Mengenal Apa Itu Manajemen Proses Pada Linux

Manajemen proses pada linux tentunya sudah menjadi keseharian penggunaan. Apakah itu administrator sistem Linux atau pengguna biasa. Manajemen proses pada linux sudah menjadi rutinitas harian untuk memantau operasi proses sistem dan menghentikan beberapa proses di luar kendali pada waktu yang tepat.

Dibandingkan dengan sistem Linux, manajemen proses lebih intuitif di Windows. Terutama menggunakan task manager untuk melaukan manajemen proses. Secara umum, ada 3 tujuan utama penggunaan Task Manager.

Read More
  1. Menggunakan tag aplikasi dan proses untuk melihat program dan proses mana yang berjalan di sistem.
  2. Menggunakan tag kinerja dan pengguna untuk menentukan kesehatan server.
  3. Mengakhiri tugas dan proses secara paksa di tab aplikasi dan proses.

Meskipun perintah digunakan untuk manajemen proses pada Linux maupun Windows, tujuan utama dari manajemen proses adalah sama. Yaitu untuk melihat program dan proses yang berjalan di sistem. Untuk menentukan kesehatan server dan untuk menghentikan proses yang tidak perlu secara paksa.

Manajemen Proses Pada Linux

Jadi, apa sebenarnya menejemen proses itu ? Apa hubungannya dengan program yang biasa kita gunakan?


Apa Itu Proses Dan Program?

Proses adalah program atau perintah yang sedang dieksekusi. Setiap proses adalah entitas yang berjalan. Memiliki ruang alamatnya sendiri dan menempati sumber daya sistem tertentu.

Program adalah kumpulan kode yang ditulis oleh orang-orang dalam bahasa komputer yang dapat mencapai tujuan tertentu atau memecahkan masalah tertentu.

Sulit untuk memahaminya, jadi mari kita jabarkan dengan cara lain. Program adalah kumpulan kode yang ditulis oleh orang-orang dalam bahasa komputer yang dapat mencapai fungsi tertentu dan dapat dieksekusi. Dan proses adalah program yang sedang dieksekusi.

Ketika program dijalankan, hak akses dan atribut dari pelaksana dan kode program akan dimuat ke dalam memori. Kemudian sistem operasi akan menetapkan ID untuk proses ini, yang disebut  PID (Process ID).

Dengan kata lain dalam sistem operasi, semua program dan perintah yang dapat dieksekusi menghasilkan proses. Hanya saja beberapa program dan perintah sangat sederhana. Seperti perintah ls, perintah sentuh dan lain-lain. Mereka akan berakhir setelah dieksekusi dan proses yang sesuai juga akan berakhir. Sehingga sulit bagi kita untuk menangkap proses tersebut.

Tetapi ada beberapa program dan perintah, seperti proses httpd yang akan selalu berada di sistem setelah startup. Kami menyebut proses tersebut sebagai proses residen .

Beberapa proses akan menghasilkan beberapa proses baru. Kami menyebut proses ini sebagai proses anak  dan proses itu sendiri disebut proses induk . Misalnya, kita harus masuk ke lingkungan Shell untuk menjalankan perintah sistem dan Shell standar Linux adalah bash.

Kami mengeksekusi perintah ls di bash. Kemudian bash adalah proses induk dan perintah ls adalah proses yang dihasilkan dalam proses bash. Jadi proses ls adalah proses anak dari proses bash. Dengan kata lain, proses anak bergantung pada proses induk. Jika proses induk tidak ada, maka proses anak tidak ada.


Peran Manajemen Proses

Dalam proses menggunakan sistem Windows, pengelola tugas digunakan sebagian besar, untuk menutup paksa perangkat lunak tidak responsife atau untuk mematikan proses. Memang, ini adalah metode yang paling umum digunakan oleh banyak orang yang menggunakan alat manajemen proses atau perintah manajemen proses.

Namun, mematikan proses atau membatalkan proses secara paksa hanyalah metode yang paling jarang digunakan dalam manajemen proses. Karena setiap proses memiliki metode pengakhiran yang benar dan mematikan proses adalah metode cadangan ketika metode normal gagal.

Jadi, apa sebenarnya yang harus dilakukan manajemen proses? Saya pikir manajemen proses terutama memiliki 3 fungsi berikut.

1. Menentukan Status Kesehatan Server

Tugas utama teknisi operasi dan pemeliharaan adalah memastikan operasi server yang aman dan stabil. Keadaan ideal adalah ketika ada masalah dengan server. Tetapi sebelum server mati atau tidak berfungsi, campur tangan manusia memecahkan masalah.

Tugas utama manajemen proses adalah menentukan apakah server saat ini berjalan sehat dan apakah diperlukan campur tangan manusia. Jika penggunaan CPU server dan penggunaan memori terlalu tinggi, campur tangan manusia diperlukan untuk menyelesaikan masalah. Ini memunculkan masalah lain. Kami menemukan bahwa penggunaan CPU atau memori server sangat tinggi. Bagaimana kami bisa campur tangan? Apakah akan langsung menghentikan proses beban tinggi?

Tentu saja tidak. Anda harus menilai apakah proses ini merupakan proses normal. Jika prosesnya normal, berarti server Anda tidak dapat lagi memenuhi persyaratan aplikasi. Anda memerlukan perangkat keras yang lebih baik atau membangun cluster. Jika itu adalah proses ilegal yang memakan sumber daya sistem. Bahkan lebih Proses tidak dapat dihentikan secara langsung, tetapi sumber, fungsi dan lokasi proses ilegal harus dinilai, sehingga dapat dihilangkan sepenuhnya.

Tentu saja jika jumlah server kecil, kami dapat sepenuhnya memantau dan melakukan intervensi melalui perintah manajemen proses. Namun, jika jumlah server besar, pemantauan manual menjadi sangat sulit.

Saat ini, kami membutuhkan layanan pemantauan yang sesuai. Singkatnya, tugas terpenting dalam manajemen proses adalah menilai kesehatan server. Keadaan yang paling ideal adalah menyelesaikan masalah sebelum server mati untuk menghindari waktu henti server.

2. Melihat Semua Proses Dalam Sistem

Kita perlu melihat semua proses yang berjalan dalam sistem. Melalui proses ini kita dapat menentukan layanan mana yang berjalan di sistem dan apakah ada layanan ilegal yang berjalan.

3. Menghentikan Dan Monitoring Manajemen Proses

Ini adalah metode yang paling jarang digunakan dalam manajemen proses. Ketika layanan perlu dihentikan, layanan akan dihentikan melalui perintah shutdown yang benar. Misalnya, layanan apache dapat dimatikan melalui perintah layanan httpd stop. Hanya dalam kasus kegagalan cara yang benar untuk menghentikan proses, perintah kill akan dianggap mematikan proses.

Kesimpulanya, peran manajemen proses sangat mirip dengan task manager di Windows. Tetapi ketika Anda menggunakan task manager, Anda mematikan prosesnya. Bukan untuk menilai kesehatan server.

Related posts