Internet of Things Tidak Memerlukan Sistem Operasi Terpadu, Jadi Apakah Kita Dapat Melihat Windows 11?

by -7 views

Labkom99.com – Internet of Things Tidak Memerlukan Sistem Operasi Terpadu, Jadi Apakah Kita Dapat Melihat Windows 11?. Windows 10 menempati puncak tertinggi dari sistem operasi yang di keluarkan Microsoft.  

Sebelumnya Windows 8 lahir di tetapi pengaruhnya hampir tidak bisa mencapai puncak sejarah Windows. Di bawah premis bahwa Internet of Things tidak memerlukan sistem operasi terpadu di masa mendatang, apakah masih ada peluang untuk melihat Windows 11? Ada beberapa argumen berikut.    

Internet of Things Tidak Memerlukan Sistem Operasi Terpadu, Jadi Apakah Kita Dapat Melihat Windows 11?

Pasar Windows Semakin Kecil

Agen riset pasar Netmarketshare merilis laporan pasar sistem operasi PC bulan Juli minggu ini. Laporan tersebut menunjukkan bahwa pangsa pasar global Win10 mencapai 59,59% dan kapasitas terpasang melebihi 1 miliar pada Februari tahun ini. Angka-angka ini terlihat glamor, tetapi di balik itu ada penurunan seluruh pasar PC.

Pengaruh Windows telah menurun di seluruh pasar sistem operasi termasuk desktop dan seluler.   Hal ini menjadi masalah yang sangat nyata, apakah Windows 11 dibutuhkan atau tidak atau diulang berdasarkan Win10. Kemungkinan besar adalah bahwa Windows 11 tidak akan terlihat dalam jangka waktu pendek.    

Berakhirnya Era Desktop

Era desktop telah lama berakhir, yang juga berarti area aplikasi Windows 10 secara bertahap menjadi lebih kecil. Saat ini, perangkat Windows banyak digunakan di kantor dan  pemain game serta hiburan. Hampir semua kebutuhan hidup dan hiburan telah dirampok oleh platform seluler. Dan bahkan sebagian dari kebutuhan kantor telah dialihkan oleh perangkat seluler dan tablet.  

Berakhirnya Era Desktop

Dalam hal ini, untuk memenuhi kebutuhan produksi kerja dan gaming telah menjadi tujuan utama Windows. Tetapi hal terpenting dalam dua area ini adalah stabilitas, bukan iterasi cepat yang melibatkan serangkaian masalah kompatibilitas dan pengoptimalan yang lancar.  

Versi terbaru dari Windows 10 saat ini hanya menyumbang 11% dari seluruh keluarga Windows 10. Dengan demikian, menunjukkan bahwa sebagian besar pengguna tidak ingin meningkatkan Windows 10 ke versi yang lebih tinggi.   Dapat dilihat bahwa bahkan versi terbaru dari Windows 10 tidak mau mengupgrade, sering terjadi error memiliki banyak bug setelah upgrade.

Kemungkinan kedepan  jenis upgrade Windows 11 ini lebih buruk lagi. Karakteristik dari area aplikasi utamanya membuat daya iteratif Windows berkurang.

Masuknya Era Baru Seluler Smartphone

Pada saat itu, Microsoft dengan gencar mempromosikan Windows 8 dan Windows 10. Alasan utamanya adalah pada masa revolusi seluler. Baik Windows 8 maupun Windows 10 adalah sistem operasi yang memperhitungkan platform seluler.  

About Author: labkom99

Gravatar Image
Labkom99 merupakan salah satu situs yang diperuntukkan menambah pengetahuan gratis tentang pemrograman, Akun Sosial, Google Update, Pembaruan Windows, Mac dan Banyak Lagi !!!