Distro Linux Populer Untuk Komputer Tertanam

Distro Linux Populer untuk pengembang komputer tertanam dapat bekerja dalam sistem tertanam dengan memerlukan rilis yang mudah. Pengembang tertanam yang bekerja dalam sistem komputer tertanam memerlukan rilis yang mudah digunakan dan mudah disesuaikan untuk perangkat keras yang mereka kerjakan.

Read More
Distro Linux Populer

Jika Anda mencari distro linuk lain artikel dengan judul 10 Distro Linux Server Terbaik Yang Paling Populer Digunakan mungkin dapat membantu Anda.

Berikut adalah beberapa Labkom99 memberikan ulasan tentang Distro Linux Untuk Komputer Tertanam yang paling terkenal. Namun, tidak satu pun dari rilis  ini Distro Linux Populer  ini memiliki pendekatan pembaruan yang standar. Jika memerlukan pembaruan, maka pengembang dapat melakukannya sendiri.


1. Yocto Projetc Distro Linux Paling Populer

Proyek Yocto meskipun menyebut dirinya distro Linux komputer tertanam, tetapi projetc Yacto paling populer digunakan untuk sistem tertaman. Distro ini dibangun berdasarkan proyek OpenEmbedded. Yocto juga menyebut dirinya meta-distro dan menyediakan distribusi yang dapat disesuaikan yang sesuai dengan batasan perangkat keras dari perangkat yang disematkan.

Distribusi Linux Populer Untuk Komputer Tertanam

Dengan lapisan yang dapat ditambahkan atau dihapus, fitur baru dapat ditambahkan atau dihapus. Yocto mendukung berbagai arsitektur dan secara teratur merilis pembaruan. Tetapi karena penggunanya masih dibilang sedikit, bekerja dan belajar dengan Yocto bisa jadi menantang.


2. Distro Linux Buildroot Yang Juga Mulai Populer

Seperti Yocto, Buildroot juga merupakan distro linux yang memungkinkan Anda membangun sistem file root khusus untuk perangkat yang disematkan.

Distro Linux Buildroot Yang Juga Mulai Populer

Buildroot adalah versi Yocto yang disederhanakan dengan memiliki batasan. Batasan tersebut diantartanya, Anda tidak dapat menginstal pembaruan ke sistem yang sedang berjalan.

Sebaliknya, sebelum menaman firmware ke perangkat, firmware perlu dibuat ulang setiap saat. Selain itu, karena kerangkanya sangat disederhanakan dan diminimalkan hal ini dapat mempersulit penyesuaian.


3. OpenWRT Atau LEDE

OpenWRT atau LEDE mungkin merupakan distro linux kerangka perangkat komputer tertanam paling populer dalam pengembangan sistem tertanam. Dapat menciptakan binari khusus yang dapat diakses melalui jaringan.

Distro Linux Populer Untuk Komputer Tertanam

Rilis OpenWRT ini secara khusus ditujukan untuk firmware router konsumen dan juga sangat baik untuk desain tertanam yang berpusat pada jaringan. Hal ini ditandai dengan sistem file root yang dapat ditulis. Bukan firmware berdasarkan sistem file read-only. Tidak memungkinkan modifikasi tanpa membangun kembali dan menyegarkan gambar baru. Mendukung banyak arsitektur dan memungkinkan Anda membuat rilis khusus untuk setiap arsitektur.


4. Raspbian Distro Linux Yang Semakin Populer

Berbicara tentang perangkat IoT, tidak mungkin untuk tidak menyebut Raspberry Pi yang semakin populer. Raspbian adalah sistem operasi open source untuk Raspberry Pi yang dibangun di atas sistem operasi Debian UNIX.

Distro Linux Populer Untuk Komputer Tertanam

Raspbian memiliki banyak kegunaan, mulai dari menyalakan sensor spesifikasi rendah hingga membangun sistem IoT yang lebih canggih. Tetapi masih dapat memasuki bidang perangkat keras konsumen.

Salah satu kelemahan dari distro Linux ini adalah tidak sepenuhnya mendukung arsitektur lain kecuali varian Armv7, dan tidak mudah untuk bercampur dengan paket standar Debian. Sehingga menjadikan Distro linux masih ini kalah populer dengan pesaingnya.


5. Android

Android adalah rilis pengalaman perangkat mode aplikasi berbasis layar sentuh yang populer. Ini adalah versi modifikasi dari sistem operasi berdasarkan kernel Linux dan perangkat lunak open source lainnya.

Android

Masalah besar dengan Android adalah bahwa itu adalah ekosistem murni wall-based. Tidak ada yang dapat dengan mudah mempengaruhi arah kode upstream dan tidak ada yang bisa memberikan pendapat tentang arah kode upstream. Dengan Adanya Android banyak perangkat tertanam yang sudah di buat, walaupun masih bisa dikatakan karnel pada distro linux di android juga belum begitu populer untuk komputer tertanam.


6. BalenaOS

BalenaOS berjalan di atas proyek Yocto dan juga dapat menjalankan kontainer Docker di perangkat IoT Anda. Meskipun sistem operasi dalam wadah dan pembaruan disederhanakan melalui server eksternal, Anda tidak dapat sepenuhnya mengontrol distribusi sebagai pengembang komputer tertanam.

BalenaOS

Karena kurangnya kontrol, terlalu banyak perpustakaan dan modul yang tidak perlu. Ini juga berarti bahwa pembaruan sistem operasi penting bergantung pada satu vendor.


Akhir Kata

Setiap pengembang komputer tertanam tentunya sangat menguasai dan mengerti tentang distro Linux populer ini. Hanya saja distro linux mana yang mereka gunakan mungkin berbeda-beda. Kemudahan akses kontrol dan kemudahan pengembangan menjadi pilihan utama dalam menggunakan frimware sistem tertanam mereka.

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.