Perbedaan Antara 5G WiFi Rumah Dan 5G Seluler Operator ?

Dalam dua tahun terakhir, teknologi 5G WiFi Rumah Dan 5G Seluler Operator telah membuat kemajuan dan inovasi zaman. Apa hubungan antara mereka dan apa perbedaannya? Semua orang sering bingung dengan dua nama 5G untuk WiFi rumah dan 5G untuk komunikasi seluler operator dalam kehidupan sehari-hari. Artikel Labkom99 ini mencoba membuat interpretasi dan perbedaannya untuk semua orang.

Read More
Perbedaan Antara 5G WiFi Rumah Dan 5G Seluler Operator ?

Saat ini, standar teknis teknologi WiFi terbaru adalah WiFi6 dan standar komunikasi seluler terbaru adalah 5G.


1. Apa itu WiFi 6? 5G WiFi Rumah

Pada 16 September 2019, Aliansi WiFi mengumumkan paket sertifikasi WiFi6. 2019 adalah tahun pertama penggunaan komersial 5G dan WiFi 6. Keduanya juga masih cukup hangat baru-baru ini dan banyak orang bahkan berdebat. Di masa depan, WiFi6 dan 5G akan bertabrakan, dan WiFi6 secara bertahap akan dihilangkan. Tetapi banyak orang berpikir bahwa WiFi6 dan 5G saling berKompetisi eksklusif. Keduanya juga bisa menjadi integrasi, simbiosis dan komplementaritas yang sempurna.

Nama asli dan kode standar WiFi6 adalah 802.11ax, yang merupakan pencapaian teknis generasi WiFi keenam. Tidak diragukan lagi, dibandingkan dengan WiFi generasi sebelumnya, teknologinya akan lebih maju. WiFi6 akan memberikan kecepatan yang lebih cepat dan lebih banyak Throughput yang tinggi, area cakupan yang lebih luas, keamanan yang lebih baik dan latensi yang lebih rendah serta kinerja lainnya. Menghadirkan pengalaman yang lebih baik dan menyenangkan bagi pengguna. Berikut ini adalah ciri-ciri WiFi 6:

  • Kompatibel dengan pita frekuensi kerja 2.4GHz/ 5GHz yang sangat meningkatkan kecepatan.
  • Peningkatan MU-MIMO (Multi-User Multiple Input Multiple Output System), yaitu dapat mendukung 8 perangkat terminal untuk mengirimkan lebih banyak data dalam uplink/downlink secara bersamaan.
  • Memperkenalkan OFDMA (Uplink and Downlink Orthogonal Frequency Division Multiple Access) untuk mencapai transmisi komplementer dengan MU-MIMO. Teknologi OFDMA semakin meningkatkan efisiensi jaringan dan mengurangi penundaan.
  • Modulasi tertinggi 1024QAM (Quadrature Amplitude Modulation Mode) dapat mengkodekan lebih banyak data dalam jumlah spektrum yang sama untuk meningkatkan throughput. Dibandingkan dengan WiFi5, throughput telah meningkat sebesar 15%, dan kecepatan koneksi maksimumnya dapat mencapai 9,6Gbps.
  • Fungsi teknologi baru TWT (target wake-up time) memungkinkan perangkat yang terhubung untuk bangun dan tidur kapan saja, sehingga mengurangi konsumsi baterai perangkat yang terhubung sekitar 30%.
  • SRT (spatial multiplexing technology) mengatasi gangguan sinyal yang disebabkan oleh cakupan silang, yaitu meningkatkan kemampuan anti-interferensinya.

Harap perhatikan bagian frekuensi kerja pada grafik di atas. Mulai dari standar teknis WiFi4, WiFi atau router nirkabel yang digunakan di rumah kita mulai mendukung dua pita frekuensi nirkabel 2.4Ghz dan 5Ghz. Di sini, 5Ghz adalah yang kami sebut 5G dari WiFi Akan ada opsi ini saat mengatur parameter router nirkabel.

Baca juga : Mengenal Apa Itu WiFi 6 Dan Perbedaan Dengan WiFi 5


2. Apa Itu 5G Seluler Operator

2019 bukan hanya tahun uji coba komersial 5G, tetapi juga tahun pertama penggunaan komersial WiFi 6. WiFi 6 dan 5G merupakan saudara dan saudari yang sulit. Sekarang sudah dalam tahap mempopulerkan. Sudah ada beberapa ponsel 5G dan router WiFi 6 serta perangkat terminal yang mendukung WiFi 6 dan harganya relatif sedikit mahal. Namun seiring dengan meningkatnya popularitasnya, diyakini harga akan segera turun perlahan.

5G adalah teknologi komunikasi seluler generasi kelima. 5G menjadi puncak tertinggi dari teknologi komunikasi seluler komersial terbaru dan akan membawa kekuatan teknologi penting untuk mengubah seluruh masyarakat.

Tidak diragukan lagi, dengan perkembangan teknologi 5G yang berkelanjutan, hal ini akan sangat mendorong perkembangan teknologi dan aplikasi seperti Internet of Things, VR/AR, kota pintar, dan pengemudian otomaatis yang akan menyegarkan gaya hidup kita.

Atas dasar 4G, 5G mengedepankan persyaratan yang lebih tinggi pada tingkat transmisi komunikasi seluler. Tidak hanya dalam hal kecepatan, tetapi juga dalam hal konsumsi daya, penundaan dan aspek lainnya memiliki peningkatan baru. Akibatnya, bisnis berbasis 5G juga akan sangat meningkat. Perkembangan Internet juga akan memasuki era Internet cerdas dari Internet seluler.

ITU (International Telecommunication Union) telah secara resmi menetapkan tiga skenario aplikasi tipikal untuk 5G. Termasuk eMBB (peningkatan broadband seluler), mMTC (Internet of Things skala besar), dan uRLLC (komunikasi dengan kehandalan sangat tinggi dan latensi sangat rendah).

Hal ini mengedepankan kebutuhan jaringan yang lebih tinggi, misalnya kebutuhan bandwidth setiap base station di era 4G adalah 1Gbps hingga 10Gbps, dan era 5G akan mencapai lebih dari 50Gbps atau bahkan 100Gbps yang akan meningkat beberapa hingga sepuluh kali lipat.

Dalam hal latensi, masa depan 5G harus memenuhi kebutuhan skenario interkoneksi industri dari ujung ke ujung 20 milidetik hingga ujung ke ujung 1 milidetik. Artinya, persyaratan baru diajukan untuk bandwidth pembawa, penundaan, arsitektur jaringan dan sinkronisasi jam.

  • eMBB: Layanan broadband seluler dengan lalu lintas tinggi

eMBB berarti broadband seluler yang disempurnakan yang mengacu pada peningkatan lebih lanjut dari pengalaman pengguna dan kinerja lainnya berdasarkan skenario bisnis broadband seluler yang ada. Juga merupakan skenario aplikasi yang paling dekat dengan kehidupan kita sehari-hari. Hal yang paling intuitif yang dibawa 5G dalam hal ini adalah peningkatan substansial dalam kecepatan jaringan. Bahkan saat menonton video definisi tinggi 8K, nilai puncaknya bisa mencapai 10Gbps.

Penggunaan gelombang milimeter untuk akses jaringan nirkabel adalah salah satu aplikasi inti dari skenario bisnis eMBB. Misalnya, stasiun pangkalan gelombang milimeter dipasang di area buta bangunan padat untuk memberi pengguna pengalaman koneksi jaringan seluler yang sebanding dengan serat gigabit.

Di daerah terpencil seperti pinggiran kota dan daerah pedesaan dengan cakupan serat yang tidak memadai. Teknologi gelombang milimeter digunakan digunakan untuk menyediakan pengguna dengan layanan koneksi jaringan. Dalam situasi padat di dalam dan luar ruangan seperti stadion, stasiun kereta api dan ruang terbuka, 5G menggunakan teknologi seperti jaringan ultra-padat, antena skala besar dan komputasi tepi untuk menyediakan layanan koneksi berkecepatan tinggi kepada pengguna.

Dalam skenario jenis ini, pengguna dapat mengirimkan video definisi tinggi 4K atau bahkan 8K, video langsung atau siaran 360 derajat dan meningkatkan pengalaman bermain game melalui AR/VR. Baca juga Kolaborasi Antara 5G, Cloud Computing, Internet of Things Dan Edge Computing Dalam Digital Teknologi dan Wifi 6

Menurut data yang dirilis oleh Cisco, antara 2016 dan 2021, lalu lintas video IP global akan meningkat 3 kali lipat, dan lalu lintas data seluler akan meningkat sekitar 7 kali lipat selama periode yang sama. Saat ini, industri telah mencapai konsensus bahwa video definisi tinggi akan menjadi bisnis utama yang mengkonsumsi lalu lintas jaringan komunikasi seluler. Oleh karena itu, pada saat 5G datang, media streaming pasti akan mencapai pertumbuhan yang cepat, yang merupakan bagian utama dari dampak 5G pada kehidupan pribadi.

  • mMTC: Bisnis IoT skala besar

mMTC akan dikembangkan pada pita frekuensi di bawah 6GHz dan akan diterapkan pada Internet of Things skala besar secara bersamaan. Saat ini, perkembangan yang lebih terlihat di area ini adalah NB-IoT. Di masa lalu, Wi-Fi, Zigbee, Bluetooth, dan teknologi transmisi nirkabel lainnya termasuk dalam teknologi skala kecil yang digunakan di rumah. Backhaul terutama mengandalkan LTE. Diharapkan pengembangan Internet of Things akan lebih luas.

Skenario 5G berdaya rendah, koneksi besar, latensi rendah, dan keandalan tinggi terutama untuk layanan IoT. Sebagai skenario 5G yang baru diperluas, skenario ini berfokus pada penyelesaian ketidakmampuan komunikasi seluler tradisional untuk mendukung IoT dan aplikasi industri vertikal dengan baik.

Konsumsi daya rendah dan skenario koneksi besar terutama berorientasi pada skenario aplikasi yang menargetkan penginderaan dan pengumpulan data, seperti kota pintar, pelacakan logistik, pemantauan lingkungan, pertanian pintar dan pencegahan kebakaran hutan. Mereka memiliki karakteristik paket data kecil, daya rendah konsumsi, dan koneksi masif. Jenis terminal ini memiliki jangkauan distribusi yang luas dan jumlah yang besar, tidak hanya membutuhkan jaringan untuk mendukung lebih dari 100 miliar koneksi dan memenuhi persyaratan indeks kepadatan koneksi 1 juta/km. tetapi juga untuk memastikan konsumsi daya yang sangat rendah dan biaya terminal yang sangat rendah.

Kota pintar adalah salah satu aplikasi inti dari skenario bisnis mMTC. Lampu jalan perkotaan, tempat sampah, penutup lubang got dan perencanaan dan tata letak infrastruktur lainnya, manajemen konsumsi energi dan tindakan pencegahan keselamatan semuanya akan dioperasikan secara online melalui jaringan 5G. Platform manajemen bisnis yang sesuai akan secara otomatis mengirimkan instruksi dan alarm berdasarkan informasi data yang dikumpulkan.

Pelacakan logistik adalah aplikasi inti lain dari skenario bisnis mMTC. Menghubungkan terminal sensor seperti paket, truk dan perangkat wearable ke jaringan 5G untuk melacak lokasi aset, status, rute truk dan lain-lain secara real time. Platform IoT akan menganalisis data logistik yang dikumpulkan secara real time untuk mencapai perencanaan rute logistik yang optimal, pemantauan kondisi kendaraan dan keamanan aset Positioning dan fungsi lainnya.

Menurut perkiraan oleh perusahaan konsultan terkenal di dunia IDG, pada tahun 2020, volume perangkat IoT global akan mencapai 28,1 miliar, dan pasar IoT global akan mencapai 1,7 triliun dolar AS. Saat ini, imajinasi terbesar untuk teknologi 5G juga ada di bidang Internet of Things.

  • URLLC: Kemudi tanpa awak, otomatisasi industri dan bisnis lainnya

URLLC dicirikan oleh keandalan yang tinggi, latensi rendah, dan ketersediaan yang sangat tinggi. Ini mencakup berbagai skenario dan aplikasi seperti Aplikasi dan kontrol industri, keselamatan dan kontrol lalu lintas, manufaktur jarak jauh, pelatihan jarak jauh, operasi jarak jauh. URLLC memiliki potensi besar dalam bisnis kemudi tanpa awak. Selain itu, ini juga sangat penting bagi industri keamanan.

Kontrol otomasi industri memerlukan penundaan sekitar 10 ms, yang sulit dicapai di era 4G. Dalam hal mengemudi tanpa awak, persyaratan untuk penundaan bahkan lebih tinggi, penundaan transmisi harus serendah 1 ms, dan persyaratan untuk keselamatan dan keandalan sangat tinggi.

  • 5G akan menunjukkan karakteristik pengembangan bertahap

Internet of Things adalah aplikasi 5G yang paling penting. Sejak banyak negara mengusulkan konsep Internet of Things pada tahun 2009, skenario aplikasinya belum meledak dalam skala besar. Kematangan 5G akan terus mempromosikan pengembangan kembali teknologi baru seperti Big Data dan kecerdasan buatan. Mempromosikan integrasi industri dan peningkatan yang dipercepat. Selain itu, komunikasi 5G telah sangat meningkatkan kecepatan transmisi dan komunikasi. Dapat mengakumulasi lebih banyak data untuk data besar dan kecerdasan buatan, sehingga mendukung perkembangannya.

Dengan munculnya 5G dan WiFi 6, selain komunikasi antar manusia, ia telah berkembang lebih jauh ke antara manusia dan benda, dan antara benda dan benda. Selanjutnya memperluas konsep komunikasi yang saling berhubungan. Selain itu, seiring dengan semakin matangnya 5G, ini akan semakin mendorong integrasi dan peningkatan industri serta membawa perubahan yang lebih mendalam ke industri.

Baca juga : Manfaat Teknologi Nirkabel 5G Dan Keamanannya


3. Hubungan Dan Benturan 5G dan WiFi6

Dengan terus berkembangnya WiFi6 dan 5G, semakin banyak benturan yang terjadi di berbagai bidang. Misalnya, di MWC pada 16 Februari tahun ini, Qualcomm meluncurkan chip WiFi 6 otomotif QCA6696 untuk melengkapi platform Snapdragon 4G dan 5G-nya.

Pada 22 Agustus, Qualcomm merilis chip komunikasi WiFi baru yang kompatibel dengan teknologi WiFi 6. Dan mengatakan bahwa pihaknya berencana untuk mengintegrasikan WiFi6 dan chip 5G jaringan nirkabel menjadi satu.

Pada awal Juli, Shenzhen Metro, China Unicom, Huawei dan mitra perusahaan lainnya mengumumkan bahwa Futian Hub menjadi stasiun kereta bawah tanah pertama di negara itu yang menerapkan teknologi WiFi 6. Dengan peningkatan teknologi 5G, akan ada lebih banyak reaksi kimia di antara keduanya.


4. 5G Sulit Untuk Menggantikan WiFi 6

Dibandingkan dengan 5G, WiFi 6 juga memiliki kelebihan. Dari perspektif jangkauan dalam ruangan, jaringan 5G menggunakan gelombang milimeter frekuensi yang lebih tinggi dan C-Band yang lebih tinggi dan perlu membangun banyak BTS.

Selain itu, warga sekarang lebih sadar akan perlindungan lingkungan dan sulit bagi BTS untuk masuk lingkungan bangunan tempat tinggal. Ini berarti bahwa 5G memiliki kemampuan penetrasi dinding yang lebih buruk dan penerimaan sinyal dalam ruangan yang lebih sulit daripada 4G. Sementara WiFi 6 yang dipasang di dalam ruangan menutupi kekurangan jaringan 5G. Eksternal utama 5G dan internal utama WiFi 6 adalah pasangan yang sempurna.

Dengan munculnya Internet of Everything, ada lebih banyak tempat di mana Anda perlu menggunakan data. Dari segi biaya, jika paket data 5G dibebankan berdasarkan volume, semakin banyak data yang dikonsumsi, semakin tinggi biaya data tarif dibebankan. Pengguna menginginkan kecepatan yang lebih tinggi, tetapi ini juga membutuhkan biaya yang lebih tinggi. Jadi jika Anda menambahkan keluarga sebagai satu unit, lebih hemat biaya menggunakan WiFi.

Dari perspektif kapasitas jaringan, jika BTS 5G membawa terlalu banyak perangkat terminal, akan sulit untuk memuat, sedangkan penggunaan WiFi dapat membagi beban BTS 5G. Dari segi koneksi, banyak desain terminal saat ini yang tidak mendukung penyisipan kartu SIM atau kartu ESIM dan perlu terhubung melalui WiFi. Masih sulit untuk menggantikan WiFi6 yang memiliki kecepatan jaringan lebih cepat dan kualitas lebih baik dari sebelumnya.

Untuk jaringan rumah, WiFi6 masih menjadi pilihan terbaik untuk beberapa tahun ke depan sebelum inovasi teknologi yang lebih baik muncul.


5. Koeksistensi 5G dan WiFi 6

WiFi 6 dan 5G jika dalam koeksistensi dan saling melengkapi adalah kondisi terbaik. Lagi pula, bagi pengguna yang paling penting adalah mengelola siapa Anda, berguna, mudah digunakan dan terjangkau. Baik WiFi 6 maupun 5G memiliki kelebihan dan kekurangan masing-masing.

Berdasarkan fakta, 5G sulit untuk mencapai biaya terpadu, kecepatan tidak terbatas, dan BTS yang cukup untuk waktu yang lama Jaringan tidak lemot. WiFi 6 dapat secara efektif mengalihkan lalu lintas jaringan untuk operator. Di era Internet dengan lalu lintas tinggi di segala hal, WiFi akan mampu menanggung konsumsi data besar dengan biaya tetap, yang dapat menghemat banyak biaya data seluler pengguna.

Ketika pergi ke luar ruangan, sulit untuk WiFi independen untuk menjaga kelangsungan koneksinya. Kondisi ini menjadikan jaringan seluler sangat penting. Jaringan 5G cocok untuk koneksi perangkat terbuka, seluler, dan padat. Sedangkan WiFi cocok untuk jaringan rumah dan perusahaan yang sangat pribadi. Oleh karena itu, eksternal utama 5G dan internal utama WiFi 6 masih merupakan kombinasi dan pelengkap yang sempurna. Dengan demikian, WiFi 6 dan 5G harus maju bersama, saling melengkapi, dan berkembang di jalan yang saling terintegrasi.

WiFi6 dan 5G akan menyediakan broadband seluler yang ditingkatkan melalui augmented reality dan virtual reality. Di masa depan, WiFi 6 dan 5G dapat memainkan keunggulannya sendiri di lebih banyak industri untuk membawa nilai yang lebih dalam seperti rumah pintar, jaringan mobil, pendidikan, pendidikan, pertanian, industri, dan bidang lainnya untuk memberikan peningkatan yang lebih signifikan.

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.