Apa Itu Pemrograman Berorientasi Objek?Apa Keuntungan Dari Bahasa Berorientasi Objek?

  • Whatsapp
Pemrograman Berorientasi Objek

Saat mempelajari pemrograman berorientasi objek, atau object oriented programming (OOP) banyak buku yang menuliskan kalimat seperti “Semuanya adalah objek“.

Jadi apa sebenarnya objek itu? Apakah semuanya disebut objek? Tapi objek dalam pemrograman berorientasi objek bukanlah objek (benda) dalam kehidupan kita sehari-hari. Dalam bahasa C # kita menyebut sebuah instance dari sebuah class sebagai objek.

Read More

Objek disini bukan hanya sebuah Objek tertentu, bisa juga berupa aturan, rencana atau event. Banyak pendapat yang menjelaskan, objek adalah abstraksi dan ringkasan dari karakteristik umum dan perilaku sesuatu.

Berikut kutipan definisi objek di Wikipedia:

Dalam ilmu komputer, sebuah objek adalah alamat memori dengan nilai. Alamat ini mungkin memiliki pengenal yang menunjuk ke sana. Objek dapat berupa variabel, struktur data atau fungsi. Ini adalah istilah berorientasi objek (Object Oriented) yang tidak hanya mewakili hal tertentu dalam ruang masalah dunia tujuan (Namespace). Tetapi juga mewakili elemen dasar dalam ruang solusi sistem perangkat lunak.

Dalam sistem perangkat lunak, suatu objek memiliki pengenal unik. Objek tersebut mencakup properti dan metode. Properti adalah informasi yang perlu diingat dan metode adalah layanan yang dapat disediakan oleh objek tersebut. Dalam perangkat lunak Berorientasi Objek, objek adalah turunan dari kelas tertentu.

Jadi yang disebut pemrograman berorientasi objek, apakah itu metode pemrograman yang berorientasi pada kelas atau pemrograman yang berorientasi pada instance?. Pemahaman ini tampaknya agak sepihak.

Pemrograman berorientasi objek bukan murni pemrograman berorientasi kelas dan berorientasi instance. Apalagi pemrograman semua hal atau semuanya objek. Dalam dunia berorientasi objek lebih mengacu pada ide desain dan pemrograman metode pengembangan.

Banyak orang berpikir bahwa proses bagaimana mengabstraksi masalah menjadi objek dan kode realisasinya adalah berorientasi objek. Daripada menulis kelas untuk mengimplementasikannya. Untuk mencegah semua orang melangkah lebih jauh ke jalan yang salah berikut ini juga menempelkan definisi Wikipedia:

Pemrograman berorientasi objek (bahasa Inggris: object oriented programming, singkatan: OOP) adalah paradigma pemrograman dengan konsep objek serta metode pengembangan program. Ini mungkin berisi data, atribut, kode dan metode.

Objek merujuk ke instance kelas. Dibutuhkan objek sebagai unit dasar dari program dan merangkum program dan data untuk meningkatkan kegunaannya kembali. Fleksibilitas dan skalabilitas perangkat lunak Program dalam objek dapat mengakses dan sering memodifikasi data yang terkait dengan objek. Dalam bahasa berorientasi objek, program komputer dirancang sebagai objek yang saling berhubungan.

Pemrograman berorientasi objek dapat dianggap sebagai sejenis ide yang berisi berbagai objek independen yang saling memanggil dalam program. Dan ini merupakan kebalikan dari ide tradisional.

Pemrograman tradisional menganjurkan bahwa program dianggap sebagai kumpulan dari serangkaian fungsi. Atau secara langsung Ini adalah serangkaian instruksi yang diberikan ke komputer.

Setiap objek dalam pemrograman berorientasi objek harus dapat menerima data, memproses data dan mengkomunikasikan data ke objek lain. Sehingga semuanya dapat dianggap sebagai mesin kecil, yaitu objek.

Telah terbukti bahwa pemrograman berorientasi objek mempromosikan fleksibilitas dan pemeliharaan program. Juga banyak digunakan dalam desain proyek skala besar. Selain itu, para pendukung mengklaim bahwa berorientasi objek lebih mudah dipelajari daripada praktik sebelumnya.

karena memungkinkan orang untuk merancang dan memelihara program dengan lebih mudah, membuat program lebih mudah untuk dianalisis, dirancang dan dipahami. Namun para penentang menyangkal hal ini di beberapa area.

Ketika kita mengacu pada berorientasi objek, hal itu tidak hanya mengacu pada metode pemrograman. Namun, merupakan cara pengembangan program. Dalam hal ini, kita harus mempelajari lebih lanjut tentang analisis sistem berorientasi objek dan desain berorientasi objek

Desain Berorientasi Objek , disebut sebagai OOD (Oriented Object Desain ). Banyak bahasa pemrograman populer berorientasi objek dan gayanya adalah membuat contoh melalui objek.

Bahasa pemrograman berorientasi objek yang penting termasuk Common Lisp, Python, C ++, Objective-C, Smalltalk, Delphi, Java, Swift, C #, Perl, Ruby dan PHP.

Baca juga : Belajar Pemrograman Java Untuk Pemula Paling Efektif

Bahasa yang mendukung beberapa atau sebagian besar fitur berorientasi objek seperti kelas dan instance, enkapsulasi, pewarisan, polimorfisme)dapat disebut bahasa berbasis objek atau berorientasi objek. Java dan C # saat ini adalah dua bahasa berorientasi objek yang paling populer.

Dari awal berorientasi prosedur, ide pemrograman yang berpusat pada proses. Berorientasi objek secara bertahap menjadi paling populer. Bahasa berorientasi objek mulai menempati panggung sejarah.

Pada awalnya, program berorientasi objek sebenarnya tidak ditulis dalam bahasa berorientasi objek. Program berorientasi objek juga dapat ditulis menggunakan bahasa berorientasi proses. Tetapi implementasinya relatif berbelit-belit.

Sehingga akan ada bahasa berorientasi objek yang tak ada habisnya. Dibandingkan dengan pemrograman berorientasi proses dan fungsional. Bahasa berorientasi objek dapat diklasifikasikan sebagai berikut:

  • Bahasa pemrograman berbasis objek.
  • Bahasa pemrograman berorientasi objek.

Pemrograman berorientasi objek memiliki keuntungan sebagai berikut:


1. Pemrograman Berorientasi Objek Mudah Dirawat

Menggunakan struktur desain berorientasi objek keterbacaan tinggi. Karena adanya warisan, bahkan jika persyaratan berubah.  Jadi perawatan hanya dalam modul lokal, sehingga sangat mudah dirawat dan lebih murah.


2. Pemrograman Berorientasi Objek Memiliki Ekspansi Yang Mudah

Melalui warisan, kita dapat sangat mengurangi kode berlebih dan menyebarkan penggunaan kode yang ada.

kita bisa menggunakan modul standar, di sini disebut “standar” mengacu pada kesepakatan yang dicapai antara programmer satu sama lain. Pembangunan program bersama, Tanpa harus untuk memulai dari awal. Sehingga dapat mengurangi waktu pengembangan perangkat lunak dan meningkatkan efisiensi produksi.

Paket modular dapat mengakses definisi tingkat properti dan metode objek. Antarmuka eksternal diekspos melalui pengubah akses keamanan yang berbeda untuk mencegah data internal diubah secara tidak aman.

Hal ini memungkinkan program memiliki tingkat modularitas yang lebih tinggi yang nyaman untuk pemeliharaan dan modifikasi nanti. Bahasa berorientasi objek memungkinkan beberapa contoh objek ada pada saat yang sama tanpa mengganggu satu sama lain.


3. Kemudahan Pemodelan

Modifikasi kecil untuk dimodelkan setelah konsep objek abstrak. Meskipun bahasa berorientasi objek dengan objek kehidupan nyata bukanlah konsep yang sama.

Tetapi berkali-kali, sering menggunakan objek kehidupan nyata yang sangat memudahkan konstruksi Proses pencetakan. Meskipun secara langsung menggunakan objek nyata untuk dimodelkan terkadang bisa menjadi kontraproduktif.

Di atas adalah artikel Labkom99 sidikit pemahaman penulis berorientasi objek. Semoga dapat bermanfaat.

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *