Apa Itu IT Konsultan? Tugas Dan Kemampuan Yang Harus Dimiliki

  • Whatsapp
Apa Itu IT Konsultan?

IT Konsultan juga dapat disebut konsultasi informatisasi yang merupakan transformasi sistem komprehensif suatu perusahaan. Terutama melibatkan desain mode manajemen perusahaan, reorganisasi proses bisnis, desain solusi informasi dan penerapan sistem perangkat lunak manajemen.


Apa Itu IT Konsultan?

Read More

Dengan pesatnya perkembangan industri Internet dan meningkatnya konten pengetahuan produk dan solusi dengan bantuan Internet, efisiensi transaksi penyediaan layanan konsultasi dapat sangat ditingkatkan.Sosialisasi Internet memicu transformasi industri konsultasi dan merupakan sumber pengembangan industri konsultasi.

IT Konsultan adalah sebuah posisi yang umumnya mengacu pada orang-orang yang telah mencapai tingkat keahlian IT dalam kognisi sesuatu. Mereka dapat menyediakan layanan konsultasi. Saran yang diberikan oleh konsultan independen dan netral. Dapat menyelesaikan masalah IT atau memberikan solusi tentang teknlogi terbaru bidang IT.


Perbedaan Antara IT Konsultan Dan Konsultasi Management

Berbeda dari industri konsultasi management, industri IT Konsultan menggabungkan ide-ide manajemen model bisnis baru dan teknologi TI modern untuk memberikan konsultasi dan layanan kepada perusahaan di bidang layanan Internet. Sosialisasi internet telah memicu berkembangnya industri IT konsultan.

Permintaan akan IT Konsultan jelas sudah dimulai, tetapi sebagian besar permintaan masih dalam tahap pemula dan pasarnya juga sangat terfragmentasi. Termasuk perusahaan integrasi sistem, perusahaan teknologi, perusahaan konsultan tradisional dan bahkan beberapa situs web yang bergerak di bidang konsultasi bisnis, segmentasi pasar tertentu.


Tugas Dan Tanggung Jawab  IT Konsultan

  1. Perencanaan TI, meliputi strategi perusahaan, visi dan misi, identifikasi target, perencanaan bisnis strategis, perencanaan arsitektur TI perusahaan dan perencanaan rencana pelaksanaan TI.
  2. Persyaratan pengoptimalan aplikasi dan aplikasi TI termasuk tiga bagian: pengoptimalan manajemen dan visi yang jelas, evaluasi TI, persyaratan yang jelas, strategi konstruksi TI.
  3. Manajemen proyek TI, termasuk bantuan dalam pemilihan proyek, manajemen pelaksanaan proyek, ruang lingkup, waktu, biaya, kualitas, sumber daya manusia, komunikasi, risiko, pengadaan dan manajemen proyek secara keseluruhan.

Agar dapat secara efektif mengatasi realisasi strategi bisnis dan perkembangan bisnis yang cepat dan perluasan kebutuhan bisnis yang cepat, perusahaan secara aktif berpikir untuk memperkenalkan proses dan manajemen kunci perusahaan. Mengeksplorasi model operasi baru dan mencari model operasi bisnis yang mendukung pengembangan. Ekspansi perusahaan untuk beradaptasi dengan tantangan yang semakin sengit.

Banyak perusahaan sangat bingung tentang implementasi informatisasi dan tampaknya telah memasuki rawa konstruksi informatisasi. Masalah aslinya belum terpecahkan secara mendasar, tetapi banyak masalah baru telah dibawa. Manifestasi utamanya adalah sebagai berikut:

  1. Keterputusan antara strategi TI dan strategi perusahaan. Tidak ada analisis strategi bisnis dan kebutuhan bisnis perusahaan. Pemahaman tentang informasi tetap pada tingkat pemahaman rencana khusus pabrikan. Itu mengabaikan konsistensi strategi TI dan strategi perusahaan. Panduan perencanaan strategi informasi. Menurut statistik, di Amerika Serikat, lebih dari 70% perusahaan telah secara resmi membuat perencanaan strategis TI, dan investasi menyumbang sekitar 3-5% dari investasi informasi. Sebagian besar perusahaan belum menyadari hal ini.
  2. Kurangnya tata letak keseluruhan arsitektur informasi perusahaan. Tidak ada definisi yang jelas tentang teknologi, data, standar aplikasi dan arsitektur sistem informasi untuk kebutuhan informasi dan kebutuhan bisnis yang digerakkan oleh pasar, dan kemudian struktur solusi spesifik perusahaan diusulkan. Dihadapkan dengan beragam solusi jaringan perusahaan, e-commerce, pendukung keputusan, ERP, CRM, SCM, BI, KM. Perusahaan bingung dan hanya dapat menerapkannya secara pasif. Risikonya dapat dibayangkan.
  3. Kurangnya jaminan implementasi yang dapat diandalkan. Realisasi informasi perusahaan melibatkan berbagai masalah rekayasa sistem seperti organisasi, pengembangan, manajemen proyek, operasi, modal, personel dan proses. Karena pemahaman dan persiapan yang tidak memadai, ini adalah masalah umum yang dihadapi oleh perusahaan tradisional. Masalah terbesar yang dihadapi informatisasi perusahaan bukanlah masalah sistem aplikasi, bukan Masalah perusahaan adalah bagaimana membuat rencana strategi informasi yang sesuai untuk kebutuhan pengembangan perusahaan sendiri berdasarkan situasi, strategi, bisnis, dan pasar perusahaan saat ini, yang tidak hanya dapat memenuhi kebutuhan dari 3-5 strategi pengembangan jangka panjang perusahaan. Tetapi juga sesuai dengan pertumbuhan bisnis Kebutuhan pengembangan tahunan untuk modal dan ekspansi.

Kemampuan Yang Harus Dimiliki IT Konsultan

Berdasarkan pengalaman dan pelajaran, artikel ini memilah tujuh aspek kemampuan yang harus dimiliki oleh IT Konsultan. Setiap aspek memiliki beberapa poin kemampuan utama, mulai dari kemampuan teknis dan professional kerja.

Apa Itu IT Konsultan?


1. Pengetahuan Dasar

Pengetahuan dasar adalah fondasi utama yang harus dimiliki IT Konsultan. Hanya dengan meletakkan fondasi yang kokoh Anda dapat menyerap pertumbuhan dan perkembangan secara lebih efektif.

Teknologi TI telah berkembang selama lebih dari setengah abad dan telah membentuk ilmu pengetahuan dan teknologi khusus. Berbagai cabang disiplin ilmu memiliki buku dan bahan ajar yang melimpah. Memahami sejarah pengembangan TI, memahami konsep inti, terbiasa dengan skenario aplikasi dan menguasai poin pengetahuan umum semuanya membantu untuk lebih terlibat dalam pekerjaan TI.

Pengetahuan dasar pada dasarnya adalah akumulasi asli melalui sekolah, pengetahuan dasar profesional, pembelajaran awal diselesaikan di universitas. IT Konsultan yang unggul harus terus mengumpulkan pengetahuan profesional dasar, memiliki pemahaman mendalam tentang peran “ayanan dasar IT  dan melayani semua jenis pengguna teknologi IT dengan cara yang sederhana.


2. Penggunaan Alat

Office suite membantu kami dengan cepat dan profesional mengeset dan menampilkan ke pengguna yang berbeda. Mulai dari rencana ringkasan laporan PPT, rencana detail deskripsi Word, analisis klasifikasi catatan Excel, tugas perencanaan proyek, diagram pembuatan Visio. OA membantu otomatisasi proses bisnis kantor, ERP membantu finansialisasi bisnis, SVN membantu kami manajemen versi, skrip linux membantu kami mengotomatisasi eksekusi, alat profesional membantu kami memanipulasi perangkat lunak, memanipulasi perangkat keras dan sebagainya.

IT konsultan sebagai penyedia layanan pengguna, selain sebagai pengguna alat yang mahir, IT konsultan yang sangat baik juga harus mahir dalam penyajian data dan pemeliharaan alat-alat tersebut. Jika perlu, juga untuk alat-alat manufaktur pengguna. Misalnya, selain mengetahui proses penggunaan pengguna, OA juga perlu mengelola izin pengguna di latar belakang, mengatur templat formulir, node persetujuan, cabang proses, mengembangkan laporan, statistik klasifikasi data, penyimpangan analisis ikon, solusi penulisan dan sebagainya.


3. Menyelesaikan Tugas

Sebagai seorang profesional, tugas adalah unit terkecil dari komunikasi eksternal dan menyelesaikan tugas adalah tanggung jawab dan kemampuan dasar.

Meskipun tugasnya kecil, ia mengandung elemen dasar manajemen: apa yang harus dilakukan, standar penyelesaian, apa yang harus dihasilkan, batas waktu yang diperlukan untuk menyelesaikan, siapa yang ditugaskan, siapa yang akan memeriksa dan menerima, adalah input awal dari ini tugas siap? Apakah tugas ini bergantung pada tugas lain, atau bergantung pada tugas lain? Apakah tugas memerlukan kerja sama multi-orang, urutan subtugas, dan cara debugging bersama? Apakah saya memiliki kemampuan untuk menyelesaikan bagian secara mandiri? Siapa yang dapat saya hubungi untuk mendapatkan dukungan jika saya memiliki pertanyaan? …

Tugas dapat diringkas dengan prinsip SMART dan proses tugas dapat dikelola dengan alat. Tugas adalah transformasi pendaratan topik, proyek dan mekanisme tingkat tinggi. Juga merupakan unit manajemen terkecil yang benar-benar diimplementasikan. Memilah tugas dan menyelesaikan tugas sesuai standar adalah kemampuan profesional yang harus dikuasai oleh IT konsultan yang unggul.


4. Pengiriman Dan Penerimaan

Penyedia layanan harus mengirimkan produk/layanan secara eksternal dan mendapatkan penerimaan pengguna. IT konsultan adalah penyedia layanan baik secara eksternal maupun internal.

IT Konsultan menyediakan berbagai produk/layanan kepada personel di departemen bisnis lain, seperti aplikasi OA, aplikasi kotak surat. Personel di berbagai departemen memberikan umpan balik tentang penggunaan layanan aplikasi. Terakhir, bos perusahaan memberikan produk kepada IT konsultan melalui gaji /metode bonus /Layanan untuk umpan balik.

IT konsultan yang unggul harus menyediakan berbagai hasil yang dapat diterima oleh pengguna eksternal atau internal. Memperoleh penerimaan formal oleh pengguna melalui pelatihan, publisitas dan standar sistem. Seperti membandingkan rencana bisnis, solusi teknis, aturan bisnis yang diubah, sistem online, proses konfigurasi, SOP sistem, laporan penerimaan, kontrak, fungsi lingkungan pengujian, kode svn dan sebagainya.


5. Terus Belajar

Tahap pembelajaran sekolah telah usai, namun teknologi IT terus berkembang. Pengetahuan yang kurang dalam karya memerlukan waktu belajar mandiri.

Kita umumnya mengeluh bahwa apa yang kita pelajari di sekolah adalah pengetahuan yang ketinggalan zaman, tidak dapat digunakan dalam pekerjaan. Setelah bergabung dengan pekerjaan, Anda perlu mendapatkan sertifikasi profesional dan akan terus belajar lagi. Melalui membaca buku, berpartisipasi dalam kelas studi, penelitian tekstual, menerapkan dalam pekerjaan untuk meringkas pengalaman dan pelajaran, untuk belajar mendapatkan pengakuan dan kompensasi.

Serupa dengan profesional hebat lainnya, IT konsultan yang hebat juga harus menjadi investor pembelajaran yang hebat Dalam pekerjaan dan kehidupan yang selalu berubah. Terus-menerus menyimpulkan, belajar dari kekuatan satu sama lain, mengintegrasikan teori dengan praktik. Menganalisis masalah dan mempelajari pengetahuan. Mengumpulkan pengalaman, meningkatkan kemampuan dan bersiap untuk terus menunjukkan keunggulan di platform yang lebih kompleks.


6. Kemampuan Kerja Tim

Bahkan seorang seniman individu membutuhkan kuas, cat, dan gambar dari orang lain. Ketika IT Konsultan melakukan pekerjaanya, mereka juga membutuhkan kerja tim.


7. Pemikiran Holistik

IT Konsultan adalah penyedia layanan, Kontribusi penyedia layanan adalah eksternal dan internal adalah biaya. IT Konsultan yang sangat baik harus sangat memahami esensi dari layanan eksternal.

Pelanggan itu sederhana Bagi pelanggan, penyedia layanan adalah “kotak hitam”. Pelanggan hanya memperhatikan layanan dan produk yang diberikan oleh kotak hitam. Semua yang ada di dalam kotak hitam itu baik secara default.

Pelanggan bersifat perseptual Pelanggan akan menilai secara subjektif efek keseluruhan berdasarkan kesan poin-poin tertentu dari layanan dan produk yang mereka hadapi. Pelanggan pilih-pilih. Satu kesan buruk akan mengimbangi sepuluh kesan baik. IT Konsultan yang unggul harus mampu membangun pemikiran keseluruhan dan memandu tindakan tim :

Ambil kontribusi eksternal sebagai tujuan tertinggi untuk mengoordinasikan berbagai kontradiksi personel internal. Alih-alih memberi tahu pelanggan, karena alasan X internal, layanan Anda tidak pada tempatnya

Dari perspektif dampak pada pelanggan, menganalisis dan menangani berbagai risiko dan masalah yang dihadapi. Daripada membuat penilaian berdasarkan kesulitan teknis dan keakraban kemampuan. Perlakukan ulasan pelanggan sebagai peluang untuk peningkatan kinerja dan dampak positif. alih-alih mengeluh tentang pelanggan yang membuat keributan.


8. Pembagian Kerja IT Konsultan

Pembagian kerja di bawah pemikiran holistik merupakan jaminan penting untuk memecahkan masalah yang kompleks secara efektif.

Solusi masalah bisnis tidak bergantung pada IT konsultan tetapi tim. Di luar TI, akan melibatkan pemimpin bisnis, pengguna kunci, pengguna akhir, manajer senior. Di dalam TI, akan mencakup konsultan fungsional, pengembangan, keamanan informasi, infrastruktur, yang terkait dengan implementasi Pihak B, termasuk Bisnis Pihak B, manajer proyek, konsultasi bisnis, pengembangan. Terkait perangkat lunak, termasuk pemasok perangkat lunak, pemasok server. Berinteraksi dengan sistem lain, termasuk bisnis sistem interaktif, manajer proyek, konsultan bisnis, pengembangan.

IT Konsultan yang sangat baik, harus “pengiriman dan penerimaan, untuk menyelesaikan tugas” Dari awal , hubungan mandat yang jelas, tanggung jawab kepemilikan, bentuk pengiriman, ketergantungan waktu, bersama-sama dengan kolaborasi kontribusi asing. Jika Anda bertanggung jawab, selesaikan dan temukan penerimaan hilir sesegera mungkin. Orang lain bertanggung jawab dan saya andalkan, ajukan standar penerimaan dan latih dan promosikan sesegera mungkin. jika Anda tidak jelas, umpan balik dan komunikasikan sesegera mungkin mungkin untuk mencapai kesepakatan. Jika selesai, integrasikan dan majukan tes dan penerimaan sesegera mungkin.


9. Bertanggung Jawab

Setiap peran memiliki tanggung jawab, kewajiban dan hak yang sesuai. Untuk mengemban peran tertentu memerlukan personel tetap, tetapi peran yang diemban oleh personel tidak tetap. Semakin besar kemampuan, semakin besar tanggung jawab. Semakin besar tanggung jawab, semakin kuat kemampuan. IT Konsultan yang unggul harus memiliki keberanian untuk memikul tanggung jawab yang lebih besar. Mengambil inisiatif untuk memperjuangkan peluang dan menantang peran baru.

Apa Itu IT Konsultan

Menggunakan untuk pembelajaran, pemikiran holistik, pembagian kerja dan kerja sama untuk dengan cepat memahami peran dan tanggung jawab. Mempelajari pengetahuan dan keterampilan. Benar-benar menghasilkan kinerja dan memperoleh pertumbuhan dan hasil yang sesuai.


10. Memiliki Standar Terpadu IT Konsultan

Tegas dalam disiplin diri adalah kewajiban. Tegas dalam disiplin adalah harapan dan fokusnya adalah pada pemersatu standar dan mencapai kesepakatan.

Ketika tujuan tidak tercapai, jika kita sering mendengar “Saya pikir dia akan XXXX”, “Dia tidak memberi tahu saya, saya tidak tahu, jadi saya tidak melakukannya”, “Saya mengirim email kepada Anda, dan Anda tidak memberikan umpan balik pada saat itu”… Probabilitas besar disebabkan oleh dua jenis alasan. tidak ada standar, atau ada standar tetapi tidak ada pemantauan yang dilakukan.

Tanpa standar, juga disebut norma/aturan/mekanisme. Mereka akan menjadi gerakan Brown. Harus ada standar dan bisa fleksibel. Semakin cerdas, semakin sederhana standarnya sebaliknya, semakin kompleks standarnya. Tidak peduli sederhana atau kompleks, setiap orang perlu mencapai kesepakatan.

IT Konsultan yang baik harus mematuhi standar yang ada dan membuat persyaratan yang melebihi standar. Mengambil standar sebagai persyaratan minimum untuk diri mereka sendiri dan standar sebagai persyaratan tertinggi yang dapat dicapai orang lain. Untuk area abu-abu yang dicakup oleh standar, gunakan pemikiran positif dan perkembangan dan kebutuhan diri, dan berikan contoh positif.

IT Konsultan yang baik juga akan memperhatikan standar itu sendiri, dan melengkapi standar yang tidak tercakup secara tepat waktu. Seperti menyortir template, daftar periksa tugas. Mereka dapat mengubah standar atau membuat standar baru pada waktu yang tepat seperti offline excel ke proses online, topik khusus.


11. Umpan Balik

Jika terjadi risiko dan masalah di luar standar, waktu respons dapat disisihkan melalui “umpan balik terlebih dahulu”. Dalam kolaborasi tim, standar digunakan untuk menyelesaikan kondisi umum, tetapi standar tidak dapat mencakup 100% kondisi, sehingga akan ada prosedur penanganan pengecualian juga disebut penanganan pengecualian/masalah/risiko/perubahan) untuk membantu tim menangani non-standar situasi. Setelah anggota tim menemukan pengecualian, ada beberapa situasi dan praktik yang salah.

Bertanggung jawab sepenuhnya terhadap diri sendiri, membuat penilaian sendiri tanpa mempengaruhi orang lain. Menyelesaikannya dengan tenang sendiri dan tidak menjelaskan kepada pihak luar.

Bertanggung jawab sepenuhnya terhadap diri sendiri, mempengaruhi orang lain, menyelesaikannya secara diam-diam sendiri, tidak menjelaskan kepada dunia luar, dan mencari alasan ketika orang lain mengetahuinya

Orang lain bertanggung jawab, tidak mempengaruhi diri mereka sendiri, tidak memberikan umpan balik ke luar dan menonton lelucon orang lain ketika masalah terjadi.

Orang lain bertanggung jawab, mempengaruhi diri sendiri, tidak memberikan umpan balik ke luar, ketika masalah terjadi, dikatakan bahwa itu adalah penyebab orang lain, jadi dia tidak menyelesaikannya.

IT Konsultan yang baik harus memahami keunggulan tim atas individu, apakah itu mempengaruhi orang lain,dan apakah itu bertanggung jawab untuk diri mereka sendiri dan penilaian tim lebih akurat dan tepat daripada Anda sendiri. Setelah menemukan kejanggalan, konsultan TI yang hebat akan memberikan umpan balik kepada anggota lain dan manajer proyek  sedini mungkin. Melalui analisis tim tentang dampak, ketergantungan, dan perubahan yang direncanakan. Setiap orang dapat mencapai konsensus dan mengurangi pengerjaan ulang yang disebabkan oleh kesalahpahaman.


12. Kemampuan Analisis Bisnis Dan Klasifikasi Masalah

Tugas kompleks membutuhkan pemikiran menyeluruh, pembagian kerja dan kerja sama. Masalah kompleks harus diklasifikasikan dan diselidiki terlebih dahulu dan kemudian solusi terintegrasi.

Secara konvensional, kita mendapatkan rasa hormat, kepercayaan dan imbalan finansial dari orang lain dengan membantu orang lain memecahkan masalah mereka. Pada saat yang sama memperoleh rasa pencapaian psikologis dan kepercayaan diri. Sehingga dapat membangun kemampuan keamanan kita sendiri. Kita akan menghadapi masalah dalam kesehatan, studi, kehidupan, keluarga kecil, pekerjaan, pendidikan, perumahan, dll, dan setiap masalah akan dipertimbangkan pada tingkat dan periode waktu yang berbeda sesuai dengan kesiapan kita sendiri. Menaiki sepuluh lantai dalam satu langkah membutuhkan kekuatan super, dan orang biasa dapat melakukannya selangkah demi selangkah. Orang-orang unggul pandai mengkategorikan masalah yang harus ditangani terlebih dahulu, dan kemudian mengurutkannya ke dalam tingkatan, memprioritaskan, dan mengatur waktu untuk pemrosesan sesuai dengan aturan klasifikasi.

IT Konsultan yang baik harus secara akurat membedakan

Skala masalah : jenis titik masalah (titik permintaan), jenis topik (garis aturan bisnis), jenis proyek (tingkat operasi bisnis), jenis portofolio proyek (sistem manajemen perusahaan);

Membedakan tingkat masalah : ya Teknis masalah (sistem/peralatan/data, dll.), aturan bisnis (indikator/rencana/proses/data), sistem manajemen (tujuan/tanggung jawab/biaya/sumber daya, dll.)

Membedakan frekuensi masalah : apakah masalah tidak dapat dihindari atau mustahil Kontrol pengecualian sesekali; memprioritaskan masalah : dari tingkat pengaruh pengguna, dari kesulitan realisasi teknis; … setelah masalah diklasifikasikan secara akurat, ide untuk memecahkan masalah akan tiba-tiba menjadi jelas.


13. Rencana Bisnis IT Konsultan

Klasifikasi masalah sesuai dengan eksekusi internal tertentu, dan apa yang dibutuhkan pengguna eksternal adalah solusi dari perspektif bisnis pengguna.

Sebuah bisnis yang nyata harus rumit dan dapat berubah Orang luar dapat dengan mudah menemukan beberapa masalah. Bahkan masalah utama dan mungkin juga memberikan beberapa solusi terarah. Tetapi perlu untuk membuat daftar masalah kelengkapan, mengklasifikasikan dan menganalisisnya dan memberikan Untuk datang dengan beberapa solusi. Pertimbangkan pro dan kontra mereka, tuliskan ke dalam dokumen dan komunikasikan dan konfirmasikan dengan pengguna dalam bahasa pengguna.

Untuk mencapai kesepakatan, dibutuhkan banyak kerja keras. Tidakkah Anda melihat bahwa pengamat menjadi otoritas, tidak sebagus aslinya ada di mana-mana. Rencana bisnis bukanlah pengamat yang meneriaki pihak berwenang, tetapi perubahan nyata dari aturan main.

IT Konsultan yang unggul harus mahir dalam solusi bisnis : mengatur poin kebutuhan pengguna yang tersebar ke dalam daftar spesifikasi permintaan pengguna, mengkonfirmasi tim internal pengguna/pelanggan dalam perusahaan. Mengkonfirmasi ruang lingkup dan prioritas kebutuhan dengan tim internal dan memilah-milah dokumen tertulis sesuai dengan kebutuhan yang dikonfirmasi Rencana bisnis (Pihak B harus membuat rencana bisnis jika perlu untuk masalah yang kompleks).

Tiga jenis rencana bisnis diberikan secara konvensional , meringkas dan mencantumkan tujuan pengguna, poin perubahan bisnis, kekuatan dan kelemahan, sumber daya yang diperlukan (keuangan, material, dan manusia). Rencana pencapaian dan hasil utama, Aktivitas, risiko sebelum dan sesudah implementasi dan penanggulangan. Berkomunikasi dengan pengguna untuk mendiskusikan dan memodifikasi, membantu pengguna membuat pilihan, mendapatkan konfirmasi dari pengguna (terutama investor) dan menyelesaikan tahap persiapan.


​​​​14. Solusi Teknis

Berkomunikasi dengan pengguna eksternal untuk mencapai kesepakatan dengan rencana bisnis dan mengkomunikasikan rencana teknis dengan tim implementasi (termasuk Pihak B).

Untuk implementasi rencana bisnis konvensional, proses baru dan peran serta tanggung jawab baru harus dirumuskan. Personel harus ditunjuk untuk mengambil peran, sistem/peralatan harus dibeli, operasi personel harus dilatih. Pengembangan konfigurasi dan commissioning harus diluncurkan,dan yang sudah ada bisnis harus dialihkan ke operasi bisnis baru. Implementasi harus diselesaikan setelah operasi formal Isu, menindaklanjuti efek implementasi, menganalisis penyimpangan  dan terus meningkatkan; mengelola tugas, personel, kemajuan tindak lanjut, pemberdayaan pelatihan, penanganan pengecualian.

Dari implementasi rencana bisnis. Kegiatan ini dapat dimasukkan dalam cakupan luas “solusi teknis” dan perlu dipertimbangkan sepenuhnya dalam tahap persiapan.

IT Konsultan yang baik harus mahir dalam solusi teknis IT. Solusi teknis tipe TI, platform sistem digital adalah fitur yang paling signifikan: indikator, definisi indikator, algoritme penghitungan, tampilan laporan, data terkait, definisi data, spesifikasi format formulir, proses, simpul persetujuan, peran pengikatan, izin pengoperasian dan lainnya antarmuka platform, metode membaca, frekuensi interaksi, format data, tingkat operasi dan pemeliharaan sistem, pembagian peran, mekanisme penanganan pengecualian, akses terminal seluler, dll. IT Konsultan yang unggul akan menggunakan “terobosan waktu dan ruang” dari platform sistem digital untuk meningkatkan ketepatan waktu dan efektivitas implementasi dan pelaksanaan rencana bisnis  dan apa yang Anda lihat adalah apa yang Anda dapatkan.


​​​​15. Sumber Daya Yang Dibutuhkan IT Konsultan

Sumber daya diperlukan untuk mencapai tujuan. Perencanaan dan pengendalian sumber daya yang cermat merupakan prasyarat untuk mencapai tujuan.

Ada satu ekstrem perencanaan sumber daya: sumber daya misi tidak terbatas dan rencana bisnis apa pun dapat dilakukan. Ekstrem lainnya adalah tidak ada sumber daya sekarang, jadi tidak ada yang bisa dilakukan. Kedua ide ini menempatkan sumber daya realisasi dalam pertimbangan pertama rencana dan mengabaikan nilai rencana bisnis bagi pengguna dan sering sampai pada kesimpulan.

Jika sebuah rencana dibuat tetapi tidak ada investasi yang dibuat atau jika tidak ada seorang pun sudah membuat rencana, tidak ada apa-apa. gunakan? Pendekatan yang efektif adalah dengan menempatkan manajemen tujuan mengutamakan nilai tujuan pengguna. Untuk mencapai tujuan ada beberapa opsi yang masing-masing membutuhkan sejumlah sumber daya untuk dicapai. Pengguna memilih program sesuai dengan tujuan dan kemudian memperoleh otorisasi sumber daya. Implementasi aktual sumber daya, penyesuaian tepat waktu dari harapan target.

IT Konsultan yang baik harus memahami sifat masalah, karakteristik perusahaan dan strategi otorisasi investor untuk berbagai sumber daya . Termasuk jenis sumber daya , seperti uang, waktu, barang, orang luar (pemasok), orang dalam (antarmuka dari departemen lain perusahaan, tim TI).  Prioritas sumber daya, seperti menambahkan orang dan uang untuk waktu, menghemat orang dan uang dengan waktu.

Dampak dari masalah , seperti undang-undang dan peraturan, kegagalan untuk melakukan dapat didenda, jalur kritis transformasi bisnis tergantung pada masalah, sekarang dapat digunakan dan diharapkan untuk mengoptimalkan operasi. IT Konsultan yang unggul secara objektif menunjukkan kepada investor hubungan antara tujuan dan sumber daya,dan Investor bertanggung jawab bersama atas sumber daya yang diinvestasikan.


16. Pencegahan Risiko

Karena ada kelainan pada status quo dan penyimpangan dari tujuan, maka perlu untuk menganalisis dan menyelesaikannya untuk mencapai tujuan. Mengharapkan tidak ada kelainan dalam proses solusi yang tidak normal dalam dirinya sendiri.

Pepatah lama mengatakan: “Jika seseorang tidak memiliki kekhawatiran jangka panjang, pasti ada kekhawatiran yang dekat.” Hampir-khawatir adalah masalah yang sudah terjadi, berubah menjadi keadaan darurat yang membakar alis. Jika kita tidak memadamkan api tepat waktu, kita akan benar-benar tamat. Tinjauan ke depan adalah risiko yang mungkin terjadi.

Jika Anda mempertimbangkan tindakan pencegahan sebelumnya dan cadangan sumber daya, Anda dapat menghindari masalah atau jika terjadi masalah, Anda dapat dengan tenang menyelesaikannya sesuai dengan tindakan pencegahan. Salah satu ciri manusia adalah lebih mudah diucapkan daripada dilakukan. orang memahami bunga majemuk waktu, orang percaya bahwa mencegah lebih baik daripada mengobati dan orang percaya bahwa hari esok akan lebih baik. Tetapi kenyataannya kebanyakan orang tetap tinggal. verbal dan hanya sedikit yang benar-benar melakukan persiapan.

IT Konsultan yang baik harus menguasai hubungan konversi antara persyaratan, masalah, risiko dan perubahan. Membentuk mekanisme standar untuk mengidentifikasi dan mengelola risiko terlebih dahulu. Seperti tahapan dan aktivitas utama: tujuan proyek, ruang lingkup persyaratan, rencana bisnis, implementasi teknis, masukan sumber daya, perubahan bisnis, perubahan personel, penyimpangan implementasi, serah terima yang hilang, kegagalan setelah online. IT Konsultan  yang sangat baik akan menggunakan pelatihan dan promosi, pengambilan keputusan tim , Catatan tertulis, matriks pelacakan, konfirmasi pengiriman, pelaporan rutin, komunikasi tepat waktu, umpan balik awal, dan metode lain untuk mencegah risiko dengan tim.

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *