3 Alasan Mengapa Banyak Orang Lebih Suka Membeli Smartphone LCD Daripada OLED?

Seperti yang kita ketahui bersama, dari beberapa tahun terakhir, material layar yang digunakan di smartphone secara bertahap beralih dari LCD ke OLED. Tren ini sangat kentara. Saya masih ingat smartphone OLED pertama yang saya beli adalah oneplus 3T.

Read More

Kesan pertama warnanya cenderung kaya dan cerah dan mata akan terasa pedas setelah sekian lama menggunakan.

Kemudian setelah sekitar satu setengah tahun penggunaan, ada sedikit bayangan di layar. Sejak itu, saya memiliki bayangan di layar OLED. Belakangan satu demi satu saya beralih ke mi 6, iphone 8 dan iphone 11.

Pada dasarnya ketika saya menemukan smartphone layar OLED, saya tidak akan pernah membelinya. Dapat dikatakan bahwa saya adalah pendukung kuat LCD dan tak tergantikan.

Sayangnya, semua produsen smartphone besar tampaknya telah mencapai pemahaman diam-diam. Smartphone unggulan telah menggunakan layar OLED,dan bahkan smartphone kelas menengah mulai melepaskan LCD. Bahkan pada tahun 2022, masih ada beberapa orang dengan mentalitas seperti saya ini. Mereka lebih suka membeli smartphone layar LCD daripada layar OLED. Adapun mengapa demikian, tiga alasan utama berikut ini adalah jawabanya.

1. Kehalusan Layar OLED Lebih Buruk Daripada LCD


Pada resolusi yang sama, kehalusan layar OLED lebih buruk daripada LCD. Ilmu sederhana, ciri khas OLED adalah umur subpiksel biru sangat pendek. Sehingga luas piksel biru harus diperbesar alih-alih merata.

Prinsip pengaturan berlian samsung pengaturan delta adalah sama ini untuk meningkatkan masa pakai OLED, kehalusan layar harus dikurangi. Baca juga Perbedaan Layar LCD TFT IPS OLED Dan AMOLED Pada HP.

3 Alasan Mengapa Banyak Orang Lebih Suka Membeli Smartphone LCD Daripada OLED?
RGB LCD

Kepadatan piksel iphone 13 adalah 460ppi. Jika anda cukup beruntung untuk mendapatkan versi baris bor samsung Anda hanya akan kehilangan 19%. Yang berarti kepadatan piksel sebenarnya adalah 372.6ppi.

Anda tahu, resolusi iphone 8 plus sudah mencapai 401ppi. Dengan kata lain, setelah dua tahun penggunaan, kehalusan layar iphone yang sebenarnya telah menurun berkat layar OLED.

2. OLED Lebih Cepat Membuat Mata Capek


Saat melihat layar dalam waktu lama di lingkungan gelap terang, OLED lebih “merusak mata” daripada LCD. Prinsipnya sangat sederhana, layar LCD pada dasarnya peredupan DC penuh. (Peredupan DC pada dasarnya mengontrol kecerahan dengan memvariasikan daya yang disuplai ke rangkaian)

3 Alasan Mengapa Banyak Orang Lebih Suka Membeli Smartphone LCD Daripada OLED?

Namun, sebagian besar smartphone yang dilengkapi layar OLED akan mengaktifkan peredupan PWM frekuensi rendah pada kecerahan rendah, dan mengurangi kecerahan layar dengan mengurangi frekuensi. Hanya jika lebih tinggi dari 130 nits, peredupan DC penuh akan diaktifkan.

(PWM adalah singkatan dari Pulse Width Modulation. Seperti namanya, dalam teknik ini, Anda memvariasikan lebar pulsa cahaya untuk mengontrol kecerahan panel tampilan.)

Bahaya peredupan PWM frekuensi rendah telah diakui oleh industri, frekuensi rendah ini akan membuat mata orang lelah dan dapat memperburuk tingkat miopia. Untuk mengatasi ini, hanya tingkatkan frekuensi peredupan PWM. Namun, peredupan PWM frekuensi rendah masih menjadi arus utama pada tahap ini dan bahkan iphone 13 hanya mendukung 480hz.

3. Masa Pakai Layar LCD Dan OLED

Dan yang paling penting, masa pakai layar OLED jauh lebih sedikit daripada layar LCD. Seperti yang kita semua tahu, OLED menggunakan bahan pemancar cahaya organik dan sub-piksel biru memiliki masa pakai yang pendek dan setelah waktu yang lama akan muncul afterimages.

3 Alasan Mengapa Banyak Orang Lebih Suka Membeli Smartphone LCD Daripada OLED?

Oleh karena itu, masa pakai OLED umumnya hanya 5.000 jam. Jika layar cerah selama 8 jam sehari, itu setara dengan 625 hari. Seharusnya menjadi masalah dalam waktu sekitar dua tahun.

Layar LCD menggunakan bahan pemancar cahaya anorganik dan bahan biasa juga dapat bertahan selama 40.000 jam. Jika layar cerah selama 8 jam sehari, dapat bertahan lebih dari 13 tahun.

Bisa dikatakan meski performa mesin smartphone tidak normal lagi, layar lcd ini masih bisa bekerja normal.

Kesimpulan


Secara keseluruhan dibandingkan dengan OLED, layar LCD tidak memiliki keunggulan dalam efek tampilan. Tetapi kehalusannya tidak akan rusak, tampilan jangka panjang tidak akan menyakiti mata dan masa pakai akan lebih lama. Tiga poin di atas menjadi alasan mengapa sebagian orang lebih memilih membeli smartphone LCD daripada smartphone OLED. Apa pendapat anda tentang ini, mohon maaf ini adalah pendapat saya secara pribadi.

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.