Karakteristik Pemrograman Berorientasi Objek

Berorientasi objek adalah suatu metode untuk memahami dan mengabstraksikan dunia nyata. Pemrograman ini merupakan produk dari perkembangan teknologi pemrograman komputer sampai pada tahap tertentu. Juga merupakan suatu metode pengembangan perangkat lunak.

Read More
Pemrograman Berorientasi Objek

Bagi Anda yang belum tahu tantang berorientasi objek silahkan merajuk pada Apa Itu Pemrograman Berorientasi Objek?Apa Keuntungan Dari Bahasa Berorientasi Objek?. Beberapa metode dalam orientasi objek juga sudah Labkom99 tuliskan di Metode Pemrograman Berorientasi Objek Konsep Dan Karakteristik

Berorientasi objek memiliki empat karakteristik utama yang disebutkan dibawa ini.

Karakteristik Berorientasi Objek

1. Abstrak

Abtrak artinya Mengabaikan hal-hal dalam topik yang tidak terkait dengan tujuan saat ini dan fokus pada aspek yang terkait dengan tujuan saat ini. Ini untuk mengekstrak jenis hal tertentu di dunia nyata dan mengekspresikannya dengan kode program. Abstrak umumnya disebut kelas atau antarmuka. Abstraksi tidak bermaksud untuk memahami semua masalah, tetapi untuk memilih beberapa di antaranya, tanpa beberapa detail untuk saat ini. Abstraksi mencakup dua aspek, abstraksi data, tetapi abstraksi proses.

Abstraksi data mewakili karakteristik kelas benda di dunia, yaitu atribut objek. Misalnya, burung memiliki sayap, bulu, dll.  Atau juga disebut atribut kelas.

Abstraksi proses mewakili perilaku kelas benda di dunia, yaitu, perilaku objek. Misalnya, burung dapat terbang dan berkicau. Atau disebut dengan metode kelas

2. Paket

Enkapsulasi merupakan salah satu ciri dari berorientasi objek, dan ciri utama dari konsep objek dan kelas. Enkapsulasi adalah untuk mengelilingi proses dan data, dan akses ke data hanya dapat melalui antarmuka yang ditentukan. Seperti variabel pribadi, gunakan set dan dapatkan metode untuk mendapatkannya.

Enkapsulasi memastikan bahwa modul memiliki independensi yang baik, membuat pemeliharaan dan modifikasi program lebih mudah. Modifikasi program aplikasi terbatas pada bagian dalam kelas. Sehingga dampak modifikasi program aplikasi dapat diminimalkan.

3. Warisan

Model hierarkis untuk menghubungkan kelas, memungkinkan dan mendorong penggunaan kembali kelas, dan menyediakan cara untuk mengekspresikan kesamaan dengan jelas. Kelas baru dari objek dapat diturunkan dari kelas yang sudah ada. Proses ini disebut pewarisan kelas.

Kelas baru mewarisi karakteristik kelas asli, kelas baru disebut kelas turunan (subclass) dari kelas asli, dan kelas asli disebut kelas dasar (kelas induk) dari kelas baru. Kelas turunan dapat mewarisi metode dan variabel instan dari kelas induknya dan kelas dapat memodifikasi atau menambahkan metode baru agar lebih cocok untuk kebutuhan khusus. Oleh karena itu, dapat dikatakan bahwa pewarisan adalah menggunakan kembali kode kelas induk dan sekaligus mempersiapkan realisasi polimorfisme. Baca juga Dasar Pemrograman Berorientasi Objek Di Pemrograman C++

4. Polimorfisme

Polimorfisme mengacu pada memungkinkan berbagai jenis objek untuk menanggapi pesan yang sama. Polimorfisme meliputi polimorfisme parametrik dan polimorfisme inklusi. Bahasa polimorfik memiliki keunggulan fleksibilitas, abstraksi, berbagi perilaku, berbagi kode, yang memecahkan masalah nama fungsi aplikasi yang sama.

Secara umum, penulisan ulang metode, kelebihan beban, dan tautan dinamis merupakan polimorfisme. Salah satu alasan mengapa java memperkenalkan konsep polimorfisme adalah untuk menutupi kekurangan fungsionalitas yang disebabkan oleh pewarisan kelas tunggal.

Tautan dinamis Untuk metode yang didefinisikan di kelas induk, jika metode diganti di subkelas, maka referensi dari jenis kelas induk akan memanggil metode ini di subkelas yang merupakan penautan dinamis.

Keuntungan Pemrograman Berorientasi Objek

1. Waktu pengembangan singkat, efisiensi tinggi, keandalan tinggi, dan program yang dikembangkan lebih kuat. Karena penggunaan kembali pemrograman berorientasi objek, perpustakaan kelas dewasa dapat digunakan secara luas dalam aplikasi, sehingga mempersingkat waktu pengembangan.

2. Program aplikasi lebih mudah dirawat, diperbarui dan ditingkatkan. Warisan dan enkapsulasi membuat dampak modifikasi aplikasi lebih terlokalisasi.

Di atas adalah konten detail dari apa itu fitur berorientasi objek. Untuk lebih lanjut, harap perhatikan artikel terkait lainnya di Labkom99.

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.