web developmentWebsite

10 Rekomendasi Front End Development Tools Terbaik Untuk Pengembang Web

Kelebihan dan kekurangan 10 tools front-end teratas untuk web development yang membantu dalam mengembangkan aplikasi perangkat lunak.

Di era Covid-19 ini, digitalisasi lebih penting dari sebelumnya. Teknologi front-end seperti kerangka kerja front-end memainkan peran penting dalam development semua aplikasi perangkat lunak.

Meskipun backend itu penting, tapi itu bukan hal pertama yang ditemui pengguna. Baca juga Perbedaan Front end Dan Back end Web Development.

Kerangka Kerja Front End Development Tools


Kerangka kerja adalah bagian kecil dari perangkat lunak yang membantu mengembangkan dan memelihara proyek besar. Modul ini mencakup kode yang disiapkan dan modul perangkat lunak dasar yang dapat digunakan programmer untuk menyelesaikan tugas pemrograman umum, seperti menangani permintaan AJAX atau mendefinisikan struktur file.

Kerangka kerja ini mendefinisikan aturan untuk membangun arsitektur aplikasi. Kerangka kerja termasuk pustaka kode, utilitas dan bahasa skrip. Perangkat lunak ini digunakan untuk memfasilitasi development dan implementasi produk perangkat lunak besar. Baca juga Tools Front-End Favorit Untuk Website Development.

Ketika ada kerangka kerja, pengembang tidak perlu memulai proyek baru. Sebagai gantinya, mereka dapat menggunakan fondasi itu untuk mengimplementasikan fungsionalitas tambahan khusus untuk proyek mereka.

Dalam web development, front end adalah antarmuka pengguna yang menampilkan antarmuka pengguna grafis dari sebuah situs web atau aplikasi. Anda mungkin mengatakan itu adalah antarmuka pertama yang berinteraksi dan dilihat pengguna di situs web atau aplikasi. Oleh karena itu, bagian ini harus dirancang dengan cara yang mudah digunakan untuk memberikan pengetahuan secara efektif dari sisi server.

Front End Development

Baca juga 25 Situs Website Penting Untuk Programmer Front End Development

1. React


React juga dikenal sebagai React JS. Ini adalah perpustakaan JavaScript front-end terkenal yang memungkinkan untuk mengembangkan dan memelihara antarmuka pengguna. Menggunakan arsitektur MVC tetapi menggunakan tabel yang berbeda untuk presentasi dan ketersediaan data.

Salah satu fitur pembedanya adalah DOM virtual, yang menangani akses dan manipulasi dokumen. DOM memungkinkan mereka untuk berperilaku seperti struktur pohon dan setiap elemen HTML berfungsi seperti objek. Juga dapat berinteraksi dengan baik dengan dokumen XML dan file HTML.

React didukung oleh Facebook dan secara luas dianggap sebagai perpustakaan yang sangat baik di toolkit front end. Gaya pengkodean ini menggunakan JSX, yang mencakup campuran kutipan HTML dan sintaks tag untuk membuat komponen. Komponen besar dipecah menjadi bagian-bagian yang lebih kecil yang dapat dikelola secara individual. Fitur ini akan meningkatkan produktivitas pengembang.

Kelebihan


  • Alat ini sangat berguna dan canggih
  • Penggunaan kembali komponen memfasilitasi kolaborasi dan penggunaan kembali di area aplikasi lainnya
  • Virtual DOM dapat digunakan untuk kinerja yang konsisten dan mulus
  • Memungkinkan Anda untuk membuat komponen tanpa kelas dan membuatnya lebih mudah untuk belajar React

Kekurangan


  • Karena pembaruan kerangka kerja yang banyak dan konstan, sulit untuk membuat dokumentasi yang tepat. Sehingga tidak cocok untuk pemula yang sedang belajar.
  • Sulit bagi pengembang untuk memahami seluk-beluk BEJ saat memulai sebagai kerangka kerja

Pengguna React :  Groupon, Microsoft, Walmart, Netflix, PayPal, Google, Uber, Facebook, eBay, LinkedIn, dan banyak lagi.

Baca juga Perbandingan React Dan Angular Mana Yang Lebih Baik

2. Angular Front End Development Tools


Angular saat ini merupakan kerangka kerja front-end terbaik di pasar dan platform front-end web yang dominan. Kerangka kerja ini akan memungkinkan Anda membuat aplikasi satu halaman yang efisien dan canggih. Juga merupakan platform development berbasis TypeScript yang dikembangkan oleh Google. Angular adalah kerangka kerja berbasis komponen untuk mengembangkan aplikasi web yang dapat diskalakan. Menyediakan seperangkat alat yang dapat digunakan pengembang untuk membuat, menguji dan memodifikasi kode dan satu set perpustakaan yang terintegrasi dengan baik.

Angular dapat menskalakan dari aplikasi satu halaman ke aplikasi tingkat perusahaan, bergantung pada kebutuhan Anda. Ini menyediakan banyak fungsi.

Kelebihan


  • Anda dapat mempromosikan modifikasi yang dibuat dalam model untuk melihat dan sebaliknya
  • Pengurangan ukuran kode karena fitur terpenting seperti pengikatan data dua arah tersedia secara default
  • Dengan mendefinisikan komponen sebagai elemen eksternal, mereka dapat dipisahkan satu sama lain
  • Komponen injeksi ketergantungan dapat digunakan kembali dan mudah dikelola
  • Dukungan besar dan komunitas belajar

Kekurangan


  • Ada banyak cara untuk melakukan ini, karena Angular adalah solusi dinamis yang lengkap namun belum begitu cocok untuk pemula yang masih belajar.
  • Aplikasi dinamis terkadang gagal berfungsi karena struktur dan kompleksitasnya yang besar

Pengguna React:  Gmail, Upwork, PayPal, Forbes, Xbox, Deutsche Bank, Santander, Blender, Microsoft Office dan banyak lagi.

3. Vue.js Front End Development Tools


kerangka kerja Vue.js merupakan kerangka kerja MVVM modern dan progresif yang memanfaatkan adopsi tambahan sedapat mungkin. Vue.js juga merupakan pustaka JavaScript yang membuat elemen UI interaktif yang ringan dan mudah digunakan. Menyediakan elemen reaktif data melalui API yang sederhana dan fleksibel. Sangat mudah untuk menyelesaikan proyek yang lebih kecil dan kemudian beralih ke yang lebih besar.

Kelebihan


  • Kecil dan cepat
  • Cocok untuk pemula
  • Sintaks sederhana
  • Dokumentasi terperinci
  • Dampak SEO Positif
  • Pengikatan data dua arah

Kekurangan


  • Tidak ada plugin yang tersedia
  • Ketidakmampuan multi bahasa
  • Dibuat oleh pribadi
  • Komunitas pengembang kecil
  • Tidak cocok untuk proyek besar
  • Tidak ada bisnis yang kuat di belakangnya

Pengguna Vue.js:  Grammarly, Xiaomi, Adobe, Alibaba, Trivago, GitLab, Netflix, Facebook, Reuters, Nintendo, dll.

4. Svelte Front End Development Tools


Svelte adalah kompiler JavaScript yang menghasilkan antarmuka pengguna berkinerja tinggi. Rich Harris membuatnya pada tahun 2017, tetapi masih dalam tahap awal.

Menggunakan mesin virtual JavaScript alih-alih DOM virtual. Mesin ini dirancang untuk membuat antarmuka pengguna. Melalui ini, Svelte sepuluh kali lebih cepat daripada platform lain seperti kerangka React dan Angular.

Kelebihan


  • Respon yang lebih baik
  • Lebih cepat dari framework Angular atau React Scalable
  • Sederhana, ringan, dan menggunakan pustaka JavaScript yang ada

Kekurangan


  • Kurang dukungan
  • Komunitas kecil
  • Kurangnya alat
  • Belum terlalu populer

Pengguna Svelte: GoDaddy, HealthTree, Philips, BlueHive, Cashfree, Rakuten, Razorpay.

5. jQuery Front End Development Tools


jQuery adalah salah satu kerangka kerja paling terkenal dan tertua yang tersedia. John Resig adalah orang yang telah menciptakannya. Ini kecil, cepat dan serbaguna serta merupakan salah satu pustaka kerangka kerja JavaScript front-end paling populer. Juga merupakan pustaka lintas platform yang membuat skrip HTML sisi klien lebih mudah.

jQuery memudahkan untuk melakukan tugas-tugas seperti penjelajahan dokumen, penanganan acara, dan animasi yang mendukung berbagai browser web. Dengan ekstensibilitas, keserbagunaan dan fleksibilitasnya, jQuery telah mengubah cara desainer JavaScript menulis JavaScript.

Kelebihan


  • Kemampuan beradaptasi dalam menambah dan menghapus elemen
  • Menyederhanakan proses pengiriman permintaan HTTP
  • Mengizinkan konten dinamis

Kekurangan


  • Bekerja lambat
  • Banyak alternatif lanjutan yang tersedia

Pengguna jQuery:  Bank of America, Uber, Udemy, Twitter, Twitter, dan JPMorgan Chase Bank of America.

6. Backbone.js Front End Development Tools


Backbone.js adalah pustaka JavaScript yang menyediakan struktur yang tepat untuk aplikasi web. Bekerja dengan menyediakan peristiwa khusus dan pengikatan nilai kunci utama untuk model. Anda akan menemukan pustaka dengan API yang kaya. Termasuk tampilan, penanganan peristiwa deklaratif dan fungsi. Berkomunikasi dengan API saat ini melalui antarmuka pengguna RESTful JSON. Sangat ringan karena hanya menggunakan dua perpustakaan JS.

Kelebihan


  • Anda dapat menemukan lebih dari 100 ekstensi yang tersedia
  • Cocok untuk pemula
  • Lebih sedikit permintaan HTTP
  • Sangat kecil
  • Tutorial mendalam dan banyak
  • Alih-alih menyimpan data di DOM, menyimpannya di model

Kekurangan


  • Pengikatan data dua arah tidak didukung
  • Arsitektur yang kompleks
  • Perlu menulis lebih banyak kode
  • telah dianggap usang oleh banyak pengembang

Pengguna Backbone.js:  Pinterest, Uber, Coursera, Mastercard, Walmart, Reddit, LinkedIn, Roblox, dan banyak lagi.

Baca juga 7 Teknologi Stack Web Development Populer Yang Paling Direkomendasikan

7. Ember.js Front End Development Tools


Kerangka kerja open source ini patut mendapat perhatian. Karena, kerangka kerja ini dapat digunakan untuk membuat antarmuka pengguna lebih modern. Memberikan solusi internet, aplikasi seluler dan aplikasi lintas platform lainnya.

Penting untuk mengikuti pola MVVM. Ember secara otomatis membuat program pengujian untuk setiap entitas baru. Ini adalah fitur yang sangat berguna.

Kelebihan


  • Dokumentasi yang konsisten
  • Render sisi server
  • Pendekatan komponen berbasis widget
  • Pengujian dan debugging asli
  • Pengikatan data adalah dua arah
  • Pendekatan URL-sentris
  • Komunitas yang terorganisir dengan baik
  • Dukungan TypeScript dan JavaScript

Kekurangan


  • Tidak cocok untuk pemula
  • Tidak cocok untuk proyek kecil
  • Kelas berat
  • Kurangnya penggunaan kembali komponen
  • Sedikit atau tidak ada kustomisasi

Pengguna Ember.js :  Chipotle, Blue Apron, Nordstrom, Tinder, Netflix, PlayStation Now, Apple Music, Yahoo!, dan LinkedIn.

8. Semantic-UI Front End Development Tools


Semantic UI adalah pendatang baru di pasar kerangka kerja front-end. Semantic-UI dibuat oleh Jack Lukicth. Merupakan kerangka kerja CSS berdasarkan sintaks organik. Menggunakan LESS dan jQuery. Dengan cepat naik ke puncak daftar proyek JavaScript di GitHub pada tahun 2015.

Kelebihan


  • Kode organik secara inheren cukup jelas
  • Integrasi komponen UI yang responsif dan kaya dengan Ember React dan Meteor dimungkinkan
  • Topik Unggulan

Kekurangan


  • Komunitas yang relatif kecil
  • Tidak cocok untuk pemula dengan sedikit pengetahuan
  • Sangat sedikit pembaruan terkini
  • Untuk mengembangkan konfigurasi khusus, beberapa kemahiran diperlukan

Pengguna Semantic-UI:  Kmong, Layanan Digital, Snapchat, Accenture.

9. Foundation Front End Development Tools


Zurb’s Foundation adalah kerangka kerja front-end yang kuat lainnya. Dibuat untuk membantu pengembang dengan cepat membuat prototipe dan membangun situs web. Termasuk komponen HTML dan CSS, serta plugin JavaScript dan variabel Sass. Kerangka kerja juga berisi semua fungsi yang diperlukan untuk mengembangkan aplikasi web modern.

Tidak seperti kerangka kerja lainnya, Foundation lebih berfokus pada pembuatan prototipe daripada kode produksi. Tim dapat dengan cepat beralih dari desain ke prototipe fungsional tanpa menulis kode.

Kelebihan


  • Jaringan fleksibel
  • Anda dapat membuat situs web yang indah
  • Pustaka validasi formulir HTML5
  • Anda bisa mendapatkan pengalaman pengguna yang disesuaikan untuk berbagai perangkat dan media

Kekurangan


  • Sulit bagi pemula
  • Lebih sedikit forum dukungan dan forum komunitas.
  • Ada beberapa pesaing yang lebih populer dari Foundation

Pengguna Foundation:  Firefox dan eBay.

10. Preact Front End Development Tools


React adalah framework front-end yang paling banyak digunakan untuk development front-end, tetapi memiliki beberapa kekurangan. Ide ini mengilhami pembuatan kerangka kerja yang lebih kecil yang menyediakan fungsionalitas serupa dengan React. Jadi Preact adalah versi kecil dari React.

Keduanya memiliki API yang sama dan menggunakan metodologi development aplikasi yang sama. Namun, Preact lebih kecil dan menggunakan DOM virtual tercepat.

Template ini sangat bagus untuk aplikasi kecil yang tidak memerlukan banyak integrasi.

Kelebihan


  • Elemen gaya react dapat digunakan, tetapi dibuat dengan Backbone dan JQuery
  • Development aplikasi dapat meningkatkan kinerja
  • Semua karakteristik ini tercermin dalam komunitas React

Kekurangan

  • Tidak kompatibel dengan prototipe React
  • Penggunaan event sintetis React tidak didukung
  • Tidak ada dukungan konteks
Web Development

Reviews artikel Labkom99 ini

User Rating: 4.55 ( 1 votes)

Wanglu Piao

Saya seorang content writer sekaligus editor di Labkom99.com. Menyukai dunia digital media dan SEO.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button