Metode Pemrograman Berorientasi Objek Konsep Dan Karakteristik

  • Whatsapp
Metode Pemrograman Berorientasi Objek

Metode pemrograman berorientasi objek mewarisi keuntungan dari metode pemrograman terstruktur. Hal ini yang secara efektif mengatasi kelemahan pemrograman terstruktur. Baca Apa Itu Pemrograman Berorientasi Objek?Apa Keuntungan Dari Bahasa Berorientasi Objek?.

Ide pemrograman berorientasi objek lebih dekat dengan dunia nyata. Dunia nyata terdiri dari berbagai macam hal yang berbeda. Setiap jenis objek memiliki karakteristik yang sama dan berbagai hal berinteraksi untuk membentuk dunia yang penuh warna. Misalnya, “manusia” adalah sejenis objek, “hewan” juga merupakan sejenis objek. Manusia dapat memelihara hewan, berburu hewan. Meskipun hewan terkadang menyerang manusia.

Read More

Metode pemrograman berorientasi objek perlu menganalisis jenis masalah yang mana untuk dipecahkan. Hal-hal dan karakteristik dari setiap jenis objek. Hubungan antara berbagai jenis objek dan bagaimana hal-hal berinteraksi satu sama lain.

Ini sama sekali berbeda dari gagasan tentang bagaimana memecahkan masalah menjadi masalah individu dalam pemrograman terstruktur.

Pemrograman berorientasi objek memiliki empat karakteristik dasar: “abstraksi”, “enkapsulasi”, “pewarisan” dan “polimorfisme”.

Dalam metode pemrograman berorientasi objek, berbagai hal disebut “objek”. Meringkas karakteristik umum dari jenis hal yang sama, proses ini disebut “abstraksi”.

Karakteristik objek mencakup dua aspek yaitu atribut dan metode.

  • Atribut mengacu pada karakteristik statis objek, seperti nama karyawan, posisi, gaji Yang dapat direpresentasikan oleh variable
  • Metode mengacu pada perilaku objek dan operasi yang dapat dilakukan pada objek. Seperti karyawan dapat meminta cuti atau bekerja lembur. Karyawan dapat promosi, kenaikan gaji dapat dinyatakan dengan fungsinya.

Metode dapat beroperasi pada atribut. Misalnya, “metode” kenaikan gaji akan mengubah atribut “gaji” dan metode “promosi” akan mengubah atribut “posisi”.

Setelah abstraksi selesai, melalui bentuk gramatikal tertentu, data (yaitu, atribut) dan algoritma (yaitu, metode) yang digunakan untuk memanipulasi data digabungkan bersama. Formulir tersebut ditulis secara keseluruhan kelas Proses ini disebut “Enkapsulasi”.

Melalui enkapsulasi, data dan algoritma yang memanipulasi data terkait erat.

Melalui enkapsulasi, bagian dari properti dan metode objek juga dapat disembunyikan. Membuat properti dan metode ini tidak terlihat ke luar. Sambil membiarkan properti dan metode lain terlihat ke luar sebagai antarmuka untuk mengoperasikan objek.

Dengan cara ini, kisaran data yang dapat diakses dapat diatur secara wajar. Penggabungan antara berbagai bagian program dapat dikurangi. Efisiensi perluasan kode, modifikasi kode dan penggunaan kembali kode dapat ditingkatkan.

Ini adalah persyaratan dari semua pengembang perangkat lunak untuk dengan mudah mengembangkan fungsi dan fitur baru berdasarkan kode yang ada. Bahasa pemrograman terstruktur tidak memiliki dukungan khusus untuk ini. Bahasa pemrograman berorientasi objek lebih memenuhi kebutuhan pengembang dengan memperkenalkan mekanisme “pewarisan”.

Yang disebut “warisan” berarti bahwa ketika menulis “kelas”, kelas yang ada digunakan sebagai basis. Sehingga kelas baru “diturunkan” dari kelas yang ada. Untuk mencapai tujuan perluasan kode dan kode penggunaan kembali.

Polimorfisme berarti bahwa berbagai jenis objek memiliki perilaku dengan nama yang sama. Tetapi perilaku tertentu diimplementasikan dengan cara yang berbeda. Misalnya, baik pemanah maupun pendekar pedang dalam game memiliki metode yang disebut “serangan”. Tetapi metode tersebut diterapkan dengan cara yang berbeda. Yang pertama menggunakan panahan untuk mencapai serangan, sedangkan yang kedua menggunakan tebasan untuk mencapai serangan.

Dalam metode pemrograman berorientasi objek, banyak yang menggunakan rumus sebagai berikut :

Class + Class + …… + Class = Object Oriented Program

Untuk metode pemrograman berorientasi objek, proses mendesain program adalah proses mendesain kelas. Model pemrograman berorientasi objek ditunjukkan pada gambar di bawah ini, di mana kelas adalah singkatan dari “class”.

Metode Pemrograman Berorientasi Objek
Metode Pemrograman Berorientasi Objek

Yang perlu diperhatikan adalah bahwa metode pemrograman berorientasi objek juga tidak dapat dipisahkan dari ide pemrograman terstruktur. Saat menulis kode di dalam kelas, Anda masih harus menggunakan pendekatan desain terstruktur.

Selain itu, sifat lanjutan dari metode pemrograman berorientasi objek terutama tercermin dalam penulisan program yang lebih kompleks. Untuk menulis program sederhana seratus atau sepuluh baris, tidak perlu menggunakan metode desain berorientasi objek.

Untuk masalah yang dapat diselesaikan dengan menulis beberapa fungsi. Kita harus menggunakan mekanisme seperti “abstraksi”, “enkapsulasi”, “pewarisan” dan “polimorfisme” yang hanya akan membuat hal-hal menjadi lebih rumit.

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *