Pemrograman

5 Bahasa Pemrograman Teratas Untuk Membangun Smart Contracts

Ingin tahu Bahasa pemrograman mana yang terbaik untuk smart contracts Anda?. Di sini Labkom99 mencantumkan 5 bahasa pemrograman teratas untuk membangun smart contracts Anda.

Permintaan untuk blockchain telah meledak dalam beberapa tahun terakhir. Pandemi global telah mengalihkan perhatian dunia ke digitalisasi. Memaksa bisnis untuk menemukan cara yang efektif dan aman untuk memindahkan proses bisnis mereka yang ada ke platform digital. Blockchain menjadi teknologi yang produktif dengan nilai keamanan dan transparansi dalam mengubah proses tradisional.

Smart contracts telah menjadi salah satu aplikasi teknologi blockchain yang paling menjanjikan dengan banyak fungsi. Dengan demikian, minat pada bahasa pemrograman smart contracts telah meningkat baru-baru ini. Pembahasan berikut memberikan gambaran rinci tentang lima bahasa pemrograman yang disukai untuk pengembangan smart contracts.

Kebutuhan Akan Smart Contracts


Sebelum meninjau bahasa smart contracts teratas, mari kita lihat pasar blockchain. Perusahaan riset pasar terkemuka telah menentukan bahwa pasar blockchain global akan bernilai hampir $39,7 miliar pada tahun 2025. Menurut Deloitte Global Survey, hampir 83% CEO melihat prospek adopsi blockchain sebagai hal yang menguntungkan. Dalam survei yang sama, hampir 53% peserta mengidentifikasi teknologi blockchain sebagai prioritas utama untuk mengubah operasi bisnis mereka.

Smart contracts adalah salah satu aplikasi penting dari blockchain dan masuk akal untuk mencari prospek karir yang lebih baik dalam pengembangan smart contracts. Bahasa smart contracts dapat membantu mengembangkan aplikasi terdesentralisasi dan kontrak digital yang disesuaikan dengan kebutuhan organisasi. Namun, sulit untuk mengidentifikasi jenis bahasa pemrograman tertentu sebagai alternatif terbaik untuk pengembangan smart contracts. Mengapa? Ada begitu banyak!

Apa Itu Smart Contracts


5 Bahasa Pemrograman Teratas Untuk Membangun Smart Contracts

Smart contracts pada dasarnya adalah kontrak yang dijalankan sendiri dalam bentuk kode yang secara jelas menentukan ketentuan perjanjian antara dua pihak. Kode hidup di seluruh buku besar yang didistribusikan tanpa entitas pusat. Jadi, jelas, Anda memerlukan bahasa pemrograman untuk mengkodekan smart contracts di blockchain. Di bawah ini adalah ikhtisar terperinci dari beberapa bahasa pemrograman untuk smart contracts blockchain yang terkenal.

1. Solidity


Entri pertama dalam bahasa pemrograman smart contracts yang populer tampaknya menunjuk ke Solidity. Ini adalah bahasa pemrograman tingkat tinggi berorientasi objek yang dirancang untuk implementasi smart contracts.

Penerapan Solidity sudah terbukti dalam kasus pengembangan smart contracts Ethereum Sebagai bahasa kurung kurawal, Solidity menarik inspirasi yang signifikan dari bahasa lain seperti JavaScript, C++, dan Python. Selain itu, secara khusus menargetkan Mesin Virtual Ethereum atau EVM.

Fitur penting lainnya dari Solidity sebagai salah satu bahasa smart contracts teratas adalah dukungan untuk pewarisan dengan perpustakaan serta tipe kompleks yang ditentukan pengguna. Bahasa pemrograman yang diketik secara statis cocok untuk membuat smart contracts untuk kasus penggunaan seperti,

  • Vote
  • Multi-signature wallet
  • Blind shot
  • Crowdfunding

Keuntungan Solidity

Solidity berakar pada Gavin Wood, Yoichi Hirai, Christian Reitwiessner, dan banyak kontributor inti Ethereum lainnya. Tujuan utama pengembangan bahasa ini adalah untuk memfasilitasi pembuatan smart contracts untuk Ethereum. Solidity relatif baru dalam bahasa smart contracts, telah menarik lebih dari 200.000 pengembang sebagai bahasa pemrograman berorientasi objek, lengkap Turing.

Dengan Ethereum saat ini memimpin di antara platform smart contracts, banyak jaringan blockchain lainnya lebih memilih smart contracts yang kompatibel dengan Soliditas. Dukungan Solidity untuk warisan membantu memperpanjang kontrak lain. Selain itu, perpustakaan di Solidity dapat membantu membuat kode yang dapat digunakan kembali yang dapat Anda panggil dengan mudah dari berbagai kontrak, seperti fungsi statis di kelas statis dalam bahasa pemrograman berorientasi objek.

Solidity dengan mudah menjadi salah satu bahasa pemrograman smart contracts kelas atas. Terutama dengan nama Ethereum. Kemiripan Solidity dengan bahasa pemrograman modern adalah salah satu keunggulan nilai luar biasa bagi pengembang smart contracts. Bahasa ini juga disebut Turing complete, yang berarti Anda dapat menulis kode yang dibuat dalam bahasa lain.

Portabilitas smart contracts Solidity ke jaringan blockchain lainnya juga merupakan salah satu keunggulannya yang luar biasa. Beberapa proyek blockchain terkenal yang menggunakan Solidity termasuk Ethereum, Compound Protocol, dan Chainlink.

2. Vyper : Pemrograman Untuk Smart Contracts


Jawaban besar berikutnya untuk “Bahasa apa yang ditulis dalam smart contracts?” menunjukkan calon pengembang smart contracts ke Vyper. Ini adalah bahasa pemrograman yang sangat dipengaruhi oleh Python yang dirancang untuk pengembangan smart contracts. Tiga prinsip dan tujuan desain dasar Vyper memberikan dasar yang kuat untuk efisiensinya dalam pengembangan smart contracts. Tiga prinsip desain Vyper adalah.

  • Kemampuan Audit

Prinsip dan tujuan desain yang paling penting dari Vyper adalah kemampuan audit, yang harus memastikan bahwa kode Vyper dapat dibaca manusia. Selain itu, kemampuan audit juga harus memastikan bahwa sulit untuk menulis kode berbahaya apa pun.

Menariknya, fokus Vyper sebagai salah satu bahasa pemrograman smart contracts teratas adalah kesederhanaan bagi pembaca. Ini juga memprioritaskan pembaca dengan pengalaman pemrograman sebelumnya yang terbatas.

  • Keamanan

Prinsip desain penting lainnya dari Vyper adalah kemungkinan alami untuk mengembangkan smart contracts dengan keamanan yang lebih baik. Keamanan adalah salah satu fitur penting pilihan dalam smart contracts, dan karena alasan inilah Vyper adalah bahasa pemrograman yang efisien untuk smart contracts.

  • Sederhana

Faktor besar berikutnya dalam prinsip desain Vyper adalah kesederhanaan bahasa dan kompilernya. Itu harus fokus untuk memastikan bahasa dan implementasi kompiler sederhana dan dapat dimengerti.

Fitur Vyper

Sebagai salah satu bahasa smart contracts yang andal, Vyper menyediakan fitur berikut untuk pengembang smart contracts.

  • Vyper dapat memeriksa batas dan luapan akses array dan aritmatika.
  • Kode kompiler yang kecil dan sederhana memberikan dasar yang sempurna bagi pemula untuk mulai belajar bahasa pemrograman Vyper.
  • Vyper juga kompatibel dengan titik desimal dan bilangan bulat bertanda.
  • Bahasa pemrograman Vyper juga mendukung pengetikan yang kuat.

Sebagai salah satu bahasa smart contracts blockchain teratas. Salah satu fitur pembeda Vyper adalah kemampuan untuk menghitung batas atas yang tepat pada konsumsi gas yang terkait dengan panggilan fungsi Vyper tertentu.

Selain itu, dukungan terbatas Vyper untuk fungsi murni merupakan nilai tambah untuk pengembangan smart contracts. Ini memastikan bahwa setiap entitas yang diklasifikasikan sebagai konstan tidak dapat mengubah statusnya.


3. Yule : Pemrograman Untuk Smart Contracts

Yul adalah titik masuk lain dalam bahasa pemrograman smart contracts yang populer. Faktanya, ini adalah bahasa perantara yang dapat Anda kompilasi ke bytecode untuk memenuhi kebutuhan backend yang berbeda. Khususnya, Yul berencana untuk mendukung EVM 1.0, Ewasm dan EVM 1.5.

Pada dasarnya, desain Yul cocok sebagai penyebut umum untuk ketiga platform. Anda dapat menggunakan Yul dalam mode mandiri dengan Inline Assembly in Solidity. Menariknya, Anda juga dapat menemukan implementasi eksperimental kompiler Solidity berdasarkan Yul sebagai bahasa perantara. Ini dapat dengan mudah menjadi target ideal untuk kasus penggunaan pengoptimalan lanjutan yang membahas perolehan nilai untuk platform target yang berbeda.

  • Yul adalah salah satu jawaban yang menjanjikan untuk “Bahasa apa smart contracts ditulis?” karena tujuan desainnya.
  • Desain Yul berfokus pada pencapaian kesederhanaan yang lebih baik saat mengonversi kode dari Yul ke bytecode.
  • Selain itu, ini memastikan aliran kontrol yang mudah dipahami untuk pemeriksaan manual yang lebih baik serta pengoptimalan dan verifikasi formal.

Aspek penting lainnya dari tujuan desain Yul adalah untuk menekankan keterbacaan program yang ditulis dalam Yul. Keterbacaan program di Yul harus berlaku bahkan jika kode dikembangkan oleh kompiler dalam Solidity atau bahasa tingkat tinggi lainnya. Selain itu, Yul mendukung pengoptimalan program penuh.

Keuntungan Yul

Keuntungan nilai signifikan dari Yul termasuk yang berikut

  • Yul memungkinkan program dan aliran kontrol keterbacaan dengan menyediakan konstruksi tingkat tinggi seperti untuk loop, panggilan fungsi, dan pernyataan if dan switch. Meskipun dirancang untuk mesin susun, Yul tidak menonjolkan kerumitan susun. Jadi programmer atau auditor tidak perlu peduli dengan stack.
  • Konversi mudah Yul ke bytecode disertai dengan kompilasi konstruksi tingkat yang lebih tinggi ke bytecode dengan cara biasa. Fitur pengetikan statis Yul juga membantu menghindari kebingungan antara konsep seperti referensi dan nilai.
  • Efektivitas Yul sebagai salah satu bahasa smart contracts teratas berasal dari kesederhanaan dan fleksibilitasnya. Tanpa bentuk operasi, jenis, atau fungsi bawaan apa pun, pemrogram mendapatkan bahasa yang sederhana dan fleksibel untuk membuat smart contracts.

Saat ini, pengguna hanya dapat mengakses satu dialek Yul yang ditentukan. Menggunakan opcode EVM sebagai fitur bawaan. Dialek ini membantu mendefinisikan hanya tipe u256, yang merupakan EVM dari tipe 256-bit asli.

4. DAML : Pemrograman Untuk Smart Contracts


DAML ( Digital Asset Modeling Language) adalah entri tingkat atas lainnya dalam bahasa smart contracts blockchain. Ini adalah bahasa pemrograman open source untuk menulis aplikasi terdistribusi dengan cara yang benar, cepat dan ringkas. Lebih tepatnya, DAML adalah bahasa smart contracts yang sederhana, aman, dan efisien. DAML terutama digunakan untuk buku besar yang didistribusikan . Ini memberikan spesifikasi logika bisnis tingkat tinggi dan eksplisit secara real time.

Karena aplikasi terdistribusi tidak sederhana, tetapi salah satu tren terbaru, bahasa tradisional tidak sesuai dengan standar. Ada banyak kerumitan dalam aplikasi terdistribusi, seperti sinkronisasi status terdistribusi dan kriptografi, yang memerlukan pendekatan yang sama sekali baru. DAML memimpin, sehingga dapat memenuhi semua kebutuhan lanjutan untuk membangun aplikasi terdistribusi.

Fitur DAML

Poin utama yang harus Anda ketahui tentang DAML adalah:

  • DAML adalah bahasa kontrak
  • DAML adalah bahasa fungsional
  • DAML adalah bahasa buku besar
  • DAML adalah bahasa privasi

Programmer menggunakan DAML untuk menjelaskan pembentukan kontrak, pihak-pihak yang terlibat, dan pihak-pihak yang mengotorisasi pembentukan kontrak. Saat menggunakan DAML, pengembang dapat fokus pada logika bisnis alih-alih bagaimana menerjemahkan ide ke dalam kode. DAML melakukan segalanya yaitu secara langsung mengungkapkan pihak, kontrak, kewajiban, hak, dan mandat.

DAML menyediakan pengembang dengan toolkit yang mencakup:

  • DAML IDE – Ini adalah lingkungan pengembangan terintegrasi untuk mendapatkan umpan balik tentang privasi, otorisasi, dan perilaku aplikasi.
  • DAML Helper – Ini adalah antarmuka baris perintah (CLI) yang bertanggung jawab untuk membuat, menginisialisasi, mengkompilasi, dan membangun aplikasi.
  • DAML Sandbox – Ini adalah buku besar sederhana yang memungkinkan pembuatan prototipe aplikasi cepat tanpa infrastruktur.

Integrasi – Anda hanya fokus untuk mendeskripsikan perilaku aplikasi Anda dalam bahasa kontrak cerdas yang mudah dibaca dan ditulis dan DAML akan menangani integrasi dan infrastruktur.

5. JavaScript : Pemrograman Untuk Smart Contracts


Popularitas Solidity, salah satu bahasa smart contracts yang terkenal sangat bergantung pada kemiripannya dengan JavaScript. Dari otak Brendan Eich, pencipta Mozilla Firefox dan browser Brave, JavaScript telah merevolusi pemrograman. Ini menyediakan bahasa pemrograman dinamis berorientasi objek yang ringan.

Faktanya, JavaScript adalah salah satu pilar dasar desain web bersama dengan bentuk HTML dan CSS. Pencarian online sederhana dapat membantu Anda menemukan HTML yang dapat membantu Anda mengetik konten di situs web. Pada saat yang sama, CSS dapat mendukung Anda dalam membuat tata letak desain. Namun, bagaimana hubungannya dengan peran JavaScript dalam pemrograman smart contracts?

Untuk memahami JavaScript sebagai salah satu bahasa smart contracts blockchain, penting untuk diketahui bahwa JavaScript memperkenalkan situs web yang dinamis dan ramah pengguna. Awalnya, JavaScript harus dirancang untuk fokus pada bertindak sebagai skrip sisi klien.

Namun, implementasi JavaScript yang berbeda (seperti node.js) juga mendorong kemungkinan implementasi sisi server. Ketika smart contracts berbasis Ethereum bergantung pada bahasa tertentu untuk kelengkapan dan kebenaran, JavaScript dapat menyelesaikan pekerjaan tambahan.

Misalnya, jika pengembang kontrak cerdas ingin membuat alat untuk melacak kontrak dan mengubah statusnya menjadi situs web sederhana yang dapat dibaca manusia, Web3 mungkin merupakan saran yang bagus. Web3 melayani satu set objek JavaScript dan menyediakan interaksi yang mulus dan fleksibel dengan blockchain. Ini memungkinkan pemrogram untuk menulis kode yang melacak kontrak sambil mempertahankan aktivitas mereka menggunakan gas.

Keuntungan JavaScript

Nilai keuntungan signifikan dari JavaScript sebagai salah satu bahasa pemrograman smart contracts antara lain:

  • JavaScript memastikan waktu pemasaran yang lebih mudah dan lebih cepat karena kemudahan penggunaan solusi berbasis JavaScript.
  • Desain JavaScript memungkinkan manfaat peningkatan skalabilitas, yang dapat secara efektif meningkatkan fungsionalitas smart contracts.
  • Pengembang dapat memanfaatkan dukungan untuk beberapa kerangka kerja JavaScript tergantung pada kasus penggunaan yang diinginkan.
  • Yang terpenting, JavaScript menjamin kerumitan terbatas dalam mengintegrasikan sumber daya yang diperlukan.
  • Oleh karena itu, JavaScript dapat menjadi salah satu pesaing teratas di antara bahasa smart contracts yang tercantum dalam daftar ini.

Kesimpulan


5 bahasa pemrograman berbeda yang direkomendasikan untuk smart contracts memiliki keunggulan unik. Menariknya, daftar tersebut juga mencakup bahasa yang belum dirilis, meskipun dengan potensi besar. Intinya adalah, memilih bahasa pemrograman yang tepat untuk mengembangkan smart contracts adalah memilih alat yang tepat untuk pekerjaan yang tepat, sambil memenuhi preferensi pribadi Anda. Semua bahasa pemrograman smart contracts dalam diskusi ini menunjukkan potensi di berbagai bidang.

Solidity menawarkan banyak tutorial dan tutorial untuk pemula, dan didukung oleh komunitas pengembang yang besar. Di sisi lain, Vyper memberikan kemudahan yang mudah dibaca dan diaudit oleh manusia. Yang terpenting, Vyper adalah bahasa yang menjanjikan bagi pengembang Python untuk mulai membuat smart contracts. Yul memberikan manfaat fungsionalitas dan bahasa tingkat rendah yang sederhana. Sementara DAML menunjukkan cara menangani kompleksitas aplikasi terdistribusi. JavaScript memastikan peningkatan kegunaan solusi smart contracts sekaligus menjadi kandidat yang cocok untuk tugas tambahan dalam pengembangan smart contracts.

Dengan begitu banyak keuntungan, sulit untuk meringkas pilihan bahasa pemrograman tertentu untuk smart contracts. Pada saat yang sama, akan luar biasa untuk mempertimbangkan bahasa pemrograman apa pun sebagai alternatif terbaik untuk pengembangan smart contracts.

Wanglu Piao

Saya seorang content writer sekaligus editor di Labkom99.com. Menyukai dunia digital media dan SEO.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button