5 Tools Code Review Otomatis Populer Pengembang Web

by -38 views

Seperti yang kita semua tahu, Code Review tidak hanya dapat meningkatkan kualitas basis kode. Tetapi juga mencegah pengembang meneruskan kesalahan dan masalah dalam program kepada anggota tim lainnya.

Melakukan code review secara manual memakan waktu dan melelahkan. Inilah sebabnya mengapa banyak tim pengembangan akan menggunakan tools Code Review otomatis untuk menyelesaikan pekerjaan ini.

Dengan mengotomatiskan prosesnya, Tools Code Review tersebut dapat meningkatkan kualitas kode. Menghemat waktu pengembangan yang berharga dan memungkinkan pengembang untuk lebih fokus pada membangun aplikasi daripada berulang kali memeriksa kode.

Selain itu, sebagai analisis statis dan kerangka pengujian unit, Tools Code Review otomatis tidak hanya dapat memenuhi kecepatan dan ketangkasan yang dibutuhkan oleh bisnis. Tetapi juga memberikan umpan balik yang lebih cepat, kualitas kode yang lebih baik dan waktu konversi produk yang lebih sedikit.

Melalui iterasi jangka panjang, Tools Code Review otomatis saat ini tidak hanya efisien dan akurat, tetapi juga dapat disesuaikan. Di bawah ini, Labkom99 akan membahas 5 Tools Code Review Otomatis Populer Pengembang Web yang sangat baik. Membandingkan kelebihan dan kekurangan masing-masing Tools Code Review untuk memudahkan Anda membuat pilihan yang sesuai dalam proyek yang sebenarnya.

1. Code Review Tools CodeBeat

CodeBeat adalah tools Code Review populer yang dapat memberikan tinjauan dan umpan balik kode otomatis. Dalam standar tools Code Review standar umum jika nilai dari 1 sampai 4, ini termasuk alat tingkat 4. CodeBeat mendukung banyak bahasa seperti Python, Ruby, Java, Javascript, Golang dan Swift.

CodeBeat
CodeBeat

Dengan menyediakan tools manajemen tim, CodeBeat dapat dengan mudah menganalisis kode dan menjaga konsistensi kode ketika ada penyesuaian pengembang dalam tim. Karena dapat diintegrasikan dengan banyak tools populer seperti Github, Gitlab, Bitbucket, Slack, dan Hipchat. Pengembang dan tim perangkat lunak dapat menggunakan CodeBeat secara kolaboratif dalam proyek mereka.

Kelebihan CodeBeat:

  • Menyediakan dasbor terintegrasi dengan review proyek
  • Masalah yang ditemukan dapat diklasifikasikan menurut kompleksitas, pengulangan, dan level kode
  • Memberikan pembaruan ke alamat email di proyek target dan terus periksa kualitas kode permintaan penarikan
  • Memberikan umpan balik segera dan gunakan “pembaruan cepat” untuk meningkatkan kualitas basis kode
  • Resource kecil mudah diintegrasikan dan digunakan

Kekurangan CodeBeat :

  • Kurangnya analisis keamanan
  • Kurangnya dukungan untuk alat open source dan alat linter
  • Secara umum, CodeBeat tidak hanya sepenuhnya gratis dan open source. Tetapi juga dapat memberikan dukungan tingkat perusahaan bagi tim besar untuk mengidentifikasi kode yang kompleks dan berpotensi berulang.

Baca Juga :

2. Code Review Tools DeepSource

DeepSource dapat menyediakan analisis kode otomatis untuk berbagai bahasa pemrograman umum yang populer. Saat ini, dapat mendukung bahasa seperti Python, Javascript, Golang, Ruby dan Java. Dengan konfigurasi file tunggal, DeepSource dapat membuat analisis berkelanjutan dari setiap pengiriman dan permintaan penarikan lebih mudah.

5 Tools Code Review Otomatis Populer Pengembang Web
DeepSource

DeepSource dapat memeriksa berbagai masalah kinerja, masalah jenis, masalah gaya, masalah dokumen, risiko cacat dan berbagai pola anti. Dengan mendefinisikan tujuan secara jelas agar realistis, memungkinkan pengembang dan pengelola untuk mengelola basis kode mereka dan menyederhanakan proses peninjauan kode.

Kelebihan DeepSource :

  • Konfigurasi file tunggal, dapat digunakan untuk analisis kode otomatis
  • Dapat diintegrasikan dengan pipeline integrasi berkelanjutan seperti Travis CI dan Circle CI
  • Mendukung pemformat kode seperti black, rubocop dan gofmt
  • Menyediakan perbaikan otomatis untuk masalah umum di seluruh basis kode
  • Memberikan analisis untuk setiap masalah dan pull request

Kekurangan DeepSource :

  • Kurangnya dukungan untuk PHP, C ++ dan Rust
  • Kurangnya dukungan untuk Azure DevOps
  • Secara umum, DeepSource tidak hanya sepenuhnya gratis dan open source, tetapi juga mampu memberikan dukungan tingkat perusahaan untuk tim besar. Penganalisisnya tidak hanya dapat bekerja pada tingkat file dan tingkat repositori. Tetapi juga menyediakan tingkat alarm palsu yang lebih rendah daripada penganalisis dan alat tampilan kode lainnya.

Baca Juga : 7 Teknologi Stack Web Development Populer Yang Paling Direkomendasikan

3. Code Review Tools CodeClimate

CodeClimate bertujuan untuk meningkatkan produktivitas tim dengan memberikan visibilitas mulai dari pengiriman hingga penerapan (commit-to-deploy). Kecerdasan teknik (Engineering Intelligence) dapat menyederhanakan pengiriman berkelanjutan dalam hal kecepatan. Memberikan code review otomatis untuk setiap pengiriman dan permintaan ekstraksi dalam hal kualitas.

5 Tools Code Review Otomatis Populer Pengembang Web
CodeClimate

CodeClimate dapat memberikan peringkat pemeliharaan dari A ke F berdasarkan berbagai parameter termasuk tingkat pengulangan kode, gaya kode. Dan dapat memfasilitasi pengguna untuk menentukan kemacetan dan tren pengembangan berdasarkan perubahan cakupan pengujian atau dukungan teknis.

Kelebihan CodeClimate :

  • Mampu menggunakan pembaruan Git otomatis untuk menyederhanakan instalasi
  • Identifikasi berbagai titik celah dalam basis kode untuk menandai bagian-bagian yang perlu difaktor ulang
  • Identifikasi kerentanan dalam aplikasi dengan menyediakan dasbor keamanan
  • Menyediakan API yang dapat digunakan secara lokal untuk mengotomatiskan review code
  • Memberikan pemberitahuan alarm dan kejadian melalui email dan umpan balik RSS
  • Dapat diintegrasikan dengan lingkungan pengembangan terintegrasi (IDE) seperti VS Code dan Atom
  • Cakupan dapat diuji melalui perpustakaan perangkat lunak bernama “cc-test-reporter”

Kekurangan CodeClimate :

  • Kurangnya deskripsi masalah, pencarian dan pemfilteran
  • Kurangnya kemampuan yang dapat disesuaikan dan harga yang lebih tinggi
  • Karena tidak dapat memberikan aturan untuk mengidentifikasi kompleksitas inti seperti panjang dan kompleksitas file, rasio positif palsu relatif tinggi

4. Codacy

Codacy adalah salah satu tools code review otomatis yang paling umum digunakan untuk pengembang individu dan tim pengembangan perangkat lunak. Codacy dapat mendukung berbagai bahasa pemrograman umum termasuk Python, Java, Javascript, C / C ++, Ruby dan Golang. Codacy dapat meninjau masalah seperti kompleksitas kode, rawan kesalahan, keamanan, gaya kode, kompatibilitas, dokumentasi dan kinerja.

Codacy
Codacy

Kelebihan Codacy :

  • Memberikan pemeriksaan kode otomatis dengan meminimalkan instalasi
  • Mampu berintegrasi dengan layanan termasuk GitHub, GitLab, GitHub Actions, CircleCI.
  • Memberikan saran untuk mencapai tujuan dengan membantu dalam menentukan tujuan tertentu dari proyek tersebut
  • Analisis permintaan penarikan dan pengiriman individu
  • Fokus pada masalah yang muncul dengan menyaring berbagai kerentanan dan pengulangan
  • Menyediakan antarmuka pengguna yang mudah digunakan dan intuitif untuk membantu pengembang mengelola kode mereka dengan mudah
  • Mengizinkan pengembang untuk menjaga kualitas kode lengkap dan meninjau kemurnian kode

Kekurangan Codacy :

  • Kurangnya kemampuan untuk mencari masalah (kecuali untuk filter individu)
  • Kurangnya dukungan untuk mode export code

Baca Juga : 4 PHP IDE Premium Terbaik Untuk Website Development (Bagian 4)

5. Veracode

Veracode dapat digunakan untuk code review, pengujian otomatis, dan untuk meningkatkan efisiensi basis kode. Veracode mendukung beberapa bahasa pemrograman umum termasuk Python, Java, Javascript dan Golang.

Veracode

Veracode dapat menyediakan dua alat pemeriksaan kode, analisis statis dan analisis komposisi perangkat lunak. Diantaranya, Tools analisis statis dapat memfasilitasi pengembang untuk menemukan berbagai kesalahan dan anti-pola dan memperbaikinya sebelum kode dimasukkan ke dalam lingkungan produksi. Analisis komposisi perangkat lunak dapat menggunakan paket pihak ketiga untuk mengidentifikasi kerentanan di basis kode.

Kelebihan Veracode :

  • Mudah dikonfigurasi dan cepat memulai
  • Menyediakan pemindaian biner untuk mengurangi kesalahan positif pada kode
  • Dapat menunjukkan kerentanan nyata dalam kode dan mengusulkan solusi
  • Menyediakan dasbor yang dapat disesuaikan dengan antarmuka pengguna yang intuitif dan ramah

Kekurangan Veracode:

  • Kurangnya aturan analisis yang dapat disesuaikan
  • Pengalaman pengguna yang buruk
  • Secara umum, platform analisis kode yang disediakan oleh Veracode memudahkan pengembang untuk melihat, menganalisis, dan memperbaiki kerentanan keamanan dalam kode. Melalui integrasi dengan SDLC, Veracode juga dapat membantu pengembang untuk memverifikasi apakah kode target sesuai dengan OWASP Top 10 dan standar praktis lainnya.

About Author: wanglu piao

Gravatar Image
Saya seorang content writer sekaligus editor di Labkom99.com. Menyukai dunia digital media dan SEO.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *