Apa Itu DHCP Dan Cara Menggunakanya

  • Whatsapp
Apa Itu DHCP Dan Cara Menggunakanya


Labkom99.comDHCP adalah singkatan dari Dynamic Host Configuration Protocol. Layanan DHCP bekerja dengan protokol UDP dan digunakan untuk menetapkan alamat IP dan beberapa informasi konfigurasi TCP / IP ke komputer di jaringan. 

 

Read More

DHCP menyediakan pengaturan jaringan TCP / IP yang aman, andal dan sederhana. Menghindari konflik alamat di jaringan TCP / IP dan juga sangat mengurangi beban administrator untuk mengelola pengaturan alamat IP.

 

Klien DHCP akan meminta alamat IP dari jaringan saat pertama kali dimulai koneksi. Saat server DHCP menerima permintaan alamat IP, ia akan memilih alamat IP dari alamat yang ditentukan dalam database dan memberikan alamat IP ke klien DHCP. 

 

Untuk menggunakan DHCP di jaringan lokal protokol TCP / IP, setidaknya satu komputer di jaringan harus digunakan sebagai server DHCP dan komputer lain harus digunakan sebagai klien DHCP. Baca juga Pengertian Jaringan Komputer : Tujuan Pembuatan, Tipe Jaringan Dan Komponen Membuat Jaringan.

 

Cara Menggunakan Layanan DHCP

 

1. Menggunakan Port 

 

DHCP menggunakan protokol UDP untuk bekerja. Nomor port default adalah: UDP67, UDP68. Server DHCP (server) menggunakan port UDP67 Klien DHCP (klien) menggunakan port UDP68. Dalam proses mentransfer permintaan dan respon antara klien dan server DHCP, UDP67 dan UDP68 menjadi penerima dan pengirim paket broadcast. 

 

Baca Juga : Kenapa Jaringan Komputer Saat Ini Diperlukan

 

Perlu juga disebutkan port 546 dan 547, yang masing-masing digunakan oleh klien dan server pusat data (hostspace) dalam protokol HDCPv6. DHCPv6 digunakan untuk mengkonfigurasi alamat IP, prefiks IP dan alamat IP yang diperlukan oleh host IPv6 yang bekerja pada jaringan IPv6 Atau protokol jaringan lain yang dikonfigurasi.

 

2. Mengapa Menggunakan DHCP

 

Dalam jaringan skala kecil, alamat IP komputer dapat dikonfigurasi secara manual oleh administrator jaringan. Tetapi dalam jaringan besar dan menengah dengan lebih dari 100 komputer, menetapkan alamat IP secara manual ke setiap komputer akan menambah beban pada administrator jaringan. 

 

Dan kesalahan alokasi akan menyebabkan komputer gagal mengakses Internet. Untuk alasan ini, layanan DHCP perlu diaktifkan di jaringan besar dan menengah.

 

Baca juga :  Sistem Komunikasi Data Pada Jaringan Komputer 

 

Dalam lingkungan di mana jumlah IP yang tersedia tidak cukup untuk memenuhi jumlah komputer yang ada. Menetetapkan alamat IP untuk setiap komputer dan jelas beberapa komputer tidak dapat terhubung ke Internet. Dengan asumsi bahwa komputer dalam jaringan ini umumnya tidak berjalan pada waktu yang sama, server DHCP dapat mengatasi masalah alamat IP yang tidak mencukupi melalui alokasi alamat IP dinamis.

 

Bagi karyawan yang menggunakan komputer laptop untuk sering bekerja, mereka perlu mengubah alamat IP secara manual setiap kali mereka mengubah lingkungan jaringan, yang sangat merepotkan. Jika layanan DHCP diaktifkan di jaringan, semua perubahan alamat IP akan secara otomatis diselesaikan oleh klien dan server (HOSTSPACE).

 

Baca Juga : Komponen Untuk Membuat Jaringan Komputer

 

Hal ini menunjukkan bahwa penggunaan DHCP dapat mengurangi beban administrator jaringan untuk mengelola pengaturan alamat IP dan secara efektif meningkatkan pemanfaatan alamat IP.

 

3. Alur Kerja Layanan DHCP

 

Selain mendapatkan alamat IP dari server DHCP, klien juga dapat memperoleh informasi seperti subnet mask, alamat gateway default, alamat server DNS atau alamat server WINS. Proses di atas juga disebut proses sewa DHCP. Karena ketika klien menerima alamat IP yang diberikan, server DHCP akan menyewakan alamat IP tersebut kepada klien untuk jangka waktu tertentu. Proses lease dibagi menjadi 4 langkah, yaitu: 

 

1) Client request IP (DHCPDISCOVER), 

Langkah pertama dalam proses sewa DHCP adalah klien meminta IP. Juga dikenal sebagai DHCPDISCOVER. Ketika klien DHCP dimulai, komputer itu akan mencari server DHCP di jaringan. 

 

Klien akan secara otomatis mengkonfigurasi alamat IP 0.0.0.0. Dan menggunakan 0.0.0.0 sebagai alamat sumber dan 255.255.255.255. Sebagai alamat tujuan untuk broadcast informasi yang meminta alamat IP. 

 

Baca Juga :  IP Addrees Jaringan Komputer 

 

Informasi broadcast berisi alamat MAC dan nama komputer klien DHCP, sehingga server DHCP dapat menentukan klien mana yang mengirimkan permintaan.

 

2) Server response (DHCPOFFER), 

Langkah kedua dari proses sewa DHCP adalah respons server, juga dikenal sebagai DHCPOFFER. Ketika server DHCP menerima permintaan klien untuk sebuah alamat IP, maka akan segera mencari di perpustakaan alamat IP apakah ada alamat IP resmi yang diberikan kepada klien.

 

Jika demikian, server DHCP akan menambahkan alamat IP ini ke pesan DHCPOFFER. Kemudian menggunakan alamat IP-nya sendiri sebagai alamat sumber dan 255.255.255.255 sebagai alamat tujuan untuk broadcast pesan DHCPOFFER. 

 

Pesan DHCPOFFER berisi: alamat MAC klien DHCP. Alamat IP resmi yang disediakan oleh server DHCP, subnet mask, masa sewa, dan alamat IP server DHCP.

 

Catatan: Karena klien belum memiliki alamat IP, server DHCP mengirimkan pesan dalam bentuk siaran.

 

3) Client memilih IP (DHCPREQUEST), 

Langkah ketiga dari proses sewa DHCP adalah memilih alamat IP untuk klien, juga dikenal sebagai DHCPREQUEST. Karena beberapa server DHCP di jaringan dapat mengirim pesan DHCPOFFER ke klien yang meminta untuk memberikan alamat IP yang tersedia. Klien akan dilibatkan dalam memilih IP mana yang akan digunakan. 

 

Baca Juga : Topologi Jaringan Komputer

 

Klien DHCP memilih alamat IP dari pesan DHCPOFFER pertama yang diterima. Dan server DHCP yang mengeluarkan alamat IP menyimpan alamat sehingga alamat tersebut tidak dapat diberikan ke klien DHCP lainnya. 

 

Ketika klien memilih alamat IP dalam pesan DHCPOFFER, itu akan menggunakan 0.0.0.0 sebagai alamat sumber dan 255.255.255.255. Sebagai alamat tujuan dan mengirim pesan DHCPREQUEST untuk disiarkan ke semua server DHCP, yang menunjukkan bahwa ia menerima konten yang disediakan. 

 

Pesan DHCPREQUEST berisi IP server yang memberikan alamat IP untuk klien. Server DHCP yang pesan DHCPOFFERnya ditolak akan membatalkan alamat IP yang dicadangkan.

 

4) server menentukan lease (DHCPACK / DHCPNAK).

Langkah keempat dari proses sewa DHCP adalah server untuk mengkonfirmasi sewa juga dikenal sebagai DHCPACK / DHCPNAK. Setelah server DHCP menerima DHCPREQUEST, server tersebut akan menggunakan alamat IP-nya sendiri sebagai alamat sumber dan 255.255.255.255 sebagai alamat target untuk broadcast.  

 

Konfirmasi yang berhasil kepada klien dalam bentuk pesan DHCPACK. Pesan tersebut berisi sewa valid dari alamat IP dan kemungkinan konfigurasi lainnya. Ketika klien menerima pesan DHCPACK, kemudian mengkonfigurasi alamat IP, menyelesaikan inisialisasi TCP / IP, dan dapat berkomunikasi di jaringan.

 

Jika DHCPREQUEST tidak berhasil. Misalnya, klien mencoba untuk menyewa alamat IP sebelumnya. Tetapi alamat IP tidak lagi tersedia, atau alamat IP tidak valid karena klien telah pindah ke subnet yang berbeda. Server DHCP akan broadcast  pesan konfirmasi negatif DHCPNAK. Ketika klien menerima konfirmasi yang tidak berhasil, kemudian akan memulai kembali proses sewa DHCP.

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *