BisnisKomputer

Apa Itu NetDevOps Dan Bagaimana Hal Itu Dapat Membantu TI Mencapai Tujuan Bisnis?

Sebagian besar eksekutif TI mungkin akrab dengan konsep DevOps dan DevSecOps. Namun, paradigma baru NetDevOps telah menarik banyak perhatian, terutama di kalangan profesional jaringan.

Seperti teknologi baru lainnya, definisi NetDevOps bervariasi menurut penyedia. Namun pada tingkat dasar, istilah tersebut mengacu pada penerapan prinsip-prinsip DevOps pada jaringan komputer.

“NetDevOps adalah topik yang sangat hangat,” kata Andrew Lerner, wakil presiden penelitian bisnis jaringan di Gartner. “Tetapi pertanyaan pertama adalah memahami apa itu, karena ada definisi dan perspektif yang berbeda.”

1. Apa itu NetDevOps?


Menurut definisi Gartner, NetDevOps adalah kebutuhan untuk menerapkan konsep DevOps dari continuous integration/continuous deployment (CI/CD) ke aktivitas jaringan. Istilah lain yang digunakan untuk menggambarkan model termasuk NetOps 2.0, jaringan sebagai kode dan jaringan GitOps, kata Lerner.

Menurut firma riset GigaOm, NetDevOps menanamkan kualitas dan ketahanan dalam jaringan. Dengan mengabstraksi, mengkodekan dan mengimplementasikan infrastruktur jaringan sebagai kode (IaC). Menggunakan alur kerja otomatis terprogram untuk menghilangkan penyimpangan konfigurasi. Untuk memanfaatkan NetDevOps, perusahaan perlu memiliki saluran otomatis yang mencakup segmentasi. Validasi pra/pasca, dan pengujian aktivitas jaringan, seperti konfigurasi, kata Lerner.

Apa Itu NetDevOps

GigaOm setuju, menambahkan bahwa jaringan pipa NetDevOps dapat mengirimkan kode dari lingkungan pengembangan yang berbeda ke dalam produksi. Memicu validasi komprehensif dan pengujian kepatuhan di sepanjang jalan. NetDevOps juga mencakup pemantauan, pengukuran, dan respons berkelanjutan perusahaan.

Secara otomatis memicu peringatan perbaikan ketika konfigurasi menyimpang dari keadaan yang diinginkan terdeteksi. Baca juga 3 Devops Tools Untuk Mempercepat Pengujian Terbaik Di 2022

2. Apa Manfaat NetDevOps?


Mengingat akar DevOps-nya, masuk akal jika NetDevOps memiliki banyak tujuan yang sama. Menurut Joel King, seorang arsitek otomatisasi jaringan independen. “DevOps memiliki empat prinsip: pendekatan pemikiran sistem holistik (melihat keseluruhan sistem, bukan hanya satu bagian). Tidak ada silo organisasi, umpan balik yang cepat, dan otomatisasi yang mengurangi beban kerja.

King mencatat , operasi jaringan telah tertinggal di belakang area fungsional lain yang mendukung infrastruktur IT perusahaan. Terutama dalam hal otomatisasi melalui programabilitas jaringan. “Untuk menyebarkan aplikasi atau layanan baru yang mendukung komponen perusahaan, komputasi, penyimpanan dan jaringan.

Semuanya memerlukan perubahan konfigurasi atau perangkat keras baru,” kata King. Perubahan ini biasanya diketik secara manual oleh para insinyur di terminal windows. Memerlukan proses kontrol perubahan ditinjau. Diimplementasikan selama periode waktu yang terjadi setelah jam non-kerja.”

Lerner berkata, “NetDevOps dapat membantu meningkatkan kelincahan, terutama untuk perusahaan yang menerapkan infrastruktur sebagai kode. Berharga karena jaringan sering menjadi hambatan. Praktik NetDevOps mendorong alur kerja dan dokumentasi yang jelas, yang membantu dalam audit, tata kelola, dan pemecahan masalah. dan operasi.

Sameer Mahajan, kepala arsitek di pengembang perangkat lunak GS Lab, mengatakan. “NetDevOps menjembatani kesenjangan antara tim pengembangan jaringan dan tim operasi, yang memiliki tanggung jawab yang berbeda. Tim pengembangan bertanggung jawab untuk pengembangan dan pengujian kode. Sedangkan tim operasi bertanggung jawab untuk lingkungan, arsitektur TI, penyebaran, ketersediaan, dll.”

Secara tradisional, ketika memasukkan kode dalam pengembangan ke dalam produksi, banyak handoff terlibat, kata Mahajan. “mengarah ke masalah kualitas perangkat lunak, penundaan dan frustrasi di antara anggota tim. NetDevOps memecahkan masalah ini dengan mengotomatisasi proses dan membuatnya mulus. Baca juga 5 DevOps Tools Untuk Teknologi Stack Yang Dapat Anda Tambahkan Di 2022

Meningkatkan efisiensi penyebaran perubahan jaringan dan mengurangi kesalahan.” kata Mahajan. NetDevOps memiliki setidaknya tujuh kasus penggunaan utama. Mencakup konfigurasi perangkat, pengumpulan data dan telemetri. Pemeriksaan kepatuhan, migrasi, pelaporan, pemecahan masalah dan manajemen konfigurasi.

 3. Hambatan Dalam Penerapan


Sampai saat ini, NetDevOps belum banyak diimplementasikan. “Kami memperkirakan bahwa hanya 2 hingga 10 persen perusahaan yang aktif menggunakan praktik NetDevOps saat ini,” kata Lerner. Perusahaan perlu mengatasi sejumlah hambatan dalam menerapkan NetDevOps:

  • Penghindaran risiko: “Dampak pemadaman pusat data sangat besar. Akibatnya, tim jaringan menghindari risiko dan kurang percaya diri dalam mengotomatisasi jaringan pusat data. Praktik NetDevOps memerlukan penyimpanan akurat inventaris informasi jaringan terkini, lokasi, dll. tidak biasa.”
  • Hutang Teknis: “Dari satu vendor dan perspektif konfigurasi, hutang teknis dalam bentuk lingkungan yang heterogen adalah penghalang lain. Tentu saja, alur kerja yang tidak konsisten atau tidak terdokumentasi terkait dengan aktivitas jaringan membatasi adopsi.”
  • Kekurangan keterampilan: “Kami merekomendasikan untuk berinvestasi pada orang dengan mengalihkan fokus perekrutan dan pelatihan ke kompetensi perangkat lunak tertentu. Termasuk Ansible dan Python, forum komunitas, dan tim jaringan yang berkomunikasi dengan orang-orang DevOps yang berdekatan.”
  • Dokumentasi: “Praktik NetDevOps memerlukan penyimpanan informasi jaringan yang akurat dan terkini, yang tidak umum di banyak perusahaan.”
  • Budaya: Bagi banyak bisnis, mengadopsi prinsip-prinsip ini merupakan perubahan budaya yang besar. Organisasi dengan budaya yang kurang percaya, mengelola dari atas ke bawah. Menerapkan kontrol perubahan yang ketat mungkin memiliki masalah dalam mengimplementasikan NetDevOps, katanya.

4. Bagaimana Cara Memulai


Menerapkan NetDevOps adalah tentang proses, organisasi, dan pelatihan, bukan teknologi. Raja berkata. “Penilaian keterampilan karyawan adalah langkah pertama yang diperlukan. Banyak insinyur jaringan tidak memiliki waktu, minat, atau kemampuan untuk menjadi pemrogram jaringan. Namun, beberapa tim teknik jaringan mungkin menganggap mempelajari keterampilan pemrograman sebagai tantangan baru. Memberikan kesempatan belajar akan bermanfaat bagi tim.”

Menciptakan struktur tim di mana para ahli materi pelajaran (UKM) dapat berkolaborasi dengan pemrogram adalah pendekatan yang baik, kata King. Selain itu, bisnis dapat membuat pusat keunggulan untuk menunjukkan bagaimana tim terintegrasi dari UKM dan pemrogram bekerja. Kemudian menerapkan dan mereplikasi pendekatan tim ini ke area lain dari operasi TI. Selain berinvestasi dalam pelatihan, bisnis yang bersiap untuk pindah ke NetDevOps. Harus memberi karyawan cukup waktu untuk memperoleh proses dan alat baru, kata Lerner.

Tim jaringan lintas kereta dengan tim tangkas dan tim DevOps.” Dia menambahkan bahwa tim jaringan perlu menangkap dan menyimpan konfigurasi perangkat dan status jaringan operasional. Seperti tabel perutean aktif dalam sistem kontrol versi. Juga merupakan praktik yang baik untuk membuat template standar untuk jenis perangkat. Menerapkan kontrol versi melacak penyimpangan konfigurasi, dan menggunakan otomatisasi jika memungkinkan.

Dia menambahkan, “Validasi pra-dan pasca-perubahan perlu diotomatisasi, pengujian pra-lingkungan dan pasca-lingkungan perlu diotomatisasi. Misalnya, pemeriksaan latensi/ketersediaan), dan pengujian dan rollback konfigurasi perlu diotomatisasi. Baca juga 10 Contoh Aplikasi DevOps Terbaik Untuk Dikembangkan

Pada akhirnya, Mahajan berkata, Ini tentang menciptakan budaya baru yang mendukung NetDevOps. Dia berkata, “Bisnis harus beralih ke pola pikir untuk mengotomatisasi perubahan kecil yang sering. Perubahan kecil mengurangi risiko. Perubahan yang sering membantu menjaga lingkungan tetap up to date. kemungkinan kesalahan.”

5. Bagaimana Agar Tetap Sukses Menggunakan NetDevOps


Memulai program NetDevOps adalah satu hal, tetapi tetap sukses dalam jangka panjang juga membutuhkan usaha yang berkelanjutan.

“Mempertahankan strategi NetDevOps membutuhkan manajemen untuk memelihara dan berinvestasi dalam waktu, pelatihan, dan struktur organisasi untuk mencapai kesuksesan. Perubahan ini adalah investasi jangka panjang.

Mendapatkan metrik keberhasilan dalam hal penghematan biaya, peningkatan kepuasan karyawan. Memberikan nilai kepada pemangku kepentingan lebih cepat dan membuatnya terlihat oleh manajemen, dll, sangat penting,” katanya.

Berinvestasi dalam upaya berkelanjutan tim sangat penting, kata King. Penting juga untuk belajar dan bereksperimen untuk mengembangkan kemampuan mereka. “Beri karyawan waktu untuk meningkatkan pekerjaan mereka atau berinovasi, dan mengadaptasi proses yang ada untuk menggabungkan inovasi tersebut,” katanya.

6. Bagaimana Mengukur Keberhasilan NetDevOps?


“Keberhasilan diukur dengan uptime jaringan yang lebih besar. Lebih sedikit bug, dan menjaga lingkungan pada versi terbaru dari perubahan,” kata Mahajan. Dengan NetDevOps, bisnis tidak harus berjalan sendiri.

Meskipun ini lebih merupakan proses daripada produk vendor komersial. Ada vendor yang dapat membantu bisnis mengaktifkan NetDevOps dalam organisasi mereka, kata Lerner. Termasuk Network to Code, Itential, HashiCorp, Arista, dan banyak lagi yang menyediakan infrastruktur sebagai kode dan kemampuan otomatisasi jaringan lainnya.

GigaOm mengatakan pasar diperkirakan akan berkembang pesat dalam beberapa bulan mendatang. “Pemain baru akan muncul dengan solusi ramping dan inovatif. Sementara vendor jaringan yang sudah mapan akan bersaing dengan mengakuisisi penyedia solusi dan memperluas kemitraan utama,” katanya. Dengan vendor NetDevOps yang berbeda dan tersedia Dengan opsi dan evolusi lingkungan. Memilih NetDevOps terbaik alat akan tergantung pada kasus penggunaan perusahaan. Infrastruktur perangkat lunak yang ada, pilihan arsitektur dan kemampuan internal.

Untuk bisnis yang ingin mengotomatisasi dan mempercepat transisi ke operasi digital. Banyak yang cenderung berfokus pada NetDevOps sebagai upaya untuk meningkatkan kinerja dan keandalan jaringan.

Wanglu Piao

Saya seorang content writer sekaligus editor di Labkom99.com. Menyukai dunia digital media dan SEO.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button