Penemu Cloud Computing Dan Sejarah Perkembangan Cloud Computing

  • Whatsapp
Penemu Cloud Computing

Berbicara tentang penemu Cloud Computing, publik umumnya percaya bahwa Eric Schmidt, mantan CEO Google, adalah pendukung pertama konsep Cloud Computing. Baca Pengertian Cloud Computing Dan Kegunaannya. Pada tanggal 9 Agustus 2006, di Search Engine Conference (SES San Jose 2006), ia mengusulkan konsep Cloud Computing.

Saat ini, Beberapa orang juga percaya bahwa Amazon adalah pemimpin pasar Cloud Computing. Secara resmi Amazon meluncurkan layanan Elastic Compute Cloud (EC2) pada Maret 2006. Ini sebenarnya adalah peloporpenemu Cloud Computing. Kenyataanya, baik Google maupun Amazon bukanlah penemu Cloud Computing. Konsep Cloud Computing diajukan jauh lebih awal dari yang kita duga.

Read More

Dalam artikel Labkom99 ini, Labkom99 akan melakukan pencarian akar dan nenek moyang tentang penemu Cloud Computing.


Pemuan Dan Sejarah Pembentukan Teori Cloud Computing

Semua orang harus ingat bahwa buku teks pendidikan umum komputer kita mengatakan bahwa komputer elektronik pertama di dunia adalah ENIAC (ENIAC).

Penemu Cloud Computing
Source: Wiki

Bahkan secara tegas, ENIAC hanya bisa dikatakan sebagai komputer elektronik kedua di dunia. Sebelum itu, ada komputer bernama Atanasoff-Berry Computer atau komputer ABC. Hanya saja komputer ABC ini tidak dapat deprogram. Sehingga ENIAC merupakan komputer elektronik serba guna pertama kalinya. Kemunculan ENIAC menandakan dimulainya era komputasi. Sejak saat itu manusia telah dapat membuka pintu dunia komputer.

Komputer awal seperti ENIAC sangat besar, mahal dan terbatas dalam daya komputasi. Yang terpenting, ia tidak memiliki kemampuan multi-pengguna. Namun hanya dapat digunakan oleh satu orang pada satu waktu. Jika semua orang ingin menggunakannya, mereka hanya bisa mengantri.

Pada tahun 1955, Massachusetts Institute of Technology (MIT) dari John McCarthy, profesor John McCarthy mengusulkan konsep teknologi time-sharing (berbagi). Dengan ini ia berharap untuk memenuhi tuntutan orang saat menggunakan komputer.

John McCarthy ini pasti sudah tidak asing lagi bagi semua orang. Ya, dia adalah penulis konsep Artificial Intelligence (AI). Ia juga merupakan bapak kecerdasan buatan yang diakui dunia dan kemudian memenangkan Turing Award pada tahun 1971.

Secara kebetulan pada bulan Juni 1959, ilmuwan komputer Inggris Christopher Strachey menerbitkan sebuah makalah akademis di Konferensi Internasional tentang Pemrosesan Informasi Time Sharing di Large Fast Computer.

Dalam tulisan ini, konsep virtualisasi diusulkan untuk pertama kalinya. Sekarang kita semua tahu bahwa virtualisasi adalah landasan arsitektur Cloud Computing saat ini.

Pada tahun 1961, John McCarthy yang pertama kali mengusulkan konsep Utility Computing (Public Computing Service) di MIT Centennial Celebration. Jika jenis komputer yang ia bayangkan termasuk komputer time-sharing, komputer yang mendukung banyak orang pada saat yang sama dapat menjadi kenyataan, maka komputasi suatu hari nanti dapat diatur menjadi layanan publik seperti telepon. Utilitas Computing, Public Computing dan Service akan menjadi fondasi industri baru dan penting.

Penerjemahan Utility Computing sebenarnya kontroversial di industri. Utilitas memiliki arti pelayanan publik, kepraktisan dan utilitas. Sebagian orang menerjemahkannya ke dalam perhitungan public dan sebagian lagi menerjemahkannya ke dalam perhitungan efektivitas. Konsep McCarthy sebenarnya dipinjam dari model pembangkit listrik tradisional.

Konsep itu sama halnya dengan memperlakukan sumber daya komputasi sebagai sumber daya energi seperti listrik. Pengguna dapat menggunakan sumber daya komputasi kapan saja dan di mana saja. Seperti mencolokkan bola lampu ke stopkontak dan membayar berdasarkan penggunaan.

Dipengaruhi oleh pandangan McCarthy, Institut Teknologi Massachusetts dan IPTO (Kantor Teknologi Pemrosesan Informasi) di bawah DARPA (Badan Proyek Penelitian Lanjutan Pertahanan Nasional) bersama-sama meluncurkan proyek MAC (Multiple Access Computing) yang terkenal . DARPA juga secara khusus memberikan tunjangan proyek sekitar US$2 juta.

Tujuan dari proyek MAC adalah untuk mengembangkan sistem komputer yang dapat digunakan oleh banyak orang pada saat yang bersamaan. Sebenarnya, ini adalah bentuk embrio dari teknologi cloud dan virtualisasi.

Pada tahun 1964, Atlantic Monthly menerbitkan sebuah artikel berjudul The Computers of Tomorrow yang menganalisis secara rinci persamaan dan perbedaan antara layanan komputasi publik dan jaringan listrik publik. Artikel tersebut menunjukkan bahwa jika komputasi ingin menjadi layanan publik seperti grid, adatiga masalah perlu diperhatikan:

  • Antarmuka-Bagaimana pengguna terhubung dengan sumber daya?
  • Peralatan layanan-Peralatan apa yang digunakan pengguna untuk mengubah sumber daya menjadi layanan?
  • Homogenitas produk-listrik selalu listrik, dan komputasi adalah layanan kompleks dengan keragaman dan bahasa pemrograman serta perangkat keras yang berbeda. Bagaimana agar kompatibel dan berinteraksi?

Pada tahun 1965, di bawah pengaruh The Computers of Tomorrow, tim proyek MAC mulai mengembangkan sistem operasi multitasking multics time-sharing . Dalam proses ini, GE (General Electric) dipilih sebagai pemasok perangkat keras dan IBM keluar. Bell Labs kemudian bergabung dengan pengembangan perangkat lunak MAC.

Pada tahun 1965, IBM yang keluar dari MAC mulai mengembangkan sistem operasi time-sharing CP-40/CMS. Sistem ini dirilis pada tahun 1967 dan merupakan sistem mesin virtual pertama dalam sejarah.

Pada tahun 1969, Bell Labs yang tidak tahan dengan kemajuan Multics yang lambat menarik diri dari proyek MAC dan mulai mengembangkan sistem operasi Unix ( keluar pada tahun 1970) .

Pada tahun 1969, Joseph Licklider di bawah (JCRLicklider, penanggung jawab IPTO), didorong oleh jaringan komputer penelitian ARPA (Defense Advanced Research Projects Agency) ARPANET lahir. Baca Tantangan Keamanan Cloud Computing Dan Solusinya.

Sejak itu, tiga teknologi dasar yang diandalkan oleh Cloud Computing semuanya muncul:

  • Sistem operasi untuk mengelola sumber daya komputasi fisik
  • Teknologi virtualisasi yang digunakan untuk mendistribusikan sumber daya ke banyak orang secara bersamaan
  • Internet untuk akses jarak jauh

Baca juga :


Komputasi Grid-Kebangkitan Kembali Konsep Penemu Cloud Computing

Pada 1970-an dan 1980-an Meskipun teknologi dasarpenemu Cloud Computing muncul satu demi satu, orang masih tenggelam dalam kemakmuran pasar PC. Energi utama mereka ditempatkan pada perangkat lunak dan jaringan dan kemudian mengabaikan perhatian pada Komputasi Utilitas.

Pada tahun 1984, John Gage  salah satu pendiri SUN mengajukan dugaan penting “The Network is the Computer” untuk menggambarkan dunia baru yang dibawa oleh teknologi komputasi terdistribusi. Cloud Computing sebenarnya adalah jenis komputasi terdistribusi. Namun, orang masih belum cukup memperhatikan Cloud Computing.

Hingga tahun 1990-an, konsep terkaitpenemu Cloud Computing kembali menjadi pandangan masyarakat. Namun kali ini berubah menjadi nama yang lebih sederhana yaitu Grid Computing.

Istilah Grid sangat berbeda dengan grid management yang kita pahami sehari-hari. Grid management merupakan konsep yang langsung disalin dari jaringan tenaga listrik (Electric Power Grid). Tujuan utamanya adalah untuk mengintegrasikan sejumlah besar mesin ke dalam mesin super virtual untuk digunakan oleh orang-orang yang didistribusikan di seluruh dunia. Yaitu, layanan komputasi publik.

Pada tahun 1996, sekelompok eksekutif teknis di Compaq menggunakan istilah Cloud Computing untuk pertama kalinya ketika membahas perkembangan bisnis komputasi. Mereka percaya bahwa komputasi komersial akan beralih ke Cloud Computing.

Pada 14 November 1996, rencana bisnis Compaq untuk Cloud Computing dimulai.  Inilah penampakan pertama yang sebenarnya dari konseppenemu Cloud Computing.

Pada tahun 1997, profesor Amerika Ramnath K. Chellappa membuat definisi akademis pertama dari istilah Cloud Computing: Batas komputasi ditentukan oleh ekonomi daripada model komputasi yang sepenuhnya ditentukan oleh teknologi. Sejak itu, perkembangan Cloud Computing telah memicu klimaks kecil.

Pada tahun 1997, perangkat berbasis HP InsynQ meluncurkan aplikasi sesuai permintaan dan layanan desktop.

Pada tahun 1998, VMware didirikan dan memperkenalkan teknologi virtualisasi X86 untuk pertama kalinya. Pada tahun yang sama, HP mendirikan departemen komputasi publik.

Pada tahun 1999, Marc Andreessen menciptakan LoudCloud, platform IaaS komersial pertama di dunia.

Pada tahun yang sama, Perusahaan  http: // salesforce.com didirikan. Perusahaan ini saat ini diakui sebagai pelopor dalam Cloud Computing dan pendirinya adalah beberapa mantan eksekutif Oracle.

Pada awal pendirian perusahaan, mereka meneriakkan slogan “No Software” dan mengumumkan pembukaan revolusi “End of Software“.

Penemu Cloud Computing
SalesForce

Mereka menyediakan perusahaan dengan sistem perangkat lunak manajemen hubungan pelanggan (CRM) melalui situs Internet mereka sendiri. Baca Pengertian CRM Fungsi CRM Dan Peran CRM Dalam Bisnis Perusahaan. Sehingga perusahaan tidak perlu menggunakan sistem perangkat lunak mereka sendiri untuk manajemen pelanggan seperti sebelumnya. Ini adalah model perangkat lunak sebagai layanan (SaaS) paling awal.

Pada tahun 2000, Sun merilis Cloud Sun.

Pada tahun 2001, HP merilis produk pusat data publik.

Pada saat ini, Cloud Computing siap untuk keluar.


Amazon & Google-Kelahiran Resmi Cloud Computing

Pada tahun 2000, perusahaan e-commerce Amerika Amazon mengembangkan platform layanan e-commerce http:// Merchant.com. Bertujuan untuk membantu perusahaan pihak ketiga membangun situs belanja online mereka sendiri di Amazon.

Namun, karena masalah dalam kemampuan desain arsitektur dan proses manajemen, proyek ini berjalan lambat.

Akibatnya, manajemen Amazon mulai mempertimbangkan apakah mungkin untuk memisahkan kode yang ada, mendesainnya menjadi layanan API independen dan kemudian mengizinkan aplikasi internal atau eksternal untuk melakukan panggilan layanan. Dengan cara ini, beban kerja pengembangan selanjutnya dapat dihemat. Fleksibilitas serta penggunaan kembali sistem juga dapat ditingkatkan.

Akibatnya, Amazon meluncurkan platform Amazon Web Services (AWS) pada tahun 2002. Pada saat itu layanan gratis memungkinkan bisnis untuk HTTP: // Amazon.com. Fungsi ini terintegrasi ke dalam situs webnya sendiri.

Penemu Cloud Computing
AWS

Pada tahun 2003, Andy Jassy ​​yang saat itu menjabat sebagai sekretaris jenderal Jeff Bezos (pendiri Amazon) dan sekarang menjadi CEO AWS, mengadakan rapat manajemen di rumah Bezos. Pada pertemuan tersebut, semua orang memutuskan untuk mengekstrak bagian umum dari pengembangan aplikasi dan membangun platform layanan infrastruktur public. sehingga pengembang internal dan eksternal dapat mengembangkan aplikasi mereka sendiri berdasarkan platform ini.

Selanjutnya, mereka menyusun serangkaian calon modul yang bisa menjadi layanan publik, dan memilih tiga bagian: server, penyimpanan dan database. Bukan hanya karena ketiganya memiliki permintaan paling banyak. Tetapi juga karena Amazon adalah yang terbaik di bagian ini. Lagi pula, model bisnis dengan margin rendah memungkinkannya mengumpulkan cara mengurangi biaya pengoperasian pusat data.

Pada tahun 2006, Amazon meluncurkan dua produk blockbuster, yaitu S3 (Simple Storage Service) dan EC2 (Elastic Cloud Computer) yang meletakkan landasan layanan Cloud Computingnya sendiri sampai hari ini.

Selama periode itu, Google sebenarnya tidak diam. Perusahaan muda ini lahir pada tahun 1998. Selama periode 2003 hingga 2006, ia menerbitkan empat artikel blockbuster tentang sistem file terdistribusi (GFS) , komputasi paralel (MapReduce) , manajemen data (Tabel Besar) dan distribusi Manajemen Sumber Daya (Chubby) .

Teknologi kunci ini tidak hanya meletakkan dasar bagi layanan Cloud Computing Google sendiri, tetapi juga menunjukkan arah pengembangan Cloud Computing dan data besar di seluruh dunia. Baca Perbedaan Antara Big Data Dan Cloud Computing Dan Hubungan Antar Keduanya.

Pada tahun 2006, insinyur senior Google berusia 27 tahun Christoph Bischlia pertama kali mengusulkan gagasan “Cloud Computing” kepada Ketua dan CEO Google Schmidt. Dengan dukungan Schmidt, Google meluncurkan “Google 101 Project” dan secara resmi mengedepankan konsep “cloud”.


Kesimpulan

Pada titik ini, Cloud Computing telah mengangkat tabir misteri dan secara resmi muncul ke publik. Cloud Computing berikutnya memasuki tahap perkembangan pesat dan akhirnya merambah ke semua bidang pekerjaan dan kehidupan kita.

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *