15 Perintah Dasar Linux Mudah Dan Praktis Yang Perlu di Ketahui Pengguna

Pengguna yang akrab dengan sistem Linux tahu bahwa efisiensinya terutama tercermin dalam baris perintah dasar. Melalui baris perintah, banyak perintah sederhana dapat digabungkan secara bebas untuk mendapatkan fungsi yang sangat kuat.

Read More

Baris perintah juga berarti otomatisasi, otomatisasi akan membuat pekerjaan Anda lebih efisien, membebaskan banyak operasi manual dan memberi Anda lebih banyak waktu untuk melakukan hal-hal yang lebih bermakna.

Pada artikel ini, Labkom99 akan membagikan beberapa tips menggunakan baris perintah dasar Linux yang sangat praktis. Berharap dapat membantu Anda meningkatkan efisiensi kerja Anda dan Anda dapat menggunakannya setelah Anda menyelesaikan membaca artikelnya.

Perintah Dasar Linux

1. Perintah Dasar Cara Cepat Mengosongkan File Linux

Ada cara untuk mengosongkan file dengan cepat menggunakan N, saya lebih suka yang di bawah ini karena ini yang terpendek.

$ > access.log

Pasti kecanduan menggunakan baris perintah ini? Omong-omong, saya juga akan meringkas metode paling umum lainnya untuk mengosongkan file

  • : > access.log
  • true > access.log
  • cat /dev/null > access.log
  • echo -n “” > access.log
  • echo > access.log
  • truncate -s 0 access.log

Sederhananya, ini adalah perintah bawaan di shell, yang no-op berarti bahwa itu mungkin arti dari pernyataan kosong. Jadi dalam penggunaannya adalah bahwa setelah menjalankan perintah, tidak ada output dan konten kosong ditimpa ke berkas.

2. Hasilkan File Besar Dengan Cepat

Terkadang, di Linux kita memerlukan file besar untuk menguji kecepatan mengunggah atau mengunduh, dan file besar dapat dengan cepat dibuat melalui perintah dd

$ dd if=/dev/zero of=file.img bs=1M count=1024

Perintah di atas menghasilkan file bernama file.img dengan ukuran 1G.

3. Hapus Data Hard Drive Dengan Aman

Memperkenalkan metode menghapus data hard disk, yang efisien dan aman. Ini dapat dilakukan dengan mudah dengan perintah dd :

$ dd if=/dev/urandom of=/dev/sda

Gunakan /dev/urandom untuk menghasilkan data acak dan menulis data yang dihasilkan ke sda hard disk, yang setara dengan menghapus data hard disk dengan aman.

4. Perintah Dasar Linux Untuk Buat Disk Sistem Dengan Cepat

Saat membuat disk sistem di Linux, Anda bisa mendapatkannya dan menggunakan dengan satu perintah:

$ dd if=ubuntu-server-amd64.iso of=/dev/sdb

Haha keren kan sdb bisa U disk atau hardisk biasa.

5. Lihat Waktu Berjalan Suatu Proses

Mungkin sebagian besar pengguna Linux hanya akan menggunakan ps aux, bahkan Anda hanya dapat menentukan bidang tertentu yang akan ditampilkan melalui parameter -o, yang akan mendapatkan hasil yang lebih jelas.

$ ps -p 10167 -o etimes,etime
ELAPSED ELAPSED
1712055 19-19:34:15

Dengan etime maka di perolehnya waktu proses berjalan, dapat dilihat secara intuitif bahwa proses telah berjalan selama 19 hari

Demikian pula, Anda menggunakan -o dan rss hanya bisa mendapatkan informasi memori dari proses ini.

$ ps -p 10167 -o rss
RSS
2180

Baca juga : 12 Perintah Netstat Linux Untuk Melihat Koneksi Jaringan Host

6. Tampilan Log Secara Real-Time Yang Dinamis

Melalui opsi perintah dasar Linux tail -f, Anda dapat secara dinamis memantau perubahan file log yang sangat praktis

$ tail -f test.log

Jika Anda ingin segera menghentikan pemantauan sekor saat informasi Failed , Anda dapat menjalankan perintah berikut

$ tail -f test.log | sed '/Failed/ q'

7. Konversi Cap Waktu Yang Cepat

Manipulasi waktu adalah hal biasa bagi programmer. Terkadang Anda ingin dapat mengonversi stempel waktu menjadi datetimes. Anda juga dapat dengan cepat mengonversinya di baris perintah Linux:

$ date [email protected] +"%Y-%m-%d %H:%M:%S"
2009-02-14 07:31:30

Tentu saja, Anda juga dapat melihat stempel waktu saat ini di baris perintah

$ date +%s
1617514141

8. Hitung Runtime Program Dengan Mudah

Di Linux, mudah untuk mendapatkan waktu menjalankan program melalui perintah time :

$ time ./test
real 0m1.003s
user 0m0.000s
sys 0m0.000s

Seperti yang Anda lihat, waktu menjalankan program adalah: 1.003s. pengguna yang cermat akan melihat bahwa itu real tampaknya sama dengan user+ sys, dan itu jauh lebih besar dari itu. Apa yang terjadi?

Pertama-tama mari kita jelaskan arti dari ketiga parameter ini:

  • real: Menunjukkan waktu jam, yaitu waktu yang dibutuhkan dari eksekusi program sampai akhir
  • user: Menunjukkan waktu yang dihabiskan oleh CPU di ruang pengguna selama operasi
  • sys: Menunjukkan waktu yang dihabiskan oleh CPU di ruang kernel selama operasi

Karena user dan sys hanya menghitung waktu yang digunakan oleh CPU, program akan memanggil sleep untuk memblokir. Mungkin juga menunggu jaringan atau IO disk yang akan menghabiskan banyak waktu. Oleh karena itu, untuk kasus serupa, nilai real lebih besar dari jumlah user dan sys.

Selain itu, akan ada juga adegan yang real jauh lebih sedikit dari user+ sys, apakah itu?

Ini lebih baik dipahami. Jika program diparalelkan pada beberapa CPU, maka user dan sys waktu statistik adalah waktu beberapa CPU dan waktu konsumsi real aktual cenderung lebih kecil daripada jumlah dari dua lainnya.

9. Baris Perintah Dasar Linux Untuk Melihat Kode Ascii

Selama proses pengembangan, kita biasanya perlu melihat ascii kode yang dapat dengan mudah dilihat melalui baris perintah Linux tanpa pergi ke Google

$ man ascii

10. Menghapus File Yang Kacau Dengan Mudah

Dalam sistem Linux, file dengan nama kacau sering ditemui. Saya ingin menghapusnya, tetapi saya tidak dapat memasukkan nama melalui keyboard. Terkadang saya menyalin dan menempelkan nama yang kacau dan terminal mungkin tidak mengenalinya. Apa yang harus saya lakukan?

Jangan khawatir, mari find tunjukkan cara menyelesaikan masalah dengan elegan.

$ ls  -i
138957 a.txt  138959 T.txt  132395 ڹ��.txt
$ find . -inum 132395 -exec rm {} \;

Dalam perintah, jumlah -inum file ditentukan yang merupakan nomor unik yang sesuai untuk setiap file dalam sistem. Setelah ditemukan oleh nomor, operasi penghapusan dilakukan inode.

Baca juga : Cara Menggunakan Perintah CAT Linux Untuk Membuat Dan Melihat File

11. Dapatkan Alamat IP Publik Anda di Linux

Di lingkungan kantor atau rumah, mesin virtual atau server kita biasanya dikonfigurasi dengan alamat IP jaringan internal. Bagaimana kita tahu bahwa IP keluar jaringan publik kita saat berkomunikasi dengan jaringan eksternal?

Ini sangat sederhana di Linux, dengan satu baris perintah dasar

$ curl ip.sb
$ curl ifconfig.me

Kedua perintah di atas akan berfungsi

12. Cara Mengunduh Sumber Daya Web Secara Berkelompok

Terkadang rekan kerja membagikan link download file dalam bentuk halaman web, pada sistem Linux dapat dengan mudah didownload melalui perintah wget tanpa menulis script atau crawler.

$ wget -r -nd -np --accept=pdf http://fast.dpdk.org/doc/pdf-guides/

Baca juga : Cara Menggunakan Perintah SCP Linux Untuk Transfer File Jarak Jauh

13. Menggunakan Perintah Dasar Linux History

Bagikan keterampilan penggunaan beberapa perintah historis yang dapat meningkatkan efisiensi kerja Anda.

  • !!: Ulangi eksekusi perintah sebelumnya
  • !N: Berulang kali menjalankan perintah ke-N dalam history, dan N dapat dilihat melalui history
  • !pw: Ulangi perintah history terbaru pw yang dimulai dengan, ini sangat berguna, editor sangat sering menggunakannya
  • !$: Menunjukkan parameter terakhir dari perintah terbaru;

Mungkin bisa jadi sebagian besar pengguna belum pernah menggunakannya !$. Berikut adalah contoh sederhana untuk membuat Anda merasakan penggunaannya yang efisien

$ vim /root/sniffer/src/main.c
$ mv !$ !$.bak# 
$ mv /root/sniffer/src/main.c /root/sniffer/src/main.c.bak

Direktori kerja saat ini adalah root, dan saya ingin mengubah main.c menjadi main.c.bak. Dalam keadaan normal, Anda mungkin perlu mengetikkan parameter panjang termasuk main.c dua kali. Tentu saja, Anda juga dapat memilih untuk menyalin dan menempel secara langsung.

Dan dengan menggunakan !$ variabel dapat dengan mudah dan elegan mengubah nama.

Baca juga : Perintah TOP Pada Linux Yang Memiliki Banyak Fungsi

14. Perintah Dasar Pencarian Cepat History Linux

Banyak perintah yang sering diketik di Linux Bagaimana kita bisa dengan cepat menemukan dan menjalankan perintah historis?

Gunakan tombol atas dan bawah untuk melihat perintah historis, Tidak dan jangan. Anda dapat menjalankannya Ctrl + r, lalu ketik kata kunci perintah yang ingin Anda cari, dan tekan Enter untuk menjalankannya yang sangat efisien.

15. Peretas Sejati Tidak Dapat Mengabaikan Keterampilan

Terakhir, satu lagi trik yang tidak bisa diabaikan oleh peretas sejati. Kami menambahkan spasi sebelum baris perintah dasar Linux yang akan dieksekusi, maka perintah ini tidak akan history disimpan ke riwayat

Terkadang, perintah yang dieksekusi berisi informasi sensitif, trik kecil ini sangat berguna dan Anda tidak akan terkena history -c.

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.