3 Java IDE Terbaik Untuk Programmer Berikut Perbedaannya

Seperti yang kita semua tahu, menggunakan java IDE terbaik akan dapat membuat proses pemrograman harian programmer Java  jauh lebih mudah daripada menulis kode langsung pada editor teks. Java IDE tidak hanya dapat mendorong berbagai saran kode tepat waktu, tetapi juga menyoroti berbagai kesalahan dalam menulis kode. Akhirnya memungkinkan pemrogram untuk membuat program berkualitas tinggi.

3 Java IDE Terbaik Untuk Programmer Berikut Perbedaannya

Sebagai bahasa pemrograman dengan kemampuan pengembangan yang sangat baik, Java telah diterima secara luas dan digunakan oleh industri. Saat ini, kita dapat dengan mudah mendapatkan berbagai IDE berbasis Java yang sangat baik, termasuk NetBeans, Eclipse dan IntelliJ. Jadi bagaimana kita memilih editor pengembangan pemrograman Java yang terbaik? Artikel Labkom99 ini akan memberikan penjelasanya.

Read More

3 Java IDE Terbaik Untuk Programmer

1. NetBeans

NetBeans memiliki basis pengguna pengembang Java yang besar, termasuk dalam pengembang profesional di bidang perusahaan, sistem tertanam, Web, seluler, aplikasi desktop, dan sebagainya. Saat ini, Oracle telah mengadopsi NetBeans sebagai IDE resminya untuk Java 8 dan yang lebih tinggi.

3 Java IDE Terbaik Untuk Programmer Berikut Perbedaannya
NetBeans

NetBeans berasal dari proyek siswa di Republik Ceko sekitar tahun 1996. Versi aslinya dirilis pada tahun 2014. Karena gratis dan open source, sangat cocok untuk pelajar dan pemula. Anda dapat menemukan plug-in untuk semua kerangka utama di platform pengembangan ini. Fungsinya yang luar biasa dapat digunakan di lingkungan dan aplikasi yang berbeda.

NetBeans ditulis seluruhnya dalam Java dan dapat mendukung sistem Windows, Mac, Oracle, Solaris dan Linux. Platform pengembangan menyediakan layanan satu atap untuk analisis kebutuhan, desain aplikasi, pengembangan, debugging, analisis dan pengujian untuk siklus hidup pengembangan perangkat lunak ujung ke ujung.Proggrammer dapat secara efisien mengkompilasi, menjalankan dan menyebarkan berbagai aplikasi di NetBeans.

Fitur NetBeans

  • Pembaca Kode Cerdas

Fungsi koreksi kesalahan sebagian besar IDE seringkali sangat membingungkan, tetapi fungsi Pembaca Cerdas NetBeans tidak. Fungsi ini secara otomatis mendeteksi kesalahan dalam kode dan mendorong berbagai saran yang berguna untuk debugging. Selain itu, NetBeans juga dilengkapi dengan editor teks ringan yang cocok untuk berbagai perangkat keras.

  • Dukungan MAVEN bawaan

NetBeans sangat cocok untuk pengembang yang ingin menggunakan MAVEN dalam proyek mereka. Karena lingkungan pengembangan dilengkapi dengan dukungan bawaan untuk MAVEN. Anda tidak perlu mengimpor MAVEN secara manual dari sumber lain.

  • Mendukung teknologi Java terbaru

Kekuatan NetBeans terletak pada rangkaian fitur yang dirancang dengan baik. Ini sangat menyederhanakan pengembangan pada platform dengan mendukung semua fitur dan metode canggih Java. Pada saat yang sama, NetBeans juga dilengkapi dengan berbagai alat seperti editor kode, penganalisis, dan transkoder.

  • Mendukung banyak Bahasa

Meskipun NetBeans terutama berfokus pada pengembangan Java, Anda dapat menggunakannya dalam bahasa pemrograman lain. Platform tidak hanya dapat mendukung bahasa klien seperti JSP, JavaScript, HTML, dan XML, tetapi juga menyediakan C, C++ dan PHP untuk server.

  • Mudah digunakan

NetBeans tidak hanya memiliki antarmuka pengguna yang ramah, tetapi juga memiliki kemampuan beradaptasi lingkungan yang kuat yang sangat penting bagi pemrogram pemula. NetBeans memiliki dukungan komunitas yang responsif, Anda dapat memeriksa pertanyaan Anda kapan saja, apakah telah dibahas di forum online atau belum.

Kelemahan NetBeans

  • Penggunaan memori

Meskipun NetBeans hadir dengan editor kode yang ringan, jika Anda menjalankan program yang kompleks, platform tersebut akan tetap menjadi pengguna utama memori. Metode optimasi sistem tradisional tidak jelas untuk IDE berbasis Java, oleh karena itu, kita perlu memperbaikinya secara manual.

  • Dukungan resmi terbatas

Biasanya, sulit bagi kami untuk menemukan banyak dokumen resmi dari NetBeans di Internet. Oleh karena itu, Anda perlu mencari bantuan dari komunitas online untuk menyelesaikan masalah yang dihadapi. Tentu saja, mengingat basis penggunanya yang besar, efisiensi pemecahan masalah di masyarakat masih relatif tinggi.


2. IDE Eclipse

IBM mengembangkan dan merilis Eclipse pada akhir 2001. Jumlah plug-in yang dapat disediakan jauh melebihi IDE lainnya. Eclipse mempercepat pengembangan program melalui berbagai plug-in dan fungsi fitur yang menyertainya. Di antara mereka, Junit, Testing, MAVEN, Spring Framework dan Subversion semuanya memiliki plug-in yang sesuai dengan Eclipse.

3 Java IDE Terbaik Untuk Programmer Berikut Perbedaannya
Eclipse

Fitur Eclipse

  • Wawasan kode:

Saat programmer menulis program di Eclipse, mereka dapat menemukan kesalahan melalui wawasan kode yang nyaman. Mendapatkan saran kode yang relevan dan pada akhirnya mempercepat seluruh proses pemrograman. Khususnya, selama Anda menekan tombol Tab, saran kode yang sesuai akan muncul. Menurut ini, Anda tidak perlu mengulangi bagian kode yang berlebihan.

  • Alat canggih

Sebagai IDE berbasis Java, Eclipse menyediakan fungsi yang kaya dan sangat baik seperti Docker. Berdasarkan ini, Anda dapat mengatur tumpukan paket Anda sendiri secara efektif. Eclipse juga mendukung Git untuk melacak berbagai file Anda yang ada.

  • Mendukung banyak Bahasa

Meskipun Eclipse terutama digunakan untuk pengembangan Java, ia juga mendukung bahasa lain seperti C, C++, PHP, HTML dan sebagainya. Anda dapat menemukan plug-in yang terkait dengan bahasa pemrograman ini di Eclipse untuk meningkatkan efisiensi keseluruhan proses pemrograman.

Kekurangan Eclipse

  • Eclipse perlu di-restart setiap kali plug-in diinstal. Oleh karena itu, ketika proyek Anda membutuhkan banyak plug-in, ini dapat membawa masalah yang tidak perlu pada keseluruhan proyek.
  • Eclipse mengkonsumsi memori yang sangat tinggi saat menjalankan program besar.
  • Meskipun IDE ini dikenal dengan kecepatan berjalannya, terkadang dibutuhkan lebih banyak waktu untuk menjalankan program daripada beberapa IDE ringan.

3. IntelliJ IDEA

Sebagai IDE berbasis Java tingkat atas, IntelliJ sering digunakan oleh perusahaan besar. Lingkungan pengembangannya dapat menyediakan fungsi tingkat perusahaan yang unik seperti pengindeksan kode sumber yang cerdas, refactoring yang andal dan analisis kode dinamis.

3 Java IDE Terbaik Untuk Programmer Berikut Perbedaannya
IntelliJ IDEA

Saat ini, IDE memiliki dua varian, yaitu: edisi komunitas gratis dan edisi pamungkas lanjutan. Di antaranya, versi lanjutannya disesuaikan untuk memenuhi kebutuhan tingkat perusahaan.

Fitur IntelliJ IDEA

  • Analisis aliran data

Saat Anda memasukkan kode, IntelliJ akan dengan cerdas membuat daftar simbol untuk Anda sehingga Anda dapat memanggil kode yang dimasukkan dengan menekan tombol Enter. Menurut ini, Anda dapat sangat mempersingkat siklus pengembangan program.

  • Arahkan ke duplikat

Fitur ini akan membantu Anda menemukan redundansi dalam program dan menandainya dalam bentuk garis bawah. Misalnya, ini akan meminta Anda bahwa Anda telah mendeklarasikan variabel yang sama dua kali. Menurut ini, Anda tidak perlu mencari berbagai redundansi secara manual.

  • Perbaikan cepat

Saat Anda membuat kesalahan dalam kode survei, IntelliJ akan menampilkan simbol berbentuk bola lampu. Saat Anda menekan ikon bola lampu seperti itu, lingkungan IDE akan secara otomatis memperbaiki kesalahan untuk Anda.

  • Kontrol versi

IntelliJ dapat membantu melacak proyek dengan memperluas dukungannya untuk GitHub. Fitur ini sangat berguna bagi pengembang yang menggunakan proyek open source GitHub.

Kekurangan IntelliJ

  • Dalam proyek yang lebih kompleks, IntelliJ sering membutuhkan waktu untuk mengindeks kode target. Dan sampai kode Anda diindeks sepenuhnya, Anda tidak akan dapat menggunakan sebagian besar fungsinya.
  • Meskipun IntelliJ dikenal dengan plug-in yang kaya, IntelliJ juga menyimpan banyak plug-in yang tidak perlu secara default.
  • Karena IntelliJ menyediakan IDE yang sangat kaya untuk pengembangan Java, IntelliJ pasti akan menjadi konsumen memori yang besar. Persyaratan sistem minimum adalah empat kali lipat dari dua IDE di atas.

PerbandinganJava IDE Terbaik NetBeans Eclipse Dan IntelliJ

Meskipun ketiga IDE Java terbaik yang diperkenalkan di atas dapat meningkatkan efisiensi pengembangan pengembang berdasarkan fungsi yang mudah digunakan, ketiganya juga memiliki fitur uniknya sendiri. NetBeans telah menjadi IDE tingkat pemula dengan UI yang ramah dan dukungan yang sangat baik. Sebagai IDE multifungsi, Eclipse dapat memenuhi kebutuhan pengguna pemula dan perusahaan dengan sempurna. IntelliJ dapat memberi pengguna perusahaan satu set lengkap fungsi pengembangan.

Related posts