Apa Kelebihan Dan Kekurangan SSD Serta Perbedaan Dengan HDD?

Banyak teman yang belum familiar dengan SDD. Terlebih juga pada kelebihan dan kekurangan SSD. Walaupun SSD telah diterima oleh banyak pelanggan meski hargnya lebih mahal dari Hard Disk biasa.

Read More

SSD (Solid State Drive), banyak orang biasa menyebutnya SSD solid state drive. Ini terdiri dari unit kontrol dan unit penyimpanan (chip FLASH, chip DRAM), mengandalkan konsumsi daya yang rendah dan kinerja tinggi, dan telah menjadi pengguna komputer yang populer saat ini. Mungkin banyak orang yang belum tahu banyak tentang SSD, tidak bisa membedakan SSD dan HDD.

Apa Kelebihan Dan Kekurangan SSD

SSD Ini adalah hard drive paling baru. Sebagai penggila komputer, Anda perlu memiliki pemahaman yang komprehensif tentang SSD. Selanjutnya, Labkom99 akan memperkenalkan Anda pada pengetahuan tentang SSD dan Apa Kelebihan Dan Kekurangan SSD.

Apa Itu SSD?


SSD umumnya mengacu pada solid-state drive yang terdiri dari chip memori flash. SSD menggunakan partikel memori flash FLASH sebagai unit penyimpanan, bukan metode penyimpanan mekanis tradisional.

SSD menggunakan simulasi untuk memvirtualisasikan metode dan sektor akses hard disk tradisional. Memahami bahwa solid state drive adalah “disk U besar” yang menggunakan antarmuka hard disk (SATA/ATA, dll.).

Perbedaannya adalah ia tidak memiliki struktur mekanis. Ia menggunakan karakteristik Flash NAND tradisional untuk membaca dan menulis blok. Dibandingkan dengan hard disk mekanis tradisional , ia memiliki keuntungan dari konsumsi daya yang rendah, tahan goncangan, stabilitas tinggi, dan tahan suhu rendah.

SSD berbasis flash (IDE FLASH DISK, Serial ATA Flash Disk): Chip FLASH digunakan sebagai media penyimpanan, dan tampilannya dapat dibuat dalam berbagai bentuk.

SSD berbasis DRAM: DRAM digunakan sebagai media penyimpanan, dan jangkauan aplikasi saat ini sempit. Mengikuti desain hard disk tradisional, hard disk dapat diatur dan dikelola oleh alat sistem file dari sebagian besar sistem operasi, dan menyediakan antarmuka PCI dan FC standar industri untuk menghubungkan ke host atau server.

Metode aplikasi dapat dibagi menjadi dua jenis: hard disk SSD dan array hard disk SSD. Ini adalah memori berkinerja tinggi dan memiliki masa pakai yang lama. Kelebihannya adalah bahwa catu daya independen diperlukan untuk melindungi keamanan data.

Apa Kelebihan Dan Kekurangan SSD?


Hard disk secara umum dibagi menjadi dua kategori: hard disk mekanis dan hard disk solid-state. Kelebihan hard disk mekanis adalah kapasitasnya yang tinggi, stabilitas yang baik dan pemulihan data yang mudah. ​​Kerugiannya adalah noise dan kecepatan yang lambat.

Apa Kelebihan Dan Kekurangan SSD
SSD

Keuntungan dari SSD adalah lebih cepat, tetapi kerugiannya adalah mahal, sulit untuk memulihkan data, dan data dapat hilang. Hard disk pssd mengacu pada hard disk solid-state seluler, seperti halnya hard disk seluler, dapat dengan mudah dihubungkan ke komputer.

Kelebihan SSD


1. Kecepatan menulis cepat

SSD berbasis DRAM menulis dengan sangat cepat

2. Tidak ada suara

Karena tidak ada motor mekanis dan kipas, tingkat kebisingan adalah 0 dB selama pengoperasian. Beberapa produk kelas atas atau berkapasitas tinggi memiliki kipas, sehingga kebisingan masih dapat dihasilkan.

3. Mulai cepat

Tidak ada motor untuk mempercepat proses pemintalan.

4. Penundaan baca kecil

Tidak ada kepala magnet, pembacaan acak cepat, penundaan baca sangat kecil. Menurut pengujian yang relevan: di bawah konfigurasi yang sama dari dua komputer, notebook dengan SSD hanya membutuhkan waktu 18 detik dari boot ke desktop, sedangkan notebook dengan hard disk tradisional membutuhkan total 31 detik.

5. Fragmentasi tidak memengaruhi waktu baca

Waktu baca yang relatif konstan. Karena waktu pencarian tidak bergantung pada tempat data disimpan, fragmentasi disk tidak memengaruhi waktu baca.

6. Ukuran kecil dan ringan

SSD berkapasitas rendah lebih kecil dan lebih ringan daripada hard drive mekanis dengan kapasitas yang sama. Tetapi keuntungan ini secara bertahap berkurang dengan meningkatnya kapasitas. Hingga 256GB, SSD masih lebih ringan daripada hard drive mekanis biasa dengan kapasitas yang sama.

7. Konsumsi Daya rendah

SSD memiliki konsumsi daya yang rendah dan lebih hemat daya daripada hard drive mekanis. SSD berbasis flash berkapasitas rendah mengonsumsi lebih sedikit daya dan menghasilkan lebih sedikit panas dalam pengoperasiannya, tetapi produk kelas atas atau berkapasitas tinggi mengonsumsi lebih banyak daya.

8. Kisaran suhu operasi yang lebih besar

Hard drive biasa hanya dapat beroperasi pada kisaran 5 hingga 55°C. Sementara sebagian besar SSD dapat bekerja pada -10~70℃, beberapa SSD kelas industri juga dapat bekerja pada -40~85℃, atau bahkan rentang suhu yang lebih besar (misalnya: suhu produk kelas militer RunCore adalah -55~135℃) ° C).

9. Tahan lama, tahan guncangan dan anti jatuh

Karena semua chip memori flash digunakan, SSD tidak akan mempengaruhi penggunaan normal bahkan di bawah gerakan kecepatan tinggi atau bahkan dengan membalik dan memiringkan.

Kemungkinan kehilangan data ketika laptop secara tidak sengaja terjatuh atau bertabrakan dengan benda keras. diminimalkan. Dibandingkan dengan hard drive tradisional, SSD jauh lebih tahan goncangan, memungkinkan data disimpan dengan lebih aman.

10. Tidak ada kegagalan mekanis yang akan terjadi

Tidak ada bagian mekanis yang bergerak di dalam, tidak akan ada kegagalan mekanis, dan tidak takut akan benturan, guncangan dan getaran. Ini tidak akan mempengaruhi penggunaan normal bahkan dalam kasus gerakan kecepatan tinggi atau bahkan dengan membalik dan memiringkan. Dapat meminimalkan kemungkinan kehilangan data ketika laptop secara tidak sengaja terjatuh atau bertabrakan dengan benda keras.

Kekurangan SSD


1. SSD memiliki masa pakai yang terbatas

Meskipun solid-state drive tidak memiliki struktur mekanis yang sama dengan hard disk tradisional, dan tidak ada masalah seperti penuaan kepala dan bad sector disk, karena penggunaan memori flash sebagai media penyimpanan, terbatasnya jumlah penghapusan dan penulisan adalah kesalahan besar.

Mengambil chip memori flash proses 32nm sebagai contoh, masa pakai teoritis penghapusan partikel memori flash yang umum di SSD adalah sekitar 5.000-10.000 kali. Dibandingkan dengan hard disk mekanis, SSD masih rapuh.  

Hard disk tradisional merekam data pada lapisan magnetik, yang secara teoritis dapat menahan operasi baca dan tulis yang tak terhitung jumlahnya tanpa bahaya kegagalan magnetik. Jelas, memori flash tidak dapat melakukan ini derajat.

2. Kehilangan data yang tidak dapat dipulihkan

Jika hard disk mekanik rusak dan pemulihan data dapat dilakukan, SSD tidak dapat melakukan itu. Ini karena prinsip kerja SSD berbeda dengan hard disk mekanis.

Hard disk tradisional merekam data pada lapisan magnetik yang secara teoritis dapat menahan operasi baca dan tulis yang tak terhitung jumlahnya tanpa risiko kegagalan magnetik. Baca juga 9 Tools Untuk Mengecek Kesehatan SSD Terbaik.

Oleh karena itu, bahkan jika hard disk rusak, informasi silinder lapisan magnetik masih dapat dibaca oleh alat profesional. Tetapi SSD berbeda, Tidak ada struktur mekanis di dalamnya, dan data tersebar di berbagai memori flash. Hampir tidak mungkin untuk memulihkan data dari chip memori flash yang rusak.

3. Kecepatan tinggi, Tidak stabil

Setelah SSD diluncurkan, itu langsung menumbangkan konsep tradisional hard drive untuk konsumen. SSD tidak takut guncangan, Anda dapat menggantung SSD di ayunan saat Anda menyalakannya (tentu saja, kabel data Anda harus cukup kuat).

Kecepatannya cepat dan hanya perlu beberapa menit untuk menyalin film aksi blockbuster ; Bootnya sengit, “kecepatan boot Anda mengalahkan 99% komputer di negara ini”.

Tetapi  cepat belum tentu merupakan hal yang baik dan menyedihkan untuk menghadapi layar biru. Jangan hanya melihat kecepatan baca dan tulis di didepan. Sebagai media penyimpanan, persyaratan pertama untuk SSD adalah stabilitas.

4. SSD makin Hari Makin lambat

SSD akan semakin lambat, yang banyak berkaitan dengan prinsip kerja SSD. SSD menggunakan memori flash sebagai media penyimpanan,dan memori flash memiliki karakteristik. Data harus dihapus sebelum dapat ditulis kembali, berbeda dengan hard drive mekanis, yang dapat langsung menimpa data di atasnya.

5. Kualitas chip tidak merata

Chip memori flash dipotong dari wafer dan kemudian dikemas. Hasil produk belum tentu ideal. Beberapa memiliki kapasitas yang tidak mencukupi, beberapa memiliki masa pakai yang tidak dapat memenuhi persyaratan, dan beberapa tidak dapat lulus uji.

Produk yang tidak dapat memenuhi persyaratan pabrik ini telah mengalami berbagai Saluran mengalir ke pasar, umumnya dikenal sebagai “film hitam” dan “film putih”.

Karena SSD menggunakan chip memori flash sebagai media penyimpanan, ada juga situasi di mana kualitas chip tersebut bervariasi. Produk SSD yang sama memiliki 4 hingga 16 chip memori flash tergantung pada kapasitasnya.

Kerugiannya jelas, hard disk crash akan menyebabkan hilangnya semua data yang tidak dapat diubah. Meskipun kerusakan SSD tidak akan menghapus semua disk, jika Anda menyimpan data penting di lokasi ini, bisa jadi data anda juga hilang.

6. Kapasitas kecil

Sudah beberapa tahun sejak pengembangan solid-state drive, tetapi kapasitas SSD saat ini masih belum cukup besar. Pengguna mainstream masih memilih produk sekitar 120GB atau 240GB.

Jika kapasitas lebih besar, harga umumnya perlu dua kali lipat. Untuk hard drive mekanis, standar saat ini adalah 1TB, dan kapasitasnya beberapa kali lipat dari SSD.

Perbedaan Kelebihan Dan Kekurangan SSD Dengan HDD Biasa


1. Kecepatan

kecepatan transmisi SSD dapat mencapai 500MB/s, di mana kecepatan baca dapat mencapai 400-600MB per detik, dan kecepatan tulis dapat mencapai 200MB per detik.

Batas kecepatan baca hard disk tradisional tidak boleh melebihi 200MB per detik, dan kecepatan tulis sekitar 100MB per detik. Jika Anda menemukan data terfragmentasi yang tidak berurutan, SSD dapat mencerminkan kecepatan baca dan tulis yang sangat cepat. Hard disk mekanis tradisional memiliki kecepatan transfer yang lambat karena head seek dan alasan lainnya.

2. Aman

SSD tidak memiliki piringan, jadi selama chip tidak berubah bentuk oleh ekstrusi bentuk, data dapat disimpan dengan aman.

Apa Kelebihan Dan Kekurangan SSD
HDD

Hard disk tradisional tidak memiliki keuntungan ini, setelah piringan dan kepala magnet bertabrakan selama rotasi kecepatan tinggi, atau bahkan membuat kontak yang tidak wajar, piringan akan rusak dan data akan hilang.

3. Ekonomis

Dengan kapasitas yang sama, harga SSD saat ini 3-5 kali lebih tinggi daripada hard drive tradisional.

Namun, dengan kemajuan Hukum Moore, kepadatan chip memori flash NAND dalam SSD akan meningkat, dan kapasitas penyimpanan akan meningkat.  Suatu hari akan menggantikan perangkat penyimpanan sekunder tradisional.

Kesimpulan


SSD merupakan teknologi baru yang juga memiliki kelebihan dan kekurangan. SSD juga mengalami beberapa perubahan dari pendahulunya HHD. Untuk meningkatkan keamanan penggunaan maka anda harus menggunakan rumus berikut ini.

Pembelian rasional + pencadangan tepat waktu + mengembangkan kebiasaan pengoperasian yang baik, serta data pencadangan multi-saluran, seperti pencadangan hard disk jaringan, dll untuk mencegah masalah sebelum terjadi.

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.