Belajar Pemrograman Java Untuk Pemula Paling Efektif

by -
Belajar Pemrograman Java Untuk Pemula

Banyak pemula tidak tahu harus mulai dari mana saat ingin belajar pemrograman java. Lantas bagaimana cara belajar pemrograman java dari awal? Bagaimana cara belajar pemrograma java paling efektif? Labkom99 dengan artikel ini akan menjawab pertnyaan tersebut untuk Anda.

Meskipun banyak hal berorientasi objek di Java yang dienkapsulasi dan digunakan secara langsung, namun itu tidak serumit bahasa lain. Akan tetapi hal-hal yang Anda pelajari tidak begitu mudah.

Singkatnya, jika Anda benar-benar ingin melakukan pengembangan dan serius ingin belajar pemrograman java, Anda harus memantapkan hati dengan niat yang kuat. Nah, jangan selalu berpikir bahwa karena industri perangkat lunak memiliki pasar besar, Anda harus masuk dan mendapatkan bagian. Sehingga muncul ketidaksabaran.

Selain itu, dalam industri pemrograman kecepatan pembaruan teknologinya sangat cepat. Jadi Anda harus memiliki kemampuan belajar pemrograman mandiri dan kesadaran belajar mandiri yang sesuai.

Sebaliknya bahkan jika Anda sekarang bekerja di pekerjaan yang berhubungan dengan pemrograman Java, namun tidak pernah aktif belajar Anda mungkin tidak dapat mengikuti teknologi dalam beberapa tahun kedepan. Hal tercepat di era Internet adalah memperbarui dan mengulang. Berikut ini Labkom99 mengulas cara Belajar Pemrograman Java Untuk Pemula Paling Efektif.

Baca juga : 7 Teknologi Stack Web Development Populer Yang Paling Direkomendasikan


1. Belajar Di Lembaga Pelatihan Pemrograman Java

Jangan katakan bahwa lembaga pelatihan tidak berguna. Jika Anda ingin dapat bersaing Anda harus mencari lembaga pelatihan formal untuk belajar permograman Java. Kursus di lembaga pelatihan semuanya dibutuhkan dalam pekerjaan sekarang.

Namun ada keterbatasan jika anda belajar di Lembaga pelatihan. Dengan durasi Waktu belajar yang singkat, mungkin siswa tidak mencerna pelajaran dengan cepat. jadi Anda perlu bekerja lebih keras.

Hal yang harus dilakuakan jika anda belajar di lembaga pelatihan: berlatih keras, berinisiatif untuk belajar, mengajukan pertanyaan jika Anda tidak mengerti, bertanya kepada guru jika Anda mengalami kesulitan belajar.

Waktu yang singkat dan juga mungkin membayar dengan biaya mahal harus anda bisa manfaatkan sebaik mungkin untuk belajar pemrograman java. Dilembaga kursus itulah anda memiliki kesempatan.


2. Belajar Pemrograman Java Secara Mandiri

Karena ini adalah belajar mandiri, mungkin akan membosankan. Karena tidak semua orang dapat melakukannya. Jadi, jika Anda tidak memiliki minat yang kuat untuk belajar pemrograman java, saran editor Labkom99 secara pribadi adalah lebih baik jangan belajar pemrograman.

Belajar Java sebenarnya harus sampai pada taraf belajar pemrograman. Padahal belajar pemrograman adalah menerima ide pemrograman. Ide pemrograman masing-masing bahasa serupa, tetapi beberapa perbedaan halus yang disebabkan oleh karakteristik Bahasa. Seperti Interface di Java yang hampir tidak pernah Anda temui dalam studi sebelumnya. Labkom99 akan memberi tahu Anda beberapa poin penting dalam belajar pemrograman java.


1. Memperjelas Ruang Lingkup Berorientasi Objek

Kita harus jelas tentang arah umum pemrograman, yaitu kategori pemrograman berorientasi objek saat ini. Meskipun telah ada gelombang kecerdasan buatan, pemrograman berorientasi objek akan dikenal dan diterima secara luas oleh industri dalam 5-10 tahun ke depan.

Bahasa pemrograman berorientasi objek paling populer di industri adalah C ++ dan Java. Jadi pada dasarnya kunci dua arah ini. Dan itu bisa dikuasai pada saat bersamaan.


2. Belajar Menguasai Esensi Pemrograman Java

Saat anda menguasai esensi Java, Anda pasti tahu alasannya kenapa. Misalnya Interface dan multi-thread. Menggunakan interface adalah model yang lebih baik untuk beberapa pewarisan. Multithreading adalah fitur penting yang dirancang untuk tingkat Bahasa pemrograman. Untuk memahami sepenuhnya mengapa interface itu penting, ada beberapa model pemrograman yang umum digunakan untuk multithreading.


3. Mulai Mendesain

Setelah Anda memahami ciri-ciri bahasa, Anda bisa mencoba naik ke level desain. Lagipula Anda perlu menggunakan bahasa pemrograman untuk belajar. Model pengembangan yang lebih baik saat ini adalah dengan menggunakan desain berorientasi objek berorientasi diri ditambah dengan model MVC.

Pertama, temukan objek tingkat atas yang seringkali paling sulit dan kemudian ulangi lapis demi lapis. Mengingat bahwa prinsip 7 +/- 2 harus dipenuhi setiap saat. Karena ingatan singkat kita seperti ini. Umumnya, mereka yang memiliki interface pengguna grafis harus mulai mendesain dari interface tersebut.


4. Mempelajari Pola Desain

Setelah memiliki model desain dasar, Anda dapat mempelajari beberapa pola desain (Design Pattern). Ini saat ini terbukti sangat efektif. Seperti mode arsitektur (Layering layering, Pipe / Filter pipeline atau filter), mode desain (ada banyak, seperti Object Pool, buffer pool Cache, dll.), Mode pemrograman (seperti Copy-on-Write).

Setelah memahami mode-mode ini, Anda akan memiliki pemahaman yang baik tentang keseluruhan struktur sistem. Secara akademis ada juga kecenderungan bahwa suatu sistem dapat terdiri dari berbagai mode.

Sebenarnya ada beberapa mode MT yang disebutkan sebelumnya, jadi Anda tidak perlu menghabiskan banyak waktu untuk mencobanya setelah Anda menguasainya. Bidang lain yang sangat penting adalah bidang komputasi paralel dan terdistribusi ada sekitar 20 macam.


5. Berlatih Pemrograman

Setelah itu, cara terbaik sebenarnya adalah dengan berlatih. Contoh dalam buku teks umum tidak dapat dianggap sebagai praktik. Tetapi hanya untuk memungkinkan Anda menguasai karakteristik bahasa.

Tidaklah terlalu baik untuk menganjurkan melakukan proyek yang sebenarnya. Karena Anda tidak memiliki kemampuan yang mahir untuk mengintegrasikan berbagai teknologi, sehingga Anda hanya dapat menjadi semakin bingung.

Cara yang lebih baik adalah mencari beberapa contoh pemrograman java yang lebih klasik yang sudah ada. Setiap contoh dirancang untuk fokus pada ide pemrograman.

Misalnya, contoh yang sangat klasik adalah HotDraw diimplementasikan di Java yang bisa Anda pelajari. Dari SmallTalk, Anda dapat menggunakan rolemodel atau hotdraw untuk menemukannya di mesin pencari.

Anda belajar apa itu Framework dari HotDraw dan bagaimana membangunnya dalam sebuah rolemodel sehingga anda bisa menerapkannya ke tempat lain. Anda tidak akan pernah menganggap contoh ini kecil, Anda hanya akan menganggapnya besar dan ini masih merupakan Framework komersial yang nyata.

Baca juga : Tools Open Source Yang Paling Sering Digunakan Pada Platform Big Data


6. Belajar Memodifikasi Contoh Klasik

Anda dapat memahami contoh klasik ini dengan baik dengan menggabungkan pola desain yang dipelajari sebelumnya. Dan Anda dapat menggunakannya untuk menerapkan beberapa sistem sederhana.

Jika Anda dapat melakukan modifikasi lebih lanjut, mencari tahu apa yang menurut Anda dapat meningkatkan kinerja dan menambahkan desain Anda sendiri. Maka Anda dapat naik ke tingkat yang lebih tinggi dan Anda akan benar-benar merasa dihargai.

Sebenarnya, Anda seharusnya beralih dari sekadar belajar bahasa menjadi benar-benar mempelajari bidang pemrograman yang baik. Tidak ada batasan untuk mempelajari teknologi.

Mungkin perlu waktu setengah tahun bagi Anda untuk mempelajari bahasa pertama dan setiap bahasa tidak boleh lebih dari dua bulan kemudian. Jika tidak Anda akan merasa bahwa mempelajari bahasa adalah beban dan membosankan.


7. Terapkan Apa Yang Telah Anda Pelajari

Pembelajaran adalah untuk digunakan dan untuk program Anda untuk menghasilkan nilai. Akan lebih mudah untuk memahami prinsip ini. Setalah anda mempelajari sekarng saatnya terapkan susuai dengan karya dan keinginan anda sendiri.

...Artikel Terkait...

About Author: Wanglu Piao

Gravatar Image
Saya seorang content writer sekaligus editor di Labkom99.com. Menyukai dunia digital media dan SEO.