Kecerdasan Buatan Dan Keamanan Dunia Internet Bagai Pedang Bermata Dua

  • Whatsapp
Kecerdasan Buatan Dan Keamanan Dunia Internet Bagai Pedang Bermata Dua

Sekaranag ini Kecerdasan Buatan Dan Keamanan Dunia Internet Bagai Pedang Bermata Dua. Kecerdasan buatan merupakan teknologi yang telah membawa potensi pengembangan sangat besar ke bisnis berbagai organisasi industri.

Akan tetapi kecerdasan buatan juga membawa ancaman dan risiko. Jika seseorang atau suatu organisasi memperoleh keuntungan yang tidak semestinya. Melakukan kejahatan melalui teknologi kecerdasan buatan, maka teknologi kecerdasan buatan menjadi senjata yang akan menimbulkan berbagai ancaman keamanan dunia internet

Read More

 

Teknologi kecerdasan buatan tidak sepenuhnya menjadi hal berita buruk dalam hal keamanan dunia internet. Misalnya, kecerdasan buatan sangat efektif dalam pemantauan dan analisis jaringan. Baca Mengetahui Apa Itu Chip Kecerdasan Buatan

 

Kecerdasan buatan kini telah menjadi topik hangat dibicarakan. Semakin banyak kesalahpahaman dan kebingungan tentang penggunaan kecerdasan buatan dan risiko yang mungkin ditimbulkannya. Di satu sisi, karya sastra dan film telah menggambarkan teknologi kecerdasan buatan sebagai robot mahakuasa distopia selama beberapa dekade. Di sisi lain, banyak orang yang memahami potensi kecerdasan buatan dalam mempercepat perkembangan manusia dan masyarakat. Meskipun sistem komputer dapat belajar, bernalar, dan mengambil tindakan, tindakan ini masih dalam tahap awal.  Baca Penggunaan Kecerdasan Buatan Untuk Analisis Prediktif

 

Pembelajaran mesin (ML) mechine learning membutuhkan pembelajaran data dalam jumlah besar dan mengubahnya menjadi pelatihan atau panduan berdasarkan fungsi yang ditugaskan oleh manusia untuk kecerdasan buatan. Dan mengizinkan kecerdasan buatan untuk mengakses informasi dan memberinya otonomi penuh dapat membawa risiko serius dan harus dikendalikan.

 

Risiko utama kecerdasan buatan secara intrinsik terkait dengan penciptanya. Karena manusia akan melakukan kesalahan atau mengalami penyimpangan yang tidak disengaja. Dengan kata lain kecerobohan programmer atau kesalahan data dapat menyebabkan sistem kecerdasan buatan menghasilkan serangkaian kesalahan. 

 

Baca juga : 6 Proses Bisnis Menggunakan Teknologi Kecerdasan Buatan

 

Desain yang tidak tepat dari sistem kecerdasan buatan juga dapat menyebabkan skala sistem komputasi menjadi terlalu besar atau terlalu kecil. Sehingga dapat menyebabkan sistem kecerdasan buatan membuat keputusan yang tidak perlu atau terhenti. Penggunaan sistem kontrol seperti pengawasan manual dan pengujian sistem kecerdasan buatan yang ketat dapat mengurangi risiko ini dalam tahap desain. 

 

Oleh karena itu, kemampuan pengambilan keputusan dari sistem komputasi harus diukur dan dievaluasi untuk memastikan apakah penyimpangan atau keputusan yang mencurigakan dapat diselesaikan dengan cepat. Dengan demikian dapat segera memperbaikinya jika perlu. 

 

Meskipun risiko yang dijelaskan dari kecerdasan buatan didasarkan pada kesalahan dan kelemahan yang tidak disengaja dalam desain dan implementasi. Namun jika individu atau organisasi menggunakan sistem kecerdasan buatan untuk melakukan kejahatan. Kecerdasan buatan seperti senjata hebat di tangan penjahat yang membawa lebih banyak ancaman.

 

Penjahat dunia maya dapat menggunakan teknologi kecerdasan buatan lebih mudah daripada yang orang pikirkan. Mereka dapat melatih sistem kecerdasan buatan untuk mendapatkan keuntungan bagi mereka. Mereka dapat memanipulasi set data input ke komputer untuk melatih kecerdasan buatan. Bahkan mengubah parameter kontrol, semua untuk mengarahkannya ke tujuan mereka sendiri. 

 

Jika penjahat dunia maya tidak dapat mengakses kumpulan data. Mereka dapat menggunakan teknik perusakan untuk memaksa sistem kecerdasan buatan membuat kesalahan perhitungan atau menyulitkan untuk mengidentifikasi kumpulan data dengan benar. Meskipun karena alasan keuangan, pemeriksaan keakuratan data dan masukan mungkin tidak dapat dilakukan. 

 

Tetapi personel keamanan masih perlu melakukan segala upaya untuk mengumpulkan data dari sumber yang dapat dipercaya dan diverifikasi. Di antara langkah-langkah pertahanan terhadap serangan jaringan, perlu disebutkan bahwa beberapa bagian atau seluruh sistem kecerdasan buatan telah menambahkan fungsi isolasi dengan mekanisme pencegahan otomatis.

 

Baca juga : Kontribusi Kecerdasan Buatan (AI) Dalam Kehidupan Nyata

 

 

1. Kecanggihan Deepfake Menimbulkan Kekhawatiran Keamanan Dunia Internet

Penjahat dunia maya juga dapat menggunakan kecerdasan buatan untuk membuat serangan dunia maya atau strategi sosial mereka lebih efektif. Kecerdasan buatan dapat menyediakan kumpulan data aktivitas peretas untuk mempelajari teknologi mana yang paling efektif. 

 

Penggunaan kecerdasan buatan dapat secara signifikan meningkatkan semua strategi yang saat ini sedang diterapkan oleh penjahat dunia maya. Area potensial lain bagi mereka untuk mengadopsi kecerdasan buatan termasuk mengidentifikasi kelemahan baru dalam perangkat lunak, aplikasi atau kode situs web. Dalam hal ini, sistem kecerdasan buatan akan memberi mereka serangkaian titik serangan potensial, seperti anjing yang terlatih dengan baik.

 

Orang tidak boleh melupakan dampak Deepfake. Ini mungkin merupakan area perbatasan tempat penjahat dunia maya menggunakan perangkat lunak sosial. Misalnya, pada tahun 2019, sebuah Deepfakes digunakan untuk penipuan di Inggris Raya. Saat itu, staf keuangan sebuah perusahaan menjadi korban dari penipuan yang dirancang dengan baik berdasarkan teknologi panggilan audio Deepfake. 

 

Baca juga : Mengenal Jaringan Saraf Tiruan Dalam Pembelajaran Kecerdasan Buatan

 

Untuk meyakinkan korban bahwa dia sedang berbicara dengan CEO perusahaan. Dia tidak ragu untuk mentransfer $ 250.000 kepada penjahat dunia maya sesuai dengan instruksinya. Tidak ada keraguan bahwa penipuan telepon adalah salah satu tindakan yang digunakan untuk mendapatkan keuntungan yang tidak semestinya dengan menggunakan teknologi Deepfake. 

 

Seperti yang orang lihat, Deepfakes jelas bisa diterapkan dengan sukses dan meyakinkan. Korban mengatakan pada saat itu bahwa dia mengkonfirmasi suara CEO dengan “sedikit aksen Jerman” dan “ritme berbicara”. Proses pembuatan audio Deepfakes sangat sederhana saat ini. Penjahat dunia maya hanya perlu menggunakan teknologi pembelajaran mesin untuk mengkloning suara orang yang di target.  Biasanya menggunakan spyware dan peralatan yang memungkinkan mereka untuk mengumpulkan  rekaman orang yang di target.

 

Semakin banyak data yang dapat mereka kumpulkan, semakin baik kualitas file audionya. Faktanya, semakin akurat suara kloning, semakin besar kemungkinannya untuk dapat menipu orang. 

 

Begitu pola suara dibuat, kecerdasan buatan mulai belajar meniru suara target. Kemudian gunakan jaringan yang disebut generative adversary network (GAN) untuk memperbaiki diri. Setelah banyak percobaan, algoritme dapat meningkatkan dirinya sendiri secara eksponensial.

 

Hal ini bukan kabar baik untuk CEO dari perusahaan terkenal tentunya. Pidato mereka direkam secara online dan dibagikan melalui media sosial. Audio serta video panggilan telepon, wawancara dan percakapan sehari-hari mereka relatif mudah diperoleh. Dengan data yang cukup, tingkat akurasi yang dicapai oleh file audio Deepfake sangat meyakinkan. Penjahat dunia maya dapat menggunakan teknologi kecerdasan buatan untuk meniru kata apa pun yang ingin mereka ucapkan.

 

 

2. Perkembangan Phishing

Kejahatan phishing masih merajalela hingga saat ini.  Hampir 85% organisasi sudah menjadi sasaran serangan dunia internet. Namun, salah satu alasan utama mengapa audio Deepfake populer adalah karena dapat menghindari sebagian besar tindakan keamanan. 

 

Di sisi lain, panggilan yang dihasilkan kecerdasan buatan ini sepenuhnya bergantung pada kesalahan manusia yang mudah tertipu. Itulah sebabnya mereka menjadi potensi risiko kejahatan. 

 

Selain itu, jangan abaikan fakta bahwa bahkan ponsel pintar yang digunakan kapan saja tidak seaman yang dipikirkan orang. Tidak sulit penjahat dunia maya untuk dapat melewati dan membobol pertahanan keamanan dengan banyak cara.

 

Ada dua kendala utama dari adanya phishing berskala besar. Salah satunya adalah rasio biaya-manfaat yang lebih tinggi belum tercapai. Botnet yang mengirim email phishing dapat mengirim jutaan email dalam waktu singkat. Dan audio Deepfake membutuhkan waktu untuk mempelajari target dan waktu pemrosesan. Dalam periode waktu ini, metode serangan jaringan tradisional dapat menghasilkan lebih banyak manfaat. 

 

Kedua adalah bahwa meskipun langkah-langkah keamanan jaringan yang digerakkan oleh kecerdasan buatan memang masih dalam tahap percobaan, sudah ada cara yang efektif untuk menghadapi ancaman ini. Jika pengguna tidak yakin apakah panggilan telepon yang masuk itu benar atau tidak, mereka dapat menutup telepon.

 

Kebanyakan penipuan Deepfake dilakukan menggunakan akun VoIP yang dibuat oleh penjahat dunia maya untuk menghubungi individu yang ditargetkan. Dengan menelepon target dengan teknologi suara hasil dari kecerdasan buatan.

 

 

3. Cara Memanfaatkan Kecerdasan Buatan Dalam Hal Keamanan Organisasi Atau Pribadi

Apa yang dihasilkan oleh kecerdasan buatan tentang kejahatan dan keamanan bukanlah berita buruk sepenuhnya. Kecerdasan buatan dapat melakukan pemantauan dan analisis jaringan dengan sangat efektif. Sistem komputasi semacam itu telah terbukti sangat efektif dalam mendeteksi perilaku dan mengidentifikasi kemungkinan adanya kelainan dan keanehan. 

 

Misalnya, fungsi ini dapat digunakan saat menganalisis log akses server atau lalu lintas data. Dengan mendeteksi intrusi sebelumnya, ada lebih banyak peluang untuk meminimalkan kerusakan serangan jaringan. Dalam inspeksi awal mungkin berguna untuk meminta sistem kecerdasan buatan melaporkan anomali dan mengingatkan departemen TI untuk menyelidiki lebih lanjut. 

 

Teknologi kecerdasan buatan masih terus berkembang. Memungkinkan dalam waktu dekat memiliki kemampuan untuk menghilangkan ancaman dan mencegah serangan dunia maya secara real time. Mengingat kekurangan keamanan jaringan di sektor publik dan swasta, sistem kecerdasan buatan dapat melakukan beberapa tugas pengawasan ini. Memungkinkan personel organisasi untuk fokus pada penyelesaian masalah yang lebih kompleks. Baca Apakah Kecerdasan Buatan (AI) Menimbulkan Ancaman Bagi Manusia?

 

Ketika organisasi terus bekerja keras untuk memangkas biaya tenaga kerja. Kecerdasan buatan menjadi semakin menarik dan diharapkan dapat menggantikan personel keamanan dunia internet atau siber dalam waktu dekat. Pergeseran ini akan membawa lebih banyak manfaat bagi organisasi dalam hasil dan efisiensi biaya. Tetapi organisasi perlu mengembangkan strategi keamanan untuk mengurangi potensi risiko serangan dunia maya yang menggunakan teknologi kecerdasan buatan.

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *