Apa Yang Dibawa 5G Ke EDGE Computing?

by -17 views
Apa Yang Dibawa 5G Ke EDGE Computing?

Apa hubungan antara 5G dan EDGE Computing, dan di mana kesesuaiannya? Bagaimana cara mengintegrasikan domain TI dari Internet dan domain CT dari jaringan komunikasi? Apa itu integrasi jaringan cloud? Labkom99 akan berbagi lebih banyak tentang Apa Yang Dibawa 5G Ke EDGE Computing.

Kemampuan 5G Menjadi Kekuatan Terbesar EDGE Computing Seluler

Tiga karakteristik utama 5G adalah kemampuan inti 5G, yaitu latensi rendah, bandwidth tinggidan koneksi besar.

1. Latensi rendah

Latensi rendah yang dijanjikan oleh 5G adalah 1 milidetik. Tetapi perlu ditekankan bahwa 1 milidetik di sini hanyalah penundaan antarmuka udara. Untuk pengguna akhir, semua orang mungkin lebih memperhatikan latensi ujung-ke-ujung.

Latensi ke ujung adalah yang paling sederhana. Logika kalkulasi adalah jarak dan penundaan yang disebabkan oleh jarak pada dasarnya adalah penundaan transmisi serat optik. Yaitu sekitar 100 kilometer dan 1 milidetik.

Oleh karena itu di era 5G, inti dari penundaan ujung ke ujung adalah penundaan transmisi optik yang disebabkan oleh jarak.

Apa Yang Dibawa 5G Ke EDGE Computing?
Perbandingan Latensi Jaringan

Labkom99 menggunakan ide ini untuk membandingkan situasi jaringan 2/3 / 4G. Menurut laporan pengujian oleh OpenSignal di era 2G, penundaan keseluruhan dari ujung ke ujung transmisi serat optik tidak signifikan.  Yang juga berarti bahwa penundaan antarmuka udara merupakan mayoritas.

Di era 5G, proporsi ini mencapai 60%. Transmisi serat optik lokasi geografis, akan sangat memengaruhi penundaan ujung-ke-ujung dan juga pengalaman pengguna.

Oleh karena itu, jika karakteristik latensi rendah dari 5G perlu dimanfaatkan dengan lebih baik. Maka perlu dilakukan pengurangan proporsi transmisi dalam penundaan secara keseluruhan melalui penerapan layanan yang lebih dekat.

Teknologi EDGE Computing di bidang TI dapat disesuaikan dengan baik. Menjadi salah satu kekuatan pendorong untuk mempromosikan pengembangan EDGE Computing seluler.

2. Bandwidth Tinggi

Karakteristik lain dari 5G adalah bandwidth tinggi. Tingkat bandwidth tertinggi 5G hingga 10G. Di satu sisi, memungkinkan pengguna untuk melihat video yang lebih jelas dan menikmati pengalaman bisnis yang imersif.

Tetapi di sisi lain, ini juga akan membawa lalu lintas yang mungkin berlipat ganda ke penyebaran cloud terpusat tradisional sisi bisnis. Biaya tentu saja, juga menjadi tantangan bagi konstruksi bandwidth jaringan operator secara keseluruhan. 3 Manfaat Menerapkan Strategi Multi-Cloud Untuk Keperluan Bisnis

Sehingga mengharuskan untuk memeriksa kembali arsitektur jaringan dan mempertimbangkan pembongkaran lalu lintas dari cloud terpusat ke cloud edge. Di sini, sekali lagi menemukan titik pertemuan 5G dan EDGE Computing. Melalui penyebaran bisnis EDGE, mengurangi konsumsi bandwidth link backhaul.

3. Koneksi Besar

Dalam standar skenario IoT, big data dapat dihasilkan. Jika data ini terkonsentrasi di cloud untuk diproses, hal itu dapat menyebabkan pemborosan sumber daya. Baca Perbedaan Antara Big Data Dan Cloud Computing Dan Hubungan Antar Keduanya

Jika preprocessing data dilakukan di posisi tengah. Di satu sisi, downstream feedback dapat dilakukan secepatnya untuk membentuk loop tertutup dari sistem Internet of Things. Di sisi lain dapat digunakan untuk agregasi data uplink untuk membentuk kecerdasan kelompok Internet of Things.

Apa Yang Dibawa 5G Ke EDGE Computing?
Edge Computing Mengurangi Latensi Jaringan

Posisi perantara seperti itu adalah titik penyebaran EDGE Computing. Oleh karena itu perlu menggabungkan analisis karakteristik dan kapabilitas 5G. Sehingga kita dapat menarik kesimpulan bahwa kapabilitas inti 5G akan menjadi kekuatan pendorong terbesar untuk pengembangan teknologi EDGE Computing seluler.

5G Dan EDGE Computing  Berdasarkan Integrasi IT Dan CT

Terlalu sederhana untuk memikirkan EDGE Computing di bawah 5G dari perspektif sumber daya yang lebih dekat. Intinya, EDGE Computing adalah konsep milik domainInternet IT.  Dan 5G adalah konsep yang termasuk dalam domain jaringan komunikasi CT.

Untuk memanfaatkan EDGE Computing dengan baik di bawah 5G, TI dan CT harus diintegrasikan. Namun bukan ntegrasi sederhana 1 + 1. Integrasi di sini dibagi menjadi integrasi arsitektur, integrasi penerapan dan integrasi penjadwalan.

1. Integrasi Arsitektur 5G Dan EDGE Computing

Standar desain independen bergerak menuju desain arsitektur terintegrasi. Dari perspektif integrasi arsitektur, 5G mencakup jaringan inti UPF (User Plane Function). Mendukung elemen jaringan fungsi EDGE Computing dan perencanaan arsitektur sistem yang semuanya ditempatkan di 3GPP (Proyek Kemitraan Generasi ke-3, proyek kemitraan generasi ketiga).

Organisasi internasional ini dan keseluruhan arsitektur edge computing adalah milik ETSI (European Telecommunications Sdandards Institute, European Telecommunications Standards Institute). Setiap organisasi berkembang secara independen ke arahnya masing-masing.

Oleh karena itu, hal pertama yang harus diintegrasikan adalah arsitektur dan integrasi bentuk. Desain arsitektur terintegrasi .

2. Integrasi Penerapan 5G Dan EDGE Computing

Jalur ganda penerapan independen bergerak menuju penerapan terintegrasi. Fokus penerapan dalam konvergensi penerapan adalah penerapan node UPF dan MEC (Multi-access Edge Computing).

Sebagai elemen jaringan dari jaringan seluler, operator akan menyebarkan UPF sesuai dengan rencananya sendiri. Sedangkan node MEC milik perusahaan Internet. Disebarkan dalam kombinasi dengan skenario aplikasi dan audiensnya sendiri.

Keduanya termasuk dalam jalur yang berbeda. Sehingga mungkin ada masalah penerapan yang tidak konsisten. Dengan demikian sangat mengurangi manfaat EDGE Computing. Jadi kita perlu beralih dari penerapan independen dua jalur ke penerapan terintegrasi. Ini juga terkait dengan fungsi ketiga, yaitu penjadwalan.

3. Penggabungan Penjadwalan 5G Dan EDGE Computing

Penjadwalan intra-domain tanpa kesadaran bersama bergerak menuju penjadwalan global. Karena pengguna yang dilayani oleh node UPF dan MEC berbeda, model lalu lintas keduanya sangat berbeda. Indikator jaringan yang diperlukan untuk layanan pembawa juga berbeda.

Untuk memperhitungkan faktor-faktor seperti kinerja, kapasitas, biaya, dan kualitas layanan. Kedua pihak menerapkan sistem penjadwalan independen mereka sendiri di sistem masing-masing. Jika sistem tersebut gagal untuk memahami satu sama lain, hal itu akan menyebabkan tren lalu lintas yang tidak konsisten.

konsekuensi tidak hanya akan menyebabkan penjadwalan Efeknya sangat berkurang. Dan hal-hal lebih cenderung menjadi kontraproduktif. Oleh karena itu, Perlu beralih dari penjadwalan intra-domain yang tidak melihat satu sama lain ke penjadwalan global.

Apa Yang Dibawa 5G Ke EDGE Computing?

Singkatnya, pertimbangan pertama untuk EDGE Computing di era 5G adalah konvergensi.

5G Dan EDGE Computing Terintegrasi Dengan Layanan Yang Ditingkatkan

EDGE Computing dalam arti biasa hanya setara dengan penjadwalan lalu lintas IP. Di era 5G, semua orang hanya akan membandingkan UPF dengan node MEC untuk menarik aliran data IP dan menarik lalu lintas yang diminati. Namun nyatanya, edge computing di bawah 5G bisa berbuat lebih banyak.

1. Berevolusi Dari Berorientasi Lalu Lintas Menjadi Berorientasi Layanan

Yang pertama adalah dapat ditingkatkan dari operasi berorientasi lalu lintas ke operasi berorientasi layanan. Apa yang kita tarik bukan hanya lalu lintas, tetapi layanan yang dibawa oleh lalu lintas.

Layanan akan memberikan makna lebih pada lalu lintas. Oleh karena itu, ketika menjadwalkan lebih banyak pertimbangan. Harus diberikan pada persyaratan layanan yang dibawa oleh lalu lintas daripada hanya Aliran data.

Oleh karena itu, EDGE Computing di bawah 5G perlu berevolusi dari berorientasi lalu lintas menjadi berorientasi layanan.

Dari perspektif berorientasi layanan, jika EDGE Computing 5G hanya diposisikan sebagai penyebaran layanan yang lebih dekat dengan pengguna, hal itu akan mengurangi nilai EDGE Computing 5G.

Selain keuntungan nyata dari latensi yang lebih rendah yang dibawa baru-baru ini. Akan tetapi perlu lebih fokus pada pengimplementasikan peningkatan layanan.

2. Berevolusi Dari Layanan Lebih Dekat Ke Layanan Yang Lebih Kuat

Karena karakteristik struktural dari jaringan seluler itu sendiri, dibandingkan dengan arsitektur jaringan tetap tradisional. Jaringan seluler mengadopsi mode berjalan dua kaki untuk lalu lintas mobile pengguna dan kontrol bidang.

Edge computing menarik lalu lintas bidang pengguna. Tetapi juga dapat memperoleh lebih banyak informasi bidang kontrol dengan berinteraksi dengan jaringan seluler. Seperti SINR, Cell Load dan data lainnya.

Data bidang kontrol ini dapat memberikan lebih banyak kombinasi kemampuan untuk layanan. Lebih meningkatkan kapabilitas layanan eksternal dari EDGE Computing. Bahkan membuka skenario bisnis baru.

Misalnya saat menarik lalu lintas, membawa beban sel secara keseluruhan, kekuatan sinyal dan data lain yang dilihat oleh bidang kontrol. Data ini dapat digunakan untuk kontrol kemacetan yang lebih baik di sisi server.

Sehingga layanan lapisan atas dapat beradaptasi dengan nirkabel yang sesuai. lingkungan. Peningkatan pengalaman pengguna.

3. Berevolusi Dari Layanan Umum Ke Layanan EDGE 5G

Karena adanya EDGE Computing, arsitektur klien / server umum Internet asli juga akan menjadi arsitektur klien / edge / server. Oleh karena itu, perlu untuk mempertimbangkan EDGE dalam keseluruhan tautan.

Pengambilan data memperhitungkan peningkatan layanan yang dibawa oleh 5G. Di era 5G, layanan edge-deploy tidak bisa hanya sekadar penyebaran layanan cloud di dekatnya saja.

Layanan tersebut harus berevolusi dari layanan tujuan umum menjadi layanan edge 5G. Hanya dengan cara inilah EDGE Computing 5G dapat benar-benar digunakan.

4. Integrasi Jaringan Cloud Dari EDGE Ke Center

Pertama-tama, Labkom99 menekankan sebuah premis bahwa EDGE Computing tidak boleh diisolasi. Kita menganggap EDGE Computing sebagai perpanjangan dari komputasi awan dan memperluas batas cloud.

Sebagai penghubung data antara terminal dan pusat cloud. Edge sangat penting untuk membentuk bentuk komputasi terintegrasi cloud-edge-end.

Keuntungan terbesar dari cloud computing adalah komputasi skala besar yang intensif. Sehingga dapat diperoleh pengurangan biaya yang sangat besar dan keuntungan efisiensi. Namun jelas tidak realistis untuk memusatkan semua kalkulasi dalam satu titik. Selain biaya kalkulasi, ada pengaruh lain yang mempengaruhi distribusi kalkulasi. Baca Pengertian Cloud Computing Dan Kegunaannya

Faktor terpenting adalah biaya transmisi data. Bentuk kolaborasi komputasi terintegrasi cloud-side-end sebenarnya adalah keseimbangan dinamis antara biaya transmisi data di jaringan dan manfaat komputasi intensif.

Dalam bentuk ini, harus terus melakukan inovasi infrastruktur jaringan dan kemampuan teknologi untuk mempengaruhi distribusi komputasi yang intensif.

Banyaknya kawasan cloud pusat yang tersebar di seluruh dunia adalah otak inti komputasi awan. Menyediakan daya komputasi yang super dan efisien berdasarkan sumber daya komputasi terpusat berskala besar. Intensivitas sumber daya juga telah sangat mengurangi biaya daya komputasi unit. Pada saat yang sama, biaya transmisi data rata-rata ke terminal relatif tinggi.

Memperluas dari pusat cloud ke luar. Itu adalah jaringan operator yang terhubung ke ratusan pusat data operator. Ini juga merupakan node distribusi EDGE Computing tingkat pertama. Menyediakan daya komputasi terpusat skala kecil dan menengah untuk menutupi yang terdekat.

Penghitungan tingkat wilayah dan penjadwalan lalu lintas. Pada lapisan node EDGE Computing ini, jaringan SD-WAN (jaringan area luas yang ditentukan perangkat lunak) dibangun berdasarkan sejumlah besar pusat data yang tersebar luas.

Bertanggung jawab atas akselerasi cloud-back, edge-to- edge acceleration. Menyediakan kemampuan Koordinasi cloud-edge dan edge-edge. Melindungi dampak fluktuasi jaringan antara cloud pusat dan edge cloud pada transmisi data lapisan bisnis yang disebabkan oleh fluktuasi jaringan transmisi Internet.

Dibandingkan dengan cloud pusat. Pada lapisan node komputasi ini, manfaat komputasi intensif relatif kecil. Tetapi biaya transmisi data dengan terminal juga berkurang secara signifikan.

5G memungkinkan EDGE Computing terus tenggelam dan meluas ke jaringan area metropolitan operator. Puluhan ribu node MEC akan terhubung di masa depan. Ini adalah node distribusi EDGE Computing tingkat kedua yang menyediakan daya komputasi terpusat skala kecil dan mikro untuk kalkulasi terdekat dan pengiriman lalu lintas di tingkat kota.

Karena node MEC selangkah lebih dekat ke terminal. Latensi yang lebih rendah dan biaya yang lebih rendah memungkinkan lebih banyak perhitungan yang hanya dapat dilakukan pada terminal untuk naik ke tepi. Sehingga membentuk daya komputasi yang intensif dan pada akhirnya membawa manfaat biaya. Selain itu, 5G merilis lebih banyak kapabilitas kontrol kualitas transmisi jaringan terminal ke edge.

Memungkinkan untuk mengoptimalkan kualitas layanan jaringan ujung-ke-tepi berdasarkan skenario. Mengurangi biaya tanpa mengurangi pengalaman pengguna.

Singkatnya, melalui keseluruhan sistem jaringan cloud-to-edge-to-end, kemampuan untuk mengintegrasikan cloud dan jaringan terbentuk. Memungkinkan skenario bisnis yang berbeda untuk menemukan bentuk distribusi komputasi yang paling sesuai dalam bentuk yang terintegrasi.

5. Manajemen Dan Kontrol QoS Terpadu Berdasarkan Skenario Bisnis

Dalam kemampuan integrasi jaringan cloud, selain biaya, skenario bisnis paling memperhatikan QoS jaringan (Quality of Service, quality of service). Di bawah tautan panjang seperti cloud-side-end, kebijakan QoS yang diadopsi oleh segmen yang berbeda berbeda.

Berikut adalah tiga skenario transmisi data yang berbeda:Antar terminal di MEC lokal

Antara terminal dan pusat cloud

Terminal lintas regional / operator

Dekomposisi segmen QoS dari seluruh tautan yang dapat dibagi menjadi tiga segmen berikut:

Dalam jaringan inti 5G

Antara MEC, pusat data dan pusat data di berbagai wilayah / operator

Antara pusat data dan pusat cloud

Dalam ruang lingkup jaringan inti 5G / MEC, pengelolaan dan pengendalian strategi QoS perlu diwujudkan berdasarkan kemampuan docking kemampuan 5G operator. Bagian jaminan QoS ini dapat sangat meningkatkan kualitas jaringan akses terminal.

Segmen dari MEC ke pusat data adalah kategori Internet operator. Di segmen jaringan ini, harus membangun jaringan Overlay SD-WAN berdasarkan sumber daya pusat data yang didistribusikan secara luas. Untuk mewujudkan perlindungan dari fluktuasi Internet dan kontrol dan penjadwalan arus bisnis.

Antara pusat data dan pusat cloud, berdasarkan internet operator. Saluran khusus operator dilengkapi untuk lebih meningkatkan kualitas jaringan dari link transmisi back-to-cloud.

Skenario yang berbeda, kombinasi strategi QoS link yang berbeda

Manajemen QoS, kontrol dan kemampuan penjadwalan dari ketiga jaringan ini diintegrasikan untuk memberikan kemampuan jaminan QoS. Terintegrasi ujung ke ujung link penuh untuk aplikasi bisnis lapisan atas. Sehingga sangat mengurangi kompleksitas operasi dan pemeliharaan pada aplikasi bisnis.

Kesimpulan

Edge computing telah mendorong perubahan dalam bentuk komputasi. Sehingga memungkinkan lebih banyak skenario bisnis untuk diimplementasikan. Keragaman bentuk komputasi dan distribusi juga telah meningkatkan kompleksitas teknis secara signifikan.

5G bukan hanya tentang mendekatkan EDGE Computing. EDGE Computing juga harus melindungi bisnis dari distribusi komputasi yang kompleks dan kolaborasi data. Membantu lebih banyak skenario bisnis masuk ke dalam bentuk komputasi terintegrasi cloud-edge-end. Serta dapat maksimalkan pendapatan dan meminimalkan biaya.

About Author: wanglu piao

Gravatar Image
Saya seorang content writer sekaligus editor di Labkom99.com. Menyukai dunia digital media dan SEO.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *