10 Distro Linux Server Terbaik Yang Paling Populer Digunakan

by -

Linux menyediakan banyak distro linux server terbaik yang dapat dipilih secara gratis atau berbayar. Distro linux server terbaik ini sudah banyak digunakan oleh banyak perusahaan kelas bawah hingga kelas atas. Pada kesempatan kali ini labkom99 akan membagikan 10 distro server linux terbaik yang dapat anda gunakan.


10 Distro Linux Server Terbaik


1. Ubuntu

Dalam daftar teratas adalah Ubuntu yang merupakan sistem operasi Linux open source berbasis Debian yang dikembangkan oleh Canonical. Tidak diragukan lagi bahwa Ubuntu adalah distro Linux server terbaik yang paling populer saat ini.

Distro Linux Server Terbaik
Ubuntu

Masih ada banyak distro lain yang berasal dari Ubuntu. Ubuntu Server memiliki dukungan yang sangat kuat untuk membangun pusat data perusahaan yang berkinerja tinggi, sangat dapat diskalakan, fleksibel dan aman.

Ubuntu Server juga memberikan dukungan yang sangat baik untuk layanan seperti big data, visualisasi dan kontainer dan Internet of Things (IoT). Ubuntu Server dapat berjalan pada arsitektur x86, ARM dan Power.

Dengan Ubuntu Advantage, Anda bisa mendapatkan dukungan dan layanan komersial. Seperti alat manajemen sistem untuk audit keamanan, ketertiban dan layanan live streaming Canonical yang dapat membantu Anda menerapkan perbaikan kernel dan banyak lagi. Selain itu, ada dukungan dari komunitas pengembang dan pengguna yang kuat dan terus berkembang.


2. Red Hat Enterprise Linux (RHEL)

Tempat kedua adalah Red Hat Enterprise Linux (RHEL) yang merupakan distro Linux open source dikembangkan oleh Red Hat dan juga merupakan distro komersial. RHEL didasarkan pada Fedora dengan proyek berbasis komunitas. Sejumlah besar perangkat lunak di RHEL pertama kali dikembangkan dan diuji di Fedora.

Distro Linux Server Terbaik
Red Hat Enterprise Linux (RHEL)

RHEL Server adalah perangkat lunak yang kuat, stabil dan aman. Dapat memberikan dukungan pusat data modern untuk penyimpanan berorientasi perangkat lunak. RHEL Server juga mendukung cloud, Internet of Things, big data, visualisasi dan kontainer.

RHEL Server mendukung mesin arsitektur x86, x86-64, Itanium, PowerPC dan IBM System z. Layanan langganan Red Hat memberi Anda akses ke perangkat lunak tingkat perusahaan terbaru, pengetahuan tepercaya, keamanan produk dan dukungan teknis dari para insinyur.

Baca juga : 7 Distro Linux Paling Dinantikan Di Tahun 2021


3. SUSE Linux Enterprise Server

SUSE Linux Enterprise Server adalah platform server open source yang stabil dan aman dibangun oleh SUSE. SUSE dirancang untuk memberikan dukungan untuk server fisik, virtual dan berbasis cloud. SUSE sangat cocok untuk solusi cloud yang mendukung visualisasi dan container.

Distro Linux Server Terbaik
SUSE

SUSE dapat berjalan di ARM SoC, Intel, AMD, SAP HANA, Sistem z dan lingkungan perangkat keras modern untuk NVM Express. Pengguna dapat memperoleh berbagai jenis dukungan dan layanan teknis melalui layanan langganan SUSE. Termasuk dukungan prioritas, teknisi dan layanan pengembang.


4. Server Linux CentOS (Community OS)

CentOS adalah turunan RHEL yang stabil dan open source. CentOS adalah distro Linux dengan dukungan komunitas yang komprehensif. Sehingga kompatibel dengan pengoperasian RHEL.

Distro Linux Server Terbaik
CentOS

Jika Anda ingin menggunakan RHEL dan tidak ingin membayar banyak uang untuk layanan berlangganan, maka Anda dapat mempertimbangkan CentOS. Karena CentOS adalah perangkat lunak gratis. Anda bisa mendapatkan dukungan dari anggota komunitas, pengguna dan sumber daya online.


5. Debian

Debian adalah distro Linux gratis, open source dan stabil yang dikelola oleh pengguna. Debian memiliki lebih dari 51.000 paket perangkat lunak dan menggunakan sistem manajemen paket yang kuat. Debian digunakan oleh lembaga pendidikan, perusahaan komersial, organisasi nirlaba dan lembaga pemerintah.

Distro Linux Server Terbaik
Debian

Debian pada dasarnya mendukung sebagian besar arsitektur komputer. Termasuk PC 64-bit (amd64), PC 32-bit (i386), Sistem IBM z, ARM 64-bit (Aarch64), prosesor POWER.

Debian memiliki sistem pelacakan bug dan Anda bisa mendapatkan dukungan untuk Debian dengan membaca dokumentasi dan sumber daya web gratis.


6. Oracle Linux

Oracle Linux adalah distro Linux gratis dan open source yang dikemas dan didistribusikan oleh Oracle. Dirancang untuk digunakan di bidang open cloud. Oracle Linux sangat cocok untuk perusahaan kecil, besar dan menengah dan pusat data cloud.

Oracle Linux
Oracle Linux

Oracle Linux menyediakan alat untuk membangun sistem data besar dan lingkungan virtual yang dapat diskalakan dan andal. Dapat berjalan pada semua sistem terintegrasi Oracle berbasis x86.

Program Dukungan Oracle Linux memungkinkan Anda untuk mendapatkan dukungan tingkat atas dengan biaya rendah yang masuk akal. Termasuk backport utama, manajemen ekstensif, aplikasi cluster, kompensasi dan alat pengujian.

Baca juga : Panduan Memilih Linux Untuk Operasional Harian


7. Mageia

Mageia merupakan bagian dari Mandriva)adalah sistem operasi Linux gratis, stabil dan aman yang dikembangkan oleh komunitas. Mageia menyediakan perpustakaan perangkat lunak yang sangat besar. Termasuk alat konfigurasi sistem terintegrasi.

Mageia
Mageia

Lebih penting lagi, ini adalah distro Linux pertama yang menggantikan Oracle MySQL dengan MariaDB. Jika Anda membutuhkan dukungan apa pun, Anda dapat menghubungi komunitas Mageia yang terdiri dari pengguna, produsen dan pendukung.


8. ClearOS

ClearOS adalah distro Linux open source yang berasal dari RHEL / CentOS. Dibangun oleh ClearFoundation dan dijual oleh ClearCenter. ClearOS adalah versi komersial untuk usaha kecil dan menengah. Digunakan untuk gateway jaringan dan server jaringan, dengan antarmuka manajemen berbasis web yang mudah digunakan.

ClearOS
ClearOS

ClearOS adalah perangkat lunak server yang berfungsi penuh dan cerdas. Sangat fleksibel dan dapat disesuaikan. Anda bisa mendapatkan dukungan lanjutan dengan biaya rendah dan mendapatkan perangkat lunak tambahan dari aplikasi store.


9. Arch Linux

Arch Linux juga merupakan distro Linux gratis dan open source yang sederhana, ringan dan aman. Arch Linux fleksibel dan stabil, menyediakan versi stabil terbaru dari sebagian besar perangkat lunak melalui model rilis bergulir.

Arch Linux
Arch Linux

Dengan menggunakan paket perangkat lunak resmi dan repositori paket perangkat lunak yang didukung komunitas. Arch Linux adalah distro serba guna yang dioptimalkan untuk arsitektur i686 dan x86-64.

Namun, karena menurunnya popularitas i686 di antara para pengembang dan anggota komunitas lainnya, dukungan untuk i686 kini telah menurun.

Arch Linux memiliki alat pelacak bug resmi dan Anda bisa mendapatkan dukungan dari komunitas aktif dan sumber daring lainnya.


10. Slackware Linux

Yang terakhir adalah Slackware yang merupakan distro Linux gratis, open source dan kuat. Slackware Linux berupaya untuk menjadi sistem yang paling mirip UNIX dalam hal kesederhanaan dan stabilitas desain.

Slackware Linux
Slackware Linux

Slackware Linux Ini dikembangkan oleh Patrick Volkerding pada tahun 1993 dan paling cocok untuk pengguna dengan pengalaman Linux yang familiar.

Slackware Linux tidak menyediakan metode instalasi grafis dan tidak ada resolusi ketergantungan otomatis untuk paket perangkat lunak. Selain itu, Slackware menggunakan file teks biasa dan beberapa skrip shell untuk konfigurasi dan manajemen. Dan tidak ada layanan pelacakan bug formal atau basis kode publik.

Slackware Linux menyediakan berbagai alat pengembangan, editor dan perpustakaan terbaru untuk pengguna yang ingin mengembangkan atau menyusun perangkat lunak tambahan di servernya. Slackware Linux dapat berjalan pada sistem Pentium dan mesin x86 dan x86_64 terbaru.

...Artikel Terkait...

About Author: labkom99

Gravatar Image
Labkom99 merupakan salah satu situs yang diperuntukkan menambah pengetahuan gratis tentang pemrograman, Akun Sosial, Google Update, Pembaruan Windows, Mac dan Banyak Lagi !!!