Big Data

5 Contoh Penerapan Big Data Dalam Bidang Kesehatan Yang Harus Di Pelajari

Di berbagai bidang, penerapan big data telah mengubah cara kita memproses, menganalisis, dan memanfaatkan data. Bidang kesehatan adalah salah satu contoh bidang yang paling penting di mana analisis data memiliki dampak yang signifikan.

Faktanya, analisis bidang kesehatan dapat mengurangi biaya bidang, memprediksi wabah epidemi, mencegah penyakit yang dapat dicegah, dan meningkatkan kualitas hidup secara keseluruhan.

Rata-rata umur manusia di dunia meningkat, menciptakan rintangan yang signifikan bagi teknologi pengobatan saat ini. Seperti pemilik bisnis, praktisi kesehatan dapat mengumpulkan data dalam jumlah besar dan menentukan cara terbaik untuk menggunakan data tersebut.


Apa Itu Big Data Dalam Industri Medis?

Big data dalam bidang kesehatan mengacu pada sejumlah besar data yang dihasilkan oleh adopsi teknologi digital untuk mengumpulkan catatan pasien dan membantu mengelola kinerja rumah sakit yang seharusnya terlalu besar dan kompleks untuk teknologi tradisional.

Penerapan big data analytics dalam industri bidang kesehatan memiliki banyak implikasi positif dan bahkan menyelamatkan nyawa. Pada dasarnya, Big data mengacu pada sejumlah besar data yang dihasilkan oleh digitalisasi segala sesuatu yang dikumpulkan dan dianalisis melalui teknologi tertentu.

Ketika diterapkan pada bidang kesehatan, big data akan menggunakan data kesehatan tertentu dari suatu populasi (atau individu tertentu) dan dapat membantu mencegah epidemi, menyembuhkan penyakit, mengurangi biaya, dll.

Seiring perkembangan dunia medis, pola pengobatan telah berubah. Banyak contoh di antaranya sebagian besar didorong oleh kemajuan big data. Tujuan dokter adalah untuk melihat kehidupan pasien sedini mungkin sehingga mereka dapat melihat gejala peringatan penyakit berbahaya segera setelah muncul.

Jauh lebih mudah dan lebih murah untuk mengobati penyakit ini sejak dini. Mencegah lebih baik daripada mengobati dalam hal analisis data medis dan indikator kinerja utama, dan pemahaman yang komprehensif tentang pasien memungkinkan perusahaan asuransi untuk menawarkan layanan yang disesuaikan.

Baca juga : Big Data Solusi Canggih Membangun Transportasi Pintar


5 Contoh Penerapan Big Data Dalam Bidang Kesehatan

5 Contoh Penerapan Big Data di Bidang Kesehatan

1. Manajemen Risiko dan Penyakit Tingkat Lanjut

Big data dan bidang kesehatan sangat penting untuk mengatasi risiko rawat inap untuk pasien dengan penyakit kronis tertentu. Ini juga dapat membantu mencegah kerusakan.

Dengan memperoleh wawasan tentang banyak informasi lain seperti jenis pengobatan, gejala dan frekuensi kunjungan, penyedia layanan kesehatan dapat memberikan bidang pencegahan yang akurat dan pada akhirnya mengurangi rawat inap.

Tingkat perhitungan risiko ini tidak hanya akan mengurangi pengeluaran untuk bidang pasien di rumah , tetapi juga akan memastikan bahwa ruang dan sumber daya tersedia bagi mereka yang paling membutuhkannya.

Ini akan dengan jelas menggambarkan bagaimana analitik dalam bidang kesehatan dapat meningkatkan dan menyelamatkan nyawa orang. Sehingga big data medis dapat meningkatkan kualitas bidang pasien sekaligus memungkinkan organisasi untuk merampingkan secara lebih hemat di setiap area utama .

2. Penerapan Big Data Untuk Electronic Health Record (EHR)

Ini adalah bentuk big data yang paling umum digunakan dalam kedokteran. Setiap pasien memiliki catatan digital mereka sendiri yang mencakup informasi seperti demografi, riwayat kesehatan, alergi, dan hasil tes laboratorium.

Catatan dibagikan melalui sistem informasi yang aman, dapat diakses oleh pemasok sektor publik dan swasta. Setiap catatan terdiri dari file yang dapat diedit, artinya dokter dapat membuat perubahan dari waktu ke waktu tanpa berurusan dengan dokumen atau risiko duplikasi data.

EHR (Electronic Health Record) juga dapat mengeluarkan peringatan dan pengingat ketika pasien membutuhkan tes laboratorium baru, dan melacak resep untuk melihat apakah mereka menggunakan sesuai anjuran.

3. Pengembangan Terapi Dan Inovasi Baru

Analisis big data dalam bidang kesehatan dapat membantu dalam penemuan pengobatan baru dan obat-obatan inovatif. Dengan menggabungkan metrik historis, real-time, dan prediktif, serta teknik visualisasi data, profesional kesehatan dapat mengidentifikasi kekuatan dan kelemahan potensial dalam percobaan atau proses.

Selain itu, melalui analisis informasi genetik berbasis data dan prediksi reaksioner pasien. Penerapan big data analytics dalam bidang kesehatan dapat memainkan peran kunci dalam pengembangan terobosan obat baru dan terapi prospektif.

Analisis data dalam bidang kesehatan dapat menyederhanakan, berinovasi, memberikan keamanan, dan menyelamatkan nyawa.

4. Penerapan Big Data Untuk Perkuat Keterlibatan Pasien

Banyak pelanggan, atau calon pasien, sudah tertarik dengan perangkat pintar yang dapat terus melacak setiap langkah, detak jantung, kebiasaan tidur, dan data lainnya. Semua data penting ini dapat digabungkan dengan data lain yang dapat dilacak untuk mengungkap bahaya kesehatan yang tersembunyi.

Misalnya, insomnia kronis dan peningkatan denyut jantung dapat mengindikasikan risiko penyakit jantung di masa depan. Pasien terlibat langsung dalam pemantauan kesehatan mereka sendiri dan insentif asuransi kesehatan dapat mendorong mereka untuk menjalani gaya hidup sehat (misalnya: mengembalikan uang kepada seseorang menggunakan jam tangan pintar).

Perangkat yang dapat dikenakan baru dalam pengembangan adalah cara lain untuk melakukan ini, melacak tren kesehatan tertentu dan mengunggah laporan tentangnya ke cloud, di mana dokter dapat memantaunya. Orang dengan asma atau tekanan darah tinggi dapat memperoleh manfaat dengan menjadi lebih mandiri dan mengurangi kunjungan dokter yang tidak perlu.

5. Gunakan Data Kesehatan Untuk Perencanaan Strategis

Penggunaan big data dalam bidang kesehatan memungkinkan perencanaan strategis karena pemahaman yang mendalam tentang motivasi orang. Manajer bidang dapat melihat hasil tes dari orang-orang di seluruh kategori demografis untuk memahami apa yang mencegah orang mencari pengobatan.

University of Florida menggunakan Google Maps dan membuka data kesehatan masyarakat untuk membuat peta untuk berbagai topik populer, termasuk pertumbuhan populasi dan penyakit kronis.

Para akademisi kemudian mengaitkan informasi ini dengan ketersediaan layanan medis di daerah terpanas. Berdasarkan informasi yang diperoleh, mereka dapat menilai kembali rencana persalinan mereka dan menambahkan lebih banyak unit bidang di tempat yang paling bermasalah.

Baca juga : Contoh Aplikasi Big Data Dalam Pembangunan Kota Pintar


Kesimpulan

Diatas adalah contoh penerapan big data dalam bidang kesehatan yang di bagikan Labkom99. Dengan bantuan big data tentu bidang kesehatan telah mendapatkan trobosan baru. Ini dapat mempermudah setiap orang dalam memperoleh fasilatas layanan kesehatan yang lebih baik. Kamajuan data tentu saja akan merubah semua jenis aktifitas manusia kedepan. Hanya saja bagaimana kita dapat mengolah ribuan bahkan jutaan data tersebut untuk kehidupan kita.

Wanglu Piao

Saya seorang content writer sekaligus editor di Labkom99.com. Menyukai dunia digital media dan SEO.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button