Kolaborasi Antara 5G, Cloud Computing, Internet of Things Dan Edge Computing Dalam Digital Teknologi

by -52 views
Kolaborasi Antara 5G, Cloud Computing, Internet of Things Dan Edge Computing Dalam Digital Teknologi

Baru-baru ini, 5G, Cloud Computing, Internet of Things Dan Edge Computing telah menjadi pusat penelitian banyak stakeholder. Apa hubungan antara 5G dan cloud computing? Apa saja model inovasi bisnis baru yang mungkin ada di era 5G? Di mana Internet of Things dan edge computing di era 5G dan cloud computing? Labkom99 dalam Artikel ini mencoba memilah kolaborasi teknologi ini.

Mewujudkan Inovasi Jaringan 5G Melalui Cloud Computing

Teknologi 5G meningkatkan bandwidth dan kecepatan transmisi data, serta meningkatkan skala akses perangkat. Dengan ini berarti kapasitas sistem yang lebih besar dan peningkatan lalu lintas data yang luar biasa. Membutuhkan jaringan berskala lebih besar untuk beradaptasi dengannya. Baca Manfaat Teknologi Nirkabel 5G Dan Keamanannya

Di era 4G, jaringan biasanya menggunakan perangkat keras khusus. Memasuki era 5G, sama seperti jaringan perusahaan telah mengalami transformasi dari server khusus ke virtualisasi server X86 dan cloud computing. Jaringan komunikasi data juga memasuki era virtualisasi, menggantikan perangkat keras khusus dengan perangkat tujuan umum seperti X86 server.

Teknologi ini memiliki nama khusus yang disebut vEPC (Virtualized Evolved Packet Core). Selain itu, akan lebih mudah cepat dan berbiaya rendah untuk menggunakan cloud computing secara langsung untuk membangun jaringan inti. Karena sudah ada infrastruktur cloud berskala besar di dunia yang dapat digunakan sesuai permintaan yang dapat diskalakan.

Di Amerika Serikat, sebuah perusahaan bernama Afirmed Networks memberikan solusi untuk membangun jaringan inti di AWS dan memenangkan penghargaan inovasi produk. Transatel adalah penyedia / integrator jaringan virtual seluler Prancis. Sangat terdepan dalam teknologi koneksi IoT.

Transatel telah menyediakan teknologi koneksi IoT komersial di Amerika Serikat, Eropa Barat, dan Jepang. Mencakup elektronik konsumen, mobil dan industri yang terhubung. Perusahaan ini baru saja diakuisisi oleh NTT Communications Group.

Deputi CEO Transatel Bertrand Salomon mengomentari solusi vEPC Afirmed Networks: “Menggunakan solusi jaringan inti seluler skala Internet yang terkemuka di industri, berbasis AWS, dan terkemuka di Affirmed Network akan menulis ulang aturan industri.”

Alasan untuk menulis ulang aturan industri adalah karena ada rencana seperti itu. Tanpa perlu investasi infrastruktur skala besar seperti operator tradisional, jaringan inti tingkat operator dapat diatur. Dapat diskalakan sesuai kebutuhan sesuai dengan skala pengguna.

Membangun Jaringan Edge

Perusahaan lain bernama Athonet yang didasarkan pada 5G dan cloud computing untuk membentuk jaringan edge. Athonet menyediakan pengguna dengan node edge Athonet yang diterapkan secara lokal. Pengguna dapat menggunakan node edge Athonet untuk membangun jaringan edge mereka sendiri berdasarkan jaringan 5G.

Node tepi Athonet terhubung ke cloud AWS dan dikelola melalui cloud AWS. Node edge Athonet memasok daya ke grup stasiun basis LTE lokal dan memungkinkan semua lalu lintas di jaringan tepi dirutekan secara lokal dan di dalam firewall. Sehingga dapat mempersingkat penundaan, mengurangi jitter jaringan dan meningkatkan keamanan. Lebih ekonomis dan mendukung skenario komputasi edge yang keras.

Dengan menghubungkan ke cloud AWS, jaringan edge dapat mengimplementasikan fungsi yang lebih kompleks. Seperti autentikasi, mobilitas dan roaming. Sifat subversif dari dua teknologi di atas adalah bahwa perusahaan dapat mengatur jaringan mereka sendiri jika mereka tidak mempertimbangkan masalah akses, atau jika operator tidak memiliki jangkauan.

Jika ada masalah akses, operator berlisensi juga dapat menyediakan layanan tersebut untuk perusahaan. Athonet telah meluncurkan layanan SaaS yang disebut BubbleCloud di AWS Marketplace. Di mana pengguna dapat membayar untuk apa yang mereka gunakan.

Mewujudkan Bisnis IoT Melalui 5G Dan Layanan Cloud

Sejumlah besar perangkat dapat dihubungkan melalui 5G. Sehingga jaringan 5G telah menjadi teknologi koneksi penting untuk Internet of Things. Dan penyedia layanan cloud yang diwakili oleh AWS telah meluncurkan serangkaian layanan cloud yang sesuai untuk perangkat IoT.

Misalnya, layanan cloud seperti AWS IoT Core, AWS IoT Device Management, AWS IoT Events, AWS IoT Device Defender, AWS IoT Greengrass, AWS IoT Analytics, AWS IoT Greengrass ML Inference di Edge. Menyediakan jaringan grup perangkat IoT, peralatan manajemen, kontrol peralatan, perlindungan keamanan, pengumpulan data, analisis data, inferensi pembelajaran mesin dan fungsi lainnya.

Menerapkan layanan IoT ini di sisi perangkat tidak hanya dapat menghemat sumber daya bandwidth dan meningkatkan pengalaman pengguna. Tetapi juga mengatur daya komputasi di tepi jaringan, menciptakan ruang baru untuk integrasi aplikasi pihak ketiga.

Jaringan 5G Cloud Dan Edge Berkolaborasi Dalam Berbagai Cara

Tidak ada jaringan yang merupakan obat mujarab dan 5G tidak terkecuali. Dalam beberapa situasi di mana datanya sangat besar atau jangkauan jaringan tidak tersedia, 5G mungkin tidak berdaya. Edge computing khusus mungkin perlu dipertimbangkan.

Persamaan antara edge computing dan Internet of Things adalah dalam hal koneksi jaringan. Mungkin tidak real-time dan beberapa pemrosesan kalkulasi perlu dilakukan di sisi akhir terlebih dahulu. Kemudian hasil pemrosesan disinkronkan ke cloud.

Perbedaan di antara keduanya adalah bahwa dalam hal komputasi edge, daya komputasi biasanya lebih kuat daripada perangkat IoT. Namun secara garis besar, pemrosesan komputasi yang dilakukan oleh perangkat IoT juga dapat disebut edge computing.

Baca Juga :

Dari perspektif AWS, saat ini ada tiga layanan cloud utama yang mendukung komputasi edge.

Salah satunya adalah Amazon Snowball Edge, perangkat migrasi data AWS. Ini adalah perangkat portabel. Dilengkapi dengan kapasitas penyimpanan puluhan terabyte dan daya komputasi yang kuat. Serta mendukung layanan cloud seperti penyimpanan dan komputasi.

Menggunakan ini untuk memigrasi data dalam jumlah besar ke cloud secara efisien. Misalnya, untuk kapal, kincir angin dan pabrik jarak jauh yang tidak memiliki koneksi jaringan. Puluhan data dengan kapasitas terabyte data dapat dikirim secara efisien ke Amazon Snowball Edge. Lalu peralatan Amazon Snowball Edge dapat diangkut ke area pusat data cloud AWS untuk mengirimkan data ke cloud.

Yang kedua adalah AWS Outpost. Ini mirip dengan Amazon Snowball Edge. AWS Outpost mendukung lebih banyak layanan cloud dan mendukung sebagian besar layanan cloud AWS. AWS Outpost dapat di-deploy di pusat data atau ruang hosting milik perusahaan. Tentunya juga dapat di-deploy di tempat-tempat tanpa koneksi jaringan. Seperti tambang, pabrik jarak jauh. Menggunakan AWS Outpost secara lokal di perusahaan seperti menggunakan cloud AWS, menjalankan aplikasi, memproses data. Lalu menyinkronkan hasil pemrosesan AWS Outpost dengan cloud pada frekuensi yang sesuai.

Yang ketiga adalah layanan stasiun bumi satelit unik AWS, Amazon Ground Station. Ini dapat menerima data pelanggan tertentu melalui jaringan satelit di lokasi pusat data cloud AWS. Merupakan tepi jaringan tulang punggung global AWS dan mengirimkannya ke pusat data cloud AWS untuk diproses.

Analisis Big Data Di Era 5G Melalui Cloud Computing

Era 5G akan menghasilkan banyak data. Menurut laporan McKinsey, penyedia layanan komunikasi akan menghasilkan hingga 44 ZB data untuk aplikasi 5G dan Internet of Things. Data ini dapat diproses secara tepat waktu dan efektif hanya melalui penyimpanan dan analisis big data berbasis cloud computing. Metode analisis data menggunakan deep learning dan kecerdasan buatan.

McKinsey juga menunjukkan bahwa penggunaan layanan pelanggan elektronik berbasis kecerdasan buatan akan menghemat biaya operator telekomunikasi sebesar 30%. Kecerdasan buatan dan machine learning akan membantu perusahaan telekomunikasi menganalisis data. Menentukan strategi operasi yang lebih baik, mengoptimalkan dan mengotomatiskan proses bisnis. Serta menciptakan pengalaman pelanggan yang lebih baik untuk produk dan layanan. Baca Internet Seluler Kecerdasan Buatan Dan IoT Telah Mengubah Dunia Fisik Ke Digital

Layanan cloud yang diwakili oleh AWS telah mengembangkan sejumlah besar layanan cloud dalam analisis big data dan machine learning. Sangat mengurangi ambang teknis analisis big data dan machine learning serta meningkatkan efisiensi kerja. Baca Apa Yang Dibawa 5G Ke EDGE Computing?

Kesimpulan :

Artikel Labkom99 diatas tentang hubungan dan kolaborasi antara 5G, cloud computing, Internet of Things dan edge computing. Serta memahami hubungan ini akan membantu kita untuk lebih jauh berpikir dan mengeksplorasi aplikasi inovatif di era 5G.

Secara umum, teknologi 5G akan didasarkan pada cloud computing dan komputasi edge, melalui Internet of Everything. Mengintegrasikan kemampuan penginderaan cerdas, analisis data dan deep learning untuk sepenuhnya mewujudkan Internet of Things cerdas seluler di era cloud.

Dengan menerapkan teknologi baru ini pada transportasi pintar, rumah pintar, produksi pintar, manajemen industri Internet of Things, pertanian pintar, perawatan medis pintar, logistik pintar, layanan sosial cerdas dan bidang lainnya. Maka telah meningkatkan semua aspek kehidupan masyarakat.

About Author: wanglu piao

Gravatar Image
Saya seorang content writer sekaligus editor di Labkom99.com. Menyukai dunia digital media dan SEO.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *