Mengapa Plugin Cache WordPress Sangat Penting Digunakan?

  • Whatsapp
Mengapa Plugin Cache WordPress Sangat Penting Digunakan

Plugin Cache WordPress adalah teknologi kompleks yang dapat melakukan hal sederhana dengan baik. Dapat membuat situs web WordPress Anda berjalan lebih cepat.

Kecepatan sangat penting untuk keberhasilan sebuah situs web WordPress, karena orang tidak suka menunggu halaman web dimuat. Faktanya, penelitian telah menemukan bahwa 47% orang mengharapkan halaman web dimuat dalam 2 detik atau kurang. Sementara 40% orang meninggalkan halaman web yang membutuhkan waktu lebih dari 3 detik.

Read More

Orang akan berpikir bahwa ukuran file situs web mengecil, padahal sebenarnya tidak. Rata-rata halaman web saat ini mengharuskan pengguna untuk mengunduh data sebesar 2,2 MB. Dibandingkan dengan tahun 2010 dengan hanay sekitar 702 KB. Ukurannya meningkat 317% karena konten seperti gambar, video, skrip dan font. Baca Cara Mempercepat Pemuatan Gambar Pada WordPress.

Untungnya, menginstal Plugin Cache WordPress dapat memuat situs web Anda lebih cepat. Pada artikel ini, Labkom99 akan memperkenalkan apa itu Plugin Cache WordPress dan menjelaskan berbagai jenis caching. Akan tetapi terutama berfokus pada Plugin Cache WordPressdan mengapa Anda perlu memasang Plugin Cache WordPress sesegera mungkin.


1. Apa Itu Cache ?

Caching adalah proses menyimpan data sementara yang sering diakses dalam cache. Untuk menjelaskannya dengan rinci, mari kita lihat dulu apa yang terjadi ketika cache tidak digunakan:

Ketika seseorang mengunjungi halaman di situs web Anda, mereka perlu meminta informasi dari host web Anda. Permintaan ini termasuk file seperti file HTML dan PHP, skrip, gambar, dan font. Selain itu, pengguna juga perlu mengambil konten yang tersimpan di database WordPress seperti artikel dan halaman.

Mengapa Plugin Cache WordPress Sangat Penting Digunakan
https://wp-rocket.me/

Proses cache umumnya adalah sebagai berikut:

  1. Pengunjung masuk ke situs web Anda dan browser mereka menghubungi server web Anda
  2. WordPress Anda mengambil informasi dari database, seperti artikel dan data lainnya.
  3. Kemudian, server web mengkompilasi data ini ke dalam halaman HTML dan memberikannya kepada pengunjung

Karena WordPress menghasilkan konten secara dinamis, ini berarti bahwa setiap kali pengunjung melihat halaman, ia akan meminta informasi baru tentang halaman tersebut. Meskipun ini memastikan bahwa pengunjung melihat informasi terbaru di situs web Anda. itu juga berarti bahwa pengunjung harus menunggu lebih lama sebelum memuat halaman.


2. Cara Kerja Plugin Cache WordPress

Umumnya, halaman dan artikel di situs web tidak akan banyak berubah setelah dipublikasikan. Kecuali Anda mendesain ulang situs web atau memperbarui kontennya. Oleh karena itu, peran plugin cache adalah membuat versi statis halaman web dan mengirimkannya ke pengunjung. Ini berarti bahwa ketika pengunjung kembali ke situs Anda untuk melihatnya lagi, mereka akan melihat versi cache.

Analogi sederhana cara kerja Plugin Cache WordPress

Anda dapat pergi ke toko untuk membeli susu, kopi, roti dan sebgainya kemudian memasukkannya ke dalam lemari es. Anda akan mengambilnya dari lemari es saat Anda perlu memakannya. Anda tidak perlu pergi ke toko untuk membelinya setiap saat. Ketika tidak ada makanan yang sesuai di lemari es, pergi saja ke toko untuk membelinya. Kulkas adalah cache dan toko adalah server Web.

Keuntungan dari menggunakan Plugin Cache WordPress adalah hal itu terjadi tanpa pengunjung menyadarinya. Meminimalkan jumlah data yang ditransfer antara browser pengunjung, database WordPress dan server web. Sehingga mempersingkat waktu pemuatan.


3. Apa Yang Terjadi Ketika Halaman Web Diperbarui?

Anda mungkin berpikir, ketika Anda memperbarui konten di situs web Anda, apakah pengunjung yang kembali akan dapat melihat konten baru anda?. Plugin cache memiliki mekanisme untuk mengosongkan cache. Kemudian menggunakan konten yang diperbarui untuk membuat ulang cache ketika kondisi tertentu seperti menerbitkan artikel baru terpenuhi.

Misalkan Anda memperbarui konten dalam judul beranda Anda, tetapi Anda tidak menyentuh konten lain di situs tersebut. Plugin cache akan menghapus versi cache dari beranda Anda dan menyimpan versi baru. Tetapi karena halaman Anda belum diubah, itu tidak akan merubah konten lain situs web Anda.


4. Jenis Cache

Ada dua jenis utama caching dilihat dari sisi klien dan sisi server.


Cache Klien

Ada banyak data statis di situs web, seperti gambar, css dan skrip. Caching sisi klien juga disebut cache browser memungkinkan browser Anda menyimpan konten statis ini. Jadi tidak perlu mengunduhnya setiap kali Anda mengunjungi situs. Mereka hanya tersedia dari cache lokal yang disimpan di hard drive komputer.

Misalnya, ketika Anda mengunjungi situs Labkom99 untuk pertama kalinya, browser Anda akan mengunduh semua file yang diperlukan untuk menampilkan halaman ini dan segera menyimpannya dalam cache. Lain kali Anda mengunjungi Labkom99, halaman akan dimuat lebih cepat. Asal anda tidak menghapus histori browser anda.


Caching Sisi Server

Ada banyak jenis cache yang terkait dengan caching sisi server untuk caching WordPress. Anda dapat menggunakan plugin caching WordPress untuk mengontrolnya, termasuk:

  1. Caching Page : Ini adalah protokol caching paling sederhana. Proses menyimpan halaman web yang dihasilkan secara dinamis pada hard disk server dan menyediakan layanan dari cache setiap kali permintaan dibuat.
  2. Caching Mobile : Mirip dengan caching halaman, caching mobile membuat file cache khusus untuk perangkat seluler untuk setiap dokumen yang akan di-cache. Ini berarti pengunjung yang kembali ke situs web Anda menggunakan perangkat seluler akan dapat mengakses halaman Anda lebih cepat.
  3. Cache pengguna : Jenis cache ini membuat satu set file cache khusus untuk setiap pengguna WordPress yang masuk. Ini berarti bahwa situs web Anda akan di-cache oleh pengunjung biasa dan kumpulan file cache yang terpisah akan disimpan untuk semua orang yang masuk ke situs web Anda.
  4. Caching kueri basis data : Jenis caching ini memungkinkan Anda untuk men-cache hasil dari satu kueri dalam basis data. Kemudian menyimpannya di server web hingga artikel baru diterbitkan, artikel yang ada diperbarui atau pengaturan WordPress diubah.
  5. Caching berbasis objek : WordPress memiliki sistem caching internal sendiri, yang mencakup beberapa subsistem, seperti API caching, caching objek dan API sementara. Sistem caching dapat dikontrol melalui plug-in caching untuk mengurangi jumlah panggilan database.
  6. Caching Opcode : Semua halaman PHP di situs WordPress harus dikompilasi menjadi kode yang dapat dieksekusi oleh perangkat yang mengakses halaman tersebut. Cache opcode dapat menyimpan kode yang dikompilasi ini di antara permintaan. Yang berarti akan lebih sedikit kompilasi, pada gilirannya mengurangi beban kerja server dan mempersingkat waktu respons server.

5. Mengapa Anda Memerlukan Plugin Untuk Mengontrol Cache

Tanpa caching apa pun, pengunjung situs web Anda harus mengunduh halaman web Anda setiap kali mereka mengunjungi situs web Anda. Namun, dengan browser modern, cache browser memastikan bahwa pengguna yang kembali ke halaman Anda akan dapat mengakses konten Anda lebih cepat.

Plugin caching memungkinkan Anda untuk melakukan semua operasi lebih lanjut dengan menghapus banyak langkah yang terjadi ketika WordPress secara dinamis menghasilkan halaman.

Dengan menggunakan plugin caching, Anda dapat mengaktifkan berbagai jenis caching sisi server. Seperti caching halaman dan caching objek. Selain itu, plugin caching teratas termasuk WP Rocket menyertakan fitur tambahan seperti kompresi GZIP, integrasi CDN, dan kompresi CSS, HTML dan JavaScript untuk lebih meningkatkan kinerja situs web. Baca juga Cara Optimasi WordPress Agar Memiliki Kinerja Dan Kecepatan Optimal.


6. Plugin Cache WordPress

Mengapa Plugin Cache WordPress Sangat Penting Digunakan
https://wp-rocket.me/

Tiga plugin caching paling populer untuk WordPress adalah:

  1. WP Roket
  2. Cache Total W33
  3. WP Super Cache

Semua plugin ini memiliki reputasi tinggi di komunitas WordPress dan memiliki set fitur uniknya sendiri. Cara kerja plugin caching akan bervariasi, tergantung pada banyak faktor. Termasuk jenis server host yang Anda gunakan. Apakah server dikonfigurasi dengan benar, konten di situs web dan sebagainya.

Oleh karena itu, untuk menentukan plugin cache terbaik untuk situs web Anda Labkom99 sarankan Anda menggunakan alat seperti Google PageSpeed ​​​​insights, GTmetrix, atau Pingdom. Alat ini digunakan untuk menguji kecepatan situs web Anda untuk mengukur kecepatan situs web Anda.

Kemudian instal plugin yang Anda pertimbangkan untuk digunakan, aktifkan semuanya sekaligus, konfigurasikan pengaturan sesuai kebutuhan dan jalankan kembali situs Anda melalui alat uji,dan catat hasilnya.

Perlu disebutkan bahwa ada aturan praktis yang sangat penting saat menggunakan plugin cache. Anda hanya perlu menginstal plugin cache! Mungkin ada konflik saat memasang beberapa plugin cache yang dapat menyebabkan masalah atau situs web lebih lambat!

Untuk plugin caching WordPress mana yang harus dipilih, itu tergantung pada kebutuhan semua  yang sesuai dengan situs anda dan tema yang anda gunakan. Jika Anda ingin menggunakan plugin populer disarankan untuk menggunakan WP Rocket. Setidaknya ketika Anda menggunakannya anda tidak memiliki rasa khawatir. Karena plugin tersebut paling banyak digunakan. Tentu saja, plugin cache gratis lainnya juga tersedia.

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *