Pemrograman

12 Daftar Python Compiler Terbaik Untuk Pengembang

Berikut ini Labkom99 akan memberikan daftar Python compiler terbaik untuk pengembang. Python dibuat oleh Guido van Rossum pada tahun 1991, sekarang menjadi salah satu bahasa pemrograman yang paling cepat berkembang dan paling banyak digunakan. Python dapat digunakan secara luas di berbagai bidang seperti: aplikasi Web, pengembangan desktop, pembelajaran mesin, kecerdasan buatan, analisis data dan visualisasi data.

Dengan perkembangan berkelanjutan dan pertumbuhan ekosistem Python, sekarang banyak pustaka kode, kerangka kerja dan Python compiler telah muncul di industry.  Sehingga dapat digunakan untuk mempercepat kinerja Python. Mengatasi keterbatasan aplikasinya dan bahkan mengintegrasikan Python dengan bahasa pemrograman lain. Seperti: Java, C, C++, JavaScript untuk digunakan bersama.

Pada Artikel ini Labkom99 akan memperkenalkan kepada anda 12 daftar Python compiler luar biasa yang dapat digunakan untuk mengkompilasi kode Python. Hasilanya ke dalam format output tertentu sesuai permintaan untuk sepenuhnya melepaskan potensi kode Python.

Python Compiler Terbaik Untuk Pengembang

Pada umumya compiler yang resmi paling banyak digunakan adalah CPython. Ketika anda mengunduh dan menggunakan Python dari situs web resmi, CPython menjadi prosesor compiler default. Tentu saja, di berbagai bidang dan skenario permintaan pengembang juga dapat menggunakan Jython, Brython, PyPy, Skulpt, IronPython, PyJs, Nuitka, WinPython, dan compiler lainnya.


12 Daftar Python Compiler Terbaik Untuk Pengembang


1. CPython

Sebagai compiler asli Python, CPython merupakan implementasi referensi dari spesifikasi bahasa Python. Oleh karena itu, CPython seringkali yang pertama mendapatkan semua fitur terbaru dan terkuat dari bahasa Python. Seperti namanya, CPython ditulis dalam bahasa C murni.

Tentu saja, Anda tidak hanya dapat memanggil fungsi kode sumber C dari kode Python, tetapi Anda juga dapat langsung menggunakan sejumlah besar pustaka kode C yang ada di Python.

Perlu dicatat bahwa karena CPython menafsirkan bytecode pada saat runtime, CPython menggunakan kunci juru bahasa global (GIL) pada setiap proses untuk memastikan bahwa hanya ada satu utas pada saat yang sama Menafsirkan bytecode.

Ketika kita memanggil CPython, kode sumber yang ditulis dalam file .py pertama-tama akan secara otomatis dikompilasi menjadi file .pyc yang berisi bytecode Python. Dan kemudian ditafsirkan oleh PVM (Python Virtual Machine). Dapat dilihat bahwa CPython sebenarnya merupakan kombinasi dari compiler dan interpreter. Berbeda dengan bahasa C, kode sumber dapat langsung dikompilasi menjadi kode mesin biner dengan instruksi CPU.

Untuk semua pelajar dan pemula, CPython dapat menjadi langkah pertama dalam perjalanan Anda untuk memulai pemrograman Python. Tentu saja, mereka juga dapat menggunakan compiler lain untuk mencampur bahasa pemrograman yang berbeda dengan Python untuk mencapai kebutuhan pengembangan yang lebih spesifik. Misalnya, Jython, yang akan disebutkan di bawah, akan mencampur kode Java dan Python dan menggunakan pustaka Java dan Python yang ada untuk mengubah kode menjadi bytecode Java sehingga Python dapat dijalankan di JVM.


2. Brython

Sebagai alternative lain dari JavaScript, Brython dapat digunakan untuk menjalankan aplikasi web yang berisi skrip Python 3 di browser. Dengan kata lain, pengembang hanya perlu menyertakan brython.js pada halaman web yang menjalankan skrip Python. Di sini, brython.js menjadi mesin yang dapat menemukan skrip Python di halaman dan menjalankan berbagai operasi JavaScript melalui kode Python.


3. Python

Cuplikan kode di dibawah ini menunjukkan bahwa setelah menyertakan brython.js, Anda dapat menggunakan jenis skrip text/python untuk menambahkan skrip Python. Dan menggunakan kode Python untuk memanipulasi DOM seperti JavaScript.

<script type="text/javascript" src="https://cdn.jsdelivr.net/npm/[email protected]/brython.min.js"> </script> <script type="text/python" >Pythoncode di sini</script>

Anda juga dapat melakukan berbagai panggilan ke Ajax dan mengakses sistem file lokal. Tentu saja, Anda juga dapat menyertakan berbagai pustaka dan kerangka kerja JavaScript yang ada dalam skrip Python berbasis Brython. Termasuk Highcharts, vue.js, three.js dan lin-lain.


4. PyPy Python

Meskipun CPython adalah compiler yang paling banyak digunakan di Python, ini bukan yang tercepat. PyPy yang dapat mendukung spesifikasi bahasa inti Python 2 dan Python 3, dapat menggantikan implementasi Python default.

Di CPython, bytecode diinterpretasikan saat runtime, sehingga kinerja berkurang. PyPy menggunakan konsep kompilasi just-in-time (JIT). Itu langsung dikompilasi ke dalam kode mesin sebelum kode dieksekusi, sehingga kecepatan eksekusinya meningkat hampir 4 kali lipat.

Perlu dicatat bahwa ketika kode Python perlu menjalankan sejumlah besar proses yang memakan waktu, keunggulan kecepatan PyPy akan lebih jelas. Untuk proses yang menghabiskan lebih sedikit waktu, compiler JIT itu sendiri dapat menghabiskan lebih banyak waktu dan mengimbangi keunggulan kecepatan secara keseluruhan.


5. Jython Atau JPython

Sebagai implementasi Python 2 yang paling banyak digunakan, Jython awalnya disebut JPython. Ini mengimplementasikan mesin virtual Java melalui bahasa Python.

Pengembang dapat mengimpor paket Java dan pustaka kode yang ada ke dalam program Python mereka sendiri, atau menyematkan skrip Python dalam program Java. Compiler Jython akan menggabungkan kode keseluruhan dengan Java dan Python dan mengompilasinya menjadi bytecode yang dapat berjalan di JVM.

Karena berjalan di JVM, Anda dapat membuat proyek Jython di hampir semua platform seperti Windows, Linux, macOS, FreeBSD dan Solaris.


6. Cython

Cython berbeda dari CPython karena lebih seperti superset, memungkinkan pengembang untuk menggabungkan C dan Python dalam kode untuk menghasilkan keluaran tipe kode bahasa C untuk kompilasi berikutnya oleh compiler C/C++.

Dapat dikatakan bahwa Cython memperhitungkan kecepatan bahasa C dan fleksibilitas Python, dan dapat digunakan sebagai alat yang ampuh untuk menulis ekstensi C dengan Python. Berikut catatan penting tentang Cython:

  • Pengembang dapat menggunakan deklarasi tipe statis dalam kode Python
  • Dapat men-debug dan menggunakan kode sumber campuran yang ditulis oleh Cython, Python dan C.
  • Anda dapat menggunakan pustaka yang ada seperti NumPy, SciPy dan pustaka lainnya di ekosistem CPython untuk membangun aplikasi berkinerja tinggi

Jika menggunakan CPython dapat memberi Anda kecepatan menafsirkan bytecode, maka menggunakan Cython dapat memberi Anda kecepatan pra-kompilasi ke dalam kode asli mesin.


7. Skulpt

Skulpt adalah proyek eksperimental yang dibuat oleh Graham Scott dan popularitasnya sangat cepat. Sebagai implementasi Python di browser, tujuan utama Skulpt adalah menyediakan compiler Python online yang bagus. Tentu saja, itu juga dapat menyertakan Skulpt di mesin aplikasi web untuk memudahkan pengembang menulis skrip Python yang digunakan di front-end.

Perlu disebutkan bahwa Skulpt pertama-tama akan mengonversi kode Python ke JavaScript, dan kemudian mengeksekusi kode yang sesuai di browser.


Baca Juga : 7 IDE Python Terbaik Untuk Pemrograman Yang Cocok Digunakan


8. Nuitka Python Compiler

Nuitka dikembangkan dan dikelola oleh Kay Hayen, adalah compiler lain yang ditulis dengan Python. Meskipun masih melakukan iterasi, ia telah membuat peningkatan run-time pada implementasi CPython default.

Saat ini, prinsip kerja Nuitka adalah mengkompilasi kode Python ke dalam kode bahasa C dan menggunakan libPython untuk eksekusi akhir. Tentu saja, rencana terakhir Nuitka adalah menggantinya dengan tipe data bahasa C murni asli tanpa harus meminjam libpython.

Terlebih bahwa Nuitka dapat digunakan secara gratis di bawah lisensi Apache dan dapat diatur dan digunakan di Linux, Windows, macOS dan platform lainnya.


9. IronPython

IronPython yang pertama kali dirilis pada tahun 2006, adalah implementasi Python dari kerangka .NET. IronPython mendukung .NET core dan .NET Standard dan dapat berjalan di platform Windows, macOS dan Linux. IronPython untuk .NET Framework seperti Jython untuk Java.

Dengan IronPython, pengembang dapat menggunakan semua pustaka Python, .NET Framework dan semua bahasa yang didukung oleh .NET seperti C#. Justru karena IronPython ditulis dalam C#, jadi jika Anda memiliki latar belakang .NET, Anda dapat menggunakan alat ekstensi Python untuk dengan mudah mengatur kode VS untuk Python. Tentu saja, Anda dapat menggunakan compiler secara gratis di bawah lisensi Apache.


10. PyJS Python Compiler

PyJS adalah alat compiler lain yang sepenuhnya menggunakan Python alih-alih JavaScript atau HTML untuk mengembangkan aplikasi web. Di latar belakang, PyJS akan mengkompilasi kode Python ke dalam JavaScript sebelum menggunakan kerangka kerja Ajax bawaan.

PyJS hadir dengan versi desktop sehingga Anda dapat menjalankan versi web dari aplikasi yang dikembangkan di desktop.


11. WinPython Python Compiler

WinPython adalah distribusi Python siap pakai. Dengan kata lain, pengguna dapat menjalankan di PC Windows tanpa instalasi apa pun. Sebagai implementasi lain dari Python, compiler WinPython tidak hanya menghadirkan lingkungan eksekusi Python. Tetapi juga mencakup berbagai pustaka Python seperti Scipy, Numpy dan Pandas.

Fitur WinPython adalah tidak hanya lingkungan ilmiah berfitur lengkap untuk ilmuwan data, tetapi juga alat yang nyaman bagi siswa dan pemula.


12. Transcrypt Python Compiler

Transcrypt lebih seperti konverter dari Python ke JavaScript. Dengan kata lain, Anda dapat menggunakan Transcrypt untuk mengonversi kode Python Anda ke JavaScript. Anda dapat menggunakan kode yang dikompilasi dalam aplikasi web atau server Node.js sebagai aplikasi sisi server.

Biasanya, Transcrypt menghasilkan JavaScript yang dapat dibaca dan Anda dapat men-debug-nya menggunakan peta sumber dan kode sumber Python. Anda juga bisa mendapatkan minifier, verifier tipe statis, dan linter dengan TypeScript dari alat ini.


Kesimpulan

Sebagian besar dari 12 daftar Python compiler yang diperkenalkan di atas memungkinkan pengembang untuk mencampur atau mencocokkan beberapa bahasa dalam proyek mereka. Tentu saja, Anda juga dapat memilih compiler Python yang sesuai aspek seperti, Perlu memanfaatkan basis kode yang ada dalam bahasa pemrograman lain. Kurangnya keterampilan dalam satu aspek Java, JavaScript, C atau bahkan Python. Perlu mempercepat eksekusi runtime Python.

Dengan demikian pengembang lebih mudah mengoperasikan Python sesuai dengan kemampuan yang dimiliki.

Wanglu Piao

Saya seorang content writer sekaligus editor di Labkom99.com. Menyukai dunia digital media dan SEO.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button