5 Contoh Implementasi Layanan Dalam Bidang Kesehatan Yang Berhasil Terhubung Dengan IoT

Mengadopsi teknologi IoT atau teknologi baru apa pun dalam bidang kesehatan biasanya merupakan proses yang lambat. Mengapa? Kerena akan berbenturan dengan Tata kelola yang kuat seputar perlindungan data, kepatuhan, dan proses jangka panjang seputar pengujian opsi perawatan kesehatan baru. Tentu saja, ini untuk memastikan keselamatan pasien tidak terganggu dengan cara apa pun.

Read More

Pada awalnya adopsi IoT memang sangat lambat, namun hari ini manfaatnya jauh lebih besar daripada kekhawatirannya. Penggunaan IoT dalam bidang kesehatan untuk pemantauan pasien jarak jauh dan diagnosis yang lebih cepat dengan memantau data yang diambil secara real-time adalah faktor kunci dalam memungkinkan perawatan kesehatan yang cerdas.

Melacak perangkat medis melalui RFID adalah contoh tingkat adopsi IoT dalam bidang kesehatan sebelum pandemi. Seluruh perangkat pintar terhubung  untuk menambah nilai layanan di rumah sakit. Ini terutama karena adanya jangkauan Wifi dan firewall yang kuat untuk meningkatkan keamanan. Baca juga Jenis Dan Pilihan Koneksi Jaringan IoT Yang Dapat Digunakan.

Untuk waktu sekarang, orang telah menggunakan perangkat pintar untuk memantau parameter kesehatan seperti detak jantung, suhu tubuh, dan gula darah. Namun, sistem penyedia layanan kesehatan tidak mengintegrasikan data ini untuk menghubungkan dan mendiagnosis masalah kesehatan. Dokter, staf, dan pasien berinteraksi secara langsung atau melalui panggilan telepon, pesan teks dan email.

COVID-19 telah mempercepat adopsi Internet of Things (atau IOMT – Internet of Medical Things) dan AI, layanan telehealth dan 5G dalam perawatan kesehatan karena beberapa faktor:

  • Jarak sosial untuk melindungi pasien dan perawat.
  • Menjaga kebersihan, alat pelindung diri dan lingkungan yang bersih.
  • Transportasi pasien perlu diatur untuk meminimalkan risiko.

Sementara layanan telehealth ada sebelum COVID-19, tingkat adopsi rendah. Saat ini, banyak pasien memilih perawatan umum atau khusus dengan membuat janji temu video atau jarak jauh melalui telepon, tablet, atau komputer.

Apa Yang Bisa Dilakukan IoT Untuk Bidang Kesehatan?


1. Perawatan Rawat Inap

IoT Dalam Bidang Kesehatan Dapat Menyederhanakan Proses

IoT dan portal pasien yang hebat dapat mengurangi inefisiensi sepanjang siklus perawatan pasien di rumah sakit. Pendaftaran dapat dilakukan melalui portal pasien, dengan pemicu dokter yang menunjukkan perawatan saat masuk.

Manajemen rumah sakit kemudian dapat menetapkan bangsal berdasarkan masukan pasien. Pasien dapat diberikan alat pelacak untuk terus memantau pasien. Ini akan sangat membantu perawat dan dokter masuk.

Rumah sakit dapat menghasilkan versi final dengan lebih efisien berdasarkan data dari perangkat IoT. Ini termasuk asupan obat, statistik vital, dan laporan pengujian yang dihasilkan.

Secara keseluruhan, data pasien dapat membantu rumah sakit mengumpulkan informasi tentang departemen yang membutuhkan lebih banyak sumber daya untuk menjual dan membeli obat-obatan.

Pantau Pasien Dan Staf Melalui Perangkat Pintar

Dengan perangkat pintar, perawat dapat memantau semua pasien di rumah sakit menggunakan dasbor umum dan mekanisme peringatan. Saat ini, perangkat pintar dipasang di tempat tidur pasien dan memantau statistik vital, kadar oksigen dan pergerakan pasien.

Dokter dan perawat dapat dilacak dan dihubungi dalam keadaan darurat. Berjalan ke ruang operasi, mereka dapat diingatkan untuk mensterilkan dan memakai perlengkapan yang sesuai.

Pemantauan lingkungan

Sensor Wifi dapat memantau kualitas dan umur simpan obat dan vaksin. Aset medis yang terintegrasi dengan IoT dapat dilacak dengan peringatan jika gagal atau memerlukan pemeliharaan.

2. Urgent Care

IoT yang dikombinasikan dengan layanan video/telemedicine dan AR dapat membantu saat dokter tidak berada di lokasi. Ini berguna ketika ahli jarak jauh harus dibawa ke operasi darurat.

Contoh IoT Dalam Bidang Kesehatan

Bahkan di ambulans, jika teknik ini dapat digunakan untuk memberikan instruksi kepada perawat yang merawat, perawatan yang tepat dapat diberikan tepat waktu. Di beberapa negara, drone sudah digunakan untuk mengirimkan obat-obatan, darah, dan organ yang menyelamatkan nyawa ke daerah-daerah terpencil atau yang dilanda bencana.

3. Perangkat Yang Terintegrasi IoT

Dapat membantu perawat memberikan perawatan yang lebih baik dengan waktu respons yang lebih cepat dan biaya yang lebih rendah. Pada penyakit kronis, perangkat pintar dapat melacak kesehatan pasien dan memperingatkan krisis medis. Video dan telekonferensi telah mengurangi kunjungan dokter secara langsung.

Hal ini sangat bermanfaat, terutama bagi masyarakat yang tinggal di daerah terpencil, penyandang disabilitas, atau sudah lanjut usia dan tidak memiliki kehidupan yang aktif. Perpaduan perawatan ini memungkinkan tindak lanjut pasien setelah mereka dirawat di rumah sakit dan menyediakan data untuk perencanaan perawatan lanjutan, memfasilitasi personalisasi perawatan kesehatan.

5 Contoh Implementasi Layanan Dalam Bidang Kesehatan Yang Berhasil Terhubung Dengan IoT


Berikut adalah 5 contoh implementasi IoT yang sukses dalam bidang kesehatan

1. Inhaler

  • Inhaler yang digunakan untuk mengobati penyakit paru obstruktif kronik (PPOK), penyakit paru-paru inflamasi kronis seperti asma. Ada dua jenis utama di antaranya –
  • 2Bronkitis kronis – yang menyebabkan batuk berdahak yang berkepanjangan
  • Emfisema – yang menyebabkan kerusakan pada paru-paru

Penderita PPOK sering kali mengalami serangan yang tidak terduga. Sebuah inhaler memberikan obat yang diinginkan langsung ke paru-paru, tetapi efektivitasnya tergantung pada seberapa banyak obat masuk ke paru-paru. Penundaan singkat antara inhalasi dan pemberian dapat mengurangi jumlah obat yang diserap. Selain itu, penderita PPOK perlu mengambil pendekatan disiplin untuk menjaga kesehatan mereka.

Oleh karena itu, inhaler yang terhubung dengan IoT dapat membantu dengan memantau frekuensi serangan, mengumpulkan data lingkungan seperti kualitas udara untuk memahami apa yang memicu serangan dan melacak konsumsi obat yang sebenarnya.

Sambungan ini melalui Bluetooth ke perangkat seluler dan aplikasi terkait dapat memberi dokter titik data yang diperlukan untuk memahami sejauh mana penyakit pasien. Ini akan membantu menyesuaikan dosis yang sesuai atau memberikan pengobatan alternatif.

Selain itu, inhaler pintar ini dapat mengingatkan pasien untuk membawanya saat meninggalkan rumah, atau bahkan menemukannya di rumah.

ProAir Digihaler adalah inhaler terintegrasi IoT yang dikembangkan oleh Teva Pharmaceuticals yang berbasis di Yerusalem. Ini membutuhkan resep dan dapat digunakan oleh anak-anak 4 tahun ke atas.

Inhaler terhubung ke aplikasi selulernya dan merekam data seperti volume yang dihirup dan stempel waktu yang sesuai. Ini memandu pasien dalam penggunaan peralatan yang benar secara teratur.

2. Pemantauan Kesehatan Pribadi Menggunakan Perangkat Pintar

Wi-Fi yang melacak tanda-tanda vital, aktivitas, dan lingkungan pengguna secara keseluruhan telah ada di pasaran jauh sebelum rumah sakit membuka pintu ke Internet of Things.

Banyak perangkat yang dapat dikenakan, seperti jam tangan pintar, pedometer, gelang pintar, dan perhiasan lainnya, dapat melacak detak jantung, suhu tubuh, pola tidur, langkah yang dinaiki, atau jarak yang ditempuh sepanjang hari.

Ini termasuk parameter terkait pandemi seperti kadar oksigen dan mekanisme peringatan untuk menjaga tangan tetap bersih. Memberi data ini kembali ke penyedia layanan kesehatan memungkinkan perawatan pencegahan dan dapat memeriksa pasien untuk kondisi yang memburuk.

Apple Watch Series 6 menyempurnakan seri sebelumnya untuk memberikan tingkat saturasi oksigen yang lebih akurat kepada pengguna. Ini dan pemantauan detak jantung akan memberikan wawasan tentang tanda-tanda awal penyakit pernapasan.

Dari Studi Apple Joe Wituschek – “Apple juga berkolaborasi dengan UC Irvine dan Anthem untuk mempelajari bagaimana pengukuran longitudinal oksigen darah dan sinyal fisiologis lainnya dapat membantu mengelola dan mengontrol asma.”

3. Pemantauan Rumah Sakit Untuk Penyakit Kronis

Beberapa Perangkat IoT yang Terhubung dapat digunakan untuk mengelola obat-obatan, gejala dan tanda-tanda vital di rumah sakit. Data dari perangkat didorong ke platform berbasis cloud yang memantau dan mengirimkan peringatan kepada pengasuh dan anggota keluarga berdasarkan situasi. Platform ini juga melacak efektivitas obat yang diberikan untuk membuat perubahan dosis yang diperlukan.

Quio adalah salah satu Contoh IoT Dalam Bidang Kesehatan dengan platform cloud yang memantau penyakit kronis, memungkinkan pasien untuk menerima perawatan kesehatan yang lebih baik, lebih sedikit kunjungan rumah sakit, dan bahkan lebih sedikit skenario ruang gawat darurat. Ini juga menyediakan platform bagi pasien untuk berpartisipasi dalam penelitian secara anonim.

Pfizer dan IBM baru-baru ini mengembangkan “rumah parkinsonian” yang memiliki sensor pada segala hal yang membantu mendeteksi perubahan sekecil apa pun dalam gerakan pasien. Platform cloud membantu menyimpan data ini untuk analisis lebih lanjut. Para ilmuwan kemudian menggunakannya untuk menganalisis perkembangan pasien dan respons obat.

4. Pemantauan Aset

Menurut GE Healthcare, hanya 38% dari inventaris rumah sakit yang digunakan sepenuhnya. Sisanya sering salah tempat, dicuri, atau tidak ditemukan saat dibutuhkan. Selain kurangnya visibilitas, perawatan peralatan medis yang buruk juga membebani biaya rumah sakit yang besar.

Perangkat IoT yang terintegrasi dengan perangkat bidang kesehatan membantu melacak perangkat setiap saat. Ini memfasilitasi respon cepat dalam situasi darurat. Oleh karena itu, ini membantu menyederhanakan kualitas dan pemeliharaan peralatan melalui data yang dikumpulkan secara teratur.

NexLeaf Technologies adalah salah satu perusahaan yang didedikasikan untuk meningkatkan layanan kesehatan di negara-negara kurang berkembang. Salah satu produknya, ColdTrace, menyediakan pelacakan lemari es vaksin dari jarak jauh, memungkinkan tenaga kesehatan menggunakan vaksin dan obat-obatan dengan aman dan bijaksana.

5. Asuransi Kesehatan

Perusahaan asuransi mengadopsi perangkat yang dapat dikenakan IoT, seperti gelang kebugaran dan aplikasi telepon, untuk memberi insentif kepada pelanggan dan mendiskon premi kesehatan mereka. Tidak hanya baik untuk pelanggan mereka, tetapi juga baik untuk bisnis asuransi.

John Hancock, cabang asuransi Manulife Insurance yang berbasis di Boston, menawarkan diskon 25% untuk asuransi kesehatan kepada siapa saja yang ingin menggunakan aplikasi dan gadget lain untuk memantau kesehatan mereka. Program Vitalitas John Hancock telah bermitra dengan Vitality untuk mendistribusikan Fitbits gratis untuk melacak dan memberi saran kepada individu tentang kesehatan mereka.

Ia juga menawarkan program Vitality Aspire untuk penderita diabetes tipe 1 dan tipe 2 melalui teknologi manajemen diabetes yang disediakan oleh Onduo.

Memastikan Peluncuran IoT Dalam Bidang Kesehatan


Arsitektur IoT mencakup

  • Sensor, aktuator, dan perangkat deteksi lainnya yang mengumpulkan data. Dalam perawatan kesehatan, ini dapat mencakup perangkat perawatan kesehatan seperti kursi roda dengan perangkat IoT. Contoh lain termasuk perangkat yang mengukur tanda-tanda vital pasien, seperti sensor suhu, jam tangan pintar, pemantauan EKG, dan banyak lagi.
  • Data dari sensor dan aktuator dalam format digital karena beberapa mungkin perangkat analog. Ini dapat dilakukan dari perangkat seluler, tablet, atau desktop.
  • Setelah pemrosesan dan normalisasi, simpan data digital di cloud.

Analisis data untuk pengambilan keputusan yang efektif. Dalam hal ini, ini akan memungkinkan diagnosis yang benar, meningkatkan atau mengubah pengobatan, memantau pengobatan pasien. Baca juga Mengetahui Cara Kerja Internet of Things Dan Komponen Penting Di Dalamnya.

Dalam hal perangkat medis, ini menyederhanakan proses dengan memberikan visibilitas ke penggunaan aktual, biaya perawatan, dan banyak lagi. Penggunaan kecerdasan buatan membantu menambang data dan memberikan diagnosis atau perawatan yang lebih cepat.

Kemampuan solusi IoT dalam Bidang kesehatan meliputi

  • Memantau pasien.
  • Melacak karyawan agar lebih mudah menjangkau mereka dalam keadaan darurat.
  • Mengawasi perangkat bernilai tinggi untuk mencegah pencurian, kerusakan, atau ambang batas pemeliharaan apa pun,
  • Memastikan keamanan dan kepatuhan yang tinggi karena banyaknya perangkat yang terhubung,
  • Penggunaan perangkat pintar yang lebih tinggi mengarah pada efektivitas biaya yang lebih tinggi
  • Memastikan keamanan dan privasi data dengan segala cara.

Memastikan Implementasi IoT Yang Sukses Dalam Bidang Kesehatan


Peluncuran arsitektur Healthcare Internet of Things (HIOT) yang sukses akan membutuhkan WLAN yang baik untuk mengaktifkan konektivitas di seluruh perangkat. Ini membutuhkan infrastruktur TI yang kuat untuk menerapkan keamanan tinggi di berbagai perangkat dan platform yang terhubung.

Mengadopsi infrastruktur TI cloud-native, hybrid, atau lokal akan bergantung pada sistem yang ada di lingkungan yang sangat penting untuk integrasi, pedoman HIPAA, dan strategi kepatuhan lainnya. Arsitektur akan membutuhkan platform pendukung untuk memelihara perangkat pintar. Ini karena keandalan sistem perawatan kesehatan IoT bergantung pada fungsinya. Baca juga 4 Platform IoT Cloud Gratis Untuk Membangun Proyek Internet of Things.

Infrastruktur cloud menjadi lebih umum. Oleh karena itu, pengumpulan dan pemrosesan data terjadi pada node. Misalnya, monitor detak jantung mengukur detak jantung saat ini dan dapat melacak perubahan dan memberi tahu perubahan atau level utama.

Data keluaran dalam format numerik standar. Hal ini karena data diproses pada titik pengumpulan. Hal ini memungkinkan komunikasi menggunakan infrastruktur jaringan yang ada.

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.