Masalah Pembaruan Windows 10: SSD Rusak Setelah Update

  • Whatsapp
 SSD Rusak Setelah Update

 

Labkom99.com – Masalah Pembaruan Windows 10: SSD Rusak Setelah Update. Memperbarui baik itu untuk perangkat lunak atau perangkat keras, adalah hal yang menyenangkan. Bagaimanapun, perangkat lunak dan perangkat keras lama akan memiliki beberapa bug yang belum terjadi dalam proses pengujian.

Read More

Tetapi pembaruan dapat menghadirkan banyak fitur baru dan memperbaiki bug lama. Sehingga lebih banyak orang yang menantikan pembaruan perangkat lunak dan perangkat keras untuk memperbaikinya. Dan menyempurnakan bug lama, mengapa tidak melakukannya?

 

Namun ada satu pengecualian. Sebagian besar pengguna tidak menyukai pembaruan dan mereka sangat ingin untuk tidak memperbarui. Mungkin semua sudah menduga, itulah update dari sistem Windows 10.

 

Baca Juga : 4 Cara Memperbarui Driver Perangkat Windows 10

 

Pembaruan orang lain memperbaiki kesalahan lama. Pembaruan sistem Windows 10 tidak hanya gagal untuk menyelesaikan kesalahan lama, tetapi juga melangkah lebih jauh dan lebih jauh dalam cara menambahkan bug. 

 

Sejak tahun lalu, versi baru v2004 yang dirilis oleh Windows 10 telah menarik banyak perhatian. Namun, Microsoft secara tidak terduga tidak meningkatkan publisitas dan bertindak sangat rendah. Tidak ada informasi tentang versi ini yang diungkapkan sebelumnya. Namun, tidak ada tembok yang tidak dapat ditembus di dunia ini. Orang-orang telah melaporkan bahwa Windows 10 v2004 dapat sangat mengurangi penggunaan CPU, mendesain ulang antarmuka UI dan sebagainya. 

 

Anda harus tahu bahwa sistem Windows 10 sangat membengkak. Jika dapat sangat mengurangi penggunaan CPU, itu adalah versi sistem yang disebut mitos.

 

Baca Juga : Cara Membuat Penjadwalan Scan Windows Defender Pada Windows 10

 

 

Masalah Pembaruan Windows 10: SSD Rusak Setelah Update

 

Pada awalnya, versi baru Windows 10 v2004 diterima dengan sangat baik saat pertama kali disupport. Tetapi kemudian, bug baru terus muncul. Pembaruan paksa Edge menyebabkan komputer melambat, yang merupakan pukulan fatal. 

 

Selain itu, ini juga menyebabkan perangkat dipaksa untuk restart, layar biru banyak browser lain seperti Firefox tidak beroperasi normal. Dan baru-baru ini, Microsoft juga merilis pesan baru yang membuat lebih banyak pengguna merasa tidak puas. Karena patch update baru tersebut dapat menyebabkan SSD berjalan lambat dan bahkan merusak SSD.

 

Di versi baru Windows 10 v2004, alat defragmentasi dan pengoptimalan drive tidak dapat merekam operasi terakhir dengan benar dan kehilangan waktu defragmentasi terakhir dari SSD. Berarti bahwa setiap kali komputer dihidupkan ulang, sistem akan secara otomatis mencoba mendefragmentasi SSD

 

Baca Juga : Cara Meningkatkan Kinerja Windows 10

 

Ini berarti banyak SSD akan aus 30 kali lebih cepat. Pikirkan tentang itu, jika Anda me-restart komputer Anda beberapa kali sehari umur SSD akan dipersingkat. Microsoft juga menghadapi masalah ini, dan mendengar bahwa itu akan memperbaikinya dalam versi pratinjau 20H2.

 

Meskipun bug dalam versi ini akan mempengaruhi umur SSD. Pembaruan versi baru juga sedang dalam perjalanan dan kemarin Microsoft juga meluncurkan resmi 20H2 untuk pertama kalinya. 

 

Ketika pengguna ini menjalankan chkdsk c: / f (yaitu, memindai disk dan segera memperbaiki masalah), komputer mereka akan menampilkan layar biru kesalahan sistem file NTFS.

 

Masalah ini telah ditemui oleh banyak pengguna dan sekarang menjadi masalah umum Mengingat laporan ini. Disarankan agar pengguna menunda penginstalan KB4592438 hingga situasi teratasi dengan cara tertentu.

 

Baca Juga : Blue Screen Setelah Menginstal Update Patch Windows 10 KB4540673

 

Jika Anda belum memperbarui win 10 baru-baru ini, jangan perbarui dulu.

Tentu saja, jika pengguna merasa tidak ingin mengupdate. Cukup matikan Windows 10 automatic update dan upgrade.

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *