7 Teknologi Stack Web Development Populer Yang Paling Direkomendasikan

by -18 views

Dalam beberapa tahun terakhir, Web Development telah menjadi salah satu elemen yang sangat diperlukan untuk berbagai industri agar berhasil di bidangnya masing-masing. Terlebih karena permintaan untuk Web Development terus meningkat. Teknologi stack yang sesuai juga terus ditingkatkan dan diterapkan.

Di bawah ini, Labkom99 akan memperkenalkan kepada Anda 7 Teknologi Stack Web Development Populer Yang Paling Direkomendasikan.  Berdasarkan tren pengembangan mutakhir dari Web Development.

7 Teknologi Stack Web Development Populer Yang Paling Direkomendasikan

1. Teknologi Stack Ruby on Rails

Sebagai stack web development yang sangat ramah untuk pengembang, Ruby on Rails (RoR) mempromosikan pengembangan aplikasi ringan dengan fleksibilitasnya. Ini tidak hanya open source, berorientasi objek, tetapi juga menggunakan bahasa pemrograman dinamis yang disebut Ruby.

Dengan bekerja dengan HTML, CSS dan JavaScript, RoR tidak hanya dapat membuat antarmuka pengguna yang interaktif. Tetapi juga bekerja dengan XML atau JSON untuk mewujudkan transmisi data. Struktur default RoR dapat digunakan untuk Web dan manajemen database. Selain itu, RoR dapat memberi pengembang log kesalahan terperinci untuk membangun aplikasi bebas bug.

Kelebihan Ruby on Rails Memiliki efisiensi waktu tertentu. Menyediakan sejumlah besar alat praktis dan pustaka kode. Memiliki komunitas yang besar dan aktif. Kemampuan secara ketat untuk mematuhi berbagai standar.

Kekurangan Ruby on Rails, Fleksibilitas yang tidak memadai. Dalam iterasi terus menerus. Mungkin ada masalah kinerja.

2. Teknologi Lamp Stack

Sebagai stack web development klasik dan standar industri, LAMP mencakup: MySQL (sistem manajemen basis data relasional), Linux (sistem operasi), PHP (bahasa pemrograman) dan Apache (server HTTP). LAMP gratis Open source  dan dapat berjalan secara efisien di semua sistem operasi.

Karena komponennya dapat dipertukarkan dan dimodifikasi dalam stack yang sama. Sehingga memberikan fleksibilitas, efektivitas biaya dan kinerja yang optimal untuk Web Development. Saat ini, LAMP stack telah menjadi salah satu platform yang disukai untuk mengembangkan aplikasi web. Lamp mudah disesuaikan dan canggih karena kesederhanaan, keserbagunaan dan stabilitasnya.

Keuntungan dari teknologi Stack LAMP adalah Bersifat dinamis. Sepenuhnya open source. Memberikan keandalan. Pengguna dapat dengan mudah mendapatkan dokumen terkait lamp.

Kekurangan dari teknologi Stack LAMP, Dalam skenario aplikasi Web lalu lintas tinggi, masalah kinerja mungkin terjadi. Tidak ada jaminan bahwa semua komponen akan kompatibel.

Baca juga : 9 FRAMEWORK PHP POPULER YANG MENJADI ANDALAN PENGEMBANG WEB

3. Teknologi Stack Serverless

Saat ini, layanan dan perangkat yang disediakan oleh platform komputasi tanpa server telah membuat pengelolaan infrastruktur menjadi sangat mudah. Oleh karena itu pengembangan aplikasi pada infrastruktur cloud merupakan cara yang populer dalam web development.

Misalnya, dengan bantuan Teknologi Stack Serverless, kita dapat dengan mudah menskalakan ribuan contoh pengguna saat puncak akses meledak dan segera mengecilkan kapasitas setelah puncak akses. Saat ini, platform abstrak yang menyediakan lingkungan komputasi tanpa server meliputi: Aplikasi Google App Engine diluncurkan pada 2008, dan AWS Lambda diluncurkan pada 2014.

Kelebihan dari Teknologi Stack Serverless adalah mengurangi biaya. mengurangi fokus pada platform. Lebih memperhatikan pengalaman pengguna. Tingkatkan skalabilitas aplikasi.

Kekurangan dari Teknologi Stack Serverless adalah Tidak cocok untuk tugas jangka panjang. Lebih rumit. Mudah untuk membentuk lock-in vendor. Awal yang dingin diperlukan.

4. Flutter

Sebagai teknologi web development lainnya, Flutter adalah teknologi stack web baru yang cocok untuk pengembangan lintas platform. Komponen utamanya termasuk Dart, Flutter engine, Foundation library dan berbagai widget dengan tujuan desain tertentu. Sebagai program pengembangan perangkat lunak open source, Flutter dapat digunakan untuk mengembangkan aplikasi Android, iOS, Mac, Windows, Web dan Linux melalui satu basis kode.

Pengembang dapat menggunakan Flutter untuk membuat antarmuka pengguna dengan cepat. Menambahkan fitur baru dan memperbaiki berbagai kesalahan tingkat kode. Lebih enaknya, flutter dapat membuat aplikasi perangkat lunak untuk pengembang dan menyediakan teknologi stack perangkat lunak yang stabil dan terstandarisasi. Sehingga dapat menggunakan alat pelengkap untuk membuat back-end bagi pengembang untuk mengurangi waktu pengembangan dan ketergantungan pada sumber daya.

