44 Open Source Software Yang Paling Banyak Digunakan

  • Whatsapp

Kali ini Labkom99 memperkenalkan beberapa proyek open source software yang paling disukai oleh perusahaan teknologi. Ini terutama softwareaplikasi berorientasi perusahaan, yang mencakup beberapa kategori seperti big data, cloud computing, tools development, manajemen sistem dan control version.

Open Source Software

Big Data Open Source Software

Read More

1. Hadoop

Hadoop adalah Proyek yang dihosting oleh Apache ini adalah alat big data yang paling dikenal luas. Banyak perusahaan menyediakan produk terkait atau dukungan komersial untuk Hadoop. Termasuk Amazon Web Services, Cloudera, Hortonworks, IBM, Pivotal, Syncsort, dan VMware. Pengguna terkenal meliputi: Alibaba, AOL, eBay, Facebook, Google, Hulu, LinkedIn, Spotify, Twitter dan Yahoo.

Sistem operasi yang didukung: Windows, Linux dan OS X

Situs web terkait: http://hadoop.apache.org

2. Hypertable

Hypertable sangat populer di kalangan perusahaan Internet, dikembangkan oleh Google untuk meningkatkan skalabilitas database. Pengguna termasuk Baidu, eBay, Groupon dan Yelp. Ini kompatibel dengan Hadoop dan memberikan dukungan dan pelatihan komersial.

Sistem operasi yang didukung: Linux dan OS X

Situs web terkait: http://www.hypertable.com

3. Mesos

Apache Mesos adalah sumber daya abstraksi tols. Dengan itu, perusahaan dapat menggunakan seluruh pusat data sebagai kumpulan sumber daya. Sangat populer di antara perusahaan yang menjalankan Hadoop, Spark dan aplikasi serupa. Organisasi yang menggunakannya meliputi: Airbnb, CERN, Cisco, Coursera, Foursquare, Groupon, Netflix, Twitter dan Uber.

Sistem operasi yang didukung: Linux dan OS X

Situs web terkait: http://mesos.apache.org

4. Presto

Presto dikembangkan oleh Facebook dan mengklaim sebagai mesin kueri SQL terdistribusi open source yang digunakan untuk menjalankan kueri analisis interaktif pada sumber big data. Facebook mengatakan bahwa ia menggunakan Presto untuk gudang data 300PB mengeksekusi kueri , dan pengguna lain termasuk Airbnb dan Dropbox.

Sistem operasi yang didukung: Linux

Situs web terkait: https://prestodb.io

5. Solr

Platform pencarian perusahaan Solr ini mengklaim sangat andal, skalabel dan toleran terhadap kesalahan. Perusahaan yang menggunakannya meliputi: AT&T, Ticketmaster, Comcast, Instagram, Netflix, IBM, Adobe, dan SAP Hybris.

Sistem operasi yang didukung: tidak ada hubungannya dengan sistem operasi

Situs web terkait: http://Lucene.Apache.org/solr/

6. Spark

Apache Spark mengklaim, Dapat menjalankan program dalam memori hingga 100 kali lebih cepat daripada Hadoop MapReduce dan 10 kali lebih cepat pada disk. Organisasi perusahaan yang “didukung” Spark meliputi: Amazon, Baidu, Groupon, Hitachi Solutions, IBM, MyFitnessPal, Nokia dan Yahoo.

Sistem operasi yang didukung: Windows, Linux dan OS X

Situs web terkait: http://spark.apache.org

7. Storm

Sama seperti Hadoop yang digunakan untuk memproses data batch, Apache Storm digunakan untuk memproses data real-time. Pengguna yang ditampilkan di situs web resmi meliputi: Weather Channel, Twitter, Yahoo, WebMD, Spotify, Verisign, Flipboard, dan Klout.

Sistem operasi yang didukung: Linux

Situs web terkait: https://storm.Apache.org

Cloud Computing Open Source Software

8. Cloud Foundry

Cloud Foundry menyediakan open source software tools untuk membangun platform sebagai layanan. Cloud Foundry mengklaim dibangun oleh para pemimpin industri untuk para pemimpin industry dan pendukungnya termasuk IBM, Pivotal, Hewlett-Packard Enterprise, VMware, Intel, SAP, dan EMC.

Sistem operasi yang didukung: Linux

Situs web terkait: https://www.cloudfoundry.org

9. CloudStack

Solusi IaaS turnkey ini membentuk fondasi dari banyak cloud publik dan privat. Ini memiliki sejumlah besar pengguna, termasuk Alcatel-Lucent, Apple, Autodesk, British Telecom, Crown Group, Citrix, Cloudera, Dell, Fujitsu, SAP dan Verizon.

Sistem operasi yang didukung: tidak ada hubungannya dengan sistem operasi

Situs web terkait: http://cloudstack.apache.org

10. OpenStack

Platform cloud computing yang sangat populer ini mengklaim bahwa ratusan merek besar di dunia mengandalkannya setiap hari. Pendukungnya termasuk: AT&T, Ubuntu, Hewlett-Packard Enterprise, IBM, Intel, Rackspace, Red Hat, SUSE, Cisco, Dell, EMC, Symantec dan banyak perusahaan teknologi terkenal lainnya.

Sistem operasi yang didukung: tidak ada hubungannya dengan sistem operasi

Situs web terkait: http://www.openstack.org

Open Source Development Tools

11. Scalr

Platform manajemen cloud ini sangat dipuji oleh perusahaan riset pasar dan menyederhanakan proses pengelolaan beberapa lingkungan cloud. Pengguna terkenal termasuk Expedia, Samsung, Laboratorium Propulsi Jet NASA, Accenture, Sony, dan Autodesk.

Sistem operasi yang didukung: Linux

Situs web terkait: http://www.scalr.com

12. Docker

Docker dengan cepat memantapkan posisinya sebagai platform dominan di bidang container yang relatif baru. Banyak perusahaan besar di dunia teknologi sedang membangun atau menawarkan produk yang memperluas atau menggunakan teknologi Docker, termasuk Amazon, Microsoft, IBM, Hewlett-Packard Enterprise, Red Hat, Rackspace, dan Canonical.

Sistem operasi yang didukung: Windows, Linux dan OS X

Situs web terkait: https://www.docker.com

13. DNN

Solusi manajemen konten ini sebelumnya dikenal sebagai DotNetNuke dan berjanji untuk membangun situs web interaktif yang kaya dengan sedikit usaha untuk mencapai hasil yang signifikan. Penggunnya termasuk Canon, Time Warner Cable, Texas Instruments dan Bank of America.

Sistem operasi yang didukung: Windows

Situs web terkait: http://www.dnnsoftware.com

14. Drupal

Drupal mengklaim bahwa lebih dari 98.000 pengembang secara aktif menyumbangkan kode ke sistem manajemen konten yang sangat populer ini. Pendukungnya termasuk Microsoft, Zend, Fastly, dan New Relic. Ratusan perusahaan berpartisipasi dalam pasar konten dan mereka menyediakan produk dan layanan terkait.

Sistem operasi yang didukung: tidak ada hubungannya dengan sistem operasi

Situs web terkait: https://www.drupal.org

15. Joomla

Joomla menyediakan platform untuk jutaan situs web, dengan lebih dari 50 juta unduhan. Di antara banyak pengguna adalah perusahaan-perusahaan ini: eBay, Barnes & Noble Bookstore, MTV dan Peugeot.

Sistem operasi yang didukung: tidak ada hubungannya dengan sistem operasi

Situs web terkait: https://www.joomla.org

16. MediaWiki

MediaWiki  terkenal dengan software yang digunakan oleh Wikipedia dan juga mendukung situs web untuk Vistaprint, Novell, Intel dan NASA. Ini adalah pilihan yang baik untuk membangun halaman web yang dapat diedit dan banyak organisasi perusahaan menggunakannya untuk membangun basis pengetahuan internal.

Sistem operasi yang didukung: Windows, Linux/Unix dan OS X

Situs web terkait: https://www.mediawiki.org/wiki/MediaWiki

Software Management System

17. Cassandra

Basis data NoSQL ini dikembangkan oleh Facebook dan penggunanya termasuk Apple, CERN, Comcast, Electronic Harbor, GitHub, GoDaddy, Hulu, Instagram, Intuit, Netflix, Reddit dan perusahaan teknologi lainnya. Cassandra mendukung kumpulan data yang sangat besar dan mengklaim memiliki kinerja yang sangat tinggi serta daya tahan dan fleksibilitas yang luar biasa. Dukungan dapat diperoleh melalui pihak ketiga.

Sistem operasi yang didukung: tidak ada hubungannya dengan sistem operasi

Situs web terkait: http://cassandra.apache.org

18. CouchDB

CouchDB dikembangkan untuk Web. Database NoSQL ini menyimpan data dalam dokumen JSON, yang dapat ditanyakan melalui HTTP dan diproses dengan JavaScript. Cloudant sekarang dimiliki oleh IBM dan menyediakan versi software yang didukung oleh para profesional Pengguna meliputi: Samsung, Akamai, Expedia, Microsoft Game Studios, dan perusahaan lain.

Sistem operasi yang didukung: Windows, Linux, OS X dan Android

Situs web terkait: http://couchdb.apache.org

19. MongoDB

MongoDB adalah database NoSQL yang mengklaim dapat dioptimalkan untuk lingkungan penyebaran mission-critical. Pengguna termasuk Foursquare, Forbes, Pebble, Adobe, LinkedIn, eHarmony, dan perusahaan lain. Menyediakan versi profesional berbayar dan versi perusahaan.

Sistem operasi yang didukung: Windows, Linux, OS X dan Solaris

Situs web terkait: http://www.mongodb.org

20. MySQL

MySQL mengklaim sebagai basis data open source software paling populer di dunia dan disukai oleh banyak perusahaan Internet, seperti YouTube, PayPal, Google, Facebook, Twitter, eBay, LinkedIn, Uber dan Amazon. Selain edisi komunitas gratis, ia juga memiliki berbagai edisi berbayar. Versi terbaru yang diperbarui mengklaim tiga kali lebih cepat dari versi lama.

Sistem operasi yang didukung: Windows, Linux, Unix dan OS X

Situs web terkait: http://www.mysql.com

21. Neo4j 22. Bugzilla

Bugzilla adalah kesayangan komunitas open source software, pengguna termasuk Mozilla, Linux Foundation, GNOME, KDE, Apache, LibreOffice, Open Office, Eclipse, Red Hat, Novell dan perusahaan lainnya. Fitur penting dari softwareini bugtracker meliputi, fungsi pencarian lanjutan, pemberitahuan email, laporan terjadwal, pelacakan waktu, keamanan yang sangat baik dan lebih banyak fitur.

Sistem operasi yang didukung: Windows, Linux dan OS X

Situs web terkait: https://www.bugzilla.org

23. Eclipse

Proyek Eclipse yang paling terkenal adalah lingkungan pengembangan terintegrasi (IDE) yang populer untuk Java, juga menyediakan IDE untuk C/C++ dan PHP, serta sejumlah besar alat pengembangan. Pendukung utama termasuk Teknologi Guanqun, Google, IBM, Oracle, Red Hat dan SAP.

Sistem operasi yang didukung: tidak ada hubungannya dengan sistem operasi

Situs web terkait: http://www.Eclipse.org

24. Ember.js

Kerangka kerja ini digunakan untuk membangun aplikasi Web yang ambisius dan dirancang untuk meningkatkan efisiensi kerja bagi pengembang JavaScript. Situs web resmi menunjukkan bahwa pengguna termasuk Yahoo, Square, Livingsocial, Groupon, Twitch, TED, Netflix, Heroku dan Microsoft.

Sistem operasi yang didukung: tidak ada hubungannya dengan sistem operasi

Situs web terkait: http://emberjs.com

25. Grunt 26. LoopBack

Kerangka kerja Node.js ini dirancang untuk memudahkan pengguna membangun REST API dan terhubung ke area penyimpanan data back-end. Pengguna terkenal termasuk GoDaddy, Departemen Energi AS dan Symantec.

Sistem operasi yang didukung: Windows, Linux, OS X, Android dan iOS

Situs web terkait: http://loopback.io

26. Node.js

Apa yang membuat Node.js terkenal adalah memungkinkan pengembang menggunakan JavaScript untuk menulis aplikasi sisi server. Pekerjaan pengembangan sebelumnya dikendalikan oleh Joyent dan sekarang diawasi oleh Node.js Foundation. Pengguna termasuk IBM, Microsoft, Yahoo, SAP, LinkedIn, PayPal dan Netflix.

Sistem operasi yang didukung: Windows, Linux dan OS X

Situs web terkait: https://nodejs.org/en/

27. PhoneGap

Apache Cordova adalah kerangka kerja open source software yang memungkinkan pengembang untuk membangun aplikasi seluler menggunakan teknologi web seperti HTML, CSS, dan JavaScript. PhoneGap adalah distribusi Cordova paling populer. Perusahaan teknologi yang menggunakan distribusi Cordova tertentu meliputi: Wikipedia, Facebook, Salesforce, IBM, Microsoft, Adobe dan BlackBerry.

Sistem operasi yang didukung: Window, Linux dan OS X

Situs web terkait: http://phonegap.com

28. React Native

React Native dikembangkan oleh Facebook. Kerangka kerja ini dapat digunakan untuk membangun aplikasi seluler asli menggunakan JavaScript dan pustaka JavaScript React (juga dikembangkan oleh Facebook). Pengguna lain termasuk: saluran “Discovery” dan CBS Sports News Network.

Sistem operasi yang didukung: OS X

Situs web terkait: http://facebook.github.io/react-native/

29. Ruby on Rails

Kerangka kerja pengembangan web ini sangat populer di kalangan pengembang dan diklaim dioptimalkan untuk memastikan kepuasan pemrogram dan pekerjaan yang berkelanjutan dan efisien. Pengguna termasuk perusahaan seperti Basecamp, Twitter, Shopify, dan GitHub.

Sistem operasi yang didukung: Windows, Linux dan OS X

Situs web terkait: http://rubyonrails.org

30. Sencha Touch

Sencha Touch mengklaim sebagai kerangka kerja aplikasi web seluler lintas platform terkemuka untuk membangun aplikasi seluler universal, berdasarkan HTML5 dan JavaScript. Ini memiliki versi lisensi open source dan versi lisensi komersial. Menurut situs resminya, 60% dari Fortune 100 menggunakannya.

Sistem operasi yang didukung: tidak ada hubungannya dengan sistem operasi

Situs web terkait: https://www.sencha.com/products/touch/

31. ZK

Perusahaan seperti Sony, Sun, IBM, Adobe, Electronic Harbor, Fujitsu, DreamWorks, dan Unisys menggunakan kerangka kerja Java Web ini untuk membangun Web dan aplikasi seluler. Menyediakan pembayaran biaya dan alat terkait.

Sistem operasi yang didukung: tidak ada hubungannya dengan sistem operasi

Situs web terkait: http://www.zkoss.org

Version Control Software

32. JBoss

Middleware JBoss Red Hat mencakup berbagai alat ringan dan ramah cloud yang menggabungkan, mengintegrasikan, dan mengotomatiskan berbagai aplikasi dan sistem perusahaan secara bersamaan. Pengguna termasuk: Laboratorium Nasional Oak Ridge, Nissan, Cisco, Crown Group, AMD dan perusahaan lainnya.

Sistem operasi yang didukung: Linux

Situs web terkait: http://www.redhat.com/en/technologies/jboss-middleware

33. Red Hat Enterprise Linux

Produk Red Hat yang paling terkenal adalah distribusi Linux andalannya yang memerlukan langganan berbayar. Menurut data, lebih dari 90% perusahaan Fortune Global 500 menggunakan produk Red Hat.

Situs web terkait: http://www.redhat.com/en/technologies/linux-platforms/enterprise-linux

34. SUSE Linux Enterprise Edition

Distro Linux berorientasi perusahaan ini juga sangat dicari oleh perusahaan besar dan juga memerlukan langganan berbayar. Perusahaan mengklaim memiliki lebih dari 13.000 pengguna korporat, termasuk London Stock Exchange, SAP, Teradata dan Walgreens.

Situs web terkait: https://www.suse.com

35. Ubuntu

Ubuntu menyediakan distro Linux populer dengan beberapa versi versi desktop, versi server, versi cloud, versi seluler, versi tablet dan versi IoT. Pengguna yang diklaim termasuk Amazon, IBM, Wikipedia dan Nvidia.

Situs web terkait: http://www.ubuntu.com/index_kylin

36. Ansible

Ansible sekarang dimiliki oleh Red Hat. Ia mengklaim sebagai mesin otomatisasi TI yang sangat sederhana yang dapat mengotomatisasi konfigurasi layanan cloud, manajemen konfigurasi, penerapan aplikasi, orkestrasi internal layanan, dan banyak operasi TI lainnya.” Teknologi yang menggunakannya Perusahaan termasuk : Cisco, Juniper Networks, Evernote, Twitter, Verisign, GoPro, EA Sports, Atlassian dan Verizon. Ini memiliki versi gratis dan versi berbayar.

