3 Model Layanan Yang Termasuk Dalam Cloud Computing

Layanan cloud computing yaitu Layanan yang mengacu pada produk cloud computing yang dapat digunakan sebagai layanan. Termasuk hosting cloud, ruang cloud, pengembangan cloud, pengujian cloud dan produk komprehensif lain.

Read More

Untuk jenis layanan cloud computing, secara umum dapat dibagi menjadi tiga tingkatan, yaitu: IaaS, PaaS dan SaaS. Ketiga tingkat ini merupakan arsitektur keseluruhan dari teknologi cloud computing , yang mungkin mencakup beberapa teknologi dan aplikasi virtualisasi, penyebaran otomatis dan teknologi komputasi terdistribusi.

Keuntungan dari arsitektur teknis ini adalah dapat bekerja dengan sangat baik secara eksternal. Kekuatan komputasi paralel dan besar -skala skalabilitas dan karakteristik fleksibilitas.

Apa Itu Cloud Computing ?


Cloud computing adalah istilah luas yang mengacu pada kumpulan layanan yang menyediakan solusi hemat biaya bagi bisnis untuk meningkatkan kapasitas dan kemampuan TI mereka. Bergantung pada persyaratan khusus mereka, bisnis dapat memilih di mana, kapan, dan bagaimana menggunakan cloud computing untuk memastikan solusi TI yang efisien dan andal.

Layanan Cloud Computing

Sejarah Pembangunan Cloud computing bermula Pada tahun 1983, Sun Microsystems mengusulkan Jaringan adalah Komputer. Pada tahun 2006, Amazon meluncurkan cloud komputasi elastis. Pada tahun 2008, Google merilis Google App Engine versi beta. Pada 2010, Microsoft merilis Microsoft Azure, yang diumumkan pada Oktober 2008. Pada tahun 2011, Cisco Systems secara resmi bergabung dengan OpenStack, dengan fokus pada pengembangan layanan jaringan OpenStack.

Infrastruktur Cloud Computing


Infrastruktur cloud computing adalah lapisan perangkat lunak dan perangkat keras antara sistem internal dan awan publik, yang mengintegrasikan banyak alat dan solusi yang berbeda, dan merupakan sistem penting untuk penyebaran cloud computing yang sukses.

Lapisan infrastruktur cloud computing ini terus berkembang seiring awan publik mengubah struktur pusat data dan perangkat kerasnya. Hingga saat ini, peralatan TI dan sistem pusat data telah mengambil pendekatan yang lebih hati-hati, dengan segala sesuatu di belakang firewall. Hanya aplikasi dan data pengguna yang berada di dalam perusahaan dan di dalam firewall, begitu juga dengan aplikasi mereka.

Dalam infrastruktur TI tradisional, semuanya terkait dengan server. Data penyimpanan perusahaan berada pada susunan penyimpanan tertentu. Aplikasi ada di server fisik khusus, dan jika terjadi sesuatu, bisnis berhenti bekerja.

Dalam infrastruktur cloud computing, karena semuanya tervirtualisasi, tidak ada yang terikat ke server fisik tertentu. Ini berlaku untuk layanan dan aplikasi. Apakah orang berpikir bahwa ketika mereka masuk ke Gmail, mereka masuk ke server fisik yang sama setiap waktu? Tidak, itu mungkin salah satu dari lusinan server virtual di pusat data Google.

Jika perusahaan menerapkan model infrastruktur cloud computing untuk infrastruktur lokal, hal yang sama berlaku untuk instans AWS dan layanan lokalnya. Dengan memvirtualisasikan komponen penyimpanan, komputasi, dan jaringan, bisnis dapat membangun dari layanan apa pun yang tersedia, daripada menggunakannya secara massal. Misalnya, perusahaan dapat meluncurkan aplikasi pada server virtual pada perangkat keras dengan pemanfaatan rendah. Atau, koneksi jaringan dapat digunakan pada sakelar lalu lintas rendah.

Dengan infrastruktur cloud computing, tim DevOps dapat membangun aplikasi mereka untuk menyebarkan aplikasi secara terprogram. Aplikasi dapat diberitahu untuk menemukan server yang kurang dimanfaatkan atau untuk menyebarkan sedekat mungkin dengan penyimpanan data. Dalam lingkungan TI tradisional, ini tidak mungkin.

Model Penerapan Cloud Computing


Layanan Cloud Computing

Ada tiga jenis model utama lingkungan cloud, juga dikenal sebagai model penyebaran cloud. Perusahaan dapat memilih untuk menjalankan aplikasi di cloud publik, pribadi, atau hybrid, tergantung pada kebutuhan mereka. Berikut ini adalah model penerapan cloud computing

1. Public Cloud

Lingkungan pulic cloud dimiliki oleh penyedia cloud outsourcing dan banyak bisnis memiliki akses melalui Internet dengan model bayar per penggunaan. Model penyebaran ini menyediakan layanan dan infrastruktur untuk bisnis yang ingin menghemat biaya operasi TI. Tetapi penyedia Layanan Cloud Computing bertanggung jawab untuk membuat dan memelihara sumber daya.

Cloud publik sangat ideal untuk usaha kecil dan menengah dengan anggaran terbatas yang membutuhkan platform cloud cepat dan sederhana untuk menyebarkan sumber daya TI.

Keuntungan dari cloud publik :

  • Mudah diperluas
  • Tidak ada batasan geografis
  • Efektivitas biaya
  • Sangat dapat diandalkan
  • Mudah dikelola

Kekurangan cloud publik:

  • Kurang aman

2. Private Cloud

Model penyebaran cloud ini adalah infrastruktur khusus yang dimiliki oleh satu perusahaan. Ini menyediakan lingkungan yang lebih terkontrol di mana akses ke sumber daya TI lebih terpusat di dalam perusahaan. Model dapat di-host secara eksternal atau dikelola secara internal.

Meskipun hosting cloud pribadi bisa mahal, untuk perusahaan besar ini dapat memberikan tingkat keamanan yang lebih tinggi dan otonomi yang lebih besar untuk menyesuaikan penyimpanan, jaringan, dan komponen komputasi untuk memenuhi kebutuhan TI mereka. Baca juga Tantangan Keamanan Cloud Computing Dan Solusinya.

Keuntungan dari private cloud :

  • Tingkatkan tingkat keamanan
  • Kontrol server yang lebih baik
  • Dapat disesuaikan

Kekurangan dari private cloud :

  • Lebih sulit mengakses data dari lokasi terpencil
  • Keahlian TI diperlukan

3. Hybrid Cloud

Lingkungan cloud hybrid adalah pilihan yang baik untuk perusahaan yang mencari manfaat dari model penyebaran cloud pribadi dan cloud publik. Dengan menggabungkan kedua model tersebut, model cloud hybrid menyediakan solusi TI yang lebih disesuaikan yang dapat memenuhi kebutuhan bisnis tertentu.

Keuntungan dari Hybrid Cloud:

  • Sangat fleksibel dan terukur
  • Efektivitas biaya
  • Keamanan yang ditingkatkan

Kekurangan Hybrid Cloud :

  • Komunikasi di tingkat jaringan dapat berkonflik karena digunakan untuk cloud pribadi dan publik.

Baca juga Kelebihan Dan Kekurangan Dalam Penggunaan Cloud Computing

3 Model Layanan Utama Cloud Computing


Layanan Cloud Computing

Layanan cloud yang biasa digunakan adalah model layanan TI yang disediakan sesuai permintaan dan dapat diukur ke dunia luar di bawah dukungan arsitektur teknis cloud computing yang disebutkan di atas. Model layanan ini dapat menggantikan layanan TI yang dibangun oleh pengguna secara lokal.

Saat ini, ada tiga model layanan utama cloud computing, yaitu: Infrastructure as a Service (IaaS), Platform as a Service (PaaS) dan Software as a Service (SaaS). Yang disebut level di sini adalah “level” dalam arti arsitektur berlapis. IaaS, PaaS, dan SaaS diimplementasikan pada lapisan infrastruktur, lapisan platform operasi terbuka perangkat lunak, dan lapisan perangkat lunak aplikasi.

1. Software As Service (SaaS)

SaaS (software as service) atau Perangkat Lunak sebagai Layanan. Ini adalah mode penyediaan perangkat lunak melalui Internet. Pengguna tidak perlu membeli perangkat lunak, tetapi menyewa perangkat lunak berbasis Web dari penyedia untuk mengelola aktivitas bisnis.

Perangkat lunak aplikasi disebarkan secara seragam di servernya sendiri. Pengguna berbagi file perusahaan memesan layanan perangkat lunak aplikasi dari produsen melalui Internet sesuai dengan kebutuhan mereka.

Penyedia layanan mengenakan biaya berdasarkan faktor-faktor seperti jumlah dan waktu perangkat lunak yang ditentukan oleh pelanggan dan menyediakan perangkat lunak kepada pelanggan melalui mode browser.

Keuntungan dari model layanan ini adalah penyedia layanan memelihara dan mengelola perangkat lunak dan menyediakan fasilitas perangkat keras agar perangkat lunak dapat dijalankan. Pengguna dapat menggunakan perangkat lunak kapan saja dan di mana saja selama mereka memiliki terminal yang dapat mengakses Internet.

Model SaaS sangat mengurangi biaya penggunaan perangkat lunak. Terutama perangkat lunak skala besar dan karena perangkat lunak di-host di server penyedia layanan. Biaya manajemen dan pemeliharaan pelanggan berkurang serta keandalannya lebih tinggi.

2. Platform As Service (PaaS)

PaaS (Platform-as-a-Service) atau Platform sebagai Layanan. PaaS sebenarnya mengacu pada platform pengembangan perangkat lunak sebagai layanan cloud computing yang diserahkan kepada pengguna dalam model SaaS.

Oleh karena itu, PaaS juga merupakan aplikasi dari model SaaS. Namun, kemunculan PaaS dapat mempercepat perkembangan SaaS, terutama kecepatan pengembangan aplikasi SaaS. Layanan PaaS memungkinkan pengembang perangkat lunak untuk mengembangkan aplikasi baru tanpa membeli server atau lingkungan peralatan lainnya.

Menyediakan platform dan lingkungan pengembangan sebagai layanan. Berbagi file perusahaan adalah layanan platform terdistribusi. Produsen menyediakan lingkungan pengembangan, platform server, sumber daya perangkat keras, dan layanan lainnya kepada pelanggan.

Pengguna menyesuaikan dan mengembangkan aplikasi mereka sendiri berdasarkan platform mereka dan mengirimkannya ke pelanggan lain melalui server mereka dan Internet.

3. Infrastructure As-Services (IaaS)

IaaS (Infrastructure-as-a-Service) atau Infrastruktur sebagai layanan. Konsumen dapat memperoleh layanan dari infrastruktur komputer yang lengkap melalui Internet. IaaS adalah model bisnis yang mengalokasikan sumber daya perangkat keras seperti pusat data dan infrastruktur kepada pengguna melalui Web.

IaaS menyediakan infrastruktur “cloud” yang terdiri dari beberapa server sebagai layanan pengukuran kepada pelanggan. Ini mengintegrasikan memori, perangkat I/O, penyimpanan dan daya komputasi ke dalam kumpulan sumber daya virtual untuk menyediakan seluruh industri dengan layanan seperti sumber daya penyimpanan dan server virtual.

Kesimpulan


Singkatnya, 3 model layanan utama cloud computing sudaha diperkenalkan Labkom99. Secara umum, layanan cloud computing mengacu pada manajemen terpadu dan penjadwalan sejumlah besar sumber daya komputasi yang dihubungkan oleh jaringan. Membentuk kumpulan sumber daya komputasi untuk menyediakan layanan sesuai permintaan kepada pengguna. Pengguna dapat memperoleh sumber daya dan layanan yang diperlukan sesuai permintaan dan dengan cara yang mudah diskalakan melalui jaringan.

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.