Kelebihan Flutter adalah adannya dukung dari dart. Memberikan kinerja tinggi. Sangat populer. Dapat menghemat waktu dan uang pengembangan. Kurva belajarnya lembut atau mudah dipelajari. Menyediakan desain UI. Memiliki komunitas yang kuat.

Kekurangan Flutter adalah Alat bawaan dan basis kode relatif terbatas. Ukuran file terkait terlalu besar. Dukungan tidak mencukupi untuk fungsi iOS. Kurangnya dukungan untuk pengelola kata sandi.

Baca juga : 10 WEB DESIGN SOFTWARE TERBAIK YANG UMUM DIGUNAKAN

5. Stack Meteor.js

Meteor.js adalah platform web development open source yang dapat sangat meningkatkan kecepatan pengembangan aplikasi JavaScript di desktop, seluler dan web. Pengembang dapat mengintegrasikannya dengan kerangka kerja, alat, dan teknologi populer yang mereka gunakan. Sehingga mereka dapat menggunakan kode yang sama untuk mengembangkan aplikasi untuk iOS, Android, desktop dan Web.

Dengan menggunakan Meteor.js, pengembang bisa mendapatkan stack teknologi JavaScript terintegrasi yang mencakup basis data aplikasi dan tampilan antarmuka. Fungsi-fungsi yang mungkin memerlukan ratusan kode untuk diimplementasikan di kerangka lain hanya membutuhkan beberapa baris di Meteor.js. Saat ini, sejumlah besar pengembang web di seluruh dunia menggunakan Meteor.js untuk pengembangan aplikasi yang dapat diskalakan.

Kelebihan Meteor.js adalah kessederhanaan yang dimiliki. Menyediakan komunikasi tanpa batas antara klien dan server. Memiliki alat pengujian real-time. Mendukung debugging. Menyediakan sejumlah besar paket perangkat lunak dan pustaka kode.

Kekurangan Meteor.js adalah Kurangnya dukungan untuk RSK. Ada potensi masalah dengan integritas data. Kurangnya pustaka widget asli. Kurangnya dukungan bawaan untuk PWA (Aplikasi Web Progresif).

6. MERN

MERN mengganti Angular dengan React di teknologi stacknya. Sebagai kerangka kerja yang populer, React dapat membangun aplikasi satu halaman kelas atas dengan antarmuka interaktif berdasarkan fleksibilitasnya dan pendekatan yang berorientasi pada kinerja. Dengan kata lain, MERN mengintegrasikan React dan basis kodenya yang kuat. Membuatnya nyaman bagi pengembang untuk menggunakan berbagai fungsi kode di server dan browser secara bersamaan.

Kapabilitas pengembangan full-stack (front-end dan back-end) MERN juga tercermin dalam MERN. React dapat menggunakan JavaScript XML dan Virtual DOM untuk mencapai kolaborasi yang mulus dan pembaruan yang disinkronkan dari berbagai komponen. Selain itu, tumpukan teknologi MERN open source juga dilengkapi dengan rangkaian alat pengujian yang ekstensif dan dukungan komunitas. Saat ini, pakar industri percaya bahwa MERN adalah tumpukan teknologi web terpopuler.

Kelebihan MERN adalah Sediakan antarmuka pengguna berkinerja tinggi. Hemat biaya dan open source. Dapat dengan mudah beralih antara klien dan server.

Kekurangan MERN adalah Tidak cocok untuk aplikasi skala besar. Produktivitasnya rendah.

7. MEAN

Meskipun mirip dengan MERN, Berdasarkan banyak keunggulan teknologi MEAN, pakar industri umumnya percaya bahwa MEAN paling cocok untuk pengembangan Web. MEAN terdiri dari MongoDB (database NoSQL), Express.js (kerangka web back-end), Angular (kerangka front-end) dan Node.js (server lintas platform open source) yang dapat digunakan untuk mengembangkan aplikasi web seluler dan responsif yang kompleks.

Karena JavaScript adalah satu-satunya bahasa pemrograman yang digunakan dalam tumpukan teknologi ini. Berbagai komponennya sendiri dapat dengan mudah menggunakan format JSON untuk mencapai transmisi data yang lancar. MEAN memiliki akses gratis ke pustaka modul dan pengembang web dapat menggunakan kembali jenis kode ini di seluruh aplikasi tanpa perlu membuat ulang roda. Pengembang dapat mengandalkan pengetahuan JavaScript mereka untuk menggunakan jenis teknologi stack web development ini untuk mengembangkan aplikasi perangkat lunak yang dapat diskalakan dengan cepat dan efisien.

Kelebihan MEAN adalah Sangat fleksibel open source dan Hemat biaya. Dapat dengan mudah beralih antara klien dan server. Sangat cocok untuk aplikasi web real-time. Dapat menghemat waktu bagi pengembang.

Kekurangan dari MEAN adalah Kurangnya dukungan yang luas. Ada pelanggaran keamanan.

Baca juga : PANDUAN DASAR WEB DEVELOPMENT

Kesimpulan

Terakhir, Labkom99 berharap 7 Teknologi Stack Web Development Populer Yang Paling Direkomendasikan yang tercantum di atas dapat memainkan peran panduan tertentu untuk pemilihan teknologi proyek Anda. Sehingga dapat membantu anda dalam pengembangan bisnis yang sedang dikerjakan.

About Author: wanglu piao

Gravatar Image
Saya seorang content writer sekaligus editor di Labkom99.com. Menyukai dunia digital media dan SEO.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *