Perbedaan CRM Dan ERP Hubungan Dan Integrasi

Perbedaan CRM  Dan ERP

Apa perbedaan CRM dan ERP? Saat ini masih banyak modul CRM diduplikasi pada sistem ERP. Bahkan beberpa vendor ERP mengklaim bahwa sistem ERP mereka termasuk dalam CRM. Hal ini yang menyebabkan orang bingung tentang perbedaan CRM dan ERP. Mereka juga tidak tahu apakah akan menggunakan CRM atau ERP.

Read More

1. Apa Itu CRM?

CRM adalah singkatan dari Customer Relationship Management dan merupakan metode mengelola interaksi antara perusahaan dan pelanggan saat ini dan pelanggan potensial. CRM berfungsi untuk membantu perusahaan menggunakan praktik mengelola dan menganalisis interaksi pelanggan dan data sepanjang siklus hidup pelanggan untuk meningkatkan profitabilitas. Baca juga Pengertian CRM Fungsi CRM Dan Peran CRM Dalam Bisnis Perusahaan

Sistem CRM tidak hanya satu set sistem manajemen, tetapi juga satu set perangkat lunak dan teknologi. Tujuannya adalah untuk mengurangi siklus penjualan dan biaya penjualan dengan meningkatkan nilai pelanggan, kepuasan, profitabilitas dan loyalitas, meningkatkan hubungan layanan pelanggan,dan membantu retensi pelanggan dan meningkatkan pertumbuhan penjualan. Baca Keuntungan CRM Software Untuk UKM Dan Cara Memilih Sistem CRM Yang Tepat


2. Apa Itu ERP?

Sistem ERP adalah singkatan dari Enterprise Resource Planning dan merupakan perangkat lunak manajemen proses bisnis. Ini menggunakan database umum yang dikelola oleh sistem manajemen database untuk menyediakan integrasi proses bisnis inti dan pandangan yang terus diperbarui.

ERP ini mengintegrasikan bidang perencanaan, pembelian, inventaris, penjualan, pemasaran, keuangan dan sumber daya manusia. Fungsinnya memperluas fungsi MRP dan ide intinya adalah manajemen rantai pasokan. ERP mempromosikan aliran informasi antara semua fungsi bisnis, mengelola hubungan dengan pemangku kepentingan eksternal, mempromosikan aliran informasi antara semua fungsi bisnis dan memiliki efek signifikan pada peningkatan daya saing inti perusahaan.


3. Apa Perbedaan Dan Hubungan Antara CRM Dan ERP?

Perencanaan sumber daya perusahaan (ERP) dan manajemen hubungan pelanggan (CRM) serupa dalam banyak hal karena keduanya digunakan untuk meningkatkan profitabilitas perusahaan secara keseluruhan. Meskipun mereka tumpang tindih di beberapa area dan dapat diintegrasikan sepenuhnya di area lain. Masih ada perbedaan tertentu di antara keduanya.

Pertama, tujuan utama CRM adalah untuk membangun, mengembangkan dan memelihara hubungan pelanggan. Dan ERP menekankan bahwa tujuan bisnis adalah untuk meningkatkan produktivitas seluruh bisnis yang menguntungkan.

Kedua, ada perbedaan fokus dari keduanya, erp berfokus pada “perencanaan sumber daya internal”, dan CRM lebih berfokus pada “pasar dan pelanggan. Selain itu, fungsi intinya sangat berbeda dan memiliki perbedaan tertentu.

Perbedaan CRM  Dan ERP
Perbedaan CRM Dan ERP

Fungsi biasa dari sistem CRM meliputi:

  1. Manajemen hubungan pelanggan: informasi pelanggan dasar, pelacakan pelanggan, manajemen kontrak.
  2. Otomatisasi pemasaran: strategi pemasaran, pemasaran email, dan manajemen event.
  3. Otomatisasi penjualan: manajemen kontak, analisis saluran, perkiraan penjualan.
  4. Layanan pelanggan: entri dan pengaturan cepat, penjadwalan dan realokasi item layanan, obrolan realtime.
  5. Manajemen layanan di tempat: penjadwalan, pengiriman, pembuatan faktur.
  6. Manajemen basis pengetahuan: informasi pribadi yang ditampilkan di situs, manajemen dokumen.
  7. Otomatisasi pusat panggilan: pemrosesan panggilan masuk dan keluar, panggilan balik Internet, perutean.
  8. Manajemen saluran: manajemen penghubung dan pemimpin, manajemen kemitraan, dan manajemen dana pengembangan pasar.

Fungsi inti yang umum digunakan dari sistem ERP adalah:

  1. Akuntansi: mengelola transaksi terkait keuangan
  2. Manajemen proyek: seluruh proses dari awal proyek hingga akhir proyek
  3. Manajemen hubungan pelanggan: informasi pelanggan dasar, pelacakan pelanggan, manajemen kontrak.
  4. Sumber daya manusia: manajemen personalia, file personalia, pelatihan karyawan, manajemen gaji.
  5. Inventaris: Memberikan informasi terbaru tentang pasokan produk
  6. Manufaktur: adalah inti dari ERP
  7. Rantai pasokan: lacak proses dari manufaktur hingga distribusi

Perbedaan CRM dan ERP inti telah disebutkan di atas, tetapi itu bukan satu-satunya perbedaan, ada juga perbedaan CRM dan ERP lainya sebagai berikut:

  1. CRM terutama untuk manajemen hubungan pelanggan dengan perusahaan, sementara ERP terutama berfokus pada perencanaan sumber daya perusahaan.
  2. CRM adalah alat bagi perusahaan untuk melacak setiap transaksi pelanggan, sedangkan ERP adalah alat untuk membantu perusahaan mengelola proses bisnis
  3. Dibandingkan dengan CRM, ERP dapat bertahan lebih lama
  4. CRM adalah alat untuk meningkatkan penjualan, sedangkan ERP bertujuan untuk mengurangi biaya.
  5. CRM mengambil proyek sebagai petunjuk dan berfokus pada manajemen bisnis sebelum menandatangani pesanan lebih awal. ERP mengambil pesanan sebagai petunjuk dan mengelola dari pembuatan pesanan penjualan.
  6. CRM terutama digunakan untuk melakukan aktivitas latar belakang, sedangkan ERP digunakan untuk menyelesaikan aktivitas latar belakang.

Meskipun perbedaan yang disebutkan di atas antara CRM dan ERP agak berbeda, kedua sistem memiliki hubungan yang saling mendukung. CRM dan ERP dapat berbagi intelijen rutin di seluruh organisasi dengan cara yang cepat dan terampil. Baca juga 10 Free CRM Software Yang Banyak Digunakan Pebisnis Dunia

Misalnya, sistem ERP menyediakan data yang kaya untuk gudang data dalam sistem CRM, dan hasil analisis data dari CRM dan prediksi perkembangan pasar dapat menyediakan sistem ERP dengan data keputusan. Oleh karena itu, semua karyawan yang terlibat dalam aktivitas perusahaan dapat membentuk lingkungan perusahaan yang luas melalui berbagi data online.


4. Haruskah CRM Dan ERP Diintegrasikan?

Dalam keadaan normal, sistem ERP dan CRM cenderung tetap independent. Karena arsitektur komparatifnya membuat sulit untuk diintegrasikan. Namun, kebanyakan perusahaan tidak menginvestasikan waktu dan tenaga untuk mengintegrasikan keduanya, melainkan menggunakan metode entri data manual. Tetapi hasilnya banyak waktu entri data dan mudah membuat kesalahan dalam proses entri.

Jika Anda mengintegrasikan sistem CRM dan ERP Anda, tidak ada keraguan bahwa perusahaan Anda akan dapat mengubah prospek penjualan menjadi penjualan dengan lebih baik. Meningkatkan laba atas investasi secara keseluruhandan menyederhanakan proses penjualan dan meningkatkan layanan pelanggan. Membantu meningkatkan pendapatan dan efisiensi seluruh perusahaan.

Berikut adalah 5 alasan spesifik mengapa Anda ingin mengintegrasikan CRM dengan sistem ERP:

  1. Meningkatkan manajemen pelanggan. Dengan mengintegrasikan sistem CRM dan ERP, karyawan dapat mengakses informasi terkait pelanggan dalam sistem ERP dan CRM secara bersamaan tanpa berpindah sistem. Mempermudah karyawan untuk melacak calon pelanggan, serta jelajahi lebih banyak peluang bisnis
  2. Memiindahkan jalur penjualan ke penjualan. Jika Anda mengintegrasikan CRM dengan sistem ERP, Anda dapat mengubah prospek penjualan menjadi prospek penjualan dengan lebih baik dan proses penjualan perusahaan Anda akan lebih otomatis.
  3. Meningkatkan laba atas investasi secara keseluruhan. Mengintegrasikan sistem CRM dan ERP dapat memastikan pengurangan biaya dan meningkatkan laba atas investasi secara keseluruhan.
  4. Menyederhanakan proses penjualan. Integrasikan dua data sistem bersama-sama, untuk menghindari risiko salah input data di antara keduanya. Dan staf penjualan Anda tidak perlu berkonsultasi dengan gudang untuk memeriksa riwayat pesanan atau masalah inventaris, untuk menghindari miskomunikasi.
  5. Data yang ditautkan meningkatkan efisiensi kerja. Melalui integrasi, semua karyawan dapat mengakses semua yang mereka butuhkan. Sehingga mengurangi risiko dan kerumitan duplikasi data dan entri. Dan dapat meningkatkan efisiensi penjualan dan kepuasan pelanggan Anda.

5. Pilih CRM Atau ERP?

Karena masalah pendanaan, sebagian besar perusahaan tidak tahu bagaimana memilih di antara keduanya. Biasanya, jika Anda perlu mengelola interaksi dengan pelanggan, Anda harus memilih alat CRM.  Karena CRM kondusif untuk penggunaan sumber daya perencanaan yang optimal.

Sebaliknya, jika Anda umumnya tidak puas dengan proses bisnis yang ada, Anda mungkin memerlukan ERP baru. Tetapi sebagian besar ERP akan memiliki beberapa elemen CRM.

Jika Anda benar-benar tidak yakin apa yang Anda butuhkan, silakan diskusikan dengan pemimpin dan tim Anda. Jika perusahaan memilih, harus jelas berdasarkan perbedaan CRM dan ERP yang sudah Labkom99 sebutkan diatas. Kebutuhan perusahaan ini sangat penting untuk memilih sistem CRM atau ERP yang sesuai.

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.