Sistem operasi yang didukung: Linux

Situs web terkait: http://www.ansibleworks.com

37. Chef

Sebagai alat otomatisasi lainnya, Chef mendukung pengembangan metode operasi dan pemeliharaan sekaligus meningkatkan kecepatan, kolaborasi dan keamanan. Ada versi gratis dan versi berbayar. Pengguna yang ditampilkan di situs web resmi meliputi: Target, Nordstrom, Facebook, Etsy, IGM, Yahoo dan Bloomberg.

Sistem operasi yang didukung: Windows, Linux dan OS X

Situs web terkait: https://www.chef.io/chef/

38. Hudson 44. Puppet

Puppet dikenal sebagai “sistem manajemen TI sumber terbuka yang paling banyak digunakan”, dan mencakup lebih dari 40 proyek sumber terbuka dalam manajemen infrastruktur. Selain versi open source, ia juga memiliki versi perusahaan berbayar. Ia mengklaim bahwa pengguna mencakup lebih dari 25.000 perusahaan, seperti Disney, Walmart, 1-800-Flowers.com, Sistem Pembayaran Heartland, Getty Images, dan Yelp.

Sistem operasi yang didukung: Windows, Linux, Unix dan OS X

Situs web terkait: https://puppetlabs.com/puppet/open-source-projects

Storage Open Source Software

39. FreeNAS

Softwarepenyimpanan terpasang jaringan (NAS) sumber terbuka ini mengklaim bahwa itu “dicintai” oleh pengguna seperti Perserikatan Bangsa-Bangsa, Grup Media Interaktif Disney, Reuters, dan Dr. Phil. Itu dapat diinstal di hampir semua perangkat keras, dan perangkat pra-bangun yang disediakan oleh TrueNAS didasarkan pada teknologi ini.

Sistem operasi yang didukung: FressBSD

Situs web terkait: http://www.freenas.org

Version Control Opens Source Software

40. Bazaar

Bazaar dikelola oleh Canonical dan digunakan oleh banyak proyek open source, termasuk Ubuntu, GNU Foundation, Linux Foundation, MySQL, Bugzilla, Debian dan Maria DB. Mudah dipelajari, mendukung alur kerja dan mode interval kerja apa pun, dan menjanjikan efisiensi dan kecepatan penyimpanan yang tinggi.

Sistem operasi yang didukung: Windows, Linux dan OS X

Situs web terkait: http://bazaar.canonical.com/en/

41. ​​Git

Sistem kontrol versi ini menjadi sangat populer, berkat meningkatnya penggunaan layanan GitHub. Perusahaan dan proyek yang menggunakannya meliputi: Google, Facebook, Microsoft, Twitter, LinkedIn, Netflix, Perl, PostgreSQL, Android, Rails, QT, Gnome, dan Eclipse.

Sistem operasi yang didukung: Windows, Linux dan OS X

Situs web terkait: http://git-scm.com

42. Mercurial

Mercurial adalah alat manajemen kontrol kode sumber terdistribusi yang berfokus pada membantu tim bekerja sama dengan lebih mudah dan lebih cepat. Pengguna termasuk proyek besar seperti OpenJDK dan NetBeans.

Sistem operasi yang didukung: Windows, Linux dan OS X

Situs web terkait: https://www.mercurial-scm.org

Web server Software

43. Server HTTP Apache

Apache memiliki sejarah lebih dari 20 tahun dan patennya adalah sistem server Web paling populer di Internet sejak tahun 1996. Menurut W3Techs, 55,3% dari semua situs web saat ini didukung oleh Apache.

Sistem operasi yang didukung: Windows, Linux dan OS X

Situs web terkait: http://httpd.apache.org

44. Nginx

Nginx juga sangat populer digunakan oleh sekitar seperempat dari semua situs web di Internet. Selain banyak situs yang sangat dikunjungi di Rusia, pengguna juga termasuk Netflix dan WordPress.com.

Sistem operasi yang didukung: Windows, Linux dan OS X

Situs web terkait: http://nginx.org

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *