.

12. Hindari Pengalihan

Pengalihan halaman web akan membawa overhead operasi tambahan, jadi perlu untuk menghindari operasi pengalihan halaman.

13. Hapus Duplikat Script

Halaman yang berisi file JavaScript yang sama atau duplikat akan mempengaruhi kinerja pemuatan, jadi file skrip duplikat perlu dihapus.

Setelah rekonstruksi front-end situs web yang disebutkan di atas dan modifikasi konfigurasi server WEB, struktur halaman akan menjadi lebih terstandarisasi.

Sebagian besar halaman yang direkonstruksi akan mendapatkan skor yang bagus. Kinerja keseluruhan juga dapat meningkat pesat. Untuk pengguna, mereka juga pasti akan merasakan bahwa kecepatan mengunjungi situs web menjadi lebih cepat dan pengalaman menjelajah situs web telah ditingkatkan dengan lebih baik.

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.