Survei Platform Cloud Paling Populer Untuk Penerapan Multicloud

  • Whatsapp

Banyak perusahaan secara aktif menerapkan strategi multi-cloud untuk alasan seperti menghindari dikunci oleh vendor dan harga yang lebih kompetitif. Namun, meskipun platform cloud menjadi inti dari banyak strategi transformasi digital perusahaan, masih ada beberapa perusahaan yang tidak berencana untuk mengadopsi strategi multi-cloud.

TechRepublic Premium melakukan survei online untuk memahami mengapa banyak perusahaan terus menerapkan migrasi multi-cloud. Rencana ekspansi, serta bagaimana mereka mengelola dan mengimplementasikan rencana ini. Dan mengapa beberapa perusahaan lain menangguhkan rencana ini. Baca 3 Manfaat Menerapkan Strategi Multi-Cloud Untuk Keperluan Bisnis

Read More

Survei Platform Cloud Paling Populer Untuk Penerapan Multicloud

Survei tersebut mengangkat pertanyaan-pertanyaan berikut:

Sudahkah perusahaan Anda mengadopsi penerapan multi-cloud?

Mengapa perusahaan Anda tidak mengadopsi penerapan multi-cloud?

Apa arti multi-cloud bagi perusahaan Anda?

Bagaimana pandemi memengaruhi strategi cloud perusahaan Anda?

Apakah pengelolaan biaya multi-cloud menjadi prioritas utama perusahaan Anda tahun ini?

Platform cloud publik mana yang saat ini digunakan perusahaan Anda?

Fungsi apa yang menjadi fokus perusahaan Anda dalam menggunakan layanan cloud?

Apa manfaat mengadopsi penerapan multi-cloud?

Apa tantangan terbesar dalam mengelola banyak penyedia cloud?

Menurut survei, 81% responden saat ini atau berencana menggunakan penerapan multi-cloud dalam 12 bulan ke depan. Di antara platform cloud publik yang tersedia, Microsoft Azure (79%) adalah yang paling populer. Diikuti oleh Amazon Web Services (AWS) (56%). Aplikasi profesional atau penyedia layanan (44%) dan Google Cloud Platform (35%). %). IBM Cloud Computing (16%), Oracle Cloud Computing (16%), Alibaba Cloud (7%), Tencent Cloud (5%) dan Fujitsu Cloud Services (5%) diperingkat di paruh kedua survei.

Dalam survei serupa pada 2019, lebih dari dua pertiga responden menggunakan atau berencana menggunakan layanan dari beberapa penyedia cloud. Di antara platform cloud publik yang tersedia, Microsoft Azure dan Amazon Web Services (AWS) adalah penyedia cloud paling populer dengan masing-masing 78% dan 77% responden. 43% responden menggunakan Google Cloud Platform dan 23% responden menggunakan Oracle Cloud. Sejumlah kecil responden menilai IBM Cloud (13%) dan Alibaba Cloud (12%) sebagai penyedia cloud pilihan mereka. Hanya 5% responden yang memilih layanan Tencent Cloud dan Fujitsu Cloud.

74% responden percaya bahwa menghindari vendor lock-in adalah salah satu manfaat potensial dari mengadopsi strategi multi-cloud. Di antara 58% responden, harga yang lebih kompetitif menempati urutan kedua.

Terlepas dari banyak manfaat penerapan multi-cloud, responden juga menyebutkan beberapa tantangan. 74% responden percaya bahwa kompleksitas adalah tantangan terbesar mereka. Keamanan (60%), manajemen biaya (40%) dan migrasi aplikasi (40%) menjadi tantangan utama. Pada 2019, 48% responden percaya bahwa migrasi dan keamanan aplikasi adalah sebuah tantangan dan 43% responden percaya bahwa manajemen biaya adalah sebuah tantangan.

Selain itu, adanya pandemi telah mempercepat rencana beberapa perusahaan untuk menerapkan strategi cloud. 40% responden telah memperluas layanan cloud dan 9% telah membuat kebijakan cloud. Namun, 7% responden masih menunda penerapan layanan cloud, dan 40% responden mengakui bahwa adanya pandemi tidak mengubah strategi cloud mereka.

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *