Apa Itu Web 3.0 Kelebihan Kekurangan Dan Mengapa Penting?

Apa sebenarnya Web 3.0 itu? Singkatnya, ini mengacu pada evolusi teknologi internet berikutnya yang menghilangkan perantara seperti raksasa teknologi dan memberi peserta jaringan lebih banyak kendali atas data dan identitas online mereka.

Read More

Saat ini, sebagian besar model bisnis raksasa teknologi seperti Google, Meta, Twitter, dan Microsoft didasarkan pada eksploitasi data pengguna dengan imbalan keuntungan besar. Tentu saja, semua sudah direncanakan.

Di Web 3.0, pengguna Web dapat beralih dari melakukan sebagian besar aktivitas online mereka di beberapa platform utama. Sambil tetap mempertahankan kepemilikan pengalaman digital mereka.

Selain itu, iterasi baru Internet ini akan memungkinkan konten online menjadi semakin sesuai untuk setiap pengguna tanpa mengorbankan privasi mereka. Menambahkan lapisan utilitas dan makna baru ke Internet dan interaksi di dalamnya.

Apa itu Web 3.0 dan mengapa Anda harus peduli?

Jadi mengapa Anda harus peduli dengan apa itu Web 3.0? Nah, pengguna hanya memiliki lebih banyak kebebasan sekarang jika kontrol atas jaringan didesentralisasi. Tetapi mereka juga dapat memiliki sebagian dari internet melalui token digital yang memberi penghargaan kepada mereka karena membantu mengembangkan dan meningkatkan penghargaan Web 3.0

Tahap ketiga pengembangan internet akan melihat pengguna menjadi peserta aktif dalam jaringan, bukan hanya konsumen konten yang dapat dengan mudah dikomoditikan oleh perusahaan teknologi.

Terkait dengan kebangkitan kemajuan teknologi seperti cryptocurrency, NFT, Decentralized Autonomous Organizations (DAOs) dan bahkan Metaverse, Web 3.0 mengantarkan paradigma Internet baru berdasarkan transaksi peer-to-peer, transparansi dan demokrasi data.

Apa Itu Web 1.0?

Hari-hari awal Internet adalah Web 1.0, dimulai sekitar tahun 1989. Sejak itu, sebagian besar dari kita mungkin terkejut membuka situs web. Bukan hanya karena grafik aslinya, tetapi juga karena kurangnya kesempatan untuk terlibat.

web 1.0

Seperti mengomentari artikel atau membuat halaman baru. Terlepas dari demokratisasi akses informasi, Web 1.0 sebagian besar dilihat sebagai era “hanya-baca”. Dipenuhi dengan halaman web statis yang berantakan di mana para peserta hanyalah konsumen konten.

Pekerjaan menciptakan jaringan sepenuhnya menjadi tanggung jawab pengembang, dan fokusnya adalah pada platform e-niaga. Selain itu, kurangnya algoritme membuat penelusuran internet menjadi sangat sulit.

Pada akhirnya, aspek yang menentukan bermuara pada fakta bahwa pembuatan konten adalah tanggung jawab beberapa orang saja.

Apa Itu Web 2.0?

Fase kedua Internet, juga dikenal sebagai Web 2.0. Dimulai sekitar tahun 2005 ketika para peserta di Internet mulai membuat konten asli dan mengambil kepemilikan yang lebih besar atas kehadiran online mereka.

Berkat munculnya aplikasi web, platform media sosial dan saluran penerbitan sendiri, orang sekarang dapat memposting artikel, video, foto, dan komentar di berbagai akun di situs web yang berbeda.

Banyak yang melihatnya sebagai awal nyata dari kerja sama sosial dan ekonomi berbagi internet. Karena kemajuan dalam pengembangan web dan pengkodean, platform menjadi semakin interaktif dan bergantung pada konten yang dibuat pengguna untuk diskalakan.

Hal Ini telah memicu pertumbuhan yang fenomenal dalam aplikasi berbasis seluler, sementara adopsi perangkat seluler telah mengalami pertumbuhan yang eksplosif. Tetapi ketika pemain jaringan menjadi lebih aktif di internet.

Perusahaan teknologi besar juga melihat peluang untuk membangun monopoli dan mencoba mengontrol pengguna data yang dibagikan untuk keuntungan finansial. Sehingga telah menyebabkan reaksi balik dari perusahaan-perusahaan ini atas privasi, penyalahgunaan data,dan masalah moderasi.

Apa Itu Web 3.0?

Sejak pertengahan 2020, kita telah melihat munculnya arsitektur internet generasi berikutnya yang memungkinkan peserta menjadi pemilik tunggal jaringan, terpisah dari raksasa teknologi dan perusahaan lain. Jika menggunakan konten yang dibuat pengguna Web 2.0, maka di Web 3.0 platform yang dibuat pengguna, membuat konten, dan mendapatkan nilai darinya.

Apa itu Web 3.0 dan mengapa Anda harus peduli?

Aplikasi di Web 3.0 berjalan pada jaringan terdesentralisasi dari server peer-to-peer, memanfaatkan teknologi buku besar terdistribusi yang disebut blockchain. Basis data terdesentralisasi ini memungkinkan peserta untuk meng-host server peer-to-peer atau berkontribusi.

Tetapi direkomendasikan untuk peningkatan atau menjadi bagian dari entitas tata kelola (DAO). Peserta dihargai dengan token yang pada gilirannya menjadikan mereka pemilik bagian dari internet (atau jaringan) dan memiliki kepentingan dalam hasil tindakan kelompok.

Karena semua data yang direkam tidak dapat diubah dan transparan, semua orang di jaringan dapat melihat apa yang sedang dilakukan, di setiap langkah.

Tentu saja, aspek keamanannya dijamin dengan menggunakan kriptografi di blockchain. Tanpa merinci, ada kemajuan teknologi lain yang terkait dengan kebangkitan Web 3.0 dan penting untuk perkembangannya, seperti komputasi tepi, yang membantu memecahkan masalah konektivitas, kecepatan, dan latensi.

Apa Itu Fitur Web 3.0?

Mari kita lihat pilar utama dan fitur Web 3.0:

Apa itu Web 3.0 dan mengapa Anda harus peduli?

  • Desentralisasi: Saat ini, pengguna internet menggunakan perantara seperti Google untuk menavigasi, mengunggah dan mengunduh konten, dan bertukar data pribadi dengan imbalan harus menggunakan internet. Dengan Web 3.0 terdesentralisasi, informasi terdesentralisasi yang berarti dapat disimpan di banyak lokasi. Dengan cara ini, pengguna memiliki kontrol lebih besar atas data mereka dan dapat menghindari risiko yang terkait dengan kegagalan server terpusat.
  • Terbuka: Web 3.0 bersifat terbuka karena dikembangkan dengan menggunakan perangkat lunak open source yang menurut definisi terbuka, tersedia untuk umum, dan diimplementasikan secara transparan di semua aspek.
  • Tanpa kepercayaan: Jaringan tidak dapat dipercaya karena mereka menghapus pihak ketiga (atau perantara) untuk melakukan operasi di Internet. Tanpa perantara atau badan pengatur, privasi pengguna dapat lebih terlindungi.
  • Tanpa izin: Siapa pun, termasuk pengguna dan penyedia dapat berpartisipasi tanpa perlu izin dari otoritas pusat.
  • Kecerdasan Buatan (AI) dan Pembelajaran Mesin: Evolusi web akan melihat komputer menggunakan pemrosesan bahasa alami, jaringan semantik dan konsep pembelajaran mesin untuk menafsirkan data seperti manusia. Ini akan membuat pencarian internet lebih akurat dan relevan, dan akan meningkatkan konektivitas secara keseluruhan. Dampak langsung kemungkinan besar akan berdampak pada pemasaran, karena konsumen tidak lagi menjadi korban iklan eksploitatif, tetapi dapat menemukan penawaran tertarget yang sesuai dengan minat asli mereka.
  • Terhubung dan Di Mana Saja: Dalam lingkungan yang terdesentralisasi, semua yang ada di Web 3.0 dapat terhubung dan diakses di mana saja, di seluruh perangkat dan layanan. Misalnya, karena penyimpanan data terdesentralisasi, layanan tidak pernah terputus.

Mengapa Web 3.0 Penting?

Membandingkan Web 2.0 dengan Web 3.0 adalah lompatan besar ke depan.

Internet akan menjadi ruang yang lebih mendalam dan relevan dengan konten di mana data pribadi tidak perlu dikompromikan. Karena arsitektur berbasis jaringan peer-to-peer, beberapa aplikasi terdesentralisasi (dApps) dapat muncul untuk memberi manfaat yang lebih baik bagi pengguna.

Dari game P2E hingga pembuatan konten orisinal dalam bentuk NFT, pengguna internet telah mulai bereksperimen dengan iterasi web berikutnya. Sejauh ini, itu telah terbukti menjadi model yang sukses.

Game Play to Earn telah menjadi model bisnis game terkemuka selama beberapa tahun terakhir. Dengan game seperti Axie Infinity dan Mobox menciptakan kegemaran baru di industri ini dan meraup keuntungan jutaan dollar.

Pengguna dapat menggunakan mata uang Platform yang diperoleh atau dikumpulkan dan kemudian dijual dengan imbalan keuntungan finansial nyata.

Jalur NFT tidak jauh berbeda. Berkat penjualan seni digital bernilai jutaan dolar seperti CryptoPunks, The Bored Ape Yacht Club, dan tentu saja penjualan NFT Beeple yang sekarang inovatif “Setiap Hari: 5000 Hari Pertama”, pasar token non-fungible sedang booming pada tahun 2021.

Penjualan NFT sekarang berada di jalur yang tepat untuk memecahkan semua rekor pada tahun 2022, karena teknologi tersebut mendapatkan adopsi yang lebih luas di industri mulai dari olahraga dan musik hingga hiburan dan mode.

Meskipun elemen-elemen ini telah berhasil sejauh ini, pengembangan Web 3.0 bukannya tanpa kritik.

Beberapa tokoh teknologi terkemuka, seperti pendiri Twitter Jack Dorsey percaya bahwa kepemilikan terdesentralisasi bukanlah proyek yang realistis. Tetapi Web 3.0 akan didorong oleh pemain institusional (kebanyakan perusahaan modal ventura) dan investor tahap awal yang saat ini berinvestasi dalam teknologi fundamental seperti blockchain Milik pengadopsi.

Kelebihan Web 3.0:

  • Kontrol pengguna dan kepemilikan data pribadi
  • Hilangkan entitas pusat (dan titik risiko)
  • Penjelajahan web yang efisien dan relevan
  • Tingkatkan kepercayaan, keamanan, dan privasi
  • Blockchain tanpa izin
  • Raih konektivitas yang lebih baik dengan Web Semantik, Pembelajaran Mesin, dan Kecerdasan Buatan

Kekurangan Web 3.0:

  • Tidak semua perangkat dapat mengikuti kecepatan pemrosesan Web 3.0
  • Kompatibilitas dengan situs web lama
  • Pemantauan dan Regulasi

Web 3.0 Crypto: Peran Blockchain

Sulit untuk memisahkan konsep Web 3.0 dari enkripsi. Bagaimanapun, blockchain adalah bagian penting dari keduanya. Secara ideologis, ada juga tren umum sejak Web 3.0 dan enkripsi yang ditujukan untuk mengganggu data dan monopoli keuangan. Baca juga Apa Itu Blockchain Dan Apa Kelebihannya?.

Web 3.0 bergantung pada data desentralisasi, menggunakan kontrak pintar dan protokol terdesentralisasi untuk mengeksekusi transaksi di jaringan. Banyak yang akan menganggapnya sebagai beberapa teknologi yang mendasari cryptocurrency dan keuangan terdesentralisasi (DeFi).

Jadi dalam pengertian ini hampir tidak mungkin untuk memisahkan semua ide ini satu sama lain. Selain itu, kami telah menyebutkan sebelumnya bagaimana peserta jaringan yang ingin membantu membangun atau berkontribusi pada infrastruktur digital baru Web 3.0 dapat memperoleh token sebagai imbalan atas pengerjaan proyek. Ini dapat dianggap sebagai bentuk aset digital dan cryptocurrency. Baca juga Perbedaan Teknologi Metaverse Dan Web3 Terpenting.

Kesimpulan

Akhirnya, sama seperti Web 3.0 bergerak menuju demokratisasi data dan memberdayakan pengguna, hal yang sama dapat dikatakan untuk proyek berbasis kripto yang tujuannya adalah untuk mendemokratisasikan uang dan layanan keuangan. Meskipun tidak sepenuhnya pasti, seperti inilah masa depan internet saat ini.

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.