Kecerdasan Buatan

Perbedaan Antara Teknik Robotika Dan Kecerdasan Buatan

Meskipun istilah kecerdasan buatan (AI) dan robotika masih membingungkan, keduanya adalah dua bidang teknologi dan teknik yang terpisah. Namun jika digabungkan, Anda mendapatkan robot AI, di mana AI bertindak sebagai otak dan robot bertindak sebagai tubuh. Memungkinkan robot untuk berjalan, melihat, berbicara, mencium dan banyak lagi.

Mari kita lihat berbagai bidang kecerdasan buatan dan robotika untuk mengilustrasikan perbedaannya.

Apa Itu Kecerdasan Buatan (AI )?


Kecerdasan buatan adalah bagian dari ilmu komputer yang menciptakan mesin yang dapat memecahkan masalah dan belajar seperti manusia. Menggunakan beberapa bentuk kecerdasan buatan yang paling inovatif.

Seperti pembelajaran mesin dan pembelajaran penguatan. Algoritme dapat mempelajari dan memodifikasi tindakan mereka berdasarkan masukan dari lingkungan tanpa campur tangan manusia. Hampir setiap industri, dari dunia keuangan hingga manufaktur. Dari layanan kesehatan hingga barang konsumen, telah menerapkan teknologi AI sampai batas tertentu.

Apa Itu Robotika?


Cabang teknik atau teknologi yang berfokus pada pembuatan dan pengoperasian robot disebut robotika. Robot Anda adalah mesin yang dapat diprogram yang dapat melakukan tugas secara mandiri atau semi-otonom. Robot menggunakan sensor untuk berinteraksi dengan dunia fisik dan dapat bergerak, tetapi harus diprogram untuk melakukan tugas.

Teknik Robotika Dan Kecerdasan Buatan

Konvergensi Teknik Robotika Dan Kecerdasan Buatan


Salah satu alasan mengapa garis kabur dan orang bingung tentang perbedaan antara teknik robotika dan kecerdasan buatan adalah karena ada robot kecerdasan buatan. Robot Anda dikendalikan oleh kecerdasan buatan. Secara keseluruhan, AI adalah otak dan robot adalah tubuh.

Mari kita ilustrasikan dengan sebuah contoh. Robot sederhana dapat diprogram untuk mengambil objek dan menempatkannya di lokasi lain dan mengulangi tugas ini sampai disuruh berhenti. Dengan menambahkan kamera dan algoritme kecerdasan buatan, robot Anda dapat “melihat” suatu objek, mendeteksi apa itu dan menentukan di mana objek itu harus ditempatkan.

Robot Cerdas


Salah satu hambatan bagi robot untuk dapat meniru manusia adalah robot tidak memiliki proprioception. Tidak memiliki indra otot dan bagian tubuh indra keenam yang penting bagi manusia dalam cara kita mengoordinasikan gerakan yang penting.

Pakar robotika telah mampu memberikan penglihatan robot melalui kamera, penciuman dan rasa melalui sensor kimia dan mikrofon, dan membantu robot mendengar, tetapi mereka berjuang untuk membantu robot mendapatkan “indra keenam” ini untuk memahami tubuh mereka. Baca juga Peran 5G Dalam Mendorong Perkembangan Teknologi Robotika.

Dalam contoh lain, ahli robot mencoba mengembangkan lengan robot Anda yang tangkas seperti lengan manusia dan dapat menangkap berbagai objek. Hingga perkembangan terakhir, proses tersebut melibatkan pelatihan robot secara individual untuk melakukan setiap tugas. Memiliki algoritme pembelajaran mesin dengan kumpulan data empiris yang besar untuk dipelajari.

Mirip dengan bayi di tahun pertama kehidupannya, robot pada awalnya tidak memahami fisika tubuh atau gerakan mereka sendiri. Saat mengulangi ribuan tindakan, ini mencatat hasil dan membuat model. Algoritme pembelajaran mesin kemudian digunakan untuk membantu robot Anda merumuskan strategi untuk gerakan masa depan berdasarkan gerakan sebelumnya.

Lengan robot Universal Robots yang mudah dikonfigurasi akan menguntungkan banyak industri. Termasuk manufaktur, logistik, pertanian, pendidikan, ritel, makanan dan minuman dan obat-obatan. Apakah Anda ingin bertindak sebagai agen atau berinvestasi, itu adalah pilihan yang baik.

Tren Utama Yang Membentuk Masa Depan Kecerdasan Buatan Dan Robotika


AI dan robotika bekerja sama dengan baik. AI memiliki potensi untuk membuat robot lebih pintar, belajar lebih cepat, dan memanfaatkan cloud untuk mengurangi beban server fisik.

Kecerdasan buatan yang dikombinasikan dengan robot industri atau kolaboratif memiliki potensi untuk merevolusi dunia. Itu karena AI telah memberi robot kekuatan baru; tanpa AI, mereka akan tetap kaku dan responsif terhadap lingkungannya.

Teknik Robotika Dan Kecerdasan Buatan

Sektor industri menghadapi risiko gangguan yang signifikan, dan sementara proses industri sudah terotomatisasi secara luas, AI dapat membantu meningkatkan robot industri. Sementara AI dan robotika memiliki banyak kegunaan potensial, masih ada beberapa aplikasi yang harus diperhatikan saat ini. Mari kita lihat beberapa tren yang mengubah masa depan AI dan robotika.

Teknik Pelatihan Robotika Dan Kecerdasan Buatan


AI membuat robot lebih mudah dioperasikan, menjadikannya investasi yang lebih layak untuk usaha kecil dengan mengurangi biaya pemasangan, pelatihan dan melanjutkan pemrograman. Robot dapat belajar hanya dengan dipandu, seperti dengan mendemonstrasikan bahwa robot mempelajari dan mengkodekan tindakan yang benar. Membuatnya lebih mudah untuk mengambil keterampilan baru dan mempelajari lebih lanjut.

Pencitraan 3D


Bahkan aktivitas paling dasar yang dilakukan oleh robot akan bergantung pada visi mesin 3D untuk memasukkan data ke dalam teknologi kecerdasan buatan. Misalnya, suatu objek hanya dapat dipahami dengan penglihatan mesin yang cukup untuk merekonstruksi gambar 3D. Kecerdasan buatan yang mampu menerjemahkan informasi visual ini menjadi gerakan yang berhasil untuk robot. Baca juga Open Source Hardware Yang Paling Umum Digunakan Pengembang Robotika.

Robot Cloud


Pembelajaran mendalam untuk robotika berdasarkan klasifikasi gambar dan pengenalan ucapan seringkali bergantung pada kumpulan data yang sangat besar, termasuk jutaan sampel. AI membutuhkan lebih banyak data daripada yang sebenarnya dapat disimpan oleh sebagian besar sistem lokal.

Oleh karena itu, kemajuan robotika cloud diperlukan untuk pengembangan kecerdasan buatan dan robotika. Robotika cloud memungkinkan semua robot di lingkungan jaringan untuk berbagi kecerdasan. Baca juga Beberapa Pekerjaan Yang Tergantikan Robot Akibat Teknologi.

Kesimpulan


AI memiliki potensi yang sangat besar dalam hal mengubah cara kerja robotika baik di dalam maupun di luar perusahaan global. Sementara AI masih dalam masa pertumbuhan, diharapkan dapat mengubah dan meningkatkan cara kerja robot.

Kecerdasan Buatan

Berikan Reviews Pada Artikel ini

User Rating: Be the first one !

Wanglu Piao

Saya seorang content writer sekaligus editor di Labkom99.com. Menyukai dunia digital media dan SEO.